Followers

Quick Survey

Hello reader2 sekalian,
sini saya nak buat sikit survey, nanti saya sediakan poll untuk genre mana yang korang nak saya tulis dan saya upload dalam blog. Saya taknaklah blog ni senyap ja :)
Please take your time sebab saya pun akan ambil masa saya juga untuk tulis apa yang korang nak. Enjoy voting :)

11 May, 2009

Spell 2: Promise


Spell 2: Promise

Kringg!!!!
Bunyi lonceng menandakan waktu rehat bermula.Moon dan kawannya,Mine menuju ke kantin sekolah.Tiba-tiba,langkah Moon terhenti apabila terpandang kawasan papan kenyataan yang sedang dikerumuni oleh pelajar-pelajar.Mungkinkah...
“Mine,jom tengok!” Tangan Mine ditarik menuju ke papan tersebut.Mine yang seakan terkejut hanya menurut.Akibat terlalu ramai pelajar,penglihatan Moon terbatas.
“Tepi!!” Moon seakan menjerit.Semua pelajar tersentak lalu segera menoleh.Serta merta mereka memberi laluan.Seperti magnet yang saling menolak.Perlahan-lahan Moon mendekati papan itu.Mine pula tunduk tanda maaf bagi Moon.Semakin Moon hampir dengan papan itu,semakin laju degup jantungnya.Moon berhenti,tepat dihadapan papan kenyataan itu.


President Persatuan Pelajar
Zero Albumin

Vice-President Persatuan Pelajar
Moon Morgana Sarandani


Bulat mata Moon memandang papan itu.Benarkan apa yang ada di depan mata aku?Lebih banyak undian Zero dari aku??
“That’s stupid Zero!” Moon berkata keras lalu meninggalkan tempat itu serta merta.Jauh dari papan dan pelajar-pelajar itu.

”Aku tak nak!Aku tak nak tewas di tangan dia!!” Sampai saja di Astaka Bola Sepak,Moon segera melepaskan rasa tidak puas hatinya.
”Damn..jangan nangis Moon!” Moon mengomel sendirian.Dadanya ditepuk berkali-kali,berharap agar sebak di dadanya hilang segera.Namun,sia-sia..air matanya tetap gugur dalam perang perasaan.Terlalu payah baginya untuk menerima hakikat bahawa Zero menang.
”Mengakulah..kau dah tewas..kau memang tak boleh lawan dengan aku.” Belum sempat hati Moon sejuk kedengaran suara menyapanya dari belakang.Suara yang cukup dikenalinya.Moon berpaling ke belakang.Zero Albumin berada di depannya.
”Aku tak tewas!” Nafi Moon.Zero tergelak kecil melihat sikap Moon yang terlalu egois.
”Terpulang..tapi di mata aku,kau dah pun tewas..dan masih ingat akan dengan perjanjian kita?” Soal Zero.Moon mengalihkan pandangannya ke padang.Siapa yang boleh lupa,dah kau umumkan dalam perhimpunan..semua orang tahu dan akan ingat sampai bila-bila.Moon mengeluh berat.
”Say it!” Jawab Moon.
”Okey..” Zero melangah setapak ke depan.
”Stop!Jangan dekat!” Jawab Moon seakan terkejut sambil berundur beberapa tapak.Wajah Zero kelihatan sedikit hampa tapi masih mampu disembunyikan.Benci sangatkah kau pada aku,Moon?
”Okey..begini,kita sudah membuat perjanjian bahawa kita akan menurut pada siapa yang menang selama 7 hari,bukan?So,apa yang aku mau ialah kau jadi maid di rumah aku.” Ternganga mulut Moon.
”Maid??!It’s totally crazy!Takda option lainkah?” Soal Moon geram.
“Ada..baru terfikir tadi..kiss me!” Seakan sebuah meteor menghempas di kepala Moon.
“Are you out of your mind??” Soal Moon kasar.
“Then..??”
“Okey..err..no..i mean,aku tak nak option ke-2 tu,aku rela jadi maid di rumah kau.”
“Tapi..jaga jarak.Kalau ada apa-apa yang kau perlukan,kau hanya perlu hantar mesej,begitu juga aku.Kalau tak perjanjian itu tamat.” Sambung Moon lagi.
“okey..no problem.Tapi,kenapa perlu jaga jarak?” Soal Zero ingin tahu.Sebab,sejak 5 tahun yang lalu,Moon mula menjauhinya,walaupun benci itu sudah wujud sejak sekolah rendah lagi,tapi kali ini ia berbeza.
“It’s none of your business.” Jawab Moon bersahaja.Zero mendengus lembut.Walaupun dia terdesak ingin tahu tapi,dia faham akan sikap Moon.Semakin dipaksa,semakin berkeras.

Moon sendiri juga tidak tahu,sejak 5 tahun yang lalu dia sudah merasakan hal yang sama.Setiap kali Zero berada dekat dengannta walau selang 1 meja,dia seakan sukar untuk bernafas,seluruh badannya tiba-tiba menjadi panas dan jantungnya,jantungnya akan berdegup kencang serta merta.Mungkinkah,rasa takut yang perrnah dialaminya dulu masih membelenggu dirinya?Hanya Moon yang tahu.

“Okey..fine!Kalau itu yang kau mahukan..Mulai esok,jam 2pm” Kata Zero beralah lalu mula beredar.Jam 2??
“Jam 2?Tapi..”
“Tapi apa?Jangan bagi alasan.” Pintas Zero sambil berpaling.
“Tak..tapi aku ada kerja..”
“Kerja apa?Aku taknak tau apa masalah kau.Janji tetep janji.No excuse..Understood??” Moon hilang kata-kata.Macam majikan akulah pula dia ni..lagi,kenapa tiba-tiba naik marah?
Moon tunduk sambil mengangguk.Zero tersentak,belum pernah Moon tunduk seperti tadi dan itu menbuatkan hati Zero berdebar-debar.Oh..that face again?
“Ehem!Jam 2.” Zero berdehem lalu meninggalkan tempat itu tanpa sempat Moon menjawab.Takut dia tidak boleh mengawal hatinya sendiri.


* * *


“Siapa Yang Letak Kertas ni Kat Laci Aku??” Semua pelajar bagaikan terkena kejutan elektrik.Semua berpaling ke arah Moon.Sepi,tiada jawapan.Moon menunjukkan kertas di tangannya yang di cetak dari komputer.


PEREMPUAN YANG KALAH SELAMA-LAMANYA!!
LOSER!!

Perlahan-lahan mereka menggeleng,tidak tahu.Di tambah pula dengan keadaan Moon waktu itu,mengngerikan!
”Kenapa tak jawab?Kalau takda yang mengaku,aku akan siasat sendiri dan lagi teruk aku kerjakan orang itu.” Kata Moon seakan mengugut.Mine yang berada di sebelahnya tidak henti-henti menepuk telinganya.Bunyi nyaring masih lagi kedengaran akibat pekikan dari Moon.
”Jawab aku..siapa yang berani bersubahat?” Semua pelajar saling berpandangan.Pelik.Bersubahat??
”Apa benda kau cakap ni Moon..bersubahat apanya?” Soal Mine hairan sekaligus mewakili semua pelajar yang turut kebingungan.
”Aku tahu,kelas ni takkan berani buat begini.So,menaku sajalah...siapa yang bersubahat.” Terang Moon.Di satu meja,kelihatan seorang pelajar perempuan duduk sambil tertunduk.Langsung tidak berpaling.Moon menyedari akan sikap pelajar itu,begitu juga Mine dan akhirnya semua pelajar.
”Moon jangan bentak dia.” Pinta Mine.Moon mengangguk lalu menghampiri pelajar itu.
”Anna,siapa yang buat ni?” Anna menggeleng tanpa suara.
”Kalau kau tak jawab pun,lambat-laun aku akan tau juga.so,untuk memudahkan kerja aku,bagitau aku siapa orang tu.” Sudaya upaya Moon melembutkan suaranya.Namun,Anna tetap membatu.
”Cakap!!” Bentak Moon.Kesabarannya sudah memuncak.
”Trisha!Trisha yang suruh aku letak..letakkan kertas tu kat laci meja Witch..Eeh!..Moon..” Tersasul-sasul Anna menjawab dek ketakutan.
Tanpa berkata apa-apa,Moon terus melangkah keluar dari kelas itu dan menuju ke kelas Trisha sekaligus kelas Zero.


Sedang Trisha dan 2 orang kembar,Ami dan Umi rancak berbual,Moon terus menerpa masuk tanpa diundang malah kehadirannya cukup memeranjatkan semua pelajar yang ada di situ.Zero yang sedang duduk diatas meja segera turun.Moon menuju ke arah Trisha.Saat itu,jantungnya sudah berdetak laju.Takkan dia dah tahu kot?

”Okey..aku bagi kau peluang untuk meluahkan semua yang kau tak puas hati dengan aku.Cakaplah..” Moon berdiri tepat-tepat dihadapan Trisha,hanya seinci lagi hidung mereka bersentuhan.Zero sekadar melihat dari sudut.
”Err..apa maksud kau?” Soal Trisha.Kegugupannya disembunyikan seboleh-bolehnya.Moon menunjukkan kertas itu di hadapannya.Trisha tergelak kecil.
”Kenapa..salah?Kau memang berhak pun dapat title tu..kau kan..”

BAMM!!!
Belum sempat Trisha menghabiskan ayatnya,satu tumbukan kedengaran menghempap meja.Pandangan mata Moon sudah berubah.Aura kematian dirasakan di setiap sudut.Zero yanh tadinya tenang,menjadi resah.
Bulat mata Trisha.Dia mula takut.Bukan dia tidak tahu akan sikap Moon yang panas baran tapi kebenciannya pada Moon mendorong dirinya untuk melakukan itu.Kebencian itu terbit sejak mereka berada di Tingkatan 2.Sewaktu Moon mendapat pelbagai anugerah dan merampas gelarannya sebagai Ratu sekolah.Moon memang pelajar cemerlang hanya sikapnya yang membuatkan orang susah untuk mendekatinya.
”Apa kau nak cakap?Apa?!” Suara Moon kedengaran tinggi.Aku tak boleh diamkan diri,kalau berterusan begini habis Trisha dikerjakan dan itu tidak baik untuk Moon.Sebagai Vice-President ,harus menunjukkan teladan yang baik.
”Moon..apa ni?Ingat..kau tu Vice-President sekurang-kurangnya tunjukkanlah sikap yang baik.” Tegur Zero selang 2 meja dari Moon.Moon berpaling ke arah Zero.
”Ohh..kalau Vice-President perlu ingat?Kalau anak pengetua boleh bertindak sesuka hati?Begitu??Wow!” Moon tersenyum sinis.Pandangannya beralih pula pada Trisha.
”Kau dengar sini..aku juga boleh bertindak sesuka hati termasuk menyingkirkan kau dari sekolah ni,tapi aku tak..sebab apa?Sebab Pengetu Alfred,bapa kau.Bapa kau seorang yang berhemah-tinggi,amanah dan bertanggungjawab dan kau..If I were your father,I’ll kick you from this school.Tapi,jangan risau..aku tak berminat.Dan aku nak kau minta maaf pada aku sekarang juga.” Kata Moon seakan memberi satu ceramah pada para pelajar.Zero memandang Trisha.Matanya berharap agar Trisha menuruti kata-kata Moon.
”Sorry..” Kata Trisha separuh berbisik sambil tertunduk.
”What?Aku dengarlah..” Moon mendekatkan telinganya ke arah Trisha.
”I’m sorry..I’m sorry!” Ulang Trisha kali ini betul-betul melekat di gegendang telinga Moon.Moon tersenyum sinis tanda kemenangan.Sebelum meninggalkan kelas itu,Moon sempat memberikan jelingan maut pada Zero.Sebab kau lah orang anggap aku tewas.Sot!
Zero tersenyum kecil.Entah kenapa setiap apa yang Moon lakukan padanya membuatkan dia tergelak.Mungkin hatinya benar-benar menerima Moon seadanya.
’Ingat saja hari ini Moon,aku akan balas apa yang kau buat!’ Hati Trisha berbisik geram.
”Trisha,are you okey?” Soal Ami sebaik saja kelibat Moon tidak kelihatan.Zero berpaling menuju ke tempat asalnya.
“I’m okey..er..Zero thanks about earlier.” Kata Trisha.Dalam masa yang sama hatinya turut berbunga kerana Prince yang disegani dan diminati ramai tampil ke hadapan untuk membantunya.Tidak dinafikan,Trisha juga menyimpan rasa terhadap Zero.
“It’s nothing.” Jawab Zero ringkas lalu menyambung langkahnya.
“Wah!Prince tolong kaulah.Witch pun cool sangat,kan?”

Puk!Kepala Umi diketuk dengan tulang buku.Semestinya Ami yang selalu melakukan hal-hal mengetuk,apa tidak..Moon menjadi idola Umi dan Ami ingin membuang Moon dari hati Umi.
“Sakitlah…” Kata Umi sambil mengusap kepalanya yang terasa seperti membenjol.
“Don’t ever talk about the Witch again.” Kata Ami.Sikap taatnta pada Trisha tidak boleh disangkal lagi.Umi sekadar mengangguk.
“Aku akan balas semua ni dan pembalasan ini akan akan emberi kesan kepada keluargannya.” Kata Trisha dengan mata yang seakan mengeluarkan api,api kebencian yang teramat mendalam.

No comments:

Post a Comment

Komen anda amat bermakna..terima kasih(^o^)

Total Pageviews

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Hak Cipta Mutlak @ OkiE a.k.a WitcH 2011

Perhatian! Jalan cerita atau watak-watak didalam Enovel ini hanyalah rekaan semata-mata dan tidak ada kaitan dengan yang masih hidup ataupun yang sudah meninggal. Saya harap, pembaca-pembaca blog ini dapat menilai mana yang baik dan mana yang buruk. Terima Kasih <3

Adalah dinyatakan bahawa semua yang ada dalam blog
SoulMate http://bluevioletsky.blogspot.com adalah hak milik Okie a.k.a WitcH.Ia sama sekali tidak dibenarkan untuk digunapakai oleh sesiapa.Apa-apa tindakkan yang melibatkan peng'copy'an ataupun mautturun haruslah mempunyai kebenaran daripada penulis blog ini.