Followers

Quick Survey

Hello reader2 sekalian,
sini saya nak buat sikit survey, nanti saya sediakan poll untuk genre mana yang korang nak saya tulis dan saya upload dalam blog. Saya taknaklah blog ni senyap ja :)
Please take your time sebab saya pun akan ambil masa saya juga untuk tulis apa yang korang nak. Enjoy voting :)

22 August, 2010

Special Spell 7 : True Love


Special Spell 7 : True Love


            Selepas saja melepasi kabus itu, Vic bergegas membawa Sandra masuk ke dalam rumah kayu. Dia tidak mahu melengah-lengakan masa ataupun Sandra akan terkurung dalam masa.

            “Vic, sekejap. Letakkan aku dulu, I need rest..” kata Sandra. Nafasnya sudah tercungap-cungap, wajahnya pucat dan berpeluh. Vic segera meletakkan Sandra di bangku kayu di ruang tamu. Kemudian dia menuju pula ke almari bersebelahan dengan pintu ingin mengambil tuala bersih. Setelah itu dia menuju ke dapur, mengambil segelas air. Rumah itu kecil saja namun barang-barang yang ada di dalam semuanya lengkap.

            Sandra meneguk air yang di bawa Vic. Sambil Sandra menghirup air itu Vic melap peluh-peluh Sandra.

            “Jangan risau, aku takkan apa-apa,” kata Sandra seakan faham dengan tingkah-laku Vic. Gerak tangan Vic saja sudah cukup membuktikan yang dia sedang risau, cara dia membuka pintu almari pun Sandra sudah tahu yang Vic cemas. 

            Vic memandang wajah Sandra. Kemudian dia tertunduk di kepala lutut Sandra.

            “Aku tak nak kehilangan kau seperti aku kehilangan ibubapa aku…aku perlu kasih sayang dari kau,” kata Vic. 

            “Kau takkan kehilangan sesiapa, Vic..percayalah. Aku percaya, cinta Moon dan Zero masih ada. Kau adalah hasil cinta diorang, Vic. Diorang tak mungkin akan berpisah,”

            “Aku lebih rela diorang berpisah daripada hari-hari tengok diorang bergaduh…aku lebih rela tengok diorang berpisah sekarang daripada berpisah selepas aku dilahirkan, aku taknak mama tersiksa…” Vic sudah mengalirkan mata. Sandra mengusap lembut kepala Vic. 

            “Kau tahu kau tak boleh ubah masa lampau,kan? Jangan begini Vic, kau mesti kuat!” Sandra mengangkat wajah Vic. 

            “Apa maksud semua tu?” tiba-tiba satu suara muncul dari arah pintu masuk. Serentak Vic dan Sandra berpaling. Vic lantas bangkit. 

            “Mama..” tanpa disedari panggilan mama terpacul di bibir Vic. Tidak semana-mana, rumah itu tiba-tiba bergegar seperti gempa bumi berskala kecil menimpa. Barang-barang yang ada atas meja perhiasan jatuh ke lantai, pintu almari yang tertutup rapat terbuka dan semua barang-barang di dalamnya mulai jatuh. Pintu jendela tertutup-buka dek angin yang tiba-tiba menjadi ganas. 

            Zero terpaksa memeluk Moon agar Moon tidak terjatuh akibat goncangan kuat itu. Vic turut melindung Sandra daripada daun-daun kering yang mula masuk ke dalam rumah.

            “Vic, semua sudah terlambat…diorang sepatutnya tak boleh datang tempat ini!” Sandra terpaksa menjerit untuk melawan bunyi angin itu.

            “What’s happening?” jerit Moon pula bertanya. 

            “Vic, the book!” kata Sandra. Tanpa berlengah lagi, Vic terus mendapatkan buku berukuran F4 yang sudah terjatuh dari dalam almari perhiasan. Buku itu dibawa kepada Sandra. Moon dan Zero mendekati mereka.

            “Moon, Zero..kamu mesti keluar dari sini segera, sebelum terlambat!” kata Sandra. 

            “Apa semua ni? Kenapa Vic panggil aku mama?” soal Moon pula. 

            “Kamu tidak perlu tahu, yang penting kamu mesti keluar dari tempat ini dengan segera!” Sandra menekankan ayat segera. Sekiranya Moon dan Zero tidak keluar dari tempat itu, Moon dan Zero akan dibawa ke masa depan dan dia pula akan terperangkap dalam masa.

            “Cepat keluar! Papa, bawa mama pergi sekarang juga, tolonglah!” kata Vic pula. 

            “Moon kita pergi sekarang!” Zero memaut bahu Moon dan perlahan-lahan membawa Moon keluar dari tempat itu.

            Namun keadaan bertambah ganas, buku yang ada di tangan Sandra tiba-tiba bergegar dan jatuh ke atas meja. Dengan sendirinya helaian-helaian buku terselak hingga ke akhir muka surat. Dan perlahan-lahan terapung ke udara. Muncul cermin kecil yang sama saiznya dengan buku itu di bahagian belakang pentutup buku.

            Sandra semakin cemas. Ini bukan penanda yang baik. Ini malapetaka! Cermin itu tiba-tiba bercahaya terang, terang mengalahkan cahaya matahari. Zero dan Moon berpaling ke belakang. Cermin yang bercahaya terang itu meretak.

            “Tunduk!” jerit Sandra sambil menekup kepala Vic. Begitu juga dengan Zero, dia bertindak cepat dengan mambawa Moon meniarap atas lantai. Cermin itu berkecai serentak dengan itu, cahaya terang itu menjadi besar sehingga menutupi seluruh penjuru bilik itu, cahaya itu tembus sehingga ke luar rumah.

            Dari luar, cahaya yang membesar itu beransur menjadi malap dan rumah yang didirikan di tempat itu serta merta hilang.

*****

            Cermin bulat yang ada dalam peganggannya itu semakin hebat bergoncang seakan terkena renjatan elektrik. Wanita tua itu semakin menguatkan pegangannya pada pemegang cermin yang berwarna keemas-emasan itu. 

            Tiba-tiba, cermin itu meretak lalu muncul cahaya yang semakin membesar. Wanita tua itu segera menghalakan cermin itu kea rah tuang tamu. Dia segera menekup tubuhnya dengan lengan baju yang panjang sebelum cermin itu berkecai. 


            Serentak dengan itu, seorang lelaki jatuh dari atas ke lantai diikuti pula dengan dua orang pasangan lelaki dan perempuan di atas sofa empuk. Wanita tua itu segera menerpa kea rah lelaki yang terjatuh atas lantai.

            “Vic, mana Sandra?” soalnya cemas. Walaupun dia pasti jawapannya. Vic yang menahan sakit di lutut tersentak.

            “Nenek? Aku di mana? Sandra?” bertubi-tubi soalan yang keluar di bibirnya. Dia lantas berdiri ingin mencari kelibat Sandra namun wanita tua itu cepat mencegah.

            “Kenapa? Mungkin Sandra terjatuh dalam bilik dia, aku perlu cari!” kata Vic lagi seakan tidak boleh menerima kenyataan, kenyataan bahawa Sandra terperangkap dalam Masa.

            “Moon, kau okey?” soal Zero. Moon yang menindih badan Zero mengangguk.

            “Nasib baik aku jatuh atas badan kau,” Moon berdiri begitu juga Zero.

            “Kita di mana ni?” soalnya. Nenek Zafura  memandang kea rah dua pasangan itu.

            “Kamu masih berada di tempat yang sama,” jawab Nenek Zafura. Vic pula tidak mendengar kata-kata wanita tua itu lalu mencari Sandra.

            “Tempat yang sama?” soal Moon pelik.

            “Ya, tempat yang sama tapi masa yang berbeza, kamu berada 19 tahun ke hadapan,” jawab nenek Zafura tanpa apa-apa ekspresi muka. Dia kembali ke meja kerjanya yang berserabut dengan buku-buku dan botol-botol kecil. 

            “Apa maksud kamu?” soal Leon. Dia dan Moon mendekati meja kerja tersebut.

            “Seperti yang kamu dengar, kamu berada 19 tahun ke hadapan. Kamu baru saja merentasi masa dan itu menyebabkan cucu saya terperangkap dalam Masa!” jawab Nenek Zafura, nadanya keras. Moon memandang Leon

            “Macam mana kami boleh ada di sini?” soal Leon.

            “Semua ini disebabkan permintaan bodoh anak kamu! Dan cucu saya turut menjadi bodoh apabila dia jatuh cinta dengan anak kamu!” 

            “Anda masih tidak menjawab soalan,” kata Moon tiba-tiba.

            “Moon, kamu boleh ada di sini sebagai barang pertukaran, dan barangnya adalah Sandra. Kalau kami berdua menurut saja kata-kata Sandra dan keluar dari rumah itu dengan segera kamu berdua takkan berada di sini dan Sandra tidak akan terperangkap,”

            “Nenek, Sandra takda!” tiba-tiba Vic muncul dari dapur dan sedang menuju kea rah mereka.

            “Vic, nenek tahu kamu tidak boleh terima kenyataan itu tapi Sandra terkurung dalam Masa. Kita tak boleh buat apa-apa lagi melainkan menerimanya dengan hati yang terbuka,” kata Nenek Zafura.

            “Apa? Nenek nak Vic terima dengan hati yang terbuka apabila Sandra terkurung dalam masa? Tidak, Vic tak boleh terima semua ni! Ini semua mengarut!” bentak Vic lantas melarikan diri. Moon yang ingin menahan dicegah Zero. 

            “Nenek, bagaimana kami boleh…”

            “Tiada jalan pulang lagi ke dunia asal kamu, kalau kamu mahu balik kamu terpaksa mencari barang pengantaraan. Tapi bukan semua orang layak menjadi Pengantaraan seperti Sandra,” jawab Nenek Zafura seakan tahu apa yang bakal Moon persoalkan.

            “jadi, selama-lamanya kami akan terkurung di sini? Begitu juga dengan Sandra?” Soal Zero.

            “Eya, kamu mungkin masih boleh pulang tetapi Sandra tiada harapan lagi. Dia akan selama-lamanya terkurung di situ,” Moon segera mencari tempat untuk melabuh. Terasa kepalanya berputar-putar. Zero membuntuti Moon.

            “Dia perlu rehat, dia masih dalam keadaan terkejut. Saya akan sediakan air,” kata Nenek Zafura lantas menuju ke dapur. Zero sekadar memandangnya sehingga dia masuk ke dapur.

            “Nenek tu macam robot, takda perasaan. Cucunya terkurung dalam Masa dia masih lagi tenang seperti tiada apa-apa yang berlaku,” kata Moon. 

            “Kita tak tahu apa yang dia rasa,Moon. Mungkin dia lagi sendih dari Vic,” jawab Zero sambil memicit-micit kepala Moon.

            “Kita tak boleh terus di sini Zero, kita tak tahu apa akan terjadi 19 tahun kebelakang. Mungkin Kiran sudah tercari-carikan aku,” kata Moon. 

            “Aku juga nak balik tapi macam mana, kita tak boleh buat apa-apa,” 

            Prang!! Bunyi kaca pecah dari arah dapur membuatkan Moon dan Zero tersentk lantas sama-sama menuju ke dapur. Kelihatan Nenek Zafura tertunduk lama merenung kaca-kaca di atas lantai. Moon memandang Zero, simpati dengan keadaan Nenek Zafura. Moon segera menghampiri Nenek Zafura dan mengemaskan kaca-kca tersebut. 

            “Nenek, kami minta maaf. Kami tak tahu ini bakal terjadi. Maafkan kami,” ikhlas Moon meminta maaf. Zero terus menerpa mereka, dia mengangkat Nenek Zafura agar duduk di bangku meja makan. 

            “Kamu tidak salah sebenarnya, nenek yang salah sebab membenarkan Sandra dan Vic merentasi masa,” kata Nenek Zafura, menyalahkan dirinya sendiri.

            “Apa sebab Vic nak merentasi masa?” soal Zero.

            “Sebenarnya, kamu langsung tidak boleh tahu apa-apa pasal 19 tahun ke hadapan tapi memandangkan kamu sudah beradadi dunia ini maka kamu perlu cari tahu sendiri kenapa Vic bertekad ingin merentasi masa,” 

            “Maksud nenek?” Moon bertanya.

            “Kamu pergi cari Moon dan Zero dan telitikan apa sudah terjadi dengan hubungan mereka sehinggakan Vic sampai ke tahap ini,” 

            “Maksud nenek cari kami yang sekarang ni? Kami ada masalah?” 

            “Itu kamu perlu cari tau sendiri, sebab nenek tak boleh bagitau,” jawab Nenek Zafura. Moon dan Zero berpandangan. Hati mereka tiba-tiba berdebar, bayangkan mereka perlu berjumpa dengan diri mereka sendiri. Ini memang tidak masuk akal, tapi apa lagi yang perlu mereka buat. Sudah tiada jalan pulang.

***************************************************************** 
p/s: enjoy reading, please comment!

4 comments:

  1. okie...
    nk lg...
    tgh suspen nie...
    huhuhu...

    nk lg..nk lg....
    (sambil angkt sepanduk)

    ReplyDelete
  2. alamak! sandra tprangkap pulak! okie, nak lagi~~~
    nak tau apa jd bila moon n' zero tgok keadaan diorang time tu

    ReplyDelete

Komen anda amat bermakna..terima kasih(^o^)

Total Pageviews

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Hak Cipta Mutlak @ OkiE a.k.a WitcH 2011

Perhatian! Jalan cerita atau watak-watak didalam Enovel ini hanyalah rekaan semata-mata dan tidak ada kaitan dengan yang masih hidup ataupun yang sudah meninggal. Saya harap, pembaca-pembaca blog ini dapat menilai mana yang baik dan mana yang buruk. Terima Kasih <3

Adalah dinyatakan bahawa semua yang ada dalam blog
SoulMate http://bluevioletsky.blogspot.com adalah hak milik Okie a.k.a WitcH.Ia sama sekali tidak dibenarkan untuk digunapakai oleh sesiapa.Apa-apa tindakkan yang melibatkan peng'copy'an ataupun mautturun haruslah mempunyai kebenaran daripada penulis blog ini.