Followers

Quick Survey

Hello reader2 sekalian,
sini saya nak buat sikit survey, nanti saya sediakan poll untuk genre mana yang korang nak saya tulis dan saya upload dalam blog. Saya taknaklah blog ni senyap ja :)
Please take your time sebab saya pun akan ambil masa saya juga untuk tulis apa yang korang nak. Enjoy voting :)

31 July, 2010

Special Spell 1 : My Goddess


Special Spell 1 : My Goddess


Prang!

“Aku taknak baju ni!Cepat panggilkan Moon!” kedengaran bunyi hanger dan meja besi itu bertembung.Semua krew-krew,make-up artis dan para model perempuan yang lain itu memandang kearah Vanessa yang sedang duduk dengan berpakaian bathrobe.Pembantunya sudah tertunduk-tunduk meminta maaf.


“Apalagi?Pergilah panggil Moon!” arahnya lagi lantang.Gadis itu segera bergerak menurut perintah.Semua penghuni bilik persalinan itu sudah memandang Vanessa dengan pandangan menyampah.


“Hah,mengumpat!Umpatlah..aku tak kisah.Kamu tu setakat krew,aku ni orang penting!” katanya tidak kisah dengan pandangan orang sekeliling.


“Kalau krew takda,runaway ni takkan berjalan lancar tau,” tiba-tiba ada orang menyampuk.Siapa lagi yang berani menyampuk kalau bukan Moon.Vanessa berbunga dalam hati,tapi dia tetap menunjukkan mukanya yang menjengkelkan.Moon menghampiri Vanessa.Terasa aman sikit bila Moon ada,kalau Moon ada,Vanessa akan iyakan semuanya sebab hanya Moon yang memahami cita rasa dia.


“Apa masalah ni Vanessa..sampai ke bilik sebelah aku dengar suara kau.Kau bukan saja ganggu aku tau,kau ganggu semua orang!” marah Moon.Vanessa mencebik.

“Bisinglah kau ni.Cepat pilihkan aku baju!” Moon mengeluh.Susah sangat nak layan perempuan sihir ni.Sekarang baru aku faham macam mana rasanya melayan Witch.What goes around,comes around!


Baju yang dilempar Vanessa tadi dihampiri dan dipungut.Dia kembali semula ke tempat Vanessa.


“Kau pakai saja baju ni,kau tahu tak baju ni hasil titik peluh sesorang.Kau takda hak nak campak baju-baju ni begitu saja,” Moon mengingatkan Vanessa,dia memang faham perasaan pereka itu sebab dia pun seorang pereka fesyen juga.


“Jangan nak membebel boleh tak?Aku taknak pakai baju ni!” Vanessa menolak tangan Moon.Moon mengeluh.

“Kerja model bukan mencantikkan mukanya,tapi menyempurnakan sesuatu pakaian.Kau sebagai model pelengkap kepada pakaian ini,bukan pakain ini yang menyempurnakan kau.Kau faham tak?” Vanessa diam.

“Kau jadi model semata-mata nak cantik?kalau betul macam tu,kau bukan model.kau ni boleh dipanggil pelanggan.Sebab kau nak kelihatan cantik,” Vanessa lantas berdiri,rasa tercabar dengan kata-kata Moon.Moon sedikit pun tidak berganjak.Para model dan semua penghuni bilik persalinan itu sekadar memandang mereka.

“Kau!”


“Apa?kau nak cakap aku salah?Vanessa,cuba kau pandang sekeliling kau,krew-krew,make-up artis,models…tanpa diorang fashion show ini takkan berjalan tahu tak,belajar menghargai diorang.Banyak orang cakap kau seorang model yang professional,tapi aku berani cakap kau tak tahu apa-apa pasal modeling.Seorang model boleh pakai apa-apa saja,walaupun pakaian itu sudah koyak-rabak,lusuh tapi bila sesorang model itu memakainya,ia akan nampak sempurna.Apa yang orang nampak itu bukan koyak-rabak,tapi satu fesyen.Faham tak?” riak Vanessa sudah mula berubah.Dia menunduk,terasa di betul-betul kecil dihadapan para model yang lain.Betul cakap Moon,aku jadi model sebab aku nak sentiasa nampak cantik,tapi aku lupa sesuatu..kerja model adalah untuk menyempurnakan sesuatu pakaian.Vanessa memandang Moon dengan mata membara.Dress koleksi De’Moon Star,rekaan Soleen salah seorang pekerja di bawah company Moon disambar dari tangan Moon.


“Aku pakai,puas hati!” kata Vanessa.Walaupun dia cukup tersentuh dengan kata-kata Moon tadi,dia tetap berkeras hati.Moon tersenyum.Mission accomplish!

“Dianz!” Moon memanggil pembantu Vanessa yang sedang berdiri di kaki pintu.Takut sangat dengan Vanessa.Dianz berlari anak menghampiri Vanessa.


“Nah!” Dress itu diserahkan kepada Dianz.

“Sambung kerja guys!” laung Moon sambil mengangkat tangan ke atas.Dalam hati,mereka betul-betul rasa bertuah berkerja di bawah Moon.Hanya dia yang boleh menundukkan Vanessa yang keras hati mengalahkan bata itu.Moon pun berjalan keluar tapi sampai di kaki pintu,dia berhenti sambil berpaut pada tombol pintu.Kepalanya tiba-tiba terasa berat,penglihatannya mula kabur.Banyak mata yang memandang Moon.Moon bertahan,dia tidak boleh jatuh di situ.Hari ini adalah hari penting buatnya,hari ini adalah hari pembukaan dan Fashion Show bagi koleksi-koleksinya yang pertama.Bukan sekarang!

Makin banyak yang menghampiri Moon.Suara Vanessa bertanya hampir tidak kedengaran ditelinganya.Matanya terasa makin berat dan akhirnya seluruh dunianya menjadi gelap.Moon rebah dipangkuan Vanessa.


*****


“Tahniah,Encik..isteri anda mengandung 7 minggu,” terbeliak mata Vince mendengar ucapan Doktor itu.Isteri?mengandung?Doktor itu menghulur salam.Lama baru salam itu bersambut.


“Anda tak patut biarkan isteri anda penat dan letih..ia mungkin mempengaruhi kandungan isteri anda.Anda tidak tahu isteri anda mengandung?” soal doctor itu pula.Vince menggaru kepalanya.Macam mana kau nak tahu,aku bukan suami dia..


“Minta maaf doctor,tapi saya bukan suami dia.Saya abang sepupunya.Boleh saya masuk ke dalam?” akui Vince.

“Ah?maaf..anda kelihatan seperti suaminya.Boleh..silakan,” kata doctor itu.Vince pun masuk.Kelihatan Moon sedang berbaring diatas katil dengan wajah lesu.Katil Moon didekati lantas melabuhkan punggung dikerusi yang tersedia disebelah katil Moon.


Moon terganggu apabil terdengar bunyi kerusi ditarik.Dia tersenyum memandang Vince.

“Hei..aku ganggu kau kah?” Moon menggeleng.

“Macam kau tak tahu yang kau mengandung?” soal Vince.

“Maaf..aku terlalu sibuk dengan fashion show dan perasmian.Sampai kesihatan aku pun terabai,” Vince mengeluh.Moon memang terkenal dengan sikap workaholic-nya itu,ditambah lagi dia sudah syarikat Mathias Fashion House sudah ada cawangan baru dan CEO-nya adalah Moon,makin gila kerjalah dia.

“Bukan dengan aku yang kau patut minta maaf,tapi dengan suami kau,Zero.Oya..dia di mana?Baru aja kahwin dua bulan dah hilang,” Moon tersenyum.

“Taklah..dia sibuk.Aku ada call dia kemarin..lusa dia pulanglah,”

“Apalah dia tu,belum Honeymoon dengan isteri dan honeymoon dengan kerja,” Vince pula yang merungut,sedang si isteri diam saja.

“Dia tahukah kau mengandung?” soal Vince lagi.Moon menggeleng.

“Biar aku bagitahu dia,”

“No!No!No!..biar aku.Nanti aku bagi tau dia,” pantas Moon menghalang Vince.Berita baik ini biarlah aku orang pertama yang memberitahunya.

“Oya..macam mana dengan Fashion Show tu?” tiba-tiba Moon teringat majlis itu.

“Tak perlu risau..semua sudah diuruskan oleh Kiran.Kerja kau tinggal rehat saja.Ada faham?” Moon menghembus nafas lega.Kemudian dia mengangguk.


link

************************************************************

special spell untuk peminat Moon dan Zero aka My Witch Is Angel

enjoy,..actually..saya byk berfikir samada mau publish n3 ini/tidak. tapi biarlah..ini khas utk yang setia menyokong saya sehingga sekarang...enjoy!


salam sayang, Okie aka Witch

Special Spell 2 : Missing you


:

Special Spell 2 : Missing you


Hari ini adalah hari kepulangan Zero,hari yang ditunggu-tunggu Moon.Moon pula terpaksa mengambil cuti seminggu atas desakan Vince.Vince mahu Moon betul-betul dapat tenaga untuk berkerja lagi sambil itu boleh dia luangkan masa dengan Zero.


Moon memandang handphone yang ada di atas meja.Sudah 5 jam selepas dia berbual dengan Zero,katanya dia akan telefon lagi lepas sejam.Tapi tiada sebarang panggilan ataupun SMS sejak itu.


Jam dinding menunjukkan pukul 10:25pm.Sepatutnya sudah dua jam Zero sampai,tapi sampai sekarang masih tidak kelihatan batang hidungnya.Moon agak kecewa,apa Zero sudah melupakan dia?Ah..tak mungkin cinta Zero padanya senipis itu.


Tunggu punya tunggu,Moon tertidur diatas sofa dengan handphone ditangan.Penat menunggu panggilan sekaligus kepulangan Zero.


Sebuah kereta Proton Perdana berhenti di perkarangan banglo Moon.Kot yang tersangkut di tempat duduk penumpang disebelahnya dicapai bersama briefcasenya.Engin dimatikan dan teruk keluar dari kereta.Bangol yang sudah ditinggalkan hampir dua bulan itu pandang.Moon,I’m home!


Pintu utama dibuka dengan kunci pendua.Sebelum melangkah masuk,dia sempat mengerling jamtangannya.11:30..hm..harap-harap Moon belum tidur.Dia melangkah masuk.Pintu ditutup dan terus dikunci.Sesampai dia diruang tamu,kelihatan sekujur tubuh dengan berbaring atas sofa.Moon betul-betul lena.Briefcase dan kot diletakkan atas sofa hadapan Moon.Moon dihampiri.


“Moon..i miss you,so much!” dahi Moon dikucup mesra.Rambut yang menutupi wajah Moon disisipkan ke telinga.Alis Moon ditenung,matanya jatuh pula pada hidung mancung Moon dan beralih pada bibir pink itu.Rindunya pada Moon sudah tidak tertanggung lagi,sepanjang dia out-station..banyak kerja yang hampir-hampir rosak hanya disebabkan rindukan Moon,tapi oleh sebab Moon sentiasa menghantar SMS kepadanya,dia sempat dan mampu memulihkan kerja itu semula.


Tubuh Moon diangkat penuh hati-hati,tidak mahu menganggu tidur isterinya.Dia meletakan Moon diatas katil,selimut ditarik shingga paras dada.Sebelum menuju ke kamar mandi,dahi Moon sekali lagi dikucup.

Zero keluar dengan berpakaian bathrobe putih,rambutnya basah kuyup.Habis permaidani mereka basah dek titsan air dari rambutnya.Tanpa dia sedari,Moon terbangun dan sedang bersandar dikepala katil sambil memandang Zero.


“Sorry..did I awake you?” Zero terpandang Moon.Moon hanya mendiamkan diri.

“Tidurlah balik..” arah Zero sambil membuka pintu almari.

“I wait for you,for a day..” kedengaran kesal nada suara Moon.Baju tanpa koler ditarik.

“I’m sorry..aku tak sangka ada parti tadi.Sorry?” Zero seakan merayu.

“Tapi kau boleh call aku,kan? Kenapa biar aku tunggu?” kata Moon.Matanya terasa panas.Entah kenapa emosi menguasai dirinya.Zero mengeluh lantas menghampiri Moon.

“Sorry..handphone low bat…”

“Sorry..again?” kata Moon.Masih tidak puas hati dengan Zero.Zero terdiam.Dia sendiri penat,dia tiada tenaga pun mahu membalas kata-kata Moon.

“Dear,I’m tired..kita cakap besok,boleh?” Moon mengeluh.Terasa berat didadanya.Aku pun penat juga...

Zero kembali ke almari.Dia memakai pakaian selengkapnya.Moon masih cemburut macam tadi.Dia tidak puas hati,tapi dia sampan dalam-dalam.Nanti timbul pula masalah.

Tiba-tiba terasa pinggangnya dilingkari.Zero memaut tangan Moon dari depan.

“I miss you…” ujar Moon.Zero mendepani Moon,pelukan berganti.Zero tidak menjawab,melainkan mengucup uban Moon.Cukup dengan itu dia melafazkan betapa dia merindukan Moon.

“Esok ada masa tak?” soal Moon.

“Hmm..esok?Mungkin tak kot..sebab,esok aku ada presentation dengan NeE Group,” Moon menutur rapat matanya.Diakan baru balik..sudah semestinya dia boleh bercuti?Tangan Zero dipinggangnya dilarikan kasar.Zero tersentak.


“Why?”

“Kalau kau masih kerja,kenapa kau balik hari ini?kan bagus kau tak balik sampai kerja kau siap?!” bentak Moon.Selesai bercakap,dia terus beredar,laju agar Zero tidak boleh menghalangnya keluar dari bilik itu.

“Moon!” bam!Pintu sudah tertutup.Zero meraup mukanya.Aku ada cakap sesuatu yang salah kah?”

Semua bilik sudah diperiksa,termasuk bilik studi Moon tapi tiada bayang Moon kelihatan.Tiba-tiba dia teringat,hanya satu bilik lagi yang belum diperiksanya.Iaitu bilik di tingkat tiga,bilik itu tempat Moon mencari ilham untuk mereka baju-baju pengantin.Tangga pantas didaki.

Pintu bilik diketuk berkali-kali apabila Moon tidak menyahut.

“Moon,are you there?”

“Leave me alone!” laung Moon dari dalam.Zero menghembus lega,nasib baik Moon ada di dalam.

“Kenapa ni?aku ada buat salah?” lembut suara Zero.Dia mahu menarik perhatian Moon sebenarnya.

“Moon..jawablah.What is it?” pintu diketuk lagi.

“Kau tak salah apa-apa,Cuma aku tak puas hati dengan sikap kau..kau macam dah abaikan aku,kau dah tak perlukan aku lagi.Kau dah tak cintakan aku lagi!” kedengaran esakan dari dalam.Zero mengerutkan kening.Bila masa aku dah tak cintakan dia lagi ni?Tak faham betullah isteri aku ni…


“No Moon..aku masih macam dulu..aku masih cintakan kau.Kau tahu kan aku tak boleh hidup tanpa kau.Aku perlukan kau lebih dari segala-galanya.Moon..tolong,buka pintu..aku dah nak tidur ni,kah kau nak aku tidur diluar ni sampai kau keluar?” kata Zero berbaur ugutan.Seketika kemudian,kedengaran kunci pintu berbunyi menandakan pintu sudah boleh dibuka.Sebaik tubuh Moon kelihatan,dia terus mendakap Moon.

“Kenapa ni?Tiba-tiba aja melenting,tadi baik aja..cakaplah,” lembut saja Zero menuturkan ayat.

“Okey..esok ada masa tak,meeting boleh cancel?” Zero ragu-ragu.

“I afraid,I can’t,”

“Then,let me go!”

“Wow,wow,wow…okey,okey..i’ll cancel it,” cepat Zero menjawab.

“You will?” Moon seakan meminta kepastian.

“Yes,my Queen,” barulah Moon tersenyum.Zero lega.

“Okey!” Moon melangkah menuju ke katil,Zero ditinggalkan di luar bilik.

“Moon,boleh kita balik ke bilik?”

“Kau pergilah..aku nak tidur sini,” Moon sudah naik ke katil.Selimut ditarik ke dada.Zero melangkah masuk.

“Kalau kau tidur sini,siapa kawan aku?”

“Tak boleh tidur satu orangkah?”

“Oh..come on Moon..aku dah taknak tidur sorang diri lagi.Jom balik,”

“No..aku nak tidur sini.Naiklah sini,” jawab Moon sambil menepuk tilam disebelahnya.Zero tersenyum lantas melompat ke katil.Dia memeluk Moon dari belakang.Jendela disebelah katil itu dibiarkan terbuka,membiarkan cahaya dari bulan mengembang memancar terus ke bilik itu.

“Moon?” panggil Zero.

“Hemm,”

“Good night,”

Moon tersenyum. “Night,”

“Moon?” panggilnya lagi.

“Apa?”

“I love you,” bisik Zero dicuping telinga Moon.Moon tersenyum lagi.

“Ya..love you too.Sekarang,boleh kita tidur?”

“Okey!” sebaik Zero menjawab,Moon memejamkan mata.Tapi tidak sampai seminit,Zero memanggil lagi.

“Apa lagi?”

“Kau datang bulan,eh?” pak!lengan Zero ditapis.

“Why?” Zero seakan tidak puas hati.

“Tidurlah..kata penat, esok baru kita cakap lagi.Okey?” kata Moon sambil bergerak menghadap Zero.Tidak semana-mana dahi Zero dikucup dengan gaya seorang anak mencium papanya.Zero tersenyum.Tubuh Moon dipeluk erat-erat.


link

Special Spell 3 : The Angry Witch

Sp 3 : The Angry Witch


Moon mendengus. Jam di dinding dikerling lagi.Jam sudah menunjukkan pukul 9 pagi.Zero janji akan menjemput dia pada jam 8 pagi tapi sampai sekarang tak muncul-muncul lagi.Moon mundar-mandir di hadapan television,beberapa minit selepas itu dia terus mencapai beg dan kunci kereta yang tergantung di dinding.Dia bergegas masuk ke dalam kereta lantas menghidupkan engine.Kereta menderu keluar dari perkarangan rumah banglo itu.


“Moon?!” Kiran terkejut dengan kedatangan Moon yang tiba-tiba,sedangan dia masih lagi bercuti.Kiran mengejar langakh Moon yang menuju ke pejabatnya.


“Kalau Zero call atau datang sini,cakap aku taknak jumpa!” keras nada Moon.

“Tapi kau kan cuti?kalau Vince..”

“Dia takkan tahu kalau kamu tak cakap.Tolong,aku nak bersendirian!” belum sempat Kiran membalas,pintu pejabat sudah ditutup dari dalam.Moon menarik tali blinds yang berwarna putih,pejabat yang tadinya kelihatan dek cermin dinding kini menjadi putih.Kiran mengeluh.Bala apa lagi ni?

Kiran menoleh ke belakang,tubuhnya kaku apabila banyak mata yang memandangnya.


“Buat kerja!” katanya sambil mengangkat tangan menuruh mereka meneruskan kerja.Kiran kembali ke tempat duduknya.Tiba-tiba handphonenya bernyanyi lagi Fire yang dipopularkan oleh 2NE1.Nama si pemanggil ditatap lama sebelum menyambut panggilan tersebut.

“Hello,Zero,”

“Moon ada sana tak?” Zero terus bertanya.Dah agak dah..nak cakap,tidak?nak cakap,tidak?Kiran terbahagi dua.

“Come on Kiran..aku tahu Moon ada sana,kan?”

“Kamu gaduhkah?”

“Aku takda masa nak bagi penjelasan..yang penting,Moon ada di sana?” Kiran berat hati.

“Kau tak kasihan aku,kan?aku baru balik semalam..belum pun sampai sehari aku jumpa dia..tolong?” Kiran belum sempat menjawab Zero sudah membalas dengan nada merayu.Salah dia juga,dia tak khabarkan Moon awal-awal yang dia akan lambat.

“Okey..ya,dia ada di sini tapi dia..” tut..tut.. talian terputus.

“Hello?Zero?” panggilnya.Zero sudah mematikan taliannya.Hem..thank youlah Zero..


Tidak sampai 15 minit Zero sudah pun menjejakkan kaki di studio itu.Wajahnya nampak resah.Besar sangatkah masalah diorang ni?Kah..Moon dapat tahu Zero curang??Kiran berteka-teki sendiri dalam hati.

“Zero,sekejap!Tak boleh masuk!” Kiran pantas menghalan apabila Zero berlalu di hadapan meja kerjanya.

“Why?aku mesti jumpa dia,kalau tak aku mati hari ni juga!” jawab Zero.

“Tapi dia cakap dia taknak…”

“Aku suami dia,I’m not just nobody,” pintas Zero.Kiran terdiam.Ada betulnya cakap Zero.Masalah diorang,dia tak boleh masuk campur.Kalau dah sendiri si suami datang memujuk,dia tak boleh buat apa-apa lagi.Akhirnya Kiran membenarkan Zero pergi ke pejabat Moon.Dari jauh banyak mata yang memandang Zero di hadapan pintu pejabat Moon.


Tombol pintu dipulas.Terkunci.


“Moon?” panggil Zero. Moon yang ada di dalam tersentak. Dalam hati dia menyumpah seranah Kiran kerana tidak menepati janji. Tapi Kiran sudah terbiasa dengan Moon, walauapapun yang terjadi Moon tidak akan berdendam lama, dan dia sudah bersedia mengambil risiko itu.

“Go away Zero..kalau kau cakap awal-awal yang kau memang tak dapat date dengan aku,tak perlulah aku tunggu macam orang gila!” bentak Moon dari dalam.Zero tiba-tiba diserang ketakutan.Dia tidak mahu Moon terus-terusan memarahinya.Sudahlah semalam begitu payah dia memujuk Moon.

“No..i’m sorry..memang aku batalkan meeting tu,but it’s take some time Moon.I’m sorry that I didn’t call you..” tiada balasan di dalam.


“Moon, janganlah macam ni. Kita bincang,ya? Bukan senang kita nak date, dulu pun kita jarang date. Moon, buka pintu ni,ya?” Zero merayu dari luar.Moon yang ada di dalam sudah dihimpit rasa bersalah. Penjelasan Zero tadi betul-betul membuka matanya yang dia sedang bersikap kebudak-budakan. Dia terlalu mementingkan keinginannya. Perlahan-lahan dia bangkit membukakan pintu.Dia menundukkan kepala dihadapan Zero,air mata sudah mula menakung.Entah kenapa selalu beremosi,terlalu sensitive walaupun ianya hanyalah perkara kecil.Mungkin juga tubuhnya yang sudah berbadan dua mempengaruhi emosinya.Zero mengangkat dagu Moon.

“Kenapa ni?” air mata Moon diseka.Moon terus memeluk pinggang Zero.

“Hey..Moon..aku minta maaf.Don’t cry,” Zero membalas pelukannya.Moon menggelengkan kepala.

“Tak..aku yang patut minta maaf..i’m being self-fish,I’m sorry…” pnta Moon.

“It’s okey..Moon pandang aku,” Zero mengangkat kepala Moon.Mata menatap mata.

“Aku tak patut suruh kau batalkan mesyuarat kamu tu,mesyuarat tu penting untuk syarikat IE..” Zero tersenyum.

“Actually,mesyuarat tu ditangguhkan,NeE Group yang tangguh.Ditunda ke minggu depan,”

“Jadi kenapa kau lambat?” Zero tersengih.

“Tayar pancit,” Moon ikut tergelak.Patutlah..

“Dah jom..aku dah tak sabar nak date dengan kau ni,” kata Zero bersemangat.Moon memaut tangan Zero.

“Jom!”


Sepanjang perjalanan mereka keluar dari studio itu,banyak pekerja yang bersiul-siul menyakat.

Zero dan Moon bagaikan pasangan yang baru saja mula bercinta, senyuman tidak lekang di bibir masing-masing. Selepas makan tengah hari si satu restaurant disalah satu shopping complex terbesar di Logenberry, mereka menuju pula kepanggung teater, di mana sekumpulan pelajar bidang lakonan membuat persembahan disitu. Itu tiada dalam rancangan Moon, dan semestinya itu adalah plan Zero. Apa yang bagus sangat pun Moon tidak tahu.


“Zero, bosanlah..kita keluar,” ajak Moon apabila mereka sudah sampai di climax persembahan. Zero menggeleng.


“Janganlah, tunggu kejap lagi,okey?” Moon mengalah. Dia membetulakn duduknya, perutnya diusap. Tak sabar rasanya memberitahu pasal kandungan itu kepada Zero.

“Moon, aku nak pergi tandas kejap ya. Tunggu sini,” kata Zero sambil bangkit. Moon sekadar mengangguk tanpa memandang Zero, tangannya ralat memagut bertih jagung. Zero sudah pun beredar ke tandas.

Pentas sudah pun ditutup dengan tirai dan itu bermakna persembahan sudah tamat tapi Zero masih belum muncul. Moon mengetap bibir. Berapa lama Zero nak pergi tandas?


Kelihatan semua pengunjung teater itu sudah mula berarak keluar. Moon mendengus. Takkan aku nak tunggu seorang diri? Tapi Zero suruh tunggu. Dengan pantas Moon menyaluk handsetnya di dalam tas tangan. Nombor telefon Zero didail tapi tiada jawapan. Handset di simpan semula.


Moon memandang sekeliling, semua pengunjung sudah keluar kini dia keseorangan. Tiba-tiba dua pancaran dari spotlight memancar ke arahnya dan satu lagi di atas pentas yang tiada apa-apa. Moon pantas berdiri. Perlahan-lahan tirai ditutup, dan satu lembaga berpakaian serba putih dengan top hat dan topeng berwarna putih kelihatan, apabila tirai terbuka luas, kelihatan pula sebuah grand piano di atas pentas.


“To My Goddes,” suara seorang lelaki kedengaran. Lelaki itu tunduk sambil membuka topinya. Moon mengecilkan matanya, dia tidak kenal lelaki itu lagi-lagi apabila lelaki itu memakai topeng.

Dalam hati, Moon berfikir itu barangkali Zero tapi suaranya sangat-sangat berbeza. Moon pun mengambil keputusan untuk menuruni tangga sehingga ke barisan pertama kerusi di panggung itu

“Zero?” Moon meneka. Topeng yang hanya separuh itu membuatkan senyumannya kelihatan. Lelaki itu membetulkan kedudukan microphones kecil dipipinya yang disangkutkan ditelinga.


“Be seated, my Goddes ,” lelaki itu mempelawa Moon.


“Saya hanya menurut perintah dari Tuan,” sambung lelaki itu pula. Moon duduk. Moon sekadar memandang lelaki itu menghampiri grand piano dan meregang-regangkan tulang-tulang jari-jarinya. Sesaat kemudian, jari-jemarinya mula menari diatas keyboard hitam putih, dan lelaki itu mula menyanyi setelah beberapa saat intro.


Moon kenal sangat muzik dan lagu itu, ianya adalah lagu tema Twilight nyanyian Greta Smidt. Moon menekup mulutnya, lirik lagu itu sungguh menyentuh hatinya. Matanya sudah berkaca. Dia sangat yakin lelaki bertoping di atas pentas itu bukan sesiapa tapi suaminya, Zero!


I promised to love you
Everyday of forever
This I swear, to you
I love you.

Without you I would die,
This I know is true.
You stole my heart
And I won't ever let you go.

Go to sleep, little one
You are so precious to me
You are safe, in my arms
Safe from any harm.
You are heaven's gift to me
There is nothing to fear while I'm here
Now close your eyes
And dream...

You are the most beautiful soul to me
You never see yourself
As clearly as I do.
And while you sleep, close holding me.
I'll tell you a little secret,
That your dreams will only know:

I loved you when I first saw you
I vowed to never let you get away
Sometimes when I stay
I hear you call my name
Only to hear it, in your dreams
One day I'll ask you to be with me
But until then I'll dream
Even though I can't sleep...

You will never understand what you mean to me
You are, my life
Before you I was lost.
And as I see you sleep now,
I'll let you know somehow
Saving you, saved me
My heart is yours to keep
Now sleep...


Selesai saja lelaki itu menghabiskan persembahannya, Moon terus bangkit dan meluru naik ke atas pentas. Lelaki itu tidak sempat berdiri dan dia sudah didakap erat oleh Moon. Dia sangat pasti, lelaki itu adalah Zero.


“I love you, Zero!” ucapnya dengan air mata kegembiraan. Zero tersenyum.

“So, you know me, huh?” Moon melepaskan pelukan dan duduk di sebelah Zero. Mata Zero dan matanya bertentangan. Zero tersenyum.

“Can I kiss you?” tanya Zero. Mata Moon serta merta membesar, wajahnya merah padam. Dia menelan liur. Zero tergelak kecil melihat isterinya terpinga-pinga apabila disoal seperti itu.

“Tak boleh?” Zero masih menyakat Moon.

“Em…ar..aku rasa, kita perlu keluar sekarang,” jawab Moon lantas bangkit namun dia terduduk semula apabila tangannya disentap, tidak semana-mana bibir Moon dipagut. Moon seakan tidak boleh bernafas. Moon cuba meronta, namun pelukan Zero semakin kemas di pinggang dan bahunya. Kucupan itu membuatkan Moon lemas.

Pak! Dengan hanya satu petikan jari, pentas dan seluruh panggung itu menjadi gelap-gelita.


link



27 July, 2010

Substance 16 : Another H2O’s ability reviled

Substance 16 : Another H2O’s ability reviled.



Selesai mengerjakan kerja amalnya selama 3 jam itu,Aura terus menuju balik ke bilik persatuan menjahit,ingin menbasahakan tekak.Selepas ini,dia akan masuk pula ke kelas,seperti yang diarahkan Pengetua.Tinggal 15 jam lagi,bermakna ada 5 hari lagi hukumannya akan tamat.Tapi baginya itu bukan sesuatu yang perlu disyukuri kerana selepas itu hidupnya akan sepenuhnya menjadi hamba abdi Leon!


Selepas membasahkan tekaknya dia pun keluar,namun baru setapak keluar dari bilik,dia menarik kakinya semula apabila terlihat seorang gadis berambut panjang paras punggung menutup telinga dan berkaca mata dengan bingkai hitam sedang bercakap dengan tiga orang pelajar lelaki di foyer dekat tapak perhimpunan.Aura seperti mengenali gadis itu,tapi siapa lagi yang ada figure begitu kalu bukan dari kelab Aqua.Semuanya kelihatan blur dan nerd.


Aura mengerut kening. Nampak seperti ianya bukan perbualan biasa, apa tidaknya. Dari jauh dia boleh nampak gadis itu menghulurkan sekeping surat berwarna merah jambu namun lelaki yang berada di antara dua lelaki itu menapis kasar tangan gadis tersebut. Sampul merah jambu itu terjatuh atas lantai. Dengan tanpa rasa bersalah, sampul itu dipijak-pijak seperti memijak puntung rokok. Gadis itu hanya tunduk memandang sampulnya dipijak.


“Sebelum buat sesuatu,fikir dulu. Kau sedar kau tu siapa?” kata Abby Roy atau dengan nama panggilannya, Abby. Ringan saja tangannya menolak kasar kepala gadis itu. Fiona terundur ke belakang.Mukanya sudah merah apabila dua orang lelaki kawannya Eric dan Andri tergelak sakan mengejeknya. Kepalanya semakin ditundukkan. Abby,seorang model terkenal yang baru saja berusia 17 tahun, Abby juga adalah rakan sekelas Fiona. Dia pernah menjadi cover majalah-majalah terkenal seperti Female, Cleo dan lain-lain lagi.


“Kau tak layak pun cakap yang kau suka aku,kau tak layak pun pandang aku,kau faham? Dalah muka macam Ju-On ada hati nak suka aku.Bagus kau ajak hantu The Ring tu untuk berkawan dengan kau,” ketawa mereka pecah lagi.Badan Fiona semakin menunduk, terasa dirinya sangat kerdil tika itu .Mahu saja dia lenyap dari situ sekarang juga. Salah dia juga,dia tidak berfikir panjang, dia tidak fikir apa kesannya jika mendekati lelaki angkuh itu. Bukan kehendak dia juga untuk berhadapan dengan Abby tapi disebabkan adiknya yang beriya-iya meminta tolong menghantar surat itu, sehingga kan sanggup melutut dan mogok makan dua hari semata-mata mahu dia menyampaikan surat itu kepada Abby, apa lagi yang mampu dia katakana? Fiona kalah dengan keinginan melampau adiknya itu.


Mata Fiona sudah terasa panas,air mata sudah berkumpul di bibir mata dan akhirnya menitis.


“Hei kau dengar sini..” kata Abby sambil mengangkat wajah gadis itu dengan jari telunjuk.Mata mereka bertembung. Untuk seketika,Abby seakan terpana, fokusnya untuk menghina, memaki hamun gadis itu hilang serta marta. Mata yang bersinar disebalik kaca mata dek air mata itu seakan sedang memukaunya. Abby tersentak apabila lengannya disiku oleh Andri.


“Huh?” tangan didagu Fiona dilarikan.


“Apasal?” soal Eric pelik.Tiba-tiba aja kawannya itu diam, tadi bukan main lagi mulutnya menghina.

“Dah..jom.Gerun aku tengok muka dia, mimpi ngeri aku nanti!” katanya lagi lalu beredar pantas.Dua lelaki itu sempat tersenyum sinis sebelum meninggalkan Fiona.


Terasa kakinya sudah tidak mampu untuk menampung tubuhnya lagi,dia terduduk disitu juga .Air matanya deras mengalir. Dia thau memang itu padahnya jiga berhadapan dengan Abby. Dia memang tahu dan sedia maklum, dia juga sudah bersedia dengan itu tapi kenapa hatinya tetap sakit?


Aura mengeluh kecil,simpati pula tengok Fiona diperlakukan seperti itu.Dia segera berlari menghampiri Fiona.


“Fiona? It’s you?” bukan berpura-pura, tapi dia memang tidak tahu itu Fiona sampailah dia di situ baru dia kenal. Wajah Fiona ditutupi dengan rambut itu menyebabkan Aura tidak mengenalinya. Fiona mendongak. Aura duduk mencangkung.


“Aku nampak tadi..siapa dia tu?” soal Aura.Fiona memandang Aura dengan muka berkerut.


“Kau dah lupa Abby?” mata Aura memandang tepi, kemudian dia tersenyum.


“Ingat..cuma dah tak berapa kenal,”


“Dia kan model, penampilan mesti dijaga,” Aura mengangguk-angguk.


“Aku rasa aku tau apa yang terjadi tadi,” kata Aura. Fiona menggeleng. Dia thau apa yang Aura fikirkan.

“Bukan saya…adik saya…saya tak suka mamat tu, tapi adik yang paksa saya untuk bagi surat ni bagi pihak dia,” pantas Fiona membetulkan tafsiran Aura. Mulut Aura membulat.


“Jadi kenapa kau bagi kalau itu dari adik kau,kenapa adik kau tak bagi sendiri?”


“Sebab dia takut…Abby itu kawan Shin, susah nak dekat tambahan pula perangai dia tu serupa macam Shin,” terangnya lagi sambil mengesat sisa air matanya.


“Macam mana kau boleh dekat pula?”


“Sebab kami satu kelas,lagipun untuk adik saya sanggup buat apa saja walaupun saya dilabel Ju-On dan hanya layak berkawan dengan hantu The Ring,” katanya lagi.Aura menjegilkan matanya. Aish…susah betul berkawan dengan geng Aqua ni..


“Apalah Abby tu cakap?”

“Dia cakap saya tak layak untuk dia, tak layak pun suka dengan dia…dia kata, lebih bagus kalau saya bawa hantu The Ring berkawan. Sedangkan bukan saya yang suka dia..” kata Fiona.

“Memanglah…tapi kau yang ada didepan dia, dan surat tu pula datangnya dari kau mestilah dia fikir kau yang nakkan dia,” kedengaran keluhan dari Fiona.

“Tapi tak baik juga kan dia cakap kau macam…adik kau sekolah sini?” tanya Aura.Fiona menggeleng.

“Macam mana dia boleh suka lelaki tu kalau dia tak sekolah sini?”

“Sebab dia tu terkenal..semua orang nakkan dia pokoknya semua perempuan dalam dunia ni nakkan dia,”

“Jadi kau pun nakkan dialah ni?” duga Aura.Serta-merta wajah Fiona merona merah,seperti terbakar.

“Ma..maa..mana ada..saya tak suka dia pun,” tergagap-gagap Fiona menjawab.Aura tersenyum.

“Jangan nak sembunyi…kau sukakan dia kan?” sengaja Aura mengusik.Nampak sangat di wajah Fiona yang dia menyimpan perasaan terhadap Abby,kalau tidak kenapa dia sampai boleh jatuh tersungkur?

“Mana ada!Kenapa saya nak suka dengan orang yang adik saya suka!” bentak Fiona tiba-tiba.Dia lantas bangkit dan meninggalkan Aura dalam keadaan terpinga-pinga.



*****

“Siap!” kata Dave sambil menepuk tangan atas kejayaann

ya menyiapkan doh pasta.Lega rasanya,selepas 5 percubaan barulah dia berjaya menyiapkan satu doh dengan sempurna. Aqua yang ada ditepinya tersenyum, tumpang gembira.D ave memandang Aqua, hidung mancung itu dicuit. Hidung Aqua berbekas dengan tepung.


“Thank you,” ucap Dave,s emakin lebar senyuman Aqua.


“So,bila kita nak mula latihan?” soal Dave.Serta-merta bibir Aqua hilang seri.Oh..ya,semua ni dia buat untuk Cherry. Aqua tersenyum,paksa. Sisa tepung dihidung dikesat dengan belakang tapak tangan.


“Okey..memandangkan kau dah berjaya buat satu doh dengan sempurna,saya bagi kau tipsnya,” kata Aqua.Lengan Dave ditarik, mereka keluar dari dapur itu dan duduk di sudut restaurant bersebelahan dengan pintu keluar. Kerusi untuk Dave ditarik. Dave duduk. Aqua pun melabuhkan punggung dihadapannya.


“Sebelum itu..saya nak tanya,”

“Tanyalah,” Dave menjawab.

“Sebelum ini, pernah kau cakap dengan Cherry yang kau cintakan dia?” Dave memandang tepat mata Aqua dan perlahan-lahan menggeleng.


“Tapi kau cintakan dia?” Dave menganggguk.Dia akui dia memang cintakan Cherry,tapi entah kenapa lidahnya kelu untuk mengucapakan 3 ayat itu. Ia terlalu sukar baginya.Atau mungkinkah sejarah silam Dave masih menghantuinya?


“Why? Kau tahu dengan ayat itu kau boleh bersama-sama dengannya sampai bila-bila. Cherry takkan tahu selagi kau tak luahkan cinta kau terhadap dia,”


“Aura..macam mana aku nak cakap. Aku tak dapat..aku tak boleh! Aku memang nak cakap,tapi setiap kali aku nak cakap lidah aku kelu,” akui Dave. Aqua mengeluh..hanya ego yang menggunung macam kau tak boleh luahkan ayat tu!


“Okey beginilah..berdiri,” Aqua bangkit sambil mengacah tangannya menyuruh Dave ikut berdiri. Dave dengan sendirinya bangkit. Aqua mendekati Dave,hanya sejengkal saja tubuh mereka akan bercantum. Aqua mendongak ke atas, memandang wajah Dave.


“Bayangkan saya ni Cherry, orang yang paling kau sayang, orang yang kau rindu saban hari.Bayangkan Cherry sedang berdiri dihadapan kau,menunggu ayat itu keluar dari bibir kau.Menunggu dengan penuh harapan.Cuba Dave.Saya Cherry..” Aqua mengucap sambil memandang tepat ke anak mata Dave.Buat seketika,keadaan menjadi sunyi,Dave merenung mata Aqua,sedalam-dalamnya.Kisah silam yang selama ini menghantuinya dilontar jauh-jauh.


“Aku…” anak tekak Dave naik turun menelan liur.Aqua masih menunggu.


“I lo..i love you.I want you back..aku nak kita macam dulu.Aku rindukan kita yang dulu.Balik sama-sama,sambil pegang tangan…” tangan kiri Aqua dipaut dan dibawa ke paras dada.Buat seketika, Aqua seakan hilang arah,terasa seperti ayat itu ditujukan khas buatnya. Dadanya sudah mula berombak.


“Aku rindu kau sangat-sangat..aku tahu bukan senang kau nak terima aku balik.Tapi percayalah hanya kau yang aku mahu,takda orang lain dalam hati aku,kecuali kau..” bertambah hebatlah goncangan didada Aqua.Matanya berlaga dengan mata Dave,itu yang membuatkan dia terharu.Apa yang membuatkan dia terharu pun dia tidak tahu,dia seakan terlupa tujuan dia berdiri di hadapan Dave.Perlahan-lahan pinggang Aqua dipaut dan dirapatkan ke badannya.Dave menunduk mendekatkan wajahnya ke wajah Aqua,Aqua pula seperti tidak mahu berganjak.Otaknya kosong,blank!Wajah Dave semakin menghampiri wajahnya dan dengan sendirinya dia menutup mata.

Pak!Dahi Aqua dijentik kuat.Boleh dengar tulangnya bertembung dengan jari hantu Dave.Serentak pelukan dilepaskan,Aqua terus memegang davinya yang sudah bertanda merah.

“Apa kau buat?” soal Dave.Aqua terpinga.Sebenarnya dia sendiri pun tidak tahu dengan apa yang bru saja berlaku.Ianya berlaku dengan pantas sehingga dia tidak sempat untuk menganalisis keadaan itu.Aduh Aqua..kau bikin malu saya saja!Aqua tersengih.Sebenarnya menutup malu.

Kan..kau boleh juga.Siapa cakap kau tak dapat,” Aqua tiba-tiba mengubah topik.Dadanya masih berkocak hebat tapi sedaya-upaya disembunyikan.Dave tersenyum.

“Semua atas pertolongan kau,kawan..sebab kau aku boleh luahkan ayat tu.Aku rasa..aku betul-betul lega,” Dave menghembus nafas lega.

“Nah..cuba kalau kau ketepikan ego kau tu sikit,mungkin sekarang kamu masih lagi bersama,” Aqua mengingatkan Dave.Dave ketawa kecil.Kedua-dua bahu Aqua dipegang.

“Thank you,” ucap Dave.Ikhlas.Aqua hanya tersenyum.Aqua,you did it.Cuma jangan lupa tujuan sebenar kau,kau tak tahu sampai bila kau boleh tinggal dalam tubuh tu.Apa yang kau perlu ingat,bukan selama-lamanya kau boleh berdiam dalam tubuh tu.Aqua seakan memberi amaran dan peringatan kepada dirinya sendiri.Dia tersenyum nipis.

*****

“Aku tak puas hati!” bam!meja dihentak,kerusi terbalik ke belakang.Penghuni bilik persatuan itu terkejut,nasib baik jarum pengait tidak mencucuk tangan. Fikiran Aura betul-betul terganggu disebabkan peristiwa kemarin. Apa yang dia tidak puas hati pun dia tidak tahu.

“Aqua..” kata Alina.Cermin mata yang hampir jatuh ditolak ke atas batang hidung.Aura memandang Fiona yang sedang duduk termenung dijendela.Hanya dia seorang saja yang tidak terkjut dengan hentakan meja itu.

“Apa yang kau tak puas hati?” soal Jedah.

“Fiona!” panggil Aura.Tapi Fiona langsung tidak berpaling.

“Fiona!!” panggilnya seakan menjerit.Fiona yang terkejut hampir terjatuh dari kerusi.Dia terus berdiri tegak memandang kearah Aura dengan muka blur. Tujuh orang ahli memerhati Aura,pelik.

“Apa dia?” tanya Fiona.

“Aku akan buat kau cantik,biar diorang terbeliak tengok kau!”

“Huh?” serentak lapan gadis itu bertanya.Kening mereka semua berkerut.

“Apa kau cakap ni?” kata Fiona seakan tidak percaya dengan apa yang baru saja kawan mereka suarakan.Yang lain ikut mengangguk.Sejak bila kawan diorang tu boleh mencantikkan orang?

“You heard me!” kata Aura dan terus keluar dari bilik itu.Mereka semua tergamam,tidak boleh bersuara lagi.Sebaik pintu ditutup dari luar,Aura segera mendail nombor uncle Beck.

“Cik Muda?!Cik Muda tak apa-apa?Cik Muda tak cedera???” belum sempat Aura menyebut hello,uncle Beck sudah menyerangnya dengan soalan.Maklumlah sudah beberapa hari mereka jarang bersama,puan Narisa yang bercuti semata-mata ingin berjumpa dengan anaknya pun langsung tidak berpeluang bersama-samanya.

“Aku okey..mungkin malam ini aku akan balik terus..uncle dah tahukan yang Kate dah balik ke Sabah,”


“Baguslah kalau Cik Muda tak apa-apa..nanti uncle khabarkan pada puan Narisa.Ibu Cik Muda sudah beberapa hari tiada selera makan..puan ingin sangat meluangkan masa dengan Cik Muda,” kata uncle Beck,seperti tidak kisah dengan berita tentang Kate.


“Eya,uncle.Cakap dengan mama,Aqua pun rindukan mama juga…” sengaja Aura menyebut nama Aqua,untuk mewakili Aqua yang sedang rindukan ibunya.

“Nanti uncle sampaikan,”

“Uncle..aku nak minta tolong sikit,”

“Apa dia?”

“Tolong bawakan aku alat solek sebanyak yang mungkin,hari ini.Di sekolah,” kata Aura.Uncle Beck yang ada dihujung talian mengerutkan kening.Sejak bila Cik Mudanya itu sukakan alat solek?

“Untuk apa Cik Muda?”

“Nanti uncle akan tahu juga..kalau boleh bawakan dress seberapa banyak yang boleh.Bolehkan uncle?”

“Em..boleh.Nanti uncle sampaikan pada Puan Narisa,”

“Okey…kita jumpa di sekolah.” Selesai perbualan,talian segera dimatikan.Dia kembali masuk ke bilik persatuan.

Gedebuk!!Tujuh tubuh serentak rebah atas lantai sebaik pintu terkuak.Sedari tadi mereka memasang telinga disebalik pintu.Aura tersenyum memandang mereka.

“Aku..” tangan kanan naik ke dada kiri. “Aqua,akan jadikan kamu daripada itik hodoh kepada Swan,” katanya.Mereka mengerut kening lagi.Kemudian mereka tergelak serentak.


“Aqua,Aqua..macam mana kau nak jadikan kami Swan?jangan nak mimpilah Aqua!” Tracy tidak percaya yang Aura mampu lakukan itu.Dia ada bakat yang satu orang pun tidak tahu termasuk keluarganya.Walaupun dia yang selalu menggunting rambut Puan Newlina dan Encik Zurdi.Apa yang mereka nampak itu hanya 1 peratus dari kebolehannya.Dan sekarang…tiba masanya untuk dia membuktikan bakatnya.


“Kamu belum kenal siapa aku..aku ada banyak rahsia sebenarnya.Malam ini,kamu akan lahir sebagai ‘Swan’,” tawa mereka terus redah.Mereka sama-sama berdiri.

“Aqua..kau seriuskah?”

“Tunggu dan lihat!” jawab Aura.Mereka semua berpandangan,tidak tahu dan juga tidak percaya.Betulkah kawan diorang yang satu ini BOLEH buat semua tu sedangkan pegang Make-up pun dia tidak pernah.Bukan Aqua saja,semua penghuni kelab itu juga TIDAK pernah sentuh make-up!


*******************************************

Psst~~

Sorry guys..skg ni saya sibuk sgt2..sy tau ada yg penat menunggu n3 dr saya, tp sy sgt sibuk..ada xm lg nti..so skg sgt susah nak menaip, sy hny ble on9 ja, tak da masa nk spare utk menaip..sgt2 minta maaf..apa2 pn, enjoy~~ kalau ada apa2 yg kamu nak tanya, tny aja…

Enjoy new n3 of H2O…

Salam sayang ^.^ OkiE aka WitcH

25 July, 2010

Petal 5 : Di sini segalanya bermula…


Petal 5 : Di sini segalanya bermula…


5.43 am.Puan Kastina mengetuk pintu bilik Regina. Tapi tiada tanda-tanda yang pintu akan dibuka. Puan Katina mengetuk sekali lagi. Sama seperti tadi, tapi kali ini dia terdengar dengkuran dari dalam. Puan Kastina sudah menahan sabar. Bukan marah kepada Regina tapi marah pada adik iparnya, iaitu Encik Haritz. Apa yang sudah bapa kau ajar selama ini Mejina?

Setelah lebih 15 minit berdiri dan mengetuk pintu, Puan Kastina mengambil keputusan untuk pergi ke dapur dan kembali dengan sebuah beldi berisi air. Tombol pitnu di pulas dan melangkah masuk. Kyle yang sudah mahu keluar dari kedai itu berhenti di kaki pintu.

Langkahnya mati sebaik melihat Regina seperti berenang di atas katil dengan gaya bebas. Kaki tersangkut di meja solek, mana kala kedua-dua tangannya lurus di atas kepala. Puan Kastina mengelengkan kepala. Apa nak jadi dengan budak seorang ni? Setahu saya, dia sudah berumur 26 tahun..kenapa perangai tak tumpah seperti orang yang bergelimpangan di kawasan-kawasan gelap?

Puan Kastina mendekati katil, lalu menolak-nolak lengan Regina. Dia masih memberi peluang pada Regina walaupun itu sudah terlebih masa bagi Regina untuk tidur. Regina hanya bergoyang sedikit.

“Mejina, bangun!”

“Mejina!” kali ini berserta dengan pukulan kecil di lengannya.

“Hem! Kacaulah!” jerit Regina sambil mengubas posisi mengiring, kaki yang tersangut di atas meja solek ditarik sehingga menjadi posisi berlari.

“Budak ni,” Puan Kastina sudah mencekak pinggang.

“Mejina, bangun! Sebelum saya guna cara kasar,” katanya dengan suara yang sedikit tinggi.

“Diamlah!Orang nak tidur, sekali lagi kamu bangunkan aku pecat kamu semua!”

Buzzz!!!

Regina pantas terbangun sambil terbatuk-batuk. Habis katil dan tubuhnya basah kuyup. Puan Kastina meletakkan beldi putih itu ke atas lantai lalu mencekak pinggang. Regina memandang wanita itu dengan wajah terkejut, terpana dan tergamam. Dia memandang pula sekitar katil itu. Habis basah, katilnya terasa lembap dek air yang terkumpul. Air yang membasahi lantai pula sampai ke pintu.

“Nenek?” Regina betul-betul blank. Dia seperti orang yang baru saja hilang ingatan. Dia tidak tahu apa yang baru saja berlaku. Adakah nenek sengaja menyiram aku dengan air atau air turun dari siling?

“Kau dah bangun?” tanya Puan Kastina selamba tanpa rasa bersalah sedikit pun. Mulut Regina membulat. Tiba-tiba gelak-tawa seseorang dari arah pintu menarik perhatian Regina.

“Kyle lekas pergi sekolah, nanti lambat!” arah Puan Kastina. Kyle hanya mengangguk tapi senyuman mengejek di bibir belum hilang.

“Ah! Kalau mandi pagi-pagi, memang segar,kan?” Kyle kembali ke posisi setelah dua langkah ke depan dengan niat mengejek Regina. Regina menjegilkan mata. Kyle terus beredar. Baru kau tahu, sini bukan macam si istana kau tu!

“Kalau kau dah bangun, pergi mandi dan keringkan katil serta bilik ini,” beldi di capai dan terus beredar setelah selesai memberi pesanan. Regina seperti orang bodoh berdiri di atas katil itu, katil dan lantai ditenung. Regina meraup mukanya. Terasa matanya panas, air yang menitis dari rambut mengalir bersama air matanya. Kenapa diorang jahat sangat dengan aku? Tak boleh kah kejutkan baik-baik?

Puan Kastina menjenguk di halaman belakang rumah, kelihatan Regina begitu kekok menyidai selimut dan sarung bantal di ampaian. Mejina, kau perlu tahu di sini tiada namanya orang gaji, butler atau pengawal peribadi yang sentiasa mengikut kamu ke hulu ke hilir, yang menyiapkan semua kerja-kerja rumah. Sebaik kau melangkah ke rumah ini, kau bukan lagi Regina, kamu adalah Mejina. Itu yang bapa kamu sendiri mahukan.

“Nek buat apa tu?” Terangkat bahu Puan Kastina dek sapaan Kyle dari belakang. Puan Katina berpaling.

“Mejina, kekok benar dia menyidai,” Puan Kastina kembali ke posisinya tadi. Kyle turut ikut menjenguk ke luar.

“Bagus sangatlah tu..dia ingat dia tu masih Lady Castle?”

“Hem..begitulah didikan yang Haritz bagi pada dia. Dia masih ada untuk ubah semua tu. Kalau tak, kasihan la Haritz,” keluh Puan Kastina, matanya masih melekat pada tubuh molek milik Regina.

“Nek, Kyle laparlah..ada makanan tak?” soal Kyle pula sambil mengusap perutnya. Puan Katina berdiri tegak dihadapan Kyle.

Ada tu memang ada, Kyle cari aja dalam almari,” jawab Puan Kastina. Kyle terus melangkah ke dapur, beg sandang diletakkan atas kerusi.

Regina mengurut-ngurut belakangnya, peluh di dahi dikesat. Dia seperti orang yang kehabisan nafas, tercungap-cungap. Almaklumlah, itu adalah kali pertama dia mencuci kain apatah lagi selumut dan sarung bantal dengan menggunakan kedua-dua tangannya. Semua ni salah papa! Kalau papa tak berkeras, tentu sekarang aku ada dalam tub mandi.

Setelah selimut yang disidai itu seimbang di atas ampaian, dia terus membelek jari-jarinya.

“Papa!!” Kyle dan Puan Kastina yang duduk di ruang makan serentak tersentak. Mereka saling berpandangan sebelum bergegas keluar ke halaman belakang untuk mendapatkan Regina.

“Kenapa? Ada apa?” Puan kastian bersuara cemas, sambil memegang lengan Regina. Kyle pula memandang Regina dengan mata berkerut. Regina di hadapan sudah menitiskan air mata.

“Ku..kuku..” hampir tidak kedengaran suaranya, tapi mereka tetap faham kerana Regina menyuakan kedua-dua tangannya. Puan Kastian segera melepaskan lengan Regina. Kyle pula mendengus kasar. Dia tidak lagi bertanya, dia terus masuk ke dalam semula.

“Nenek..kuku saya patah..” rengek Regina. Puan Kastina menggeleng-gelengkan kepala. Apa mahu jadi dengan budak satu ni?

“Sudahlah Regina, benda tu tak penting pun. Kalau dah siap, masuk. Kita makan,” selesai berbicara, Puan Kastina pun meninggalkan Regina dalam keadaan yang terpinga-pinga.

*****

“Ini adalah peraturan untuk kamu selama kamu tinggal di sini. Oleh kerana saya tidak mengenakan apa-apa bayaran jadi kamu perlu patuhi semua peraturan ini,” kata Puan Kastina sambil menyorong kertas putih kea rah Regina.

“Huh? Peraturan? Kenapa perlu ada peraturan?” soal Regina.

“Seperti yang saya cakap semalam. Saya adalah peraturan, dan saya juga adalah undang-undang. Jadi setiap apa yang keluar dari mulut saya adalah perintah, faham?” Regina mengerutkan kening sambil menggeleng.

“Saya tak faham. Kenapa mesti ada peraturan, dan kenapa saya mesti ikut peraturan tu. Saya bukan selama-lamanya berada di sini,” kata Regina, cuba mempertahankan egonya. Rasa tercabar pula apabila ada orang lain yang cuba menguasainya sedangakan selama ini dia adalah pemerintah.

“Oh..jadi Mejina tak nak ikut peraturan ni?” soal Puan Kastina. Kyle yang berada di kaunter seseskali memandang ke ruang makan.

“Tak!” Regina berkeras.

“Baik. Kemas barang Jina dan keluar dari rumah ni,” lurus. Tiada ayat-ayat kiasan pun untuk menghalau Regina. Makin berkerut wajah Regina.

“Okey,saya keluar. Ingat saya nak sangat tinggal di rumah buruk ni? Jangan nak perasaan, saya lebih layak tinggal di rumah orang gaji saya berbanding rumah ni,” wajah Regina sudah kemerah-merahan. Puan Kastina masih bersahaja di hadapannya.

“Ya, silakan keluar dari rumah buruk ini,” balas Puan Kastina pula. Regina mendengus, lantas berlalu ke bilik dan mengemas semua barang-barangnya masuk ke dalam bagasi. Beberapa minit kemudian, dia keluar sambil mengheret bagasi. Dia berhenti dan memandang kearah Puan Kastina. Nenek ni betulkah nak halau saya? Tak kisahlah..yang penting aku dah tak tahan di sini. Ini dah macam neraka bagi saya.

Regina terus menyambung langkah, semasa berlalu di hadapan kaunter, Kyle langsung tidak memandang Regina. Dia menganggap Regina dalah pelanggan yang hanya datang menyinggah . Regina pula sempat memandang wajah Kyle yang dingin.

Sejurus melangkah keluar dari kedai itu, tiab-tiba bahunya terlanggar seseorang, Regina tidak memandang pun orang itu, dia terus menyambung langkahnya.

“Soo…” Nick yang baru saja ingin meminta maaf mematikan niatnya memandangkan perempuan itu sudah jauh darinya. Dia sekadar mengangkat bahu kemudian masuk ke dalam kedai di hadapannya.

“Hoi!” sapa Nick sambil menepuk meja. Kyle yang sedang membaca sedikit pun tidak tersentak dengan kejutan Nick.

“Kau lagi,” dengus Kyle. Buku ditangan ditutup.

“Wei, siapa perempuan yang baru keluar dari kedai ni, nampak macam dia bukan pelanggan sebab dia bawa bagasi,” Nick seolah-olah ingin tahu siapa gadis tersebut, kerana semasa berselisih bahu tadi, diasempat melihat basahan dari wajah putih gadis itu.

“Entah, tak tahu. Pelanggan lah kali,” Kyle menjawab acuh tidak acuh.

“Oh..tapi aku nampak dia macam menangis,”

“Menangis?” nada Kyle seakan terkejut, tapi dia segera menyembunyikan riak wajahnya. Nick mengganguk.

“Lupakan ajalah..mungkin orang salah masuk kedai tak,”

“Ah’ah..mungkinlah tu,”

“Wei, hari ini boleh kita lawan lagi? Siapa kalah belanja esok,”

“Okey..sediakan duit belanja banyak-banyak seperti yang kau selalu buat,” nada Kyle seperti menyindir. Nick menyuakan lengannya yang berotot.

“Aku takkan kalah lagi!” tap! tap! otot yang seperti gunung di atas lengannya itu ditepuk. Kyle tersengih mengejek.

“Bodoh!” kepala Nick diketuk dengan buku di tangan.

“Dahlah..tak berbaloi semua tu. Aku tetap akan menag. Lebih baik kau balik rumah dan fikir strategi macam mana nak kalahkan aku,” Kyle seakan memberi petua. Nick diam seketika, Berfikir. Otaknya memproses setiap bait kata yang Kyle tuturkan tadi.

“Ya, kan? Mungkin lebih berbaloi kalau aku fikir strategi macam mana nak kalahkan kau,” kata Nick, seakan bersetuju dengan cadangan Kyle.

“Ya..kau baliklah,”

“Okey…esok, Crystal akan ikut aku!”

“I hope so..dahlah, pergi balik!” katanya sambil menolak bahu Nick. Nick terus keluar dengan otak yang masih giat berpusing. Kyle sekadar menggelengkan kepala. Kawanya itu selalu saja masuk dalam perangkapnya, mungkin sudah sebati dengan diri Nick mendengar cakap Kyle kerana selama ini berguru pada Kyle cara-cara untuk memikat perempuan. Kyle tidak memiliki apa-apa keistimewaan, dia tidak pandai berkata-kata atau mengayat mana-mana gadis. Tapi oleh kerana seorang gadis yang terkenal dan mempunyai peminat tidak kira perempuan atau lelaki sangat rapat dengan Kyle, Nick pun tanpa berfikir panjang lagi terus berguru dengan Kyle memandangkan dia adalah salah seorang peminat pada gadis itu, iaitu Crystal. Nama yang cantik , ecantik wajahnya.

****************************************************

ps: sorry lmbt update..sibuk la akhir2 ni..nway, enjoy White Rose Petal 5, jangan lupa bg feedback!

Total Pageviews

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Hak Cipta Mutlak @ OkiE a.k.a WitcH 2011

Perhatian! Jalan cerita atau watak-watak didalam Enovel ini hanyalah rekaan semata-mata dan tidak ada kaitan dengan yang masih hidup ataupun yang sudah meninggal. Saya harap, pembaca-pembaca blog ini dapat menilai mana yang baik dan mana yang buruk. Terima Kasih <3

Adalah dinyatakan bahawa semua yang ada dalam blog
SoulMate http://bluevioletsky.blogspot.com adalah hak milik Okie a.k.a WitcH.Ia sama sekali tidak dibenarkan untuk digunapakai oleh sesiapa.Apa-apa tindakkan yang melibatkan peng'copy'an ataupun mautturun haruslah mempunyai kebenaran daripada penulis blog ini.