Followers

Quick Survey

Hello reader2 sekalian,
sini saya nak buat sikit survey, nanti saya sediakan poll untuk genre mana yang korang nak saya tulis dan saya upload dalam blog. Saya taknaklah blog ni senyap ja :)
Please take your time sebab saya pun akan ambil masa saya juga untuk tulis apa yang korang nak. Enjoy voting :)

27 September, 2010

Substance 1 : Wish [NV]


Substance 1 :  Wish

            “AURA!!” gedebum! Pintu kelab Bola Tampar terkuak kasar dari luar. Aura tersentak lantas berdiri. Dia memandang ke belakang. Kelihatan seorang gadis sedang berdiri di kaki pintu sambil mencekak pinggang. Wajahnya bengis menandakan dia sedang marah.
            “FA…em…aku           boleh jelaskan,” katanya seperti cuba memenangkan gadis yang bernama FA itu. Gadis bernama FA itu lebih tinggi daripadanya, kira-kira 173cm. Di lututnya terpasang alat keselamatan untuk seorang pemain bola tampar.
            “Apa? Kau nak jelaskan yang kau sengaja gunting majalah Female aku? Hm...jangan harap kau boleh lepas kali ini!” tidak semana-mana FA terus menerpa kearah Aura. Aura yang tidak kisah akan keselamatannya terus melompat keluar dari jendela bangunan tingkat dua itu.
            “Aura!” jerit FA ketakutan. Dia melihat ke bawah. Aura yang sudah mendarat dengan selamat memandang atas lalu tersenyum.
            “Sorry FA, kau tau kan aku macam mana. Nanti aku ganti balik,ya? Bye, got to go!” belum sempat FA menjawab, Aura sudah melarikan diri. FA mengeluh. Sudah bertimbun majalahnya yang digunting Aura tapi kali ini ia sudah tidak boleh dibiarkan lagi. Nanti menjadi kebiasaan. Perlahan-lahan senyuman terukir di bibirnya saat melihat Aura sedang berlari ke gelanggang bola tampar.
           
            “Ha, kau berjaya lari lagi dari FA?” soal Jaz, atau nama penuhnya Jasmine. Dia duduk di lantai gelanggang. Kelihatan beberapa lagi gadis sedang membuat latihan digging untuk persediaan perlawanan peringkat negeri nanti. Aura tergelak.
            “Macam tulah. Eh! Rozie, hari ni aku balik awal ya? Dave masih cuti jadi…” Aura meminta izin kepada kapten bola tampar mereka itu.
            “Hm…yalah, yalah…aku faham. Kau boleh balik,” katanya. Aura tersenyum. Dia lantas berdiri dan mengemaskan barang-barangnya. Jam yang tertera di skrin telefon bimbitnya di kerling. Tepat jam 4.30 petang. Kalau diikutkan betul, mereka hanya akan tamat latihan pada jam 6 petang tetapi Aura diberi kelonggaran kerana masalah ekonomi keluarga.
            “Guys, balik dulu!” kata Aura seakan menjerit. Beg disandang ke bahu kanan, botol air di tangan kiri. Kawan-kawannya yang ada di dalam gelanggang sekadar melambai ke arahnya. 

*****

            Pintu bilik setinggi 10 kaki dan selebar 8m itu terbelah dua. Lelaki yang separuh abad yang bertanggungjawab membukakan pintu itu melangkah masuk dan terus menuju ke meja solek di mana seorang gadis dan beberapa orang pembantu rumah berada.
            “Sudah tiba untuk pembelajaran muzik Cik Muda,” kata Uncle Beck.
            “Uncle, boleh tak hari ni Aqua rehat. Aqua penatlah,” rengek Aqua.
            “Tak boleh Cik Muda, ada beberapa minggu lagi untuk pertandingan. Sehari sebelum pertandingan baru Cik Muda boleh berehat,” jawab Uncle Beck. Bukan niatnya untuk menyiksa gadis itu tetapi itulah tanggungjawab yang sudah diserahkan kepadanya sejak gadis itu masih kecil lagi. Aqua mengeluh.
            “Silakan Cik Muda,” kata Uncle Back membawa Aqua berdiri. Aqua menurut. Mereka pun keluar dari bilik itu dan menuju ke Ball Room Rumah itu kelihatan sungguh besar namun hanya dipenuhi dengan pembantu-pembantu rumah saja.
            Pintu Ball Room dikuak apabila dua lelaki yang berdiri di hadapan pintu melihat majikan mereka itu sedang menghampiri Ball Room tersebut. Aqua melangkah masuk di temani dengan Uncle Beck. Pintu ditutup semula.
            “Silakan duduk, Aqua,” ajak wanita yang sedang berdiri di sisi grand piano berwarna putih. Tahulah, wanita itu adalah guru muzik Aqua. Aqua tetap tersenyum walaupun tubuhnya sudah mula kejang. Itulah yang selalu dilakukannya setiap hari. Pembelajaran memasak, bahasa asing, IT dan juga muzik. Itu semua untuk mendidik Aqua agar menjadi wanita bangsawan. Pembelajaran memasak memang tiada dalam itu tetapi ia keperluan untuk menjadi seorang wanita.
            Keluarga Aqua adalah dari golongan elit. Bapanya seorang pengeluar wine yang sangat maju, dia juga mempunyai banyak ladang anggur. Sebagai anak golongan elit, Aqua diajar agar menjadi wanita yang beradab sopan.
            “Cikgu sudah sediakan lagu yang akan Aqua pertandingkan nanti, tajuknya adalah Ave Maria Minor C,” sebuah buku hijau diletakkan di atas stand kecil atas piano.
            “Saya tak pernah dengar lagu ni cikgu, bolehkah saya main nanti?”
            “Boleh, jangan takut. Cikgu akan membimbing kamu. Sekarang kita belajar sedikit saja dulu, tidak perlu tergesa-gesa,” Aqua hanya tersenyum. Walaupun sekarang terasa seperti esok adalah hari pertandingan. Tambahan lagi, pertandingan itu bukan pertandingan biasa. Semua anak-anak bangsawan akan menyertai pertandingan itu, malah mereka sudah bertahun-tahun menyertai pertandingan tersebut. Tapi dia, baru tahun ini ibunya menyuruh dia untuk menyertai.

            Aqua menghempas badan ke atas katil setelah selesai pembelajarannya. Ia adalah pembelajaran yang terakhir pada hari ini tapi pembelajarannya tidak tamat di situ, dia perlu mengulang kaji lagi note-note yang ada dalam buku hijau itu. Aqua mengeluh berat. Siling kosong yang terukir lukisan-lukisan dahulu ditenung lama.
            Tiba-tiba telefon bimbitnya berbunyi menandakan mesej baru saja masuk. Telefon bimbit yang terletak di atas meja solek pantas diambil. Keningnya berkerut melihat nombor yang tidak bernama di skrin telefon bimbitnya. Mesej pantas dibuka.

            Adalah lebih baik kalau kau tidak ikut serta dalam pertandingan itu! Ini amaran! Atau kau akan berdepan dengan aku, Leon.
Sender: +60145502436

“Huh…” Aqua segera berpaut pada meja, takut terjatuh. Dia menelan liur. Sampai di sini Leon ugut saya? Handset segera di matikan. Tidak mahu menerima apa-apa lagi mesej daripada penghantar tadi. Aqua menuju ke beranda. Matanya menatap bulan yang terang lagi bulat itu. Tangan memeluk tubuh. Angin malam menyapa tubuhnya lembut.
“Andai saja saya boleh lari dari semua ni, kan bagus?” katanya, seakan mengharapkan sesuatu yang tidak mungkin tertunai. Aqua tersenyum kemudian masuk semula ke dalam bilik. Pintu beranda ditutup dari dalam.


*****

            Hari sudah gelap, kelihatan sebuah restoran pasta masih lagi belum menutup kedai. Puan Newlina mundar-mandir di hadapan kaunter. Encik Zurdi yang sedang mengira duit sesekali memandang isterinya. Cermin mata diturunkan ke batang hidung agar lebih jelas melihat isterinya.
            “Mama, sudahlah tu. Sekejap lagi baliklah dia,” kata Encik Zurdi seakan faham perasaan isterinya yang sedang gundah. Puan Newlina menghampiri suaminya.
            “Papa rasa Aura takda apa-apa, kan?” soalnya sedikit risau.
            “Memanglah, diakan anak mama. Siapa yang berani dengan Aura,” Encik Zurdi berseloroh.
            “Ish! Papa ni, papa tak risaukah? Dah lebih jam 8 ni, dia belum balik lagi. Kalau ada apa-apa terjadi dengan dia macam mana. Malam-malam begini bahaya tau,” Puan Newlina meluahkan kerisauannya. Memang selalu anak gadisnya itu pulang lewat tapi tidak selewat itu. Itu yang membuatkan dia risau.
            “Hm, papa rasa papa tau Aura pergi mana,”
            “Mana?” Puan Newlina pantas bertanya.


            “Kak, kak! Cepat lari, mama datang!” Alfa yang baru saja mahu keluar masuk semula dalam keadaan berteriak. Aura yang sedang berada di atas gelanggang karate itu terpinga-pinga mencari tempat bersembunyi selepas mendengar jeritan adiknya.
            “Aura!” Puan Newlina muncul di bilik itu dengan kayu besball di tangan. Penghuni-penghuni yang sedang bertarung antara satu sama lain pantas duduk melutut, ketakutan melihat Puan Newlina yang bengis. Ada yang mahu melarikan diri tapi pantas dicegah oleh kawan yang duduk bersebelahan dengannya. Alfa ikut serta duduk di kelompok itu.
            “Aura mana?” soalnya, keras. Mereka semua berdiam diri. Mereka takut kerana mereka salah. Mereka salah apabila membenarkan Aura masuk ke pusat latihan karate itu. Puan Newlina sudah memberitahu mereka agar mencegah Aura daripada masuk walauapa pun yang terjadi, tapi mereka melanggar kata-katanya.
            “Alfa, mari sini,” panggil Puan Newlina. Glup! Alfa menelan liur. Bibirnya sudah pucat mengalahkan mayat. Perlahan-lahan dia bangkit mendekati ibunya. Sebaik saja Alfa dekat dengannya, telinga itu segera dipulas kuat. Alfa menjerit kesakitan. Yang lain sudah berkerut, seperti mereka turut berasa sakit.
            “Aura, kau nak adik kau ni nangis?” soal Puan Newlina seakan mengumpan Aura untuk keluar dari tempat persembunyiaannya. Aura yang berada di dalam loker sudah menggigit bibir. Ibunya tahu kelemahannya.
            “Keluar atau Alfa jadi mangsa,” Suara ibunya kedengaran lagi.
            “Kakak, please. Sakit!” Aura segera menekup mulutnya apabila terdengar aduan dari Alfa. Aura mendengus. Pintu loker segera ditolak, Aura keluar. Telinga Alfa yang kian memerah dilepaskan. Alfa segera melarikan diri keluar dari pusat latihan itu sambil mengusap-usap telinganya.
            “Kamu semua keluar,” arahnya. Perlahan tapi cukup menyengat di cuping telinga mereka. Berpusu-pusu keluar dari pusat tersebut. Kelihatan Encik Zurdi dan Alfa menonton dari luar.

            Suasana tiba-tiba menjadi sunyi, hanya mata yang bertatapan masing-masing berperang dengan perasaan. Tiba-tiba Puan Newlina meletakkan batang basball di tangannya. Aura mengerut kening.
            “Kau nak main karate sangat,kan? Sini mama jadi lawan kau,” katanya sambil menyinsing lengan bajunya sehingga ke siku.
            “Ma?” Aura seakan tidak percaya.
            “Kenapa? Tak percaya mama pandai karate? Kau nak sangat,kan?” Puan Newlina menapak ke depan, Aura pula mengundur.
            “Mama, tak mungkin Aura lawan mama Aura sendiri,”
            “Kalau begitu kenapa lawan cakap mama? Kenapa masih nak masuk sini walaupun mama dah larang? Bukan itu maksudnya Aura nak melawan mama?”
            “Mama, Aura ada keinginan Aura sendiri okey. Aura suka karate, Aura suka volleyball. Apa Aura buat semua tak kena pada mama,” rungutnya.
            “Volleyball mama tak kisah, tapi karate? Aura, karate untuk lelaki saja tau. Kau tu perempuan, mama nak Aura jadi perempuan,”
            “Siapa cakap karate untuk lelaki saja? Perempuanlah yang perlukan semua tu sebab diorang perlu mempertahankan diri diorang sendiri,”
            “Mempertahankan diri dari siapa? Aura saja yang takut tak tentu pasal!” bentak Puan Newlina. Aura terdiam. Suasana kembali hangat. Sehangat perdebatan mereka anak-beranak. Puan Newlina mendekati Aura.
            “Aura, mama risau dengan Aura. Mama tak nak Aura terluka, semua ni bahaya,” semakin lembut tutur bicara Puan Newlina. Aura mengeluh kecil.
            “Kalau Aura nak juga?” Aura memandang ibunya. Wajah Puan Newlina kembali serius.
            “Kalau begitu, Aura perlu berhadapan dengan mama dulu,” Aura mendengus sambil menjauhi ibunya.
            “Ma..”
            “Mama buat semua ni untuk kebaikan Aura, tolonglah hentikan semua ni. Mama merayu!” jantung Aura serta-merta berdegup kencang apabila ibunya melutut dihadapannya. Dia langsung tidak boleh berkata apa-apa. Encik Zurdi dan Alfa yang masih berada di luar turut terkejut melihat Puan Newlina melutut. Sesuatu yang belum pernah terjadi seumur hidup mereka.
            Aura segera meluru kearah ibunya.
            “Ma, maafkan Aura ma...” tubuh ibunya segera dipeluk. Dia berasa sungguh bersalah apabila dia sendiri yang membuatkan ibunya melutut merayu.
            “Aura…dengarlah cakap mama, mama buat semua ni untuk kebaikan Aura. Dengar cakap mama, ya?” Puan Newlina membalas pelukan anaknya. Rambut Aura diusap. Aura mengangguk.
            “Eya ma..Aura janji, Aura akan tinggalkan karate,” walaupun hatinya berat untuk mengatakan itu, dia kuatkan juga semangatnya. Dia tidak mahu lagi melihat ibunya itu melutut. Terlalu perit untuk ditelan.
            “Ha, beginilah baru anak-beranak!” tiba-tiba Encik Zurdi dan Alfa masuk ke dalam. Puan Newlina dan Aura serentak berdiri. Aura mengesat air matanya yang sedikit. Alfa memaut bahu kakaknya.
            “Kan bagus kalau dari dulu mama guna teknik tu untuk pujuk Aura?” Encik Zurdi menyakat.
            “Papa ni, sudahlah. Yang penting Aura dah janji. Mama percaya, Aura akan kotakan janjinya, kan Aura?” Puan newlina memandang Aura. Aura mengangguk sekali dengan senyuman terpamer.
            “Papa, jom balik. Alfa lapar ni,” rengek Alfa pula sambil mengusap perutnya.
            “Ah’ah..marilah balik,” mereka sudah mula melangkah tetapi Aura masih di situ. Terasa berat kakinya untuk melangkah.
            “Aura?” panggil Puan Newlina. Encik Zurdi pantas menggeleng dan menarik isterinya itu keluar. Dia faham bagaimana perasaan Aura saat itu. Dia perlu bersendirian. Aura mengeluh. Dia menatap lama di setiap pejuru. Selepas dia keluar dari tempat itu, dia takkan jejakkan kali lagi di sana.
            Selepas mengemaskan barang-barangnya, batang basball milik Alfa dipungut dan keluar dari pusat latihan itu. Sebelum meneruskan perjalannya, papan tanda yang ada di atas bangunan di pandang. Selamat tinggal Karate. Hati Aura berbisik.
            Aura terus berjalan, tapi tidak terus balik ke rumahnya. Saat itu dia perlukan teman untuk berbicara. Dia perlu mencari Dave. Namun langkahnya mati saat teringatkan kedinginan hubungannya dengan Dave. Dia mengeluh lagi. Saat dia perlukan teman, saat itulah dia keseorangan. Aura duduk di pembahagi jalan lalu mendongak ke atas langit. Matanya lurus memandang ke bulan.
            “Kalau saja aku boleh ubah semuanya,” Aura menekup mukanya dengan beg sandang.


***************************************************************


p/s: tolong bagi pendapat ya! Enjoy reading!

22 September, 2010

H2O issue!

Hello guys! Macam mana raya? Mestilah seronok, kan? hehe..firstly, sorry sebab lama tak update blog ni, well mungkin semua orang tahu apa itu writer's block,kan? Tapi bukan itu yang saya mau bahas tapi H2O...
yah, ini pasal H2O. Lagi-lagi H2O, lagi-lagi H2O..well, i've been thinking. Saya MAHU upload H2O yg baru tapi H2O yg baru sangat2 berbeza, saya takut. Serius, saya memang takut. Kadang-kadang, jadi penulis tidak kisah penulis online ataupun bukan, memang saya takut. Sebab apa yang kita tulis itu tidak semestinya orang suka dan memang sukar untuk terima kalau pembaca tidak suka apa yang kita tulis. Saya sedang cuba buat yang terbaik untuk H2O, saya cuba untuk menyenangkan hati pembaca, sebab itu saya mau minta kalau-kalau masih ada yang sanggup membaca H2O versi baru, tolong reply post ni. Saya sanggup dengar apa saja pendapat dari kamu, setakat ini baru dua orang yang bagi tahu saya. So, tolong balas post ini, ya?

Love,
Okie aka Witch

08 September, 2010

Petal 8 : The Man of The House


Petal 8 : The Man of The House


            BAM! Bam! Bam!
            Pintu bilik Regina dihentak-hentak dari luar. DIsebabkan pengalaman lalu, Regina mula mengunci biliknya. Takut tiba-tiba ‘hujan’ lebat turun lagi. Kyle mendengus kasar.

            “Nek! Dia taknak bangun!Masalah betullah dia ni!” rungut Kyle. Sebal. Naik lenguh tangannya menumbuk pintu itu. Puan kastina keluar dari dapur. 

            “Nah, ini kunci. Nasib baik nenek jumpa kunci ni,” kata Puan Kastina sambil menghulurkan kunci pendua bilik Regina kepada Kyle. Kunci itu disambut. 

            “Nahaslah dia kali ni. Bukan setakat hujan, tapi hujan batu!” pintu dikuak kasar sehingga melanggar dinding. Pantas kakinya menghampiri katil Regina. Kelihatan Regina begitu nenyak tidur. Tidak terganggu langsung dengan bunyi dentuman dan suara garau Kyle itu. Regina tersenyum. Mungkinkah dia sedang bermimpi sedang tidur di awing-awangan? Jangan harap!

            “Woi!” jerit Kyle lantas menolak tubuh Regina sehingga jatuh ke lantai. Debuk! 

            “Arh…” rintih Regina sambil bangun. Dia menyentuh kepalanya yang terasa sakit bagaikan menghempuk batu. 

            “Apa ni?” soalnya masih dalam keadaan mamai. Puan Kastina hanya menjadi pemerhati. Kyle mencapai tuala mandi Regina didinding lantas melemparkannya tepat ke wajah Regina. Regina tersentak. Kali ini dia betul-betul terbangun.

            “Mandi sekarang juga. Aku bagi kau masa 10 minit. Aku tunggu di luar!” kata Kyle lantas beredar. Regina sudah memuncungkan mulut. Puan Kastina dipandang sayu, minta kasihan. Puan Kastina sekadar mengangkat bahu.

            “Agaknya Jina dah lupa isi kandung kontrak tu, kan?” kata Puan Kastina lalu meninggalkan Regina dalam keadaan geram. Regina pantas berdiri dan masuk ke dalam kamar mandi. Apa-apa pun, sekarang dia sudah tidak mempunyai kuasa, segala-galanya terletak di tangan Kyle yang bagaikan pemerintah kejam. 


            “YOU’RE LATE” kata Kyle sambil berpaling ke belakang. Terkejut Kyle apabila matanya mendarat ke pakaian Regina yang seakan mahu ke majlis tari-menari. Gaun berwarna kuning separas lutut dipasangkan dengan kasut tumit tinggi berwarna hitam. Di tangannya sedang membimbit tas tangan berwarna kuning emas. 

            “Apa kau pakai ni? Kau ingat kita nak pergi shopping? Makan malam? Majlis tari-menari? Huh? Tukar balik!” bentak Kyle. Regina tersentak. Bersusah payah dia berdandan, itu pula reaksi yang diberikan Kyle. 

            “Apa tengok-tengok? Tukar sekarang!” bentaknya lagi. Regina tersentak lantas mendengus.

            “Aku tak nak! Aku nak pakai baju ni juga! Apa kau nak cakap, cakaplah! Aku tetap dengan pendirian aku!” balas Regina. Kyle sudah menahan nafas, darahnya sudah mengeledak sampai ke otak.

            “Okey..kalau kau tetap dengan pendirian kau. Silakan. Tapi, jangan menangis!” Kyle seakan memberi amaran. Regina mendengus. Tetap dengan pendiriannya. Pakaian Kyle dengan Regina betul-betul berbeza. Seorang seperti mahu pergi ke kebun, seorang lagi mahu pergi majlis-tari menari.
           

*****

            “Mama, Kris dan nak jalan ni!” laung Crystal sambil memasukkan bekalnya ke dalam beg. Selesi memasukkan bekalnya, beg lantas disandang.

            “Cepatnya? Sarapan dah makan?” soal Puan Runi yang baru keluar dari dapur.

            “Dah, Kris jalan dulu ya? Nenek Kas cakap Kris dah ada pengganti jadi Kris mesti cepat sampai disana,” jawab Crystal.

            “Ah yalah. Baik-baik jalan!” pesan Puan Runi sambil mengucup dahi anaknya. Selepas membalas ciuman itu, Crystal pun berlalu ke pintu keluar. Senyuman terukir di bibirnya saat meninggalkan ruang itu. Tidak sabar berjumpa dengan seseorang di tempatnya berkerja.

            Dia akan berkerja sepenuh masa pada hari sabtu, manakala pada hari isnin hingga jumaat pula dia hanya akan berkerja pada sebelah petang saja. Hari ini adalah hari terakhir dia berkerja disitu, dengan alasan dia mahu menumpukan pelajarannya untuk peperiksaan STPM nanti.


*****


           “Kyle tunggu!!” jerit Regina sambil tercungap-cungap. Peluh hangat mula menitis didahi. Belakangnya pula sudah basah dek peluh. Kakinya menggeletar dek berjalan dengan sepatuh tinggi. Kyle yang sudah jauh dihadapan memandang ke belakang.

            “Aku dah kata, tapi… kau kan tetap pendirian, kau takkan menangis kalau setakat macam ni, kan?” sindir Kyle lalu menyambung perjalannya menaiki bukit. Regina mengeluh. Marah bercampur kesal. Terasa dirinya sangat bodoh! Pendirian? Pendirian apanya!

            “Kyle tunggu!” jeritnya lagi lalu terus berlari mengejar Kyle. Tiba-tiba, terdengar jeritan halus dari Regina. Kyle segera memandang belakang. Bayang Regina tidak kelihatan. Jalan itu seakan mengeleling bukit seperti tangga berputar. Dia segera berpatah balik. Sebaik matanya menangkap Regina yang terduduk atas tar, dia mengeluh. Risau sekiranya Regina terjatuh dari bukit itu.

            “Sakit!” rintih Regina sambil memegang lututnya. Gaun kuningnya sudah basah dengan cecair merah. Kyle mengeleng-gelengkan kepala, tanda tidak percaya dengan wanita berumur 26 tahun dihadapannya. Wanita yang sepatutnya sudah matang dan pandai berfikir.

            “Aku tak lari pun, aku sekadar berjalan. Yang pergi lari kenapa?” Kyle menyalahkan Regina. Mulut Regina muncung ke depan.

            “Siapa suruh kau tak tunggu aku?” jawabnya pula.

            “Siapa suruh tak dengar cakap aku?” balas Kyle. Regina terdiam.

            “Kau sepatutnya cakap baik-baik dengan aku, aku lebih tua dari kau tau tak. Aku ni dah patut kau anggap kakak!” Regina tidak mahu mengalah. Kyle menunjukkan muka sarkastik.

            “Aku taknak ada kakak macam kau! Dah, bangun! Kita perlu sampai sana sebelum 6.30am,” kata Kyle. Regina mendongak.

            “Kau nak aku jalan macam ni? Kau tak nampak kaki aku berdarah?” tempelek Regina.

            “Jadi kau nak aku buat apa? Oh… kau nak aku angkat kau macam dalam drama yang ada dalam TV? Sorry… aku dah cakap dengan kau, hidup mati kau, kau yang tanggung sendiri,” kata Kyle. Regina seakan tersentuh hati dengan kata-kata Kyle. Matanya sudah mula panas.

            “Kenapa kau benci sangat dengan aku? Apa salah aku? Belum pun seminggu kita kenal kau dah benci sangat dengan aku? Apa salah aku?” Regina meluahkan rasa tidak puas hatinya. Wajah Kyle berubah serius, memandangkan topik perbualan mereka sudah menjadi serius.

            “Sebab aku benci sikap orang seperti kau. Yang kau tahu duit, duit, duit! Apa sangat yang ada dengan duit? Dapat beli baju cantik-cantik? Makan makanan elit? Tinggal di  rumah besar? Semua tu takda gunanya Cik Regina!” kata Kyle. Regina terkesima.

            “Ingat kau di sini ada sebab, bukan nak raih simpati dari aku. Aku tak ada kena-mengena dengan keluarga kamu, jadi jangan pernah tanya bila aku akan menyukai kau sebab aku takkan pernah menyukai orang macam kau!” sambung Kyle lantas menyambung perjalannya, Regina ditinggalkan dalam keadaan terpana. Setitik air mata jatuh ke pipinya.

            “Cik tak apa-apa?” tiba-tiba seseorang mendapatkan Regina dari belakang. Regina yang tersentak lantas menyeka air matanya. Gadis yang mendapatkannya itu kelihatan risau.

            “Aku tak apa-apa,” jawab Regina.

            “Tapi kaki cik berdarah!” kata gadis itu dengan nada terkejut. Gadis itu segera membuka begnya lalu membawa keluar botol mineralnya.

            “Tahan ya?” kata gadis itu lalu menuangkan air putih itu ke ke lutut Regina. Sapu tangan yang ada di poket seluarnya dikeluarkan lalu melap basahan dilutut Regina. Regina sekadar memandang gadis itu dengan tangannya yang lincah membersihkan lukanya. Sekali lagi beg itu disaluk nak menegeluarkan beberapa plaster. Sesekali sikap gadis itu seakan menyentuh perasaannya. Sudah dua kali dia tersentuh. Pertama Uncle Billion dan kedua gadis itu.

            “Kenapa kau buat macam ni? Kau tak kenal aku pun,” kata Regina dengan nada sebak. Gadis itu menghentikan perbuatnnya, dia memandang Regina dengan persoalan.

            “Kenapa tanya macam tu? Memanglah saya tolong orang yang dalam kesusahan, sama seperti cik akan tolong orang yang dalam kesusahan. Am I right?” kata gadis itu dengan senyuman dibibir. Air mata Regina yang sudah kering menitis lagi.

            “Sorry..sakit?” kata gadis itu, takut dia sudah menambahkan sakit di lutut Regina.

            “Tak..tak sakit!” Regina pantas menggeleng.

            “Tahan ya?” dua plaster yang ada di tangannya itu dilekapkan ke luka Regina.

            “Done!” kata gadis itu lalu mengemaskan barang-barangnya dan memasukan kesemuanya ke dalam beg. Beg disandang semula.

            “Thank you,” ucap Regina.

            “Saya Crystal, panggil Kris saja,” gadis itu memperkenalkan dirinya. Salam dihulurkan tanda perkenalan. Salam itu disambut mesra.

            “Regina,” katanya.

            “Boleh jalan tak?” soal Kris. Regina bengun sambil menahan sakit dilututnya. Seluruh lututnya itu lebam membiru.

            “Cik nak pergi mana ni? Rasanya cik sudah tersilap jalan, sini hanya ada satu tempat saja,” kata Kris.

            “Aku memang nak naik ke atas. Tapi di atas ada apa?”

            “Oh, diatas bukit ni ada sebuah Rumah Hijau yang besar. Rumah yang menempatkan pelbagai jenis bunga. Kenapa cik nak naik ke atas, rasanya hanya pekerja yang dibenarkan ke atas,” kata Kris lagi. Regina mengerutkan kening. Pekerja?

            “Jadi Kris ni pun pekerja juga?” soal Regina.

            “Ya, tapi hari ini adalah hari terakhir saya bekerja. Nasih aunty Kas dah jumpa pengganti saua,” kata Kris riang.

            “Aunty Kas? Maksud Kris aunty Kastina?” Kris mengangguk.

            “Sebenarnya aunty yang suruh aku pergi Rumah Hijau tu, kalau itu yang dia maksudkanlah,” senyuman Kris bertambah lebar.

            “oh, jadi cik ni yang akan menggantikan saya? Tapi pakaian cik…”

            “Aku tahu. Salah aku juga sebenarnya sepatutnya aku dengar cakap Kyle,” giliran Kris mengerutkan kening.

            “Kyle? Cik kenal Kyle?”

            “Ya, malahan aku tinggal dengan dia sekarang. Aku ni kira makcik dia lah walaupun masih muda,” Kris hilang kata-kata. Dia tidak pernah dengar Kyle ada saudara sebelum ini.

            “Wei, berapa lama lagi kau nak…” ayat Kyle yang mengejutkan kedua-dua gadis itu mati. Langkahnya terhenti apabila terpandang Crystal.

            “Kyle!” nada Crystal kedengaran gembira. Regina memandang Crystal pelik. Dia seakan boleh membaca isi hati Crystal. Perlahan-lahan Kyle mendekati mereka.

            “Hai,” sapanya, kedengaran kekok.

            “Aku naik dulu,” kata Regina. Hatinya masih sakit dengan kata-kata Kyle. Seboleh-bolehnya dia tidak mahu pun bercakap ataupun berdepan dengannya. Kyle memandang Regina yang terhinjut-hinjut berjalan.
            “Baru saya tahu, dia makcik Kyle,” kata Crystal. Tapi suara Crystal dengar tidak dengar di 
telinganya. Perhatiannya lebih kepada Regina. Tanya membalas kata-kata Crystal, dia terus mengejar Regina.

            “Tunggu!” Kyle mencapai tangan Regina dan memalingkan Regina berhadapan dengannya. Regina memandang tepi. Kyle mengeluh kecil lalu lutut Regina yang berplaster dan dikelilingi dengan lebam biru. Hatinya terselit sedikit rasa bersalah.

            “Nah, pakai kasut ni. Kurang sikit sakit lutut kau tu,” kata Kyle lalu mula membuka kasut sukannya. Regina memandang Kyle dengan pandangan pelik.

            “Apa yang kau nak sebenarnya? Sekejap baik, sekejap dingin, sekejap benci. Aku tak faham betul!” kata Regina kasar lantas menapis tangan Kyle dan beredar. Crystal yang sedar tadi sudah berasa pelik dengan situasi itu. Terutamanya dengan Kyle. Kyle mengejar Regina lantas duduk mencangkung dihadapan Regina. Seraya Regina menghentikan langkahnya, takut terpijak Kyle.

            “Wei!” Regina terkejut apabila Kyle menyambar kakinya dan melucutkan kasut tumit tinggi dari kakinya.

            “Apa ni? Aku taknak pakai kasut buruk kau ni!” bentak Regina sambil menghayun kakinya dengan harapan kasut Kyle terbuka dari kakinya. Namun Kyle pantas menangkap kakinya. Kyle mendongkak.

            “Kau nak seluruh kaki kau membiru? Kau nak menyusahkan nenek lagi? Aku buat semua ni sebab aku taknak nenek susah disebabkan kaki kau ni. Jadi pakai saja kasut ni dan naik ke atas. Rasanya aku dah tak perlu bawa kau naik lagi, Kris akan bawa kau!” kata Kyle lantas memasangkan kasut yang lagi satu ke kaki kiri Regina. Kyle berdiri lalu memandang Regina. Kelihatan mata Regina berkaca.

            “Aku dah kata, jangan raih simpati dengan aku!” kata Kyle lagi, mengingatkan. Kasut tumit tinggi Regina dikutip dan berjalan menuruni bukit tanpa kasut.

            “Take care of her!” pesan Kyle pada Crystal sambil menepuk bahunya dan terus berlalu. Crystal sekadar mengangguk lalu mendapatkan Regina. Regina membelakang.

            “Mana sesuai baju begini dan kasut sukan? Aku dah mcam orang gila tau tak!” jerit Regina, namun Kyle terus berjalan tanpa menoleh lagi.

            “Sabar kak. Kak cantik macam ni,” kata Crystal. Seakan menyedapkan hati Regina namun hati Regina bertambah sakit pula. Regina mengesat air matanya.

            “Cakap saja kalau dah macam orang gila!” balas Regina. Crystal kelat.

            “Aku tak sangka hubungan kamu dingin,” katanya pula.

            “Aku juga tidak sangka aku boleh jumpa orang macam dia,” selesai menghabiskan ayatnya, dia pun berlalu. Crystal mengeluh kecil. Belum pernah dia melihat Kyle dingin dengan mana-mana perempuan. Ini adalah kali pertama baginya. Dan dalam fikirannya, kedinginan Kyle terhadapan Regina seperti bersebab. Kyle takkan dingin dengan mana-mana orang tanpa sebab. Dia lantas menggeleng. Dia tidak boleh membuat andaian dengan begitu cepat. Dia belum pun mengenali Regina. Seketika kemudian, dia pun mengejar Regina.

***********************************************************
p/s: enjoy reading!

06 September, 2010

Petal 7: Back To Basic


Petal 7: Back To Basic.

            “Wahhhh!!!!” hampir terjatuh Puan Neha dari kerusinya apabil anak daranya itu berteriak seperti orang ternampak hantu.

            “Ezra!” bentak Puan Neha dari ruang makan. Ezra yang sedang berdiri sambil tersengih-sengih seperti kerang busuk lantas terduduk. Regina yang turut terkejut dengan reaksi Ezra mengurut dadanya. Cuba menenagkan hatinya sendiri. Tidak di sangka begitu besar reaksi Ezra setelah dia memberitahu dia adalah anak buah Pn.Kastina.

            “Jadi, kamu sebumbung dengan Kyle?!” soalnya pula. Regina sekadar mengangguk.

            “Wah…bestnya!!” kata Ezra pula sambil kedua-dua tanganya yang berpaut di rapatkan ke dada. Wajahnya bersinar warna-warni.

            “Best? Sombong nak mampus adalah!” kata Regina dalam keadaan berbisik.

            “Apa kak Jina cakap?” bisikkan Regina tadi seakan melekat di gegendang telinga Ezra. Regina pantas menggeleng. Ezra tersenyum lalu kembali semula kealam khayalannya. Regina menggeleng. Budak pelik!

            Tiba-tiba Pn.Neha menuju ke ruang tamu lalu melabuhkan punggung di hadapannya.

            “Jadi, kamu ni anak buah Kas?” soal Pn.Neha. Kas? Oh..mak cik Kastina! Hm..pelik betul panggilan tu.

            “Eya,” jawab Regina pendek. Ikutkan hati, mau saja dia keluar dari rumah itu, tapi teringatkan kata En.Billion dia batalkan niatnya.

            “Kau tahu jalan pulang?” soalnya pula. Eh? Macam menghalau pula! Hem!Ingat aku nak tinggal sangat di rumah ini?

            “Aku tak tahu,” Pn.Neha bersandar lalu menyilangkan kakinya. Lagak seperti datin.

            “Kalau begitu, nanti Ezra boleh tolong tunjukkan jalan. Soalnya, aku tak suka ada orang asing di rumah aku,” katanya dengan angkuh. Kening Regina terangkat satu. Regina tergelak.

            “Aku juga tak suka berada di rumah sebegini kecil sebenarnya. Aku akan cari jalan sendiri. Tak perlu susahkan anak makcik,” balas regina dengan senyuman terpaksa. Mata Pn.Neha terbeliak mendengar balasan Regina. Dia mahu membalas tapi En. Billion datang tepat pada waktunya membuatkan dia mematikan niatnya.

            “Nasib baik kamu masih ada di sini, Jina. Ini mak cik kamu datang,” katanya sambil menghampiri ruang tamu. Pn.Neha dan regina sama-sama berdiri kecuali Ezra. Dia masih berkhayal tentang Kyle. Apabila Pn.Neha menepuk kasar bahunya barulah dia terpinga-pinga berdiri.

            “Aunty?” Pn.Kastina muncul dari pintu masuk. Regina mengerutkan kening. Dia halau aku, kenapa dia cari aku pula?

            “Mejina, mari balik!” kata Pn.Kastina. Regina berpeluk tubuh. Buat-buat tidak dengar arahan mak ciknya.

            “Kau nak terus menumpang di sini, dengan orang yang kau tak kenal?” soal Pn.Kastina pula.

            “Aunty pun orang yang aku tak kenal juga,” jawab Regina selamba. Pn.Kastina sudah mengetap bibir.

            “Alah, janganlah macam ni. Kamu tu ada pertalian darah. Tak baik bergaduh,” kata En.Billion.

            “Kata tak suka tinggal di rumah kecil ni. Kalau tak suka boleh balik dengan mak cik kau tu,” tiba-tiba Pn.Neha menyampuk.

            “Mama!” kata En.Billion. Tidak suka isterinya berkata sedemikian.

            “Kalau dengan semua rumah kamu cakap macam tu, macam mana kau nak hidup kelak dengan rumah sekecil pondok?” kata Pn. Kastina.

            “Regina tak mungkin hidup dalam pondok!” dengan angkuh dia membalas Pn.Kastina. Pn.Kastina sekadar menggeleng. Haritz, apa kau dah buat dengan akan dara kau ni?

            “Mejina, kita balik. Kita selesaikan masalah kita di rumah,” kata Pn.kastina lagi. Malas mahu bertekak dengan Regina.

            “Aku nak balik rumah, dengan papa!” tegas Regina.

            “Mejina,kau takkan boleh jumpa bapa kau. Kami ada buat perjanjian, selagi kau tak berubah selagi itu kau tak boleh balik. Dan selagi itu juga kau tak boleh berjumpa dengan bapa kau, faham?”

            “Apa? Sejak bila aunty dan papa buat perjanjian?” soal Regina geram.

            “Sebulan yang lalu,”

            “Huh?! Ini semua tidak masuk akal, papa tak mungkin buat begitu. Dia seolah-olah menjual aku pada orang lain!” Pn.Kastina mendekati Regina.

            “Tak..bukan begitu maksud Haritz. Dia nak kau berubah, dia nak Jina jadi wanita yang kuat dan berdikari kelak. Dia tidak mahu anaknya tiada hala tuju, percayalah Jina. Aunty terima perjanjian itu pun sebab selama ini aunty tak pernah berjumpa dengan anak adik aunty sendiri,” wajah Regina berubah sayu. Mendengar pengakuan ikhlas Pn. Kastina membuatkan hatinya tersenyuh. Bahu Regina dipaut.

            “Kita balik, kita selesaikan masalah ni di rumah,ya?” pujuk Pn.Kastina pula. Regina tertunduk. Dia mahu tapi ada sesuatu yang menghalangnya. Kyle! Kyle tidak pernah sukakan dia sejak dia melangkah masuk ke rumah itu.

            “Jangan risau pasal Kyle. Kyle pun dah setuju nak Jina tinggal di rumah kami,” kata Pn.Kastina seperti memahami apa yang ada di benak Regina. Regina tersenyum. Dia pun terus mengangguk dan naik ke atas mengambil bagasinya.

            “Lembut aja Jina tu,kan? Macam Helle juga,” puji En.Billion. Pn. Neha menjeling.

            “Huh, papa nak puji lebih-lebih tu kenapa?” soalnya pula. Ada aura cemburu disitu..

            “Alah mama ni, kan kawan kita juga Helle tu,” Pn. Kastina sudah mula muak dengan sikap Pn. Neha. Mereka adalah kawan pada masa dahulu. Memang benar Pn. Neha selalu cemburukan Helle kerana Helle selalu dapat apa yang dia kehendaki. Tapi, ini bukan kisah Neha-Helle. Jangan risau.

            “Aunty, saya nak ikul boleh?” sesudah lama mendiamkan diri, tiba-tiba Ezra bersuara. Pn.Neha mengerutkan kening.

            “Ezra!” tegurnya. Pn. Kastina tersenyum.

            “Nak jumpa Kyle lah tu,” katanya. Ezra tersengih sambil tersenyum.


*****


            “Simpan beg tu, dan keluar balik. Kita perlu berbincang,” kata Pn. Kastina sebaik saja mereka masuk ke dalam rumah. Tanpa berkata lebih panjang, Pn.Kastina terus masuk ke biliknya menukar pakaian. Lambat-lambat dia masuk ke biliknya. Jantungnya sudah terasa hendak keluar dari sangkar. Sejak menaiki teksi, jantungnya tidak berhenti berdegup kencang. Memang sesuatu yang normal jika jantung berdegup tapi ia sudah tidak normal jika ada perkataan kencang di belakang. Dia memang takut untuk tinggal di rumah itu. Bagaimana jika dia diperlakukan seperti anak tiri? Seperti cerita Cinderella. Bermacam-macam persoalan yang menghasut mindanya.


            “Duduk!” arah Pn. Kastina sebaik saja Regina keluar dari biliknya. Regina menelan liur sebelum melabuhkan punggung. Sekeping kertas menjamu matanya di atas meja. Dia memandang Pn. Kastina yang sedang berpeluk tubuh. Wajahnya kelihatan serius.

            “Jina tahu tak Jina dah buat satu kesalahan besar?” dah agak dah! Memang aunty nak fire aku!

            “Jina tak rasa Jina buat salah,” jawabnya angkuh. Pn. Kastina meletakkan kedua-dua sikunya di atas meja.

            “Tak buat salah? Jina keluar begitu saja sedangkan aunty belum habis cakap lagi, aunty lebih tua dari Jina,tau! Dan Jina tak balik lepas tu, Jina tahu tak diluar sana tu bahaya ada binatang buas yang berkeliaran pada waktu malam. Nasib baik Billy..maksud aunty Billion. Nasib baik dia jumpa Jina, kalau binatang buas tu yang jumpa Jina, macam mana?” bebel Pn. Kastina panjang lebar. Regina memekakkan telinga. Pn. Kastina berdehem. Sudah lama dia tidak membebel sejak Helle meninggalkan rumah itu. Sehinggakan pertuturannya pun sudah tidak lancar lagi.

            “Aunty jugakan yang halau Jina,”

            “Tapi Jina boleh minta maaf, kan? Jina boleh balik ke rumah ni sebelum Jina berjalan lebih jauh. Jina tahu tak aunty tak dapat tidur semalaman sebab Jina. Nasib baik aunty jumpa Billion dekat pasar sana,”

            “Manalah Jina tahu yang Jina akan sesat. Lagi pun, Jina memang nak sesat pun biar papa risau, biar papa rasa bersalah sebab jual Jina di sini!”

            “Jina!” mulut Regina pantas terkunci saat Pn. Kastina membentaknya.

            “Sampai bila Jina nak bela diri Jina? Jina tahu tak papa Jina berusaha di luar sana, membesarkan Jina seorang diri, tanpa wanita yang dia cintai. Sebab Jina, dia boleh hidup sampai sekarang, Jina tahu tak? Jina sedar tak semua tu? Jina boleh bayangkan siang malam kerja, tengah malam bangun buatkan Jina susu, dan buat Jina tidur semula. Seorang diri! Bangun Jina, Jina dah 26 tahun!” menitis air mata Regina. Bukan sebab di tengking tapi kata-kata itu membuatkan dia terkejut, terkejut dari mimpi yang sia-sia. Mimpi yang membuatkan dia lalai sebagai seorang anak perempuan.

            “Sekarang Jina nak buat apa kalau papa Jina muflis, dan Jina tak ada asas untuk menjadi seorang wanita?” makin lebat air mata Regina menitis. Dia takut jika apa yang dituturkan mak ciknya itu bakal terjadi. Dia tidak mahu!

            “Aunty, papa akan muflis?” soalnya pula.

            “Aunty tak cakap, aunty hanya bagi andaian. Jina harus bersedia dari sekarang,”  

            “Macam mana Jina nak bersedia, Jina takut!”

            “Tak ada apa yang perlu Jina takutkan, aunty ada begitu juga papa Jina. Jina boleh bermula dengan menandatangani kontrak ni,” Pn. Kastina menyorong kertas di depannya itu mendekati Regina. Regina mengerutkan kening. Air mata diseka. Aunty ni memang suka buat kontrak,kah?

            “Aunty ni memang suka buat kontrak, kan?” soalnya sambil mencapai kertas itu. Kertas tersebut di 
belek. Nasib baik, hanya satu muka surat saja.

            “Taklah, hanya jika keadaan memaksa,” jawab pn. Kastina dengan senyuman meniti di bibir.

            “Fahamkan dan telitikan peraturan-peraturan yang ada, lepas tu sign. Mahu tidak mahu, Jina mesti sign juga sebab Jina tiada pilihan lain.” Sambung Pn.Kastina pula. Regina langsung tidak mendengar kata-kata Pn. Kastina, sebaliknya minda dan matanya lebih kepada sehelai kertas yang ada di tangannya.

            “Setahun?” kata Regina seakan menjerit. Dia memandang Pn. Kastina.

            “Macam mana Jina nak tahan dalam masa setahun? Jina tak nak!” Pn.Kastina mengeluh.

            “Beginilah Jina. Kontrak memang setahun, tapi kalau Jina langgar mana-mana peraturan, tempoh akan ditambah selama 1 bulan. Tetapi kalau Jina buat dengan baik sekali, Jina hanya perlu tinggal di sini selama 5 bulan saja. Jina perlu sign juga sebab ini untuk kebaikan Jina dan papa Jina,” Pn. Kastina cuba meyakinkan Regina. Regina berfikir seketika. Mana-mana pun ada risikonya, kalau aku tandatangan aku akan terseksa di sini, tapi kalau tidak, aku nak tinggal mana?

            “Okey, Jina setuju. Dan Jina pasti, Jina hanya akan tinggal di sini selama 5 bulan saja!” jawab Regina pasti. Dia belum pun baca peraturan selebihnya, mungkin ada lagi yang lebih mengejutkan dari tadi?

            “Terpulang pada prestasi Jina,” kata Pn. Kastina lalu menghulurkan sebatang pen kepada Jina. Pen di sambut dan terus menandatangan di sudut bawah kertas. Selepas dia menandatangan, kertas diserahkan semula pada pn. Kastina.

            “So sekarang, Jina boleh rehat selama mana yang Jina nak sebab peraturan ini akan berkuatkuasa mulai esok,” kata Pn. Kastina lantas bangkit menuju ke biliknya. Tapi sebelum melangkah masuk, dia berpaling.

            “Oya, esok jangan lupa,”

            “Kenapa?” soalnya tidak tahu.

            “Baca balik kontrak tu,” Pn. Kastina meluru masuk sebelum sempat Regina menjawab. Seketika kemudian, Puan Kastina keluar semula dengan sekeping kertas F4 dan kertas diberikan kepadanya. Kertas berganti tangan.

“Ini copy untuk kontrak tu. Baca bailk dan hafal semua perturan-peraturan itu!” pesan Puan Kastina. Regina mencebik lalu bingkas bangkit menuju ke biliknya, dia mahu mempelajari kontrak itu.
            
 Selepas melabuh di katil, dia perasaan sesuatu. Sejak dia balik, batang hidung Kyle langsung tidak kelihatan. Ataupun, dia tak nak aku ada di sini? Horrey, lebih baik dia yang pergi daripada aku! Regina gembira seorang diri.

            Barulah dia senang hati membaca kontrak itu. Senyuman yang mekar mewangi di bibirnya perlahan-lahan lesap.

            Peraturan apa ini? Rasanya dalam penjara pun tiada termaktub peraturan seperti ini! Papa!!

 ***************************************************************** 
p/s: hope u all like it!
           

Total Pageviews

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Hak Cipta Mutlak @ OkiE a.k.a WitcH 2011

Perhatian! Jalan cerita atau watak-watak didalam Enovel ini hanyalah rekaan semata-mata dan tidak ada kaitan dengan yang masih hidup ataupun yang sudah meninggal. Saya harap, pembaca-pembaca blog ini dapat menilai mana yang baik dan mana yang buruk. Terima Kasih <3

Adalah dinyatakan bahawa semua yang ada dalam blog
SoulMate http://bluevioletsky.blogspot.com adalah hak milik Okie a.k.a WitcH.Ia sama sekali tidak dibenarkan untuk digunapakai oleh sesiapa.Apa-apa tindakkan yang melibatkan peng'copy'an ataupun mautturun haruslah mempunyai kebenaran daripada penulis blog ini.