Followers

Quick Survey

Hello reader2 sekalian,
sini saya nak buat sikit survey, nanti saya sediakan poll untuk genre mana yang korang nak saya tulis dan saya upload dalam blog. Saya taknaklah blog ni senyap ja :)
Please take your time sebab saya pun akan ambil masa saya juga untuk tulis apa yang korang nak. Enjoy voting :)

24 August, 2009

Spell 29 : Between You And Me


Spell 29 : Between You and Me.


Sejak kejadian itu,semua berubah.Yang paling jelas sikap Lady Yuna terhadap Hann,Zany dan Gia.Di depan semua orang mereka diberi layann baik,tapi sebaik saja mereka bersendirian maka terdengarlah cacian dan makian yang membingitkan telinga.


Tapi Hanna bersabar.Hanya dia yang mampu bertahan dengan sikap demanding Lady Yuna.Kemana saja yang Lady Yuna pergi,dia akan ikut.Meaning macam nurse,tolong sorongkan kerusi rodanya.Hanna terpaksa mengabaikan Gia.Bukan sebab dia inginkan hak sebagai menantu tapi demi Zany dan Gia.Dia tidak kisah berapa besar pengorbanan yang dia perlu ambil asalkan itu adalah yang terbaik buat Zany dan Gia.


Satu lagi perubahan yang ketara ialah perubahan pada hubungan Moon dan Zero.Mala sekarang sudah seminggu Moon tidak hadirkan diri ke sekolah.Final exam akan menjelang 3 bulan lagi,tapi Moon tetap melarikan diri.Zero tahu akan hal itu,Cuma dia tidak mahu tunjukkan perasaannya pada orang ramai.Banyak yang bertanyakan hal tentang ketidak hadiran Moon,tapi semua soalan di jawab dengan wajah serius.


Zero sekarang sudah mula menjinak-jinakkan diri ke IE.Dia kerap datang ke syarikat itu sehinggakan Zany dapat menghidu perubahan padanya.Zany mahu bertanya tapi sejurus melihat air muka serius Zero dia diamkan saja.


Mungkin itu adalah yang terbaik bagi Zero,menyibukkan diri.Tapi semakin lama,benda itu semakin menghimpit dan menyesakkan dadanya.Di luar Zero perfect,sempurna.Dia cukup makan,tidur juga cukup,mandi juga selalu..tapi didalam,semua remuk.Tiada apa-apa di dalamnya.


Pernah sekali Zero menghantar mesej kepada Moon atas sebab tidak dapat bertahan dengan pertanyaan orang sekeliling dan mesej itu berbunyi..


Zero : walaupun kau nak melarikan diri dari aku,jangan abaikan tanggungjawab kau sebagai

Vice-President.Orang ramai bertanya,Moon.Aku bosan!lebih baik kau datang ke sekolah dan jawab dengan mereka.Aku bukan penjaga kau!


Nampak sangat ketidakpuasaan dalam mesej Zero.

“Fuhh..” Zero mengeluh.Kerja melakar yang di mulakannya 3 jam yang lalu akhirnya siap juga.Dia membuka laci meja kerjanya.Kelihatan sebuah buku berwarna ungu silver bertulis ‘De’Moon’ tersimpan kemas.Buku itu kira-kira setebal 300 m/s dan berukuran kertas A4.Buku itu dibawa keluar.


Buku itu mencatat kisah hidup Moon dari Moon berusia 9 tahun sehingga sekarang.Kecuali dua tahun selepas kehilangan Zany dan Hanna.Tidak disangka jejak Moon tidak pernah hilang dari genggaman Zero.


Sudah berkurun buku itu menemani Zero tidur.Sebelum dan selepas tidur,benda pertama yang dibelek ialah buku itu.Tapi sekarang tidak lagi,buku itu akan dikembalikan kepada pemiliknya,iaitu Moon.


Tapi bagaimana harus dia kembalikan kalau batang hidung Moon tidak kelihatan.Dia harus cari jalan untuk berhubung dengan Moon.


*****


Kring!Kring!


Telefon bimbit Moon berdering.Moon yang berada di meja kerjanya segera mengangkat telefon.


“Hello?”


“It’s me!”


“Lady Yuna?Ada apa?” ada nada tidak senang di situ.


“Plan B,esok!” Moon menutup rapat matanya.Dia tidak suka ditekan mahupun diarah seperti kereta control ataupun robot.Boleh terbabas juka ahu.


“Ya!” hanya itu yang keluar dari bibir Moon dan talian terus dimatikan.Dia tidak kisah Lady Yuna nak

cakap,kurang ajar?go on!


Esoknya..


“Zero kat mana?” suara Lady Yuna kedengara di corong telefon Zero.


“Dah nak samapi,kejap lagi,”


“Okey..mama tunggu!” talian dimatikan.Kelihatan Hanna sedang menuruni tangga sambil siap berpakain kemas menemani Lady Yuna pergi ke Hospital.


“KAK Hanna,macam mana mama boleh berubah baik?” soal Zero sambil menunggu ibunya habis berbincang dengan doctor yang merawatnya.Hanna senyum segaris.Baik?Ya..Lady Yuna memang baik sampai-sampai menyanjung aku,Zany dan Gia.Dan dia juga mahu kau meneruskan impian aku..memang baik.Baik sangat.


“Entahlah Zero..mungkin itu petanda yang baik?”


“Mungkin..” jawabnya ringkas.Mana mungkin,mama kan jenis orang yang tidak mudah beri peluang ke dua pada orang lain?Tapi boleh jadi juga.


“Zero..akak nak tanya sikit,boleh?”


“Apa dia?”


“Zero dengan Moon kenapa?” Zero tunduk.Pada asalnya dia mahu sembunyikan hal itu dari Hanna,tapi bila difikirkan balik..satu hari nanti,semua juga kan tahu..lebih baik bagi tahu sekarang.


“Sebenarnya kami dah putus,”


“Apa?putus?kenapa?bila?” bertubi-tubi soalan yang keluar dari bibir Hanna.Dia memang terkejut.Selama

ini hubungan diorang baik,kalau bergaduh pun takkan lama.Ini sampai putus?


“Seminggu yang lalu..dan Zero juga tak tahu kenapa.Zero tak berani nak tanya,bila Zero nampak Moon menangis merayu macam tu,Zero hilang kekuatan nak tanya,”


“Kenapa boleh jadi macam ni?kenapa perlu berakhir macam ni?”


“Zero tak tahu..”


“Okey..Zero nak akan caka dengan Moon?”


“No..no..its okey..nanti benda itu lebih menyakitkan Moon,”


“Kakak tak fahamlah..begitu susah untuk kamu bersama dan putus macam tu aja?its dose’n makes sence,”


“Yah..tapi biarlah..Zero dan taknak tengok Moon nangis macam semunggu yang lalu lagi.Its hurt me too,” jawab Zero.Semua yang dia lakukan adalan untu Moon,termasuk bersetuju dengan perpisanan itu.

“Sorry..buat kamu tunggu!” tiba-tiba Lady Yuna muncul di sebalik pintu.Perbualan Hanna dan Zero terhenti.Hanna bangkit mendapatkan Lady Yuna.


“Its okey..apa kata doctor?” Lady Yuna senyum segaris.


“Mama selama-lamanya akan lumpuh,mama dah tak boleh berjalan,” hampir menitis air mata Hanna mendengar jawapan tenang dari ibunya.


“Its okey ma..Zero ada,Zero akan selalu jaga mama.Dan Hanna ka nada,Hanna juga akan jaga mama,kami selalu ada untuk mama,” Zero mendakap Lady Yuna,simpati.Lady Yuna menyeka air mata.Terharu dengan kata-kata Zero.


“Hanna,boleh belikan mama air?” kata Lady Yuna.Hanna tersentak.Belum pernah Lady Yuna membahaskan dirinya mama.Hanna segera mengangguk dan menurut.


“Zero..mama minta maaf,mama tahu mama selalu mengongkong Zero,selalu paksa Zero buat benda Zero tak suka..mama tahu,mama salah.Maafkan mama?” pinta Lady Yuna seakan merayu.Zero senyum segaris.


“Ma..i don’t mind..its okey,mamakan mama Zero,”


“Mama juga minta maaf sebab menghalang hubungan Zero dengan Moon.Dan sekarang mama takkan halang lagi.Pergilah Zero..go get her!” kata Lady Yuna sambil mengusap rambut Zero.Zero senyum.


“Ma..its too late..Zero dengan Moon dah pisah,”


“Kenapa?” soal Lady Yuna.Semamangnya Lady Yuna harus diberikan anugerah pelakon terbaik di alam semesta!


“Entah..Zero juga tak tahu..biarlah.Lagi pun,kan Zero masih hidup sekarang,” kata Zero.Tapi dalam hati,separuh nyawa sudah terbang.


“Apa kata,Zero bincang balik dengan Moon..mama dah setuju,pergilah..cari dia.”


“Ma..” hanya ayat itu yang lahir di bibir Zero.Lady Yuna mengangguk,memberi kepastian pada Zero.


“Thank you ma,muuahh!” sebelum beredar Zero sempat mencium pipi ibunya.Hanna yang baru saja balik

pelik memandang Zero,panggilannya tidak diendahkan.


“Ma..kenapa Zero tu?” soal Hanna sambil memberikan botol mineral itu pada Lady Yuna.


“Jangan banyak tanya!” kata Lady Yuna kasar sambil menarik botol itu dengan kasar.Hanna tersentak.Adakah tadi itu hanya sandiwara??

*****


Mine : jumpa kat Nursery.Jam 2 petang.Esok.


Mesej dari Mine dibaca semula.Semalaman Moon berfikir sama ada pergi atau tidak.Harap-harap Mine tak tahu pasal tu.Siapa suruh tak hadir semunggu,mangkuk!marah Moon sendiri.

“Hentam ajalah!” Moon seraya bangkit dan keluar dari banglo itu.

“HEI!” sapa Moon sebaik saja kelibat Mine kelihatan.Mine mengusap dada.Terkejut dek sapaan tadi.


“Ish kau ni..buat orang terkejut aja!” kata Mine.Kepala dipalingkan semula keaarah padang dimana tempat bermain kanak-kanak termasuk Gia.Moon mengambil tempat di sisi Mine.


“Tahu kenapa aku nak jumpa kau kat sini?”


“Itu aja kau nak tanya aku?”


“Taklah..”


“Aku tak tahu..kenapa?”


“I’m sorry Moon..tapi aku rasa kau perlu bincang dengan Zero walau apapun masalah korang..jangan asyik melarikan diri,” kata Mine.Moon tersentak.Dari situ dia boleh rasa kehadiran Zero.Moon berpaling.Tepat.Zero sedang berdiri di belakangnya sambil memegang sebuah beg kertas coklat.


“Mine..why?”


“Sorry Moon..walaupun aku tak tahu apa sebenarnya yang terjadi,tapi korang harus bincang baik-baik,”

kata Mine.Habis saja ayatnya,Mine segera berdiri dan menuju ke padang,meninggalkan Zero dan Moon

sendirian.Moon mendengus kecil.


“Sorry..i’ve to go!” belum sempat Moon keluar dari gate Nursery,Zero pantas menyentap tangan Moon.


“Aku bukan nak kau balik pada aku,Moon.Aku bukan nak merayu.Aku just nak jumpa kau,untuk pulangkan sesuatu yang dari dulu bukan milik aku..please..” Moon mengeluh.Tangannya dilepaskan.Moon peluk tubuh.


“Aku tak pernah beri kau apa-apa pun..kalau ada pun,simpan ajalah..atau buang.Kalau pun benda itu ada tempat aku,aku tetap akan buang,” tenang saja Moon menuturkan ayat itu.


“Aku taknak buang..tapi terpulang pada kau samada nak buang atau tak.Yang penting benda tu sudah ada di tangan kau,” kata Zero sambil menarik dan memberikan beg itu di tangan Moon.Moon seraya melepaskan

genggamannya.Beg coklat jatuh atas tanah.


“Aku dah kata aku taknak,aku taknaklah!” bentak Moon.


“Moon!” serentak mereka barpaling kearah suara tersebut.


“Kakak?” kata Moon.


“Kenapa cakap macam tu pada Zero?Tak boleh cakap baik-baik?” soal Hanna yang entah dari mana

datangnya.


“Why are you doing this?” soal Hanna lagi.


“Kak Hanna..jangan marah Moon,” Zero membela Moon.


“Moon kalau dulu kakak percayakan Moon..yang Moon akan bahagikan Zero tapi kenapa perlu

berakhir dengan perpisahan tak bersebab.Moon kan cintakan Zero?” kaya Hanna lagi.Tanpa sedar dia telah

menguris hati Moon.I’m doing this because of you!Hati Moon merintih.


“Kak,Moon dah pernah cakap,Moon tak cintakan Zero.Kenapa tak faham-faham lagi??!” bentak Moon seraya melarikan diri.Zero tersentak.Beg coklat yang ada diatas tanah dipungut dan terus mengejar Zero.Hanna terkulat-kulat disitu.Pertama kali Moon menengkingnya.


“MOON!wait..tunggu kejap!” tangan Moon dicapai.Berhenti saja Moon,dia terus menghalang di hadapan.


“I’m sorry..”


“Kenapa??kenapa tak pandai faham-faham!Aku dah kata taknak,taknak lah..kenapa nak aku ulang lagi ayat tu??!” dalam tangisan Moon meluahkan rasa sakitnya.Ayat itu bukan untuk sesiapa,tapi untuk Lady Yuna yang selama ini melemaskannya.


“Suhh…I’m sorry..walaupun aku tak tahu apa sebabnya kau nak pisah..tapi please..beri aku peluang..” Zero mendakap Moon dan Moon terus menangis.


“Moon..adakah masalah ini melibatkan mama?its okey..mama dah setuju..kita boleh bersama..” ujar Zero lembut.Moon tersentak.No!..itu hanyalah sebahagian dari rancangan jahat mama kau!!Bentak Moon dalam hati.


“No!The problem is inside me..its me!!” kata Moon separuh menjerit sambil menolak kasar tubuh Zero.Dadanya ditunjuk-tunjuk.


“Tak ada kena-mengena denga sesiapa!!” jeritnya lagi sambil menyeka air matanya.Zero diam.


“Okey..aku taknak paksa kau lagi..mungkin kau ada sebab kenapa kau buang aku,” kata Zero cuga menenangkan dirinya.Tapi Moon,perkataan ‘buang’ yang lahir dari bibir Zero seakan pisau bedah yang memotong jantungnya.Tapi sehingga di saat itu..Zero masih percaya bahawa semua yang dia lakukan itu bersebab dan itu adalah salah satu perkara yang membuatkan Moon susah untuk melepaskan Zero.


“Okey..kau nak aku ambil benda ni,kan?” kata Moon.Dia menghampiri Zero dan mengambil beg itu dari tangan Zero.Kemudian dia melangkah ke salah satu kedai yang punya tong sampah.


“Dan kau juga kata aku boleh simpan dan buang.Pilihan aku..Buang!” beg itu sekali gus termasuk kedalam tong sampah.Wajah Zero tidak sedikit pun menampakkan raut tersentak atau terkejut.Wajahnya masih tenang seperti tadi.Mungkin dia sudah menjangkakan itu akan terjadi.


“Yang penting benda itu sudah sampai ke tangan kau,”


“Yah..that’s good!” kata moon.Serentak mereka berpaling dan melangkah ke arah berlainan.Beg coklat yang ada di dalam tong sampah ditinggalkan saja walaupun berat hati.

Sejam kemudian….


“Uncle Adin,dah takda!” kata Moon seakan ingin menangis sambil membongkar tong sampah itu.


“Tong sampah dah kosonglah Moon..mungkin sampah-sampah tu sudah diangkut,” teka uncle

Adin.Moon tersentak seraya masuk kedala kedai tersebut,bertanya.


“Cik,em..sampah kat luar tu sudah diangkut?dengan apa?” soal Moon.Pekerja yang seakan terkejut itu terkulat-kulat menjawab.


“Dengan lori..baru aja tadi,kenapa?”


“Warna apa?plat number?”


“Tak tahu..tapi lori tu warna biru gelap,”


“Thanks!” tanpa membuang masa,Moon segera melangkah keluar dan menyuruh uncle Adin mengejar lori yang dimaksudkan.


*****


“Adin kamu kat mana ni?dah dekat jam 10 malam ni?Moon mana?” suara Puan Saphiera kedengaran cemas di corong telefon.Uncle Adin turut cemas ditanya seerti itu.


“Puan,maafkan saya..saya tak boleh cerita sekarang.Tapi kami akan balik tak lama lagi.Jangan risau,Moon okey,” jawab uncle Adin sambil memandang Moon yang sedari tadi mencarik-carik sampah sarap yang bertimbun.Dia sendiri tidak tahu apa sebenarnya yang di cari Moon.Sudah 4 jam Moon berada di

situ,mencari.Kiranya sejam selepas beg coklat itu dibuang dia akan kembali mendapatkan beg itu,tapi lain pula yang terjadi,sampah itu sudah diangkut sekembalinya dia di tempat itu.


“Okey..tapi jangan lewat sangat!” kata Puan Saphiera.


5 jam berlalu..


“Yes!!Yeah!!!Akhirnya!!!” jerit Moon seperti orang hysteria.Setelah 9 jam dalam pencarian,beg itu akhirnya ditemui.Uncle Adin yang turut terkena tempiasnya mengeluh lega.Peluh didahi disapu.


“Uncle..thank you!!” kata Moon lagi.


“Eeeppp!!badan kotor Moon..badan uncle juga busuk,” kata Uncle Adin sambil mengeluarkan tangan

tanda menghalang Moon dari memeluknya.Moon tergelak kecil.


“Sorry..Moon exited sangat!” kata Moon lagi.Senyumannya melebar sehingga ke telinga.Uncle Adin sekadar menggeleng.


“Penting sangatkah benda tu?” Soal uncle Adi.Senyuman lebar oon perlahan-lahan pudar.


“Takapalah..uncle faham.Dah kita balik sekarang,kang Puan cari kita sampai kat sini,lagi susah!” kata

uncle Adin Moon tersenyum semula.


“Okey..jom balik!” kata Moon sambil memaut tangan uncle Adin,sebelah lagi memeluk beg coklat.Nasig

baiklah uncle Adin kenal dengan pekerja-pekerja di situ.Kalau tak esok pagilah mereka perlu mencari.


“Uncle ‘wangilah’,” kata Moon,memerli.


“Moon ni..ada-ada aja!” jawab uncle Adin sambil mengusap kepala Moon.Secara tidak langsung,dia

sudah pun menganggap Moon sebagai darah dagingnya.Mungkin sikap Moon saja yang kasar di luar,tapi di

dalam Moon tidak pernah berubah.Dia masih ‘malaikat’ seperti dulu.


***********************************************************


Penerangan : Plan B yg dimaksudkah L.Y(Lady Yuna) adalah membuatkan dia,L.Y baik di mata diorang,tapi Moon pula sebaliknya.

p/s: sorry kalau n3 kali ni x bagus..sudi2lah komen,ya?

4 comments:

  1. eeeeii..
    awatlh ly nieh.
    sekeh laju2 kang..
    dusss...
    cian moon n zero..dorang jd mgse..
    isk2..
    nk moon n zero end up together...
    huhu..smbung2..

    ReplyDelete
  2. kan betol!!! lady yuna x menepati jnji nye..

    dh tau sngt..arg! nyampah nye..

    moon perlu tahu tu!! plez.. moon ni prcaya sngt la ckp lady yuna..

    Lady yuna mmng patut kaki nye lumpuh..pdan muka..uwekkk!!

    hahaha..emo sngt ni okie.. gram, x tahan tau..errrrr

    ReplyDelete
  3. hihihi.. sian ye moon.. sian lagi kat zero.. cepat sambung x sabar nak tahu kesudahannya,

    ReplyDelete
  4. arghhh!!!!
    geramnya ngan lady yuna tu!
    rasa cam nak bunuh je!

    ReplyDelete

Komen anda amat bermakna..terima kasih(^o^)

Total Pageviews

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Hak Cipta Mutlak @ OkiE a.k.a WitcH 2011

Perhatian! Jalan cerita atau watak-watak didalam Enovel ini hanyalah rekaan semata-mata dan tidak ada kaitan dengan yang masih hidup ataupun yang sudah meninggal. Saya harap, pembaca-pembaca blog ini dapat menilai mana yang baik dan mana yang buruk. Terima Kasih <3

Adalah dinyatakan bahawa semua yang ada dalam blog
SoulMate http://bluevioletsky.blogspot.com adalah hak milik Okie a.k.a WitcH.Ia sama sekali tidak dibenarkan untuk digunapakai oleh sesiapa.Apa-apa tindakkan yang melibatkan peng'copy'an ataupun mautturun haruslah mempunyai kebenaran daripada penulis blog ini.