Followers

Quick Survey

Hello reader2 sekalian,
sini saya nak buat sikit survey, nanti saya sediakan poll untuk genre mana yang korang nak saya tulis dan saya upload dalam blog. Saya taknaklah blog ni senyap ja :)
Please take your time sebab saya pun akan ambil masa saya juga untuk tulis apa yang korang nak. Enjoy voting :)

01 July, 2009

Spell 16 : Almost Fall in Love


Spell 16 : Almost Fall in Love

Hari semakin gelap.Hujan pula semakin lebat mencurah ke bumi.Zero yang sudah basah kuyup masih lagi setia menunggu di kerusi sambil memandang tasik dengan pandangan kosong.Moon benar-benar tidak datang.Jam di tangan sudah menunjukkan tepat pukul 8.00pm.


Zero mengeluh.Mungkin betul kata The Mask,aku sepatutnya melepaskan Moon.Aku sepatutnya membatalkan saja perasaan aku pada dia.Aku dan Moon memang sudah tiada harapan lagi.


“Cik?Ada apa?Kenapa duduk di sini?” Zero tersentak lalu mamandang kearah suara tadi.Seorang lelaki tua sambil berbasikal dengan baju hujan kuning sedang bercakap dengan pokok.Tiba-tiba seorang gadis muncul dan terus melarikan diri.Zero seakan kenal bentuk badan itu tapi dia tidak pasti siapa.Zero menghampiri lelaki tadi.


“Pakcik bercakap dengan siapa tadi?” Soal Zero.


“Oh..tadi ada perempuan duduk sini..pelik,dah besar pun masih nak main hujan lagi.Kau pun main hujan juga?” Kata lelaki itu pula sambil beredar bersama basikalnya.Perempuan?Adakah…ehh..takkanlah…


****


“Aaahhh..cuu!!!” Masuk ini sudah 3 kali Zero bersin.Zero memicit hidungnya yang gatal.


“Eh..kau selesmakah?” Soal Nadal.


“Memang tak mustahil kalau selesma pada musim hujan,Nadal.” Jawab Stevey pula sambil menyusun data-data pelajar di stor.


“Sikit saja..” Jawab Zero pula.Suaranya lain disebabkan hidungnya yang tersumbat.


“Aahhh…ccuu!!” Mereka tersentak.Bukan Zero yang dipandang tapi arah pintu.Kelihatan Moon melangkah masuk sambil mengosok hidungnya.Langkah Moon terhenti sebaik saja memandang mereka yang sedang memandangnya.


“Kenapa?” Soal Moon pelik.


“Kau dengan Zero memang ada jodoh,” Kata Nadal.Moon memandang Zero,tapi Zero pula terus meneruskan kerjanya.


“Stop taking nonsense..aku tak pergi mana-mana semalam,” Jawab Moon bersahaja.Zero tersentak lalu memandang Moon.


“Mana ada kami cakap kau pergi mana-mana semalam..peliklah kau ni Moon,” Jawab Stevey pula.Moon tersentak,lalu mengetap bibir.You stupid Moon!Zero terus menghampiri Moon.Berdiri tepat dihadapannya.


“Kau pergi tasik tu,kan?” Soal Zero.Bulat mata Moon.Serentak itu dia dia berundur.


“Apa kau cakap ni?Gila!” Moon menolak kasar tubuh Zero sehingga membuatkan Zero terdorong kebelakang.Moon menuju ke meja kerja.Nadal dan Stevey berpandangan,pelik.Serentak itu mereka mengangkat bahu,sama-sama tidak tahu.


“Jangan nak tipu..aku tau kau ada pergi kat tasik tu,kan?” Zero mengejar Moon.


“Apa buktinya?” Soal Moon pula,mencabar.


“Buktinya..kau selesema,” Ketawa Moon tiba-tiba pecah.Lagak seorang ahli sihir.Naik gerun Stevey melihatnya.


“Siapa-siapa pun boleh selesema waktu musim hujan ni..aku peliklah dengan kau..orang kata kau bijak,tapi aku tak nampak pula kebijaksanaan kau,” Jawab Moon pula.Menyindir.File biru yang dicarinya dibawa keluar dari bilik itu.Zero memandang Moon yang sedang melangkah keluar.


“Ah,Zero..kamu ni kenapa?” Soal Nadal.


“Diamlah!” Marah Zero pula lantas keluar mengejar Moon.Stevey dan Nadal saling berpandangan.Pelik.


“Moon!” Moon mematikan langkah sebaik namanya dipanggil.


“Apa lagi?!” Jawab Moon malas tanpa memandang kebelakang.Dia sentiasa kenal suara Zero.Sesaat,Zero sudah berdiri tepat didepannya.


“Kau ada pergi,kan?Kenapa kau tak jumpa aku terus?”


“Apasal dengan kau ni?Suka sangat paksa orang..kalau orang cakap takda,takdalah!” Bentak Moon.Benci dirinya disoal seperti penjenayah.


“Aku nampak kau duduk kat bawah pokok kemarin..aku nampak,itu kau!” Kata Zero lagi,pasti.Moon seakan tersentak.


“Mana mungkin..siapa-siapa pun boleh ada kat bawah pokok tu,bukan aku saja,” Jawabnya diikuti tawa nampak sangat kepura-puraannya.Moon memandang ketepi,tidak mahu Zero melihat wajahnya.


“Oya?Betul kau tak tipu?” Soal Zero lagi.Masih tidak berpuas hati.Moon menutup mata,geram.


“Okey,,kau nak yang mana..tipu atau benar?”


“Mestilah yang betul,”


“Okey..aku tak pergi taman tu.Puas hati?”


“Tapi…”


“Dah...aku rasa lebih baik bertemu janji dengan orang yang kau suka dan suka dengan kau..aku tak suka dangan kau..faham?” Kata Moon lalu melangkah.Tapi hanya dua tapak,Zero sudah ada di hadapannya.Moon terhenti,takut kepalanya terlanggar dada Zero.


“Apa maksud kau?”


“Kenapa kau tak faham-faham lagi…Lily tu sukakan kau,dan satu lagi..Mine juga sukakan kau..kalau aku teruskan temu janji tu,apa akan jadi dengan hubungan kami?Aku tak rasa kau akan bertanggungjawab,”


“Mine sukakan aku?” Soal Zero tidak percaya.


“Moon…” Belum sempat Moon menjawab kedengaran suara di sebalik selekoh bilik Persatuan Pelajar.File biru yang ada ditangan Moon langsung terjatuh.Air mukanya serta merta berubah.


“Mine..i’m sorry..” Zero yang tidak tahu menahu kenapa Moon meminta maaf hanya memandang mereka.Entah berapa lama Mine berdiri disana dan mendengar perbualannya pun dia tidak tahu.


“It was you,Moon?”


“Mine..i’m sorry..aku tak berniat..” Moon menghampiri Mine tapi kaki Mine pantas berundur.


“Aku tak kisah kalau kau baca semuanya..tapi tak bolehkah kau diamkan saja?” Kata Mine sebak.Sakit hatinya bila orang lain membaca dairinya.Apatah lagi,setelah dia mendengar Moon dan Zero date.Sakit hatinya.


“Mine..Mine!!” Mine sudah pun berlari meninggalkan tempat itu.Moon yang ingin mengejar Mine pantas dihalang oleh Zero.


“Kenapa ni?” Soal Zero ingin tahu.


“Ni semua pasal kau..sebab kau!sebab kau!!Faham tak??!Aku benci dengan kau!” Moon membentak sambil menarik kasar tangannya lalu meninggalkan Zero yang langsung tidak faham akan situasi tadi.Secara tiba-tiba saja,dia dipersalahkan.Zero mengaru kepalanya berkali-kali.Apa lagi ni??


*****


Setelah sampai dikelasnya,orang pertama yang dicari ialah Mine tapi bayang Mine tidak kelihatan.


“Ada Mine balik kelas tadi?” Soal Moon walaupun dia tahu kelas adalah tempat yang tidak normal untuk dituju apabila mengalami sesuatu masalah.Tapi,dia ingin mencuba.mana tahu…


“Takda..dia ada cari kau tadi..kau tak jumpa diakah?” Soal pelajar itu pula.Moon sekadar menggeleng,tiada perasaan ingin menjawab soalan yang dia sudah tahu.Moon menuju ketempatnya lalu melabuhkan punggung.Dia membenamkan mukanya dimeja.Cuba memikirkan cara untuk meminta maaf kepada Mine.Tiba-tiba dia dihimpit rasa bersalah,bukan pada Mine tapi pada Zero.Moon semakin binggung.Tidak tertahan,Moon lantas mencapai begnya yang ada dibelakang kerusi dan keluar dari kelas itu.

Sepanjang perjalanan pulang kerumah,Moon hanya mendiamkan diri.Sesekali Uncle Adin memandangnya melalui cermin depan kereta,pelik pula dia..sebelum ini Moon tidak pernah ponteng kelas,tapi hari iniMoon ponteng.Mesti ada sesuatu yang terjadi ni..


“Moon,izinkan Uncle bertanya boleh?”


“Oooh..” Jawab Moon tanpa melarikan matanya dari pemandangan luar tingkap.


“Moon ada masalah?”


“Takda..” Sangkal Moon.


“kalau takda,kenapa ponteng?”


“Saja..malas!” Kereta itu memasuki perkarangan rumahnya.Berhenti saja kereta itu,Moon terus keluar dan masuk kedalam rumah.Tanpa mengendahkan panggilan Puan Saphiera,Moon menerusakan langkah menuju kebiliknya.


“Kenapa dia tu?” Soal Puan Saphiera pada Uncle Adin sebaik saja Uncle Adin masuk ke dalam rumah.Uncle Adin menghampiri Puan Saphiera yang sedang duduk sambil berdepan dengan laptopnya.


“Entahlah puan..aku sendiri pun terkejut bila Moon telefon suruh datang ambil.Tapi,aku pelik sebab

sepanjang balik rumah dia diam saja.Dia macam ada masalah,” Jawab Uncle Adin seperti memahami.Biasalah..orang tua dulu makan garam dari orang dewasa..


“Takapalah..nanti aku bercakap dengan dia.Mana tau,dia nak kongsi dengan aku,”


“Er..Puan,boleh saya minta cuti untuk dua minggu?” Soal uncle Adin membantutkan langkah Puan Saphiera untuk menuju kebilik Moon.


“Dua minggu?Untuk apa?”


“Anak saya akan pulang esok..dan dia nak bawa kami berjalan-jalan.Kalau boleh..”


“Boleh..saya benarkan.Tapi hanya dua minggu..sebab tuan kau tu banyak jalannya..”


“Faham…terima kasih puan,” Puan Saphiera sekadar mengangguk tanda menghargai ucapan Uncle Adin.Kemudian dia menyambung langkahnya meuju kebilik Moon.

Siling putih itu ditenung seperti siling itu adalah musuhnya.mata Moon tajam seakan mampu menembusi siling konkrit itu.Tiba-tiba riak wajah marah tadi berubah sayu.Moon memaling badan kekanan,menghadap meja belajarnya.


Dia ingin berfikir tentang Mine,tapi yang keluar dimindanya pula ialah Zero.Entah kenapa sejak akhir-akhir itu Moon sentiasa teringatkan Zero.Walaupun dia sedang sibuk tahap dewa..Zero juga yang

membantutkan dia untuk sibuk.Moon memaling badan menghadap siling semula.Dia teringatkan kejadian disekolah tadi,dia merasa ada sesuatu yang tidak kena.Dia dekat dengan Zero tapi jantungnya langsung tidak berdengup kencang..bukan mati..tapi..jantungnya seakan memberi nafas baru setiap kali Zero dekat dengannya..Takkanlah Zero juga dah jadi ahli sihir??


Tok!Tok!Pintunya diketuk.Moon bangkit lalu membukakan pintu.Dia tahu,mesti mamanya akan menyusul selepas melihat dia ‘balik awal’ hari ini.Sangakannya tepat.Selepas pintu terbuka,Moon menuju semula kekatil,lalu mengambil sebiji bantal kecil.Untuk dipeluk.Puan Saphiera mendekatinya lalu memgambil tempat disisi Moon.


“Tak nak cerita sama mama?” Moon mengerutkan kening.


“Cerita apa?”


“Moon..mama tahu banyak yang anggap Moon ni sukar difahami..tapi,bagi mama..sekali pandang saja,mama dah tahu..Moon ada masalah,kan?” Moon mengeluh.Tidak tertahan rasanya bila bercakap dengan mamanya sendiri.Dia tidak mampu untuk menyembunyikan perasaannya.


“Ma..Moon buat satu kesalahan yang orang tak mungkin akan maafkan..Moon bongkar rahsia orang..Moon rasa macam Moon dah bongkar rahsia kerajaan..rasa bersalah sangat,ma..” Moon mula meluah.


“Hmm..Mama pun pernah bongkar rahsia kawan mama juga,bukan kawan tapi kawan baik..baik

sangat..”


“Apa mama buat?”


“Mama tak buat apa..mama just tunggu masa yang baik untuk minta maaf dengan dia..sebab mama tahu,kami tetap akan kawan balik,”


“Ish mama ni..tu bukan bagi teladan yang baik,tapi mewujudkan hubungan yang lagi rosak..”


“Moon tak faham maksud mama…Moon tahu tak,kalau kita gaduh dengan kawan kita,kita tak boleh paksa dia untuk jumpa dengan kita..ataupun paksa dengar penjelasan kita kenapa kita bongkarkan rahsia tu..yang paling penting,jangan minta maaf pada saat dia betul-betul marah..sebab sudah pasti dia takkan maafkan kita.”


“Jadi apa yang Moon perlu buat?”


“Biar hati dia sejuk dulu,baru pujuk dan minta maaf,” Moon diam.Berfikir seketika.kalau saja nasihat mama boleh memulihkan hubungan aku dan Mine..aku sanggup tunggu.


Tapi…sudah dua hari Mine tidak kesekolah..apa aku nak buat ni?Bingung!Bingung!Bingung!Tiba-tiba dia tersentak,langkahnya segera terhenti sebaik ternampak sesusuk tubuh yang amat dikenalinya.Tuan Rafie,bapa kepada Mine.Apa uncle buat kat sekolah?dari bilik pengetua pula tu..


Keluar saja Tuan Rafie dari perkarangan sekolah,Moon cepat-cepat menuju kebilik pengetua.Bukan niat nak menyibuk..tapi mana tau kedatangan Tuan Rafie berkaitan dengan Mine..jadi apa-apa pun aku perlu tahu..


Suara pengetua Alfred dari dalam kedengaran memperilakan masuk.Moon membuka pintu lantas masuk.Alangkah terkejutnya dia apabila,bukan hanya pengetua yang ada disana,tapi Zero juga sedang duduk berhadapan dengan pengetua.Niat untuk masuk ingin dibatalkan,namun digagahkan juga kakinya menghampiri meja pengetua.Moon memandang Zero,tapi Zero buat tak tahu..macam Moon tu hanya bayang-bayang halimunan..


Ada apa Moon?” Pengetua bertanya.


“Emm..nak tahu kenapa papa Rafie datang kesekolah.”


“Duduk dulu..memang pun cikgu nak bagi tau kamu,” Moon duduk.Lantas menunggu pengetua menyambung ayatnya.


“Mine hilang!”


“APA???!!” Jerit Moon lantas menekup mulutnya,malu dengan sikapnya yang teroveract.Zero dan Pengetua menutup rapat mata tidak tahan dengan bunyi nyarin suara Moon.


“Sorry..” Pinta Moon sambil tertunduk.Zero yang sedaya upaya menahan diriya dari tersenyum,lantas tergelak.Moon dan pengetua sama-sama memandang Zero,pelik.Moon yang tahu sebab Zero ketawa terus menendang kaki Zero.Serta merta tawanya terhenti.Zero berdehem.Namun dalam hati,dia masih lagi ketawa.


“Hilang?Kenapa boleh hilang?” Soal Moon ada terselit rasa risau.namun Zero berlagak seperti biasa.


“Bukan hilang..tapi dia ingin menghilangkan diri untuk seketika..papanya yang kata begitu..Mine ingin meminta cuti,”


“Dia ada dirumah?”


“Takda..dia tak kata apa-apa pada keluarganya dia hanya cakap yang dia akan kembali selepas bercuti,” Moon terdiam.Adakah sebab aku Mine tekad menghilangkan diri sampai begitu sekali?Salah sangatkah aku?Oh..Moon,kau memang bodoh.Tiba-tiba Moon bangkit.


“Boleh aku pergi cari Mine?” Zero tersentak.


“Kau buat apa nak pergi cari dia?Kau ingat Loganberry ni kecil?” Setelah lama mendiamkan diri,Zero akhirnya bersuara.


“Kenapa kau nak sibuk?Aku yang nak cari bukan kau,” Tempelek Moon.


“Betullah kata Zero tu Moon..kenapa Moon nak cari Mie,Loganberry ni bukan sekecil biji sagu tau lagipun kan dia dah kata yang dia akan kembali selepas beberapa hari?”


“Cikgu,Moon ada masalah dengan Mine,jadi Moon tak nak tunggu Mine ditimpa sesuatu baru nak selesaikan masalah kami.Moon nak minta kebenaran,”


“Okey..tapi Moon nak cari dimana?dengan siapa?” Moon terdiam.Alah..hantam sajalah..aku seorang pun dah cukup..takkan nak susahkan orang lain pula.


“Denang saya cikgu,” Tiba-tiba Zero bersuara.Mata Moon bulat memandang Zero.


“Saya juga ada urusan dengan Mine,cikgu”


“Hey..siapa yang benarkan kau?” Soal Moon pula.


Kan kau kata ini salah aku?Takkan aku tak nak bertanggungjawab pula?” Moon terdiam.Dia termakan dengan kata-katanya tempoh hari.


“Tapi..”


“Okey..cikgu benarkan..tapi korang mesti balik sama-sama selepas jumpa dengan Mine,faham?” Lagi bulat mata Moon memandang pengetua.Dengan Zero??Oh my God!


**************

P/S : Sorry kalau post ni ada yang kecewa Moon dan Zero tidak berjumpa.Tapi,sa tetap arap kamu baca dan bagi komen mana yang tak patut.hehe..EnjoY!

2 comments:

  1. hai okie...i lurv ur story...i tk tau ni kali ke brape i say..mayb dah nk msuk ke 9999999 kali kot.hihihihi....but 1 thing i tk puas ati is pngunaan kata gnti nama dri aku n saya tu tk ttap..tk brapa sdap gak ar nk bca..but anyway buleh bah kalau kau...gud lak.

    -chai yunk

    ReplyDelete

Komen anda amat bermakna..terima kasih(^o^)

Total Pageviews

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Hak Cipta Mutlak @ OkiE a.k.a WitcH 2011

Perhatian! Jalan cerita atau watak-watak didalam Enovel ini hanyalah rekaan semata-mata dan tidak ada kaitan dengan yang masih hidup ataupun yang sudah meninggal. Saya harap, pembaca-pembaca blog ini dapat menilai mana yang baik dan mana yang buruk. Terima Kasih <3

Adalah dinyatakan bahawa semua yang ada dalam blog
SoulMate http://bluevioletsky.blogspot.com adalah hak milik Okie a.k.a WitcH.Ia sama sekali tidak dibenarkan untuk digunapakai oleh sesiapa.Apa-apa tindakkan yang melibatkan peng'copy'an ataupun mautturun haruslah mempunyai kebenaran daripada penulis blog ini.