Followers

Quick Survey

Hello reader2 sekalian,
sini saya nak buat sikit survey, nanti saya sediakan poll untuk genre mana yang korang nak saya tulis dan saya upload dalam blog. Saya taknaklah blog ni senyap ja :)
Please take your time sebab saya pun akan ambil masa saya juga untuk tulis apa yang korang nak. Enjoy voting :)

10 September, 2009

Spell 31: Forgiveness


Spell 31: Forgiveness


Beberapa tahun berlalu...


“Mama?” panggilan Hanna menyapa lembut di telinga Lady Yuna yang sedang berdiri di balkoni rumah banglonya.Tempat itu sudah menjadi rumah mayat,sunyi sepi.Yang ada hanyalah keriangan anak-anak Hanna yang sudah tiga.Morgiana,Jordana dan Dyandra.Hanya mereka yang menemani Lady Yuna.Kadang-kadang Zany juga menjenguk ibunya.Sekarang Hanna sudah melepaskan kerjanya,4 tahun lalu.Untuk menjaga ibu mentuanya yang sudah hampir kehilangan orang yang dia sayangi.Zero dan Tuan Albumin meninggalkan Lady Yuna di atas kesilapan yang telah dia lakukan 6 tahun lalu.

Lady Yuna menyeka air matanya yang jatuh.Perit bila teringat kembali bagaimana dia melayan Hanna,dan sekarang Hanna yang setia menemani di sisinya.Kedua belah bahu Lady Yuna di paut mesra


“Mama nangis lagi?” soal Hanna.Lady Yuna berpaling sambil tersenyum hambar.Matanya meninggalkan kesan merah.


“Hanna,mama ada sesuatu yang mama nak bagi tau,”


“Apa dia?”


“Sini!” Ladu Yuna membawa Hanna masuk ke dalam rumah dan melabuhkan punggung.Hanna turut serta.Kedua-dua tangan Hanna di genggam.


“Hanna tahu tak Hanna macam Sapheria?” soal Lady Yuna.Hanna mengerutkan kening.Nama itu seakan mirip nama mamanya,Cuma yang berbeza hujung nama itu.


“Sapheria?Maksud mama,ibu Hanna?”


“Bukan..tapi dia adalah kakak sepupu mama Hanna,” kening Hanna terangkat pula.Tidak percaya.Dia tidak tahu pula mamanya ada kakak sepupu,kalau ada kenapa ibunya tidak pernah cerita?


“Kakak sepupu?Hanna tak pernah dengar pun?”


“Jadi mama Hanna tak pernah cerita pasal Sapheria lah?” perlahan-lahan Hanna menggeleng.


“Sebenarnya Sapheria,mama dan mama Hanna adalah kawan baik,satu ketika dulu.Masa tu umur kami baru mencapai 24 tahun,manakala Sapheria sudah 25 tahun.Kami bertiga masih bersekolah di luar negara.Hanna macam Sapheria,wajah kamu hampir serupa,baik,mamahami dan sentiasa memberi peluang pada orang lain.Tapi satu hari,persahabatan itu hancur hanya kerana satu,”


“Apa dia?” Hanna semakin penasaran.Penasaran apabila dia sedang mendengar kisah hidup ibunya sendiri.


“Sebab pengorbanan,”


“Pengorbanan?”


“20 tahun yang lalu,mama ada seorang kekasih..” Lady Yuna bercerita sambil tersenyum,malu sendiri bercerita pasal kisah cintanya..”..nama dia Almond.Dia baik,gentle,pokoknya semua ciri-ciri dia ada pada Zero,tapi..dia menghidapi Alzheimer’s diseases..di mana penyakit itu akan membuatkan ingatannya merosot dan akan lupa segala-galanya.Mama jumpa dia masa belajar dekat luar negara.5 bulan berkenalan,kami jadi kekasih.Tapi setahun kemudian,dia tiba-tiba berubah sikap,dia jadi dingin dan selalu lupa temu janji kami.Bukan sekali tapi almost selalu.Lama-kelamaaan hubungan kami semakin retak.Dan satu hari,mama dapati Almond ada hubungan sulit dengan Sapheria.Mama nampak diorang masuk hotel sama-sama.Mama tak percaya pada mulanya,so mama tanya diorang dan jawapannya memang betul.Diorang ada hubungan sulit,” Lady Yuna tarik nafas.Mungkin inilah masanya dia meluahkan segala-galanya.Hanna mendengar dengan kusyuknya.


“Almond kata dia dekat dengan mama sebab mahu mendekati Sapheria di mana Sapheria adalah bekas kekasihnya dulu.Mama tak boleh terima semua tu,mama kecewa dan esoknya mama terus pulang ke Sabah.Sebelum pulang mama sempat bagitau diorang yang diorang takkan hidup bahagi,generasi akan datang juga tidak akan hidup bahagi.Mama terlalu benci dan sakit hati sebab tulah perkataan itu keluar dari bibir mama.Dan itu juga bermaksud mama Hanna juga terlibat sama sebab dia juga berkomplot dengan diorang,”


“So..6 tahun lalu..Zero..Moon..Hanna..dan Zany..semua tu..”


“Ya..sebab rasa dendam mama masih belum berakhir..TAPI..” perkataan tapi ditekankan.


“Bila mama Hanna datang jumpa mama 6 tahun lalu,barulah mama tahu cerita yang sebenarnya itu hanyalah pembohongan semata-mata,Almond sembunyikan penyakitnya dari mama sebab dia tahu yang dia akan lupakan mama suatu hari nanti.Penyakit itu tiada pengubatnya,jadi dia terpaksa tolak mama sebab dia tak mahu mama turut tanggung bebannya.Sapheria sebenarnya juga sudah 2 tahun berkahwin dan punya anak dengan lelaki lain.Dia sembunyikan hal itu dari mama dan sepupunya sendiri sebab dia khawin atas aturan keluarga.” Hanna sekadar menjadi pendengar yang setia.Itulah yang sering dia lakukan semasa menjadi jururawat di rumah orang tua-tua.


“Sapheira kata,beberapa tahun selepas kepulangan mama di Sabah,Sapheria ingin pulang ke Sabah untuk menemui mama mahu memberi tahu hal yang sebenar.Almond pada masa itu sudah lupa segala-galanya termasuk keluarganya sendiri.Tapi salah satu sebab Sapheria pulang adalah Almond sering menyebut nama mama,tapi malangnya pesawat yang dia naiki terhempas.Dia tiada peluang untuk menceritakan segala-galanya.5 tahun dia berada dalam koma Tapi berkat Tuhan dia akhirnya sedarkan diri cuma dia sudah tidak boleh berjalan,lumpuh separuh badan.Dan mama Hanna pula tidak serik-serik ingin berjumpa dengan mama tapi mama selalu menolak dia,mama tidak bagi mama Hanna peluang untuk bercakap dengan mama walau sesaat pun,surat-surat yang mama Hanna hantar juga mama terus buang tanpa membacanya,dan itu yang membuatkan mama menyesal selepas mama Hanna ceritakan semuanya..mama jahat,kan?” kata Lady Yuna,Hanna terkesimah.Apa patut dia jawab,takkan dia nak marah orang yang dah kesal dan tahu kesalahan diri.Hanna menggeleng.


“Ma..semua tu sudah lepas,yang penting sekarang.Hidup mesti di teruskan juga,ya ma?” Hanna mengenggam erat tangan Lady Yuna.Lady Yuna pandang Hanna,air mata yang sudah kering mula membasahi mata semula.

“Hanna..maafkan mama sebab membenci Hanna dulu..maafkan mama sebab buat Hanna menderita dulu..maafkan mama sebab berbohong tettang kelumpuhan mama dulu..maafkan..”


“Ma..its okey..dah 4 tahun dah Hanna dengar ayat tu dari mama..dan 4 tahun juga Hanna bagi jawapan yang sama.Hanna maafkan mama!” sebut Hanna satu persatu.Ikhlas.Senyumannya terukir.Air mata Lady Yuna yang sudah menitis diseka.


“Cuma..mama juga perlu maafkan diri mama juga,” sambung Hanna pula.


“Tapi..macam mana dengan papa,macam mana dengan Zero?mereka dah macam taknak maafkan mama

lagi,mereka dah tak perlukan mama lagi..” kedengaran esakan dari Lady Yuna.Hanna semakin simpati.Lady Yuna dipeluk.


“Ma..takda anak yang takkan maafkan ibunya sendiri,tiada suami yang tidak perlukan isteri..Cuma segala-galanya menngambil masa,kita sabar dan tunggu,ya ma?” belakang Lady Yuna diusap.


“Lagi pun mungkin Zero tertekan dengan pertunangan yang akan berlangsung tak lama lagi,Zero perlu masa,” kata Hanna lagi.Dan esakan Lady Yuna semakin menjadi-jadi.Pelukan lantas dileraikan Rasa bersalah mula bersarang dihati.


“Ma..maafkan Hanna,Hanna tak bermaksud..”


“Tak..Hanna tak salah..salah mama sebab buat perjanjian itu hanya kerana ingin memenuhi keinginan mama sendiri,” rasa menyesal menyelubungi dirinya kerana memaksa Zero menanda tangan surat perjanjian dengan anak tunggal pemilik Hotel bertaraf antarabangsa 5 tahun lalu.


“Ma..jangan begini..Hanna percaya satu hari nanti,Zero dan papa akan balik juga,percayalah dengan Hanna,ya?” Lady Yuna mengangguk dengan air mata yang masih menitis.


*****


Sebuah Proton Perdana berhenti di perkarangan ruma banglo milik Zany,sebuah lagi kereta Mercedes CL 500 terpakir di hadapan keretanya.


“Nice car!” puji Zero.Briefcase yang terletak di belakang di capai,kot yang ada di tempat duduk depat turut dicapai. Engine kereta dimatikan dan keluar dari kereta.Necktienya dilonggarkan sedikit.


“Zero!!” panggil Hanna,suaranya seakan cemas dan terkejut.Siapa tak terkejut.Zero menuju kea rah Hanna.


“Kenapa?”


“Kau dah balik?” wajah Zero yang mulanya cemas bertukar pelik.


“Ya..i’m back!” jawab Zero sambil mendepakan kedua tangannya.Hanna tersenyum,kelat.


“Kak Hanna kenapa?cemas semacam aja?”


“Taklah..manada!” cepat saja Hanna menjawab.Zero pandang Mercedes CL 500 di tepinya.


“Kereta siapa ni?Zany?” Zero tukar topik.Mata Hanna melilau.Tanda mencari jawapan.


“Eya!” jawabnya sambil mengangguk sekali. “Tapi,kan Zero ada seminggu lagi?” sambung Hanna pula.


“Aik?bunyi macam taknak Zero balik aja?” suara seakan merajuk.


“Taklah..tanya aja!”


“Kerja cepat siap,cepatlah balik.Ni kakak nak tahan Zero kah apa?bawalah Zero masuk,lapar!” Zero

mengusap-usap perutnya.Hanna masih kelat seperti tadi,seakan ada sesuatu yang merisaukannya.


“Ya..ya..” katanya sambil mengambil briefcase dan kot dari tangan Zero.Zero melangkah masuk ke dalam

banglo.Hilang saja tubuh Zero di sebalik pintu,Hanna cepat-cepat menyaluk sakunya.Mendail no seseorang.


“HAH!SAMPAI bila kau nak menumpang sini?” baru saja Zero masuk,kedengaran suara Zany menyoalnya.Pintu ditutup dan menuju ke sofa.Badan dihempas.Penat.


“Macam nak menghalau aja?”


“Mestilah..inikan rumah aku,”


“Tunggulah jumpa apartment yang selesa,”


“40 apartment yang kau pernah tinggal,40 juga kau kata tak selesa.Apa kau nak sebenarnya?”


“Alah..tunggulah dulu.Bukan selalu pun aku balik sini,” Zero bangkit,menuju ke dapur.Mata Zany mengikuti

langkah adiknya.Ya..memang bukan selalu Zero balik di rumahnya,selalunya Zero hanya akan tidur di Hotel

Eclipse ataupun pejabatnya.


“Baliklah..jumpa mama.Jangan larikan diri lagi,” Zero yang sedang menuang air dalam botol terhenti,botol diletakkan.


“Nantilah ada masa..aku sibuk,” air dihirup separuh.


“Sibuk?atau kau memang taknak jumpa mama?”


“Please bro..i don’t wanna talk about that,” Zero kembali ke sofa.


“Sampai bila?sampai bila baru kau nak maafkan mama.Dah beribu kali mama minta maaf,takkan kau nak mama melutut depan kau?!”


“Bukan macam tu!aku dah maafkan mama..cuma..aku perlu masa..please..”


“Adakah 4 tahun itu masih belum mencukupi?” Zero terdiam.Aku tak rasa 4 tahun itu mencukupi kalau aku terpaksa berpisah dengan Moon selama-lamanya.


“Zero,aku faham perasaan kau tapi kalau betul kau dah maafkan mama,sekurang-kurangnya jumpalah dengan mama,bagi tau yang kau dah maafkan dia,”


“No!abang takkan faham!abang takkan faham bila orang yang paling abang sayang,percaya tipu abang hidup-hidup!2 tahun mama tipu Zero,tipu papa,tipu abang sendiri,tipu Hanna..who else..semua!Semua!” bentak Zero.


“Dua tahun bukan masa yang singkat,abang.Dan semua tu mama lakukan hanya untuk memenuhi kehendak hatinya!” sambung Zero.


“Tapi kau sendiri tahukan mama buat begitu bersebab,”


“Bersebab?Itu bukan sebab..tapi balas dendam!” Zero seraya bangkit dan menaiki tangga menuju ke biliknya.Riak wajah Zany langsung tidak terkejut,mungkin dia sudah menjangkakan ini akan terjadi.Zany mengeluh.


“Mama dah insaf,Zero..” bisik Zany.


*****


“Moon!” Kiran,kawan serumah Moon juga kawan sekerjanya seraya menerpa Moon yang baru saja keluar dari teksi.


“Kenapa Ran?” Moon pelik melihat kawannya cemas.


“Kau pergi mana?puas orang call!” Moon tersengih.Langsung tidak rasa bersalah.Dia sepatutnya mengkhabarkan

kepergiannya.


“Sorry..aku jalan kejap.Hp aku habis cas,” Moon melangkah,Kiran menyusul.


“Ni kereta kau mana?napa guna teksi?”


“Em..dekat bengkel,”


“Bengkel?Kereta mewah macam tu?” Moon buat muka meluat.


“Mewah pun kalau dah sampai masanya,rosak juga.”


“Yalah tu..” Kiran dan Moon masuk dalam bangunan apartment.Butang lif ditekan.


“Kau pergi mana tadi?” Kiran dan Moon sama-sama masuk dalam lif setelah pintu terbuka.Butang 7 ditekan.


“Takda..jalan,” jawab Moon.Kiran semakin penasaran.Terasa seperti dirinya sedang ditipu.


“Betul?Aku rasa kau tengah tipu aku sekarang,atau kau jumpa boyfriend,ya?” puk!kepala Kiran diketuk.


“Jangan nak memandai!Aku jumpa family akulah tadi,” Kiran mengusap kepalanya.Bunyi lif menandakan mereka sudah sampai ke tingkat 7.Kiran dan Moon keluar.Pintu bernombor 121 dibuka mengunakkan card access.


“Family?kan ibu bapa kau masih kat Australia?” Moon membuka high hill 3 inci dari kakinya.Dia melangkah masuk dan melabuhkan punggung atas sofa.Kiran pula menuju ke dapur.


“Yalah..tapi family itu bukan hanya ibu bapa..aku jumpa kakak aku,”


“Oh..” kata Kiran sambil membawa segelas air dan sekeping surat.


“Nah..ini ada kiriman untuk kau,” gelas dan surat itu di sambut dari tangan Kiran.Sebelum membuk sampul,air dihirup separuh.


“Wedding invitation,Mine and Jan,” baca Moon.


“Oh..kawan yang kau pernah cerita dulu?bila tu?”


“Minggu depan,kau nak ikut?”


“Boleh juga!”


*****


“Hello,abang!”


“Eya,kenapa Zero?” suara Zany kedengaran di corong handset Zero.


“Aku minta maaf pasal kemarin,aku terlalu emosi,”


“It’s okey..salah aku juga.Aku tak patut cakap macam tu while kau masih tak boleh terima,” Zero tersenyum

segaris.


“Aku on the way nak pergi office kau ni,aku nak belanja,” Zero berhenti melangkah.


“Okey..no prob.Dekat mana?”


“Wonder bar..tapi kita guna kereta baru kau,ya?” Zany kerut kening.


“Kereta?sejak bila aku ada kereta baru ni?mana ada,membazir aja beli kereta baru,”


“So kereta yang aku..” ayat Zero mati sebaik saja matanya melekat pada tubuh seorang gadis jauh dari

tempatnya berdiri.Tempat mereka hanya dipisahkan dengan kolam renang.Gadis tersebut seakan bercakap

dengan seseorang namun tubuh orang tersebut tiu tidak kelihatan kerana di lindungi oleh tembok besar.Kelihatan gadis itu seakan bergaduh siap tuding jari lagi,sambil tangan kirinya memegang sebuah buku.Dar tempat Zero berdiri dia boleh nampak orang terselindung menghulurkan tangan seakan meminta buku di tangan gadis tersebut.Zero terlalu leka dengan scene itu sehinggakan terlupa dia sedang bercakap dengan abangnya.


“Zero..kereta apa?” soal Zany.Zero masih menjadi penonton.Entah kenapa scene itu menarik perhatiannya.Kali ini gadis itu menuju kearah kolam dengan langkah yang pantas dan melempar buku tersebut kedalam kolam.Mata Zero membulat.


“You’re to much,Vanessa!!” akhirnya satu suara lantang kedengaran.Orang terselindung bertindak pantas dengan terjun ke dalam kolam.Seakan buku itu adalah segala-galanya bagi dia.Zero cukup terkejut dengan tindakan orang itu tapi gadis itu tersenyum sinis dan terus berlalu tanpa rasa bersalah.Zero menggeleng sendiri.

Zero mendekati kolam.Cuma tertanya-tanya juka orang itu selamat atau sudah tenggelam.Kelihatan orang itu sedang keluar dari kolam.Rupanya tubuh itu milik seorang wanita.Habis basah bajunya.Walaupun gadis itu membelakang Zero boleh tahu dia sedang memeluk buku tersebut.


“Are you okey Miss?” Zero akhirnya bertanya.Gadis itu tersentak.Jangan cakap ada orang nampak apa yang terjadi tadi!Oh God..malunya.Gadis itu buat muka senyum kemudian berpaling.


“I’m okey…” ayatnya terhenti.Jantungnya seakan tersepit diantara paru-paru.Matanya dan mata Zero bertembung.Senyuman yang tadinya berbentuk ‘U’ berubah n terbalik.Tubuhnya menjadi pegun.Hanya mata yang berkelip dan tangan yang memeluk buku itu perlahan-lahan di bawa ke belakang.


Zero juga cukup tersentak..Matanya bulat memandang gadis tersebut.Dia sungguh tidak percaya yang dia akan berjumpa semula dengan orang yang paling di rinduinya iaitu Moon.Ditambah pula dengan cara mereka dipertemukan,langsung tiada tanda yang diorang akan berjumpa di Hotel itu.


“Zero?!” kata Moon sambil berundir setapak kebelakang.Rasa macam nak ghaib saja dari tempat itu.

“Moon?” Zero tertanya-tanya sendiri.


**********************************************************


4 comments:

  1. yesssss...akhirnya...moon dh jmpa zero..yahoooooooooooo...

    suke nye...sronok nye...hahahahaha..nice story okie~
    psal lady yuna tu, rse mcm x de feeling la..x nk la maafkan.. (aik? diaorng yg rse aku plak yg sibuk..hehehe)

    papepon suke sngt moon dh jumpa zero..n one more thng..moon dh pndai berenang...hahaha

    dh tau dh knape kak hanna kalut smcm...kereta mewah tu milik moon kn.. tkut tu kak hanna..hahahaha.. suke2.. smbng lgi tau...hahaha

    ReplyDelete
  2. arggh..
    skenye..
    akhirnye jmpe jugak..!!!!

    rasanya tuh buku yg moon kutip kt tong smph ek..
    uuuuuuuuuuu....
    ske2..smbung2..
    nk hepy ending..

    ReplyDelete
  3. wahhhh hihihi.. moon jumpe zero.. best3

    ReplyDelete
  4. yes,
    akhirnya zero jumpa ngan moon
    cpat3 sambung...tak sabar nk tahu ni apa yg berlaku seterusnya...

    ReplyDelete

Komen anda amat bermakna..terima kasih(^o^)

Total Pageviews

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Hak Cipta Mutlak @ OkiE a.k.a WitcH 2011

Perhatian! Jalan cerita atau watak-watak didalam Enovel ini hanyalah rekaan semata-mata dan tidak ada kaitan dengan yang masih hidup ataupun yang sudah meninggal. Saya harap, pembaca-pembaca blog ini dapat menilai mana yang baik dan mana yang buruk. Terima Kasih <3

Adalah dinyatakan bahawa semua yang ada dalam blog
SoulMate http://bluevioletsky.blogspot.com adalah hak milik Okie a.k.a WitcH.Ia sama sekali tidak dibenarkan untuk digunapakai oleh sesiapa.Apa-apa tindakkan yang melibatkan peng'copy'an ataupun mautturun haruslah mempunyai kebenaran daripada penulis blog ini.