Followers

Quick Survey

Hello reader2 sekalian,
sini saya nak buat sikit survey, nanti saya sediakan poll untuk genre mana yang korang nak saya tulis dan saya upload dalam blog. Saya taknaklah blog ni senyap ja :)
Please take your time sebab saya pun akan ambil masa saya juga untuk tulis apa yang korang nak. Enjoy voting :)

09 June, 2009

Spell 8: Heart Beat


Spell 8: Heart Beat

Dari jauh mereka boleh merasa aura ungu,semakin hampir dengan mereka.Semua pelajar langsung tidak boleh berkata apa-apa apabila Moon melalui kawasan itu menuju ke kelasnya.Peluh hangat menitis didahi setiap seorang.Tidak disangka,sikapnya yang dulu telah kembali,sama seperti dulu setelah kelabnya dibubarkan.Tiada siapa pun yang boleh menghampirinya.moon bagaikan bunga berduri lagi beracun.


Sampai saja di kelasnya,dia terus meluru masuk dan duduk di tempatnya.mine yang sedang membaca tersentak,rasa takut juga tapi oleh kerana Moon adalah kawannya dia perlu berkorban.
“Welcome back,Witch!” Kata Mine.Moon membenamkan wajahnya dimeja.
“Kenapa ni?” Soal Mine pula.Mesti ada sesuatu yang teruk terjadi ni,kalau tidak masakan dia seprti ini..malah lebih teruk lagi.Mine memandang pelajar-pelajar yang ada di dalam kelas,semua melihat ke arah Moon.Mine pun memberi isyarat kepada mereka untuk keluar sebelum Moon menyuruh mereka keluar.Pelajar-pelajar itu menurut.Mereka pun keluar.Moon mengangkat wajah sambil memandang Mine dengan matanya yang boleh membunuhnya
“Aku nak tanya sesuatu,”
“Okey..tapi tolong jangan tengok aku dengan mata kau tu..boleh putus urat-urat aku ni tau,”
“Dah mata aku macam ni…”
“Okey..okey..cakaplah apa kau nak tanya?”
“Apa maknanya kalau bila kita dekat dengan seseorang,jantung kita tiba-tiba saja berdegup dengan kencang?” Mine menutup buku yang dibacanya tadi.Bersedia untuk menjawab soalan bonus Moon.
“Hemm…itu maknanya kau dah jatuh cinta,jantung kau berdegup untuk dia.” Jawab Mine bersahaja.Moon mengedutkan dahi.Aku?Aku jatuh cinta dengan Zero??Palis-palis,jauh-jauh..
“Bila masa aku cakap aku?Bukan akulah..ini soalan orang yang pernah menyoal aku tapi sampai sekarang aku tak tahu jawapannya,” Moon menyembunyikan perasaannya yang sebenar.Tenang saja tutur bicaranya.
“Oo…bagi akulahkan..orang ni sebenarnya sudah jatuh cinta dengan seseorang cuma dia tidak sedar bahawa perasaan cinta itu sudah wujud,” Terang Mine lagi.Glup!Moon menelan air liur.Mustahil aku boleh jatuh cinta..tidak ..jantung aku berdegup kencan sebab aku masih takut dengan Zero macam aku takut dengan kolam.Ya..itu yang betul..

******



“Hah??!Lawatan ke rumah orang tua-tua?” Soal Trisha seakan terkejut.Memang pun terkejut.Manila kad yang ditampal oleh Zero dicabut dan dibawa menuju ke sebuah kerusi.Ami dan Umi membuntutinya.
“Aku tak sangka..AJK tertinggi Persatuan Pelajar boleh fikir lawatan seperti ini,” Rungut Trisha lagi.
“Dan..nama kita bertiga tersenarai,” Kata Ami pula.Umi yang sedang duduk di tepinya sekadar mendengar sambil memegang gula-gula tangkainya.
“Tapi papa tak bagi tau aku pun?” Kata Trisha lagi.
“Hello?Papa kau tu pengetua kat sekolah ni..jadi semua hal sekolah,dia tidak boleh bongkarkan begitu saja,” Sampuk Umi tenang.Tidak semana-mana kepalanya diketuk dengan tulang buku.Siap lagi kalau bukan kakaknya.Ami ingin menyedarkan Umi bahawa dia sudah melukai hati Trisha.Umi terdiam sambil mengusap-usap kepalanya.Kepala aku juga jadi mangsa..betullah aku cakap tadi.
“Tapi aku rasa ini adalah peluang kita untuk balas dendam dengan si perempuan sihir tu,” Cadang Trisha pula.Memang impiannya membalas dendam pada Moon dan impiannya sudah hamper tercapai.
“Boleh juga..tapi apa rancangan kau?” Soal Ami setuju 100% dengan cadangan Trisha.
“Sini!” Trisha menarik Ami dan Umi dekat dengannya dan membisikkan sesuatu di telinga mereka.Tentunya rancangan jahat mereka.Ami tersenyum sinis mendengar rancangan itu.
“Mesti seronok,kan?Lepas ni kita akan tahu perempuan sihir itu tahu apa erti takut atau tidak,” Kata Trisha lagi.Kagum dengan rancangan jahatnya,
“Macam mana?” Soal Umi tidak faham.Dahinya mengedut.Trisha dan Ami sama-sama memandang Umi lalu serentak menggeleng.Mereka akhirnya meninggalkan Umi denga keadaan yang terpinga-pinga.Susah nak cakap dengan orang yang lambat pickup.
Umi hanya memandang pemergian kakaknya dan Trisha.Kenapa mereka tinggalkan aku?Tanpa berlengah lagi,Umi bangkit dan mengejar kakaknya.Dalam masa yang sama,mereka tidak sedar ada sepasang telinga yang merakam segala perbualan itu.

******

“Trust me..you love me Moon Morgana Sarandani,”


Kata-kata Zero sekali lagi menerpa di gegendang telinga Moon,seakan suara Zero sudah terrakam di telinganya.Berbagai cara Moon lakukan agar suara itu hilang namun semuanya sia-sia,semakin diusir semakin kerap suara itu kedengaran.Sebab suar itu juga,jantungnya sentiasa berdegup laju mengalahkan kereta api.
“Apa masalah aku sebenarnya ni?Perlukah aku berjumpa dengan doctor?” Soal Moon senditi.


“….orang ni sebenarnya sudah jatuh cinta dengan seseorang cuma dia tidak sedar bahawa perasaan cinta itu sudah wujud,”

Kata-kata Mine tempoh hari turut tumpang sekaki mengusutkan saraf-saraf otak Moon.Mana mungkin aku jatuh cinta..aku tak akan jatuh cinta pada sesiapa terutamanya Zero.
“Tidak!” Kata Moon seakan menjerit.Perang dihatinya terbawa-bawa sehinggaa ke luar.
“Tidak apa Moon?” Soal seseorang tiba-tiba.Moon seakan mendengar suara Zero.Dia pun berpaling.Zero Silvan Albumin.Dengan tindakan yang spontan,Moon terus menjauhkan diri.kali ini bukan sekadar 2 tapak ke belakang tapi 4 tapak ke belakang.Moon mendengus kasar.
“Kenapa kau selalu aja muncul saat aku tak nak jumap kau?” Soal Moon kasar.Zero mengeluh kecil.Bilalah kau nak sedar Moon yang sebenarnya kau juga cintakan aku?
“Moon,you’ll need me,” Jawab Zero pula.
“Nonsense!Siap yang perlukan kau?I don’t need you at all!” Kata Moon lagi.Semakin menebal kebenciannya pada Zero.
“Sorry..aku tak berniat nak buat kau macam tu semalam.” Luah Zero.Moon tersentak.Jantungnya berdegup kencang lagi.Mengarut betulalah semua ni!
“Back off!” Jawab Moon keras.Zero menurut tanpa bantahan.Dia berundur untuk memberi ruang kepada Moon untuk melintas.Zero hanya memandang Moon.Kenapa kau terlalu keras hati Moon?Kenapa kau tak boleh memaafkan aku langsung?
“Semua sudah kumpil?Kumpulan A?” Suara Cikgu Rohani kedengaran.
“Sudah!” Jawab Kumpulan A serentak.
“Kumpulan B?”
Sudah!” Kumpulan B pula menjawab.
“Okey..kita akn bertolak sebentar lagi..barang-barang kamu sudah dimasukkan ke dalam kereta?” Soal Cgu Rohani lagi.Ingin memastikan semuanya sudah selesai.
“Kalau sudah..sila naik bas ini satu persatu.Bermula dengan Kumpulan A diikuti dengan Kumpulan B.Ada apa-apa soalan sebelum kita bertolak?” Soal Cikgu Rohani lagi.Tin-tiba seorang dari mereka mengangkat tangan.Semua mata memandang ke arahnya.
“Ya Milanne?”
“Kita nak menginap di mana pula cikgu?”Soal Milanne.
“Itu..sampai sana baru kami akan bagi tahu.” Jawab Cikgu Rohani.
“Kalau takda apa-apa lagi..sila naik bas,” Sambungnya pula.Semua pelajar pun berarak menuju ke bas panjang seperti yang dimaksudkan oleh Cikgu Rohani.Di sana,Cikgu Jhul,juga sebagai guru pengiring mencatat nama sesiapa saja yang sudah menaiki bas tersebut.
“Kenapa Moon?Risau semacam aja?” Soal Mine apabila melihat muka Moon yang berkerut.
“Mine..rantai aku hilang,”
“Rantai?kau tak pernah mention pada aku pun yang kau ada rantai?Hilang kat mana?”
“Aku ada rantai..aku tak tau mana rantai tu hilang tapi rantai tu dah takda tempat aku,”
“Laa..carilah tempat yang kau pernah pergi sebelum ni..mana tau kau akan jumpa kat sana..Macam aku,aku dah jumpa buku aku tu.”
“Baguslah tu..” Jawab Moon lemah.Hanya rantai itu saja yang membuatkan Moon percaya bahawa kakaknya akan balik suatu hari nanti.
Zero yang terdengar perbualan Moon dan Mine tersentak.Rantai itu ada di tempatnya.Tercicir semasa pasukan penyelamat membawa Moon masuk kedalam kereta ambulance .
“Nad..kau jalan dulu ya?” Kata Zero lantas beredar segera.
“Kau nak pergi mana?” Soal Nadal tapi Zero hanya menjawab dengan lambaian tangan.Dan dia pun hilang.
Kini tiba masa untuk Kumpulan B untuk menaiki bas.Nadal mendekati Moon.Mine sudah pun naik ke dalam bas.Belum sempat Moon melangkah,Nadal menyentap bahunya.Moon berpaling.
“Hati-hati..bahaya ada di mana-mana saja,” Pesannya.Moon memandang Nadal dengan wajah pelik.Tidak faham kenapa Nadal tiba-tiba mengambil berat tentangnya.Moon terus naik tanpa bertanya apa-apa pada Nadal.

******


“Aku tak sangka pula kita terpaksa pergi kat rumah tu,dahlah kotor,” Bisik Alwa.Tapi masih mampu didengar oleh Mine yang duduk di belakangnya bersama Moon.Kelihatan Moon sedang membaca buku.
“Janganlah cakap macam tu..kau pun tak tau apa akn terjadi pada kau nanti,” Tegur Mine.Dia memang pantang dengar orang lain bercakap sedemikain rupa.Alwa berpaling ke belakang,kawannya Cindy turut berpaling dengan muka sombong mereka.
“Kau tak layak cakap macam tu dengan aku.lagi pun kenapa aku mesti tinggal kat rumah tu kan aku banyak rumah,” Balas Alwa angkuh.Sombong dengan kekayaan yang dimilikinya.Moon yang sedang membaca hanya sekadar menjadi pendengar.
“Kau akan cakap begitu pada hari ini,tapi kemudian hari kau juga akan menjalani kehidupan seperti itu,” Kata Mine lagi.Benci mendengar kata-kata Alwa.
“Hei!!” BUK! Dengan tenang Moon menghempap buku itu di kepala Alwa..Alwa memandang bengis kearah Moon.
“Duduk diam-diam atau turun dari bas ni,” Kata Moon tenang.Alwa mencebik lantas berpaling semula.Mine tergelak kecil.Ex-Vice-President Vs. Vice-President.Tentulah Moon yang menang walaupun dia bukan Vise-President sekali pun.
Alwa adalah bekas Vice-President tapi Zero melucutkan jawatannya kerana menyalah gunakan jawatannya sebagai Vice-President.Alwa suka menindas golongan yang hanya mendapat biasiswa dan itu sudah melanggar peraturan Kelab Persatuan Pelajar.Termasuk Alwa banyak lagi yang telah dilucutkan jawatan.Satu,tidak menjalankan tugas dengan sempurna.Dua,langsung tiada kesabaran.Ketiga pula,mereka sendiri yang meletak jawatan kerana tidak dapat bertahan dengan kerja yang berlambak.Persatuan pelajar yang akan melangsungkan segala kerja yang berkaitan dengan aktiviti-aktiviti sekolah dan sebagainya.Mereka juga bertanggungjawab membaiki kerosakan disekolah termasuk menjaga kebajikan sekolah.Guru-guru hanya menjadi penasihat mereka.Oleh sebab itu Zero ingin mencari Vice-President yang boleh diharap,seperti Moon.Dia percaya sepenuhnya dengan Moon walaupun hubungan dia dengan Moon tersangatlah dingin.
Tidak semana-mana,bas yang mereka naiki tiba-tiba berhenti secara mengejut membuatkan semua penumpang terjerit ketakutan.Sebuah motorsikal hitam berhenti di hadapan bas menghalang jalan.
Alangkah terkejutnya mereka apabila penunggang motorsikal itu adalah The Mask.The Mask menaiki bas tersebut.Semua penumpang memandang kearahnya termasuk Moon.Tapi pandangan The Mask hanya ada satu arah,iaitu Moon.Mata mereka bertentangan.Dengan cepat Moon melarikan matannya.

“Maafkan aku,” Ucap The Mask sambil menundukkan kepala pada pemandu bas.Pemandu bas itu hanya mengangguk dengan mulut ternganga.Dia sendiri juga tergamam.The Mask,peneraju syarikat IE..siapa yang tak kenal.The Mask menuju kearah Moon.Lelaki bertopeng seakan magnet yang menarik pandangan semua penumpang.Nadal yang turut menaiki bas itu juga tergamam tapi dia seperti mengenali cara lelaki bertopeng itu berjalan.

“Aku pasti..kau perlukan ini,” Kata The Mask sambil menghulurkan sesuatu kepada Moon.Bulat mata Moon memandang The Mask.Sepantas kilat Moon menyambar huluran itu dari The Mask.Rantai?Rantai itukah yang dimaksudkan Moon tadi?Hati Mine berdetik.

Setelah rantai itu sampai ke tangan Moon,The Mask pun berpaling ingin meninggalkan bas itu kerana niatnya sudah tercapai.
“Hei!” Panggil Moon saambil berdiri.The Mask berpaling.
“Thank you,” Ucap Moon.Pandangan para penumpang yang tadinya pada The Mask kini beralih pada Moon dengan pandangan yang sungguh pelik.The Witch ucap terima kasih???The Mask mengangguk sekali lalu turun dari bas tersebut dan menunggang motorsikalnya menuju kearah bertentangan.Moon duduk semula.Buat seperti tiada apa-apa yang terjadi.

“Moon rantai itukah yang kau kata hilang?Kenapa ada pada The Mask?Dan macam mana kau boleh kenal The Mask,penaraju syarikat IE?” Moon disoal bertubi-tubi sebelum sempat menarik nafas panjang.Rantai itu disimpan dalam dompet lalu memandang Mine.
“Firstly..semua orang kenal The Mask.Dan..rantai ni..dah dia jumpa,mestilah dia kembalikan pada aku.Betul tak?”
“Yalah..tapi macam mana kau boleh jumpa dia?”
“Somewhere..maybe..entah..dahlah aku ngantuk.Jangan bangunkan aku,” Jawab Moon sambil menutup wajahnya dengan bukunya.Mine mengeluh kecil.Takpalah…

No comments:

Post a Comment

Komen anda amat bermakna..terima kasih(^o^)

Total Pageviews

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Hak Cipta Mutlak @ OkiE a.k.a WitcH 2011

Perhatian! Jalan cerita atau watak-watak didalam Enovel ini hanyalah rekaan semata-mata dan tidak ada kaitan dengan yang masih hidup ataupun yang sudah meninggal. Saya harap, pembaca-pembaca blog ini dapat menilai mana yang baik dan mana yang buruk. Terima Kasih <3

Adalah dinyatakan bahawa semua yang ada dalam blog
SoulMate http://bluevioletsky.blogspot.com adalah hak milik Okie a.k.a WitcH.Ia sama sekali tidak dibenarkan untuk digunapakai oleh sesiapa.Apa-apa tindakkan yang melibatkan peng'copy'an ataupun mautturun haruslah mempunyai kebenaran daripada penulis blog ini.