Followers

Quick Survey

Hello reader2 sekalian,
sini saya nak buat sikit survey, nanti saya sediakan poll untuk genre mana yang korang nak saya tulis dan saya upload dalam blog. Saya taknaklah blog ni senyap ja :)
Please take your time sebab saya pun akan ambil masa saya juga untuk tulis apa yang korang nak. Enjoy voting :)

22 August, 2009

Spell 28 : Lies


Spell 28 : Lies


Previously….


“Saya kunci?saya pintu?apa maksud puan?” Lady Yuna semakin sinis.Dia melonjak kegembiraan.


“Kau nak aku akui Hanna dan Gia sebagai keluarga aku,bukan?” Moon mengangguk.


“Kalau gitu kau perlu ikut segala suruhan aku,setuju?”


“Whatever it is!”


“Okey..tinggalkan Zero.Putuskan hubungan kamu!” Moon seakan hilang jasad.Putuskan Zero?


“But why?hubungan kami takda kena-mengena dengan situasi ni,”


“Memang ada..sebab aku tak suka dengan keluarga kamu.Bermenantukan Hanna pun aku tak sudi,apa

lagi kau!” kata Lady Yuna sinis.


“Aku akan cuba berbaik dengan mereka kalau kau putusan hubungan kau dengan Zero..atau pun..Hanna

dan Zany yang harus berpisah!” sambungnya lagi.Kalau tadi Moon masih boleh mengawal perasaan

cemasnya,kini tidak lagi apa bila ia melibatkan hubungan kakaknya dengan Zany.


“Tapi..puan kan tahu saya sayangkan anak puan,tak bolehkah puan bagi peluang pada kakak dan kami?”

Moon seakan merayu.Lady Yuna angkat kening.


“Itu bukan masalah aku..lagi pun aku bukan jenis orang yang suka memberi peluang kedua.Jadi kau hanya ada satu pilihan,sama ada kau atau kakak kau,” kata-kata Lady Yuna tadi semakin menghimpit dada Moon.


“Aku hanya bagi kau masa sehari untuk buat keputusan..semua ada di tangan kau,” sambung Lady Yuan lagi.Moon tidak mampu menjawab.Fikirannya buntu.Lama Moon mendiamkan diri.


Dia tersepit diantara dua orang yang sangat dia sayang.Macam mana dia nak putuskan Zero sekiranya cintanya pada Zero sudah terlalu dalam.Tapi bagaimana pula dengan Hanna,kakaknya sendiri?Sanggupkah Moon melukakan Hanna,biar Hanna terpisah dengan Zany dan Gia kehilangan bapa dan dia boleh hidup bahagi dengan Zero?


Adakah itu ada penamatnya?


“Semua ada di tangan kau,” Lady Yuna seakan memperingatkan Moon.


“Okey..saya setuju.Saya akan lepaskan Zero,tapi tolong kotakan janji puan..tolong akui kak Hanna dan Gia,” walaupun perit,Moon gagahkan juga untuk meluahkan jawapannya.


“As long as you keep your words,”


“Tapi.boleh bagi saya tempoh sehari untuk bersama Zero?hanya sehari dan lepas tu..kami tak ada apa-apa hubungan lagi.Puan jangan risau..saya akan kotakan janji saya.Saya cuma perlukan sehari saja,” Moon meminta.Hampir menitis air matanya meluahkan itu..sakit!Ayat itu seolah-oleh menghiris-hiris anak tekaknya..tidak mahu keluar..tapi harus dipaksa…


“Okey..tapi,hanya untuk sehari!” amaran keras dari Lady Yuna.


“Dan lagi..kau jangan nak berani bocorkan hal ini pada sesiapa.Ini antara kau dan aku,faham?” tambah Lady Yuna lagi,keras.Moon tidak menganggu,mahu pun menggeleng.Ia tetap akan sama walaupun dia menggeleng..dia sudah tiada pilihan lain..melainkan itu…


“Dan kita ada plan B,” Moon mengerutkan dahi.Apa lagi?



*****


Zero: Answer me,Moon!what is it??


Zero: Kenapa ni?Tolong jangan macam ni..answer the phone!


Zero: Please..aku ada buat salah??


Semua mesej dan panggilan dari Zero todak diendahkan mala.telefon diletak jauh darinya.Dia berada di sisi katil duduk sambil memeluk lutut,manakala telefon bimbit di letak atas meja kerja.Lebih tepat lagi,dalam kotak.Moon menekup kedua belah telinganya,menghalang bunyi deringan daripada menerpa di gegendang telinganya


“It’s over!ti’s over!!” jerit Moon sendiri sambil menekup telinganya.Menghalang bunyi itu sampaik ke gegendang telinganya.


“Moon!!!” kedengaran jeritan seseorang dari luar rumah.Moon tersentak.Zero??Moon seraya bangkit menuju ke sisi jendela,mengintai.Bulat mata Moon.Its Zero!Cepat-cepat dia menutup tirai.


“Moon!ada apa sebenarnya??apa maksud kertas tu?!buka pagar ni sekarang..we have to talk!” jerit Zero lagi.Moon meluncur duduk atas lantai.Dia menekup mulutnya dan mula menitiskan air mata.


Tiba-tiba biliknya diketuk.Moon cepat-cepat menyeka air matanya dan bangkit membukakan pintu.Puan Saphiera terpacul di hadapannya.


“Ma…”


“Why?kenapa ni?tu zero ada kat luar..kenapa tak keluar?” soal Puan Saphiera.Moon sudah pun memaklumkan pada aunty Munir dia tidak ingin bertemu sesiapa dan sesiapa yang di maksudkan oleh Moon ialah Zero.


“No..No!..biarkan..” pantas Moon menjawab.


“Kenapa..kamu gaduh?ni apasal mata bengkak ni?Moon nangis ya?” Tanya puan Saphiera sambil meraba-raba pipi Moon.


“Ma..promise me..jangan buka pintu tu.Demi Moon?” Moon seakan merayu.


“Tapi kenapa?”


“It’ nothing..I just need some rest,” puan Saphiera mengeluh.Walaupun dia terdesak nak tahu..tapi Moon dah merayu sampai macam tu sekali..terpaksalah beralah.


“Okey,”


“Promise?” Moon meminta kepastian.Puan Saphiera sekadar mengangguk.Setelah ibunya beredar,Moon menutup pintu dan menuju semula ke katil.


“Moon please!don’t do this to me..” suara Zero sudah semakin perlahan tapi masih jelas di pendengaran Moon.Dia masih belum puas memujuk.Zero mendengus sambil menolak kasar gate itu.melepaskan marah.


“Okey,fine!!kalau kau taknak jumpa dengan aku..biar Tuhan yang buat aku jumpa dengan kau..aku akan tunggu kau sampai kau keluar!!”


Gruuhh!!!


Sebaik saja Zero menghabiskan ayatnya,bunyi Guntur di atas langit mengejutkannya,Moon yang mendengar kata-kata Zero juga tersentak.Masin sangatkah mulut aku?tak apa..mungkin itu akan mambantu aku..thanks God!!


Moon sekali lagi mengintai di sebalik jendela.Awan putih yang tebal sudah mula berarak dan memulakan dengan hujan renyai-renyai.


“Just go,Zero..tiada gunanya kau di sini..keputusan aku akan tetap sama!” kata Moon.Walaupun dia tahu Zero tidak mungkin mendengar kata-katanya.


“Suka hatilah!!” Kata Moon.kalau sakit jangan nak salahkan aku pula,stupid!Moon kembali ke katil.Selimut di tarik sehingga menutupi seluruh tubuhnya.Aura kesejukan dari hujan itu sudah dapat di rasai.


7 jam kemudian…


Moon terbangun dari tidurnya.Dapat juga tidur,mana tidak bengkak matanya menjadi pemangkin dia untuk tidur lena..Moon teringatkan Zero.Cepat-cepat di menuju ke jendela,mengintai.Thanks God..Zero sudah pergi.Moon memandang langit yang menghitam..langsung tiada bintang..bulan kelihatan malap.


Selesai mandi,Moon keluar dari bilik kemudian menuruni anak tangga menuju ke dapur.Kelihatan Puan Saphiera baru saja menyenduk lauk kegemarannya.


“Rich smells,” kata Moon.


“Baru bangun?” Moon mengangguk.Dia menuju ke peti sejuk.


“Moon!Moon!” panggil aunty Munir sambil memasuki ruang dapur,wajahnya kelihatan cemas.


“Zero..Zero pengsan!” sambungnya.Mara Moon membulat.


“What??!!”


*****


Perlahan-lahan Zero membuka mata.Kepalanya masih terasa pening.Badannya terasa panas,penat berlawan dengan hujan.Zero menyentuh dahinya.Tuala basah.


“Kalau kau dah sedar..tolong keluar sekarang!” baru saja Zero menyandarkan badan di kepala katil,sudah kedengaran suara menghalau Moon,keras.


“Moon..why?” soal Zero sambil keluar dari katil.


Susah payah aku nak jumpa dengan kau..napa halau aku macam tu aja?” Moon melarikan wajahnya dari bertentangan dengan Zero.


“Just go!Leave me alone!” bentak Moon.


“No!Apa sebenarnya yang terjadi..aku tak fahamlah Moon,”


“Aku tak minta kau faham..aku juga tak minta kau jumpa dengan aku..aku Cuma minta kau tinggalkan aku,”


“But why??”


“Inilah aku..”


“Apa maksud kau?” Zero mengerutkan dahi.


“This is me..kau nak aku yang dulu,kan?Inilah aku,”


“It’s not you!Apa semua ni?why all of sudden?” Zero semakin bingung.


Susah sangatkan nak faham apa yang aku cakap?atau kau nak aku cakap..Kita Break-Off!!”


“What?br..break-off?why?” Bagai ada lesar yang menembusi jantungnya membuatkan dia sesak nafas.


“Kenapa banyak soal?!” marah Moon.Sudah bosan ditanya.Aku tak nak jawab sebab aku tak nak kau

lebih sakit hati Zero..jangan paksa aku untuk melukai kau lagi!Ayat itu hanya terkurung di kerongkongnya.


“Ofcourse!It’s doesn’t makes any sense!!” jawab Zero.Dia betul-betul tertekan.Moon mengeluh.


“Zero please..jangan susahkan aku lagi..biar kira pisah cara baik,kay?” kalau tadi keras aja

suaranya,sekarang sudah menjadi lembut.Kalau guna cara keras,tak berkesan.Cuba pula cara baik.


“No!!There’s no breaking off!” bentak Zero pula.Sambil mundar-mandir di hadapan Moon seperti orang kehilangan anak.


“Cakap dengan aku Moon..aku nak tahu sebabnya..aku ada buat salah?” Zero mendekati Moon sambil memaut kedua-dua bahu Moon.


“Kita tak sepatutnya bersama..we shouldn’t”


“Kenapa?bukankah kau juga cintakan aku?”


“Cinta saja tidak mencukupi,” jawab Moon sambil melarikan tangan Zero dari bahunya.Dia menuju ke jendela.Mata Zero mengikuti langkah Moon.


“Apa lagi yang kurang?”


“Aku just nak kau hormati keputusan aku..aku cuma nak kau faham..aku tak nak jau soal aku macam-macam..just let me go…please..” suara Moon seakan merayu.Memang dia merayu.Air matanya perlahan-lahan menitis.Terlalu sakit.Zero tersentak.


“Do you want this so badly?do you want to end up like this?” soal Zero pula.Nada suaranya kedengaran seakan mengalah.Perlahan-lahan Moon menganggukAnggukkan yang mampu membunuh dirinya sendiri.


“Okey..fine.For your sake,Moon,” Zero putus asa.Sekali Moon buat keputusan,takkan ada lagi pandang-pandang belakang..Zero mula melangkah namun di berhenti di kaki pintu.


“Tapi aku nak kepastian,do you ever love me?”Moon tersentak.Mata mereka bertentangan.Moon terus diam.Sekali lagi Zero mendekati Moon.


“Answer me..do EVER love me?” lembut tapi ada nada paksaan di situ.Moon tunduk.Sememangnya dia tiada jawapan untuk itu atau lebih tepat lagi,dia tidak mahu menjawab soalan itu..tapi..it’s to late..no beginning without an ending.Moon angkat muka,memandang tepat ke anak mata Zero.


“I don’t..i don’t love you,” Moon menjawab bersertakan gelenggan.Zero tertunduk.Kecewa,sakit.Semua bergabung.


“Thank you!” kata Zero pula sambil mengusap kepala Moon.Di saat itu,mahu saja Moon memeluk Zero tapi apakan daya..dia harus pergi jauh darinya.Perlahan-lahan Zero melangkah keluar tanpa menutup pintu.


“Aahh!!” Moon lantas terduduk atas lantai sambil memegang dadanya.Nafasnya tercungap-cungap,seperti sedari tadi dia menahan nafas.Dia tidak mahu Zero mendengar desah nafasnya.Sebaik saja Moon menghembus nafas,serta-merta dia menangis seperti dia tidak pernah menangis seumur hidupnya.Mungkin dia kuat di luar,tapi di dalam Zero yang berkuasa.


Puan Saphiera yang sedari tadi berada di luar terus mendapatkan Moon.Dia memeluk tubuh Moon.Dia turut merasa kepedihan anaknya walaupun dia tidak tahu apa sebenarnya yang terjadi.


“Ma..i love him..i love him so much..tapi..” sebak Moon bersuara.


“Suhhh…it’s okey..it’s okey..Moon rehat dulu,kay?nanti Moon dah tenang,Moon cerita.Everything gonna be alright soon,” Moon mengangguk.Dia menangis semahu-mahunya di pangkuan ibunya.


***************************************************************

P/s : sorry kalau banyak yang tak suka ending ni..tapi ini bukan endingnya,ok?sa pun tak tahu..tapi,memang Moon & Zero harus berpisah..kita sama-samalah tengok kesudahannya nanti.


Lagi sorry..


Dari lubuk hati,

~OkiE~

2 comments:

  1. lorhh..
    jgnla nieh ending dye..
    sedih..
    nk moon n zero..
    huhu..

    ReplyDelete
  2. arhhhh...very-very dont like this part story...

    knape moon tu..knape dngar kata-kata lady yuna?? arhhhh..nk blash je lady yuna..benci sngt tau..

    jngn pisah kn diaorng..plez okie~
    sdeh sngt tau..huhuhuhu

    okie~ ni..waaaaaa.. moon, jngn la lepas kn zero pergi.. waaaaaa~~~

    ReplyDelete

Komen anda amat bermakna..terima kasih(^o^)

Total Pageviews

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Hak Cipta Mutlak @ OkiE a.k.a WitcH 2011

Perhatian! Jalan cerita atau watak-watak didalam Enovel ini hanyalah rekaan semata-mata dan tidak ada kaitan dengan yang masih hidup ataupun yang sudah meninggal. Saya harap, pembaca-pembaca blog ini dapat menilai mana yang baik dan mana yang buruk. Terima Kasih <3

Adalah dinyatakan bahawa semua yang ada dalam blog
SoulMate http://bluevioletsky.blogspot.com adalah hak milik Okie a.k.a WitcH.Ia sama sekali tidak dibenarkan untuk digunapakai oleh sesiapa.Apa-apa tindakkan yang melibatkan peng'copy'an ataupun mautturun haruslah mempunyai kebenaran daripada penulis blog ini.