Followers

Quick Survey

Hello reader2 sekalian,
sini saya nak buat sikit survey, nanti saya sediakan poll untuk genre mana yang korang nak saya tulis dan saya upload dalam blog. Saya taknaklah blog ni senyap ja :)
Please take your time sebab saya pun akan ambil masa saya juga untuk tulis apa yang korang nak. Enjoy voting :)

26 November, 2010

Substance 4 : Exchange



Exchange


            Kedengaran esakan kecil dari Puan Newlina. Setiap kali dia datang ke hospital dan melihat Aura tiada apa-apa perkembangan dia semakin sedih. Sudah tiga hari Aura terlantar dikatil itu sejak dia kemalangan. Encik Zurdi sudah tidak boleh buat apa-apa lagi. Puas dia menenangkan hati isternya itu, tapi nampaknya semua sia-sia.
            “Papa sampai bila Aura nak tidur ni? Kata doktor dia akan bangun, tapi takda apa-apa pun,” kata Puan Newlina. Sedih.
            “Kita tunggu sajalah mama. Kalau doktor dah cakap dia keadaan dia dah stabil, dia dah okeylah tu,” jawab Encik Zurdi. Masa risaunya sudah berlalu.
            “Beginilah mama, mama balik dulu. Makan. Dah beberapa hari mama tak makan. Nanti mama pula yang sakit,” kata Encik Zurdi memberi nasihat. Walaupun isterinya itu pulang ke rumah,dia tidak akan makan. Dia hanya akan memasak untuk Alfa dan kembali semula ke hospital.
            “Tak pelah..mama nak tunggu Aura bangun,” kata Puan Newlina lagi lalu memaut tangan anak gadisnya.
            “Kalau begitu, mama tolong belikan papa makanan. Papa belum makan lagi ni,”
            “Ah yalah. Kalau ada apa-apa perkembangan mengenai Aura, telefon mama secepat mungkin ya?”
            “Yalah, yalah!” jawab Encik Zurdi lalu menyusul isterinya sehingga ke pintu wad. Sempat dia melambai isterinya walaupun Puan Newlina tidak menoleh ke arahnya. Apabila dia sudah pasti isterinya sudah melangkah jauh. Pintu terus ditutup dan menghampiri anaknya.
            “Kamu dah boleh bangun,” kata Encik Zurdi. Gadis di hadapannya segera membuka mata.
            “Terima kasih uncle. Saya rasa saya perlu balik sekarang. Saya perlu cari badan saya,” kata gadis itu.
            “Jangan Aqua, mama Aura akan risau kalau Aqua tiba-tiba hilang. Biar uncle yang cari dia. Rasanya, kalau Aqua ada dalam tubuh Aura sudah pasti Aura berada dalam tubuh Aqua,” gadis yang mendiami tubuh Aura itu mengeluh. Namanya adalah Aqua. Dia juga tidak tahu apa yang terjadi sebelum ini, bila saja dia bangun dari tidur yang panjang dia sudah berada di dalam tubuh gadis yang bernama Aura. Dia langsung tidak mengenali gadis itu begitu juga dengan lelaki yang mengaku dirinya ayah kepada Aura.
            Tapi dia sangat ingat kejadian sebelum dia kemalangan. Waktu itu dia berada didalam teksi ingin menuju ke rumahnya dan waktu itu hujan lebat turun. Dia baru saja pulang dari satu tempat yang bernama Wish Maker. Dia ternampak seorang gadis yang seakan menyerupainya di sebuah teksi yang menuju kearah bertentangan, waktu seakan terhenti seketika. Dan semuanya menjadi gelap serta-merta.

Dua hari yang lalu.

            Selepas mengelap badan anaknya itu Puan Newlina pun keluar, Encik Zurdi pula masuk. Dipandang anaknya itu dengan perasaan sedih. Harap-hapar hari ini ada perkembangan. Doanya dalam hati. Katil anak gadisnya itu dihampiri lalu duduk di bangku yang tersedia.
            “Aura, bangunlah nak. Papa tak sanggup tengok mama kau tu sedih begitu. Alfa pun taknak datang ke sini. Takut mendengar berita yang sama. Bangunlah nak,” kata Encik Zurdi seakan merayu. Tangan anaknya itu digenggam. Tiba-tiba dia terasa seperti peganggannya berbalas. Dia segera memandang anaknya. Wajah itu berkerut-kerut.
            “Aura?” nada suara Encik Zurdi berbaur riang. Gadis itu perlahan-lahan membuka matanya. Pandangannya yang samar-samar perlahan-lahan menjadi jelas. Seorang lelaki kira-kira berumur 40 lebih sedang berdiri dihadapannya.
            “Aura, kamu sedah sedar? Syukurlah!” kata Encik Zurdi lantas memeluk anaknya. Gadis itu kelihatan kurang selesa, dia menolak lembut tubuh lelaki itu.
            “Maaf, anda siapa?” soalnya. Encik Zurdi mengerutkan kening.
            “Ini papa, sayang. Aura tak kenal papa? Ini papa!” kata Encik Zurdi. Gadis itu menggeleng.
            “Maaf.. saya rasa encik sudah salah faham. Saya bukan Aura. Saya Aqua. Saya ada dimana?” soalnya pula.
            “Aura, tolong jangan bergurau dengan papa. Aura jangan buat papa takut!” Encik Zurdi seakan sebal dengan sikap yang ditunjukkan gadis itu.
            “Encik, saya betul-betul bukan Aura, ataupun anak encik. Saya Aqua. Sekarang saya perlu balik, mama mesti risau dengan saya,” kata gadis itu lagi.
            “Tidak. Mungkin Aura mengalami gegaran otak yang membuatkan Aura lupa siapa Aura. Aura jangan pergi, papa panggilkan doktor,” Encik Zurdi yang baru saja mahu melangkah dihalang.
            “Tidak perlu Encik. Saya ingat siapa saya, saya Aqua Arenneta Josephine. Anak kepada Josephine Joshua dan Narisa Joshua. Berumur 19 tahun, bersekolah di Skyscrapert High School dan menatap di GreenValley, Daisy Mansion. Tengok, saya ingat siapa nama saya, saya bukan Aura anak encik. Percayalah, encik dah salah orang,” terang gadis itu sejelas-jelasnya. Terangkat kening Encik Zurdi mendengar penjelasan itu.
            “Ini gurauan, kan?” soal Encik Zurdi. Masih tidak percaya.
            “Betul encik. Saya juga ada keluarga yang akan risaukan saya jika ada sesuatu terjadi. Saya perlu balik sekarang juga,” pinta Aqua.
            “Nanti, nanti! Kalau betul kamu bukan Aura. Buktikan,”
            “Nak buktikan apa? Saya tak kenal encik mahupun anak encik, yang saya tahu saya Aqua,”
            “Okey, kamu boleh berdiri?” soal Encik Zurdi. Aqua mula bangkit dan turun dari katilnya.
            “Kita ke tandas. Mungkin  dengan melihat wajah kamu, kamu ingat siapa kamu,” kata Encik Zurdi. Aqua mengangguk. Dia sanggup buat apa saja asalkan dia boleh buktikan dia bukan Aura. Encik Zurdi memapah Aqua masuk ke dalam tandas. Masuk saja mereka di tandas, langkah Aqua terhenti. Matanya langsung kearah cermin. Matanya seakan tidak berkelip. Dia mula menghampiri cermin itu sambil meraba-raba wajahnya. Encik Zurdi kehairanan.
            “Encik, ini bukan muka saya!” katanya. Encik Zurdi semakin bingung.
            “Apa maksud kamu bukan muka kamu?”
            “Betul..tapi wajah ini dengan wajah saya,” dia tersentak. Dia teringat akan sesuatu. Ya, sebelum dia mengalami kemalangan, dia pernah ternampak gadis itu semasa ingin pulang ke rumahnya. Gadis itu berada di teksi yang menuju kearah bertentangan. Dan selepas itu keadaan menjadi gelap tiba-tiba.
            “Ini bukan muka saya, ini muka orang yang saya jumpa sebelum kemalangan. Betul, saya tak tipu. Memang dia!” katanya. Cuba meyakinkan Encik Zurdi. Tapi Encik Zurdi memandangnya pula dengan wajah curiga. Takut anaknya itu sekadar menipunya, tapi dia kenal Aura. Aura seorang yang jujur dan tidak suka membohongi sesiapa terutamanya dia. Tidak mungkin anaknya akan membohonginya.
            “Encik percayalah, saya bukan anak encik. Saya boleh buktikan tapi bagi saya masa. Saya tidak tahu mcam mana tapi ini bukan tubuh saya, juga bukan muka saya. Saya boleh rasa saya adalah Aqua!” kata Aqua lagi. Encik Zurdi membisu namun matanya langsung kepada anak mata Aqua.
            “Kalau betul apa yang kamu katakan, kita buktikan sama-sama. Tentu ada maklumat tentang kamu dimana-mana, kita cari dan tengok sama-sama!” kata Encik Zurdi. Dia mahu percaya tapi sekurang-kurangnya dia smesti ada bukti yang m,enyokong kata-kta gadis itu. Aqua tersenyum girang.
            “Terima kasih encik sebab percayakan saya. Kita boleh keluar, tentu kita boleh pinjam mana-mana komputer,” kata Aqua. Mereka pun melangkah keluar dari tandas. Tiba-tiba, pintu wad terbuka, terpacul wajah Puan Newlina yang terpana memandang anaknya. Aqua mengerutkan kening lantas memandang Encik Zurdi.
            “Aura, sayang! Kamu sudah sedar!” Puan Newlina lantas berlari mendapatkan Aqua lalu memeluknya dengan erat seperti tidak mahu melepaskannya lagi.
            “Sakit!” hampir tidak kedengaran suara Aqua. Encik Zurdi cepat meleraikan Puan Newlina dari Auqa.
            “Mama Aura kan baru sedar..dia masih sakit lagi!” kata Encik Zurdi. Puan Newlina menyeka air matanya sambil tersenyum.
            “Maafkan mama..mama betul-betul gembira tengok Aura dah sedar,” katanya sambil mencapai jari-jemari Aqua. Aqua kelat, sanggupkah dia mengatakan dia bukan Aura? Melihat wanita itu begitu gembira, mesti dia sudah mengalami mimpi ngeri selama dia tidak sedarkan diri. Aqua mematikan niatnya.
            “Tak apa,” kata Aqua. Puan Newlina terus membawa Aqua ke katil. Encik Zurdi memandang Aqua.
            “Aura lapar tak?” soal Puan Newlina. “Ini ada makanan,” plastik yang berisi makanan dikeluarkan.
            “Ma, itukan makanan papa?” soal Encik Zurdi tiba-tiba. Terasa suasanan itu sungguh berbeza. Kalau Aura, sudah tentu dia melonjak kegembiraan walaupun dia mengalami kecederaan serius tapi sekarang ianya sungguh berbeza. Mungkin betul kata gadis ini, dia bukan Aura.
            “Alah..orang sakit yang perlu diutamakan,” kata Puan Newlina lantas menyuap Aqua. Aqua dengan senangnya membuka mulut. Kali ini saja, lepas saya sudah jumpa tubuh saya, saya akan balik!

*****

            PUAN Newlina dan Encik Zurdi kusyuk memandang kearah Aqua yang sedang bermain ditaman bersama-sama pesakit kanak-kanan. Sudah sehari berlalu sejak dia tersedar dari koma.
            “Papa, papa tak rasa Aura dah berubah?” soal Puan Newlina yang sedang duduk di bangku taman.
            “Kenapa cakap macam tu?”
            “Yalah, Aura mana ada suka kanak-kanak tapi lepas dia sedar, dia macam dah berubah,” Encik Zurdi mengakui dalam hati. Ya, kalau Aura, dia tidak akan tahan berkurung dalam hospital, bagi dia hospital adalah zon larangan. Tapi Aqua, dia menurut tanpa bantahan. Mereka sangat berbeza, sehinggakan Puan Newlina perasaan akan kelainan itu.
            “Ah, mama ni. Bersyukurlah Aura dah sedar dan masih nak tinggal dalam hospital ini untuk sehari lagi. Lagipun doktor dah cakap dia tidak mengalami kecederaan serius. Mungkin sikapnya itu hanya sementara,” kata Encik Zurdi. Sedaya-upaya menyakinkan isterinya itu.
            “Betul juga. Papa tinggal dulu dengan Aura, mama nak naik atas kemas barang-barangnya,” kata Puan Newlina lantas bangkit meninggalkan Encik Zurdi. Encik Zurdi mengeluh lega. Nasib baik isterinya itu tidak banyak soal. Matanya kembali kepada Aqua. Entah kenapa, dirinya terasa kosong. Sekarang, dia sudah betul-betul yakit, gadis dihadapannya bukan Aura.

WAD KANAK-KANAK.

            “Kakak dah nak balik?” soal salah seorang kanak-kanak yang mengerumuni Aqua. Budak itu kelihatan pucat dan bawah matanya terdapat gelung hitam. Budah itu disahkan mendapat penyakit HIV, kesemua kanak-kanak yang ada didalam wad itu juga mempunyai penyakit yang sama. Aqua tidak kisah berada dekat dengan mereka, malah dia menyukainya. Selama ini, dia tidak pernah bergaul dengan mana-mana orang kecuali rakan-rakan sekolahnya. Meluangkan masa bersama-sama kanak-kanak itu adalah sesuatu yang sangat berharga baginya.
            “Eya, kakak dah boleh keluar tapi jangan risau kakak akan selalu datang sini, kita main sama-sama macam selalu,” kata Aqua sambil mengusap kepala mereka satu-persatu.
            “Tapi, macam mana kalau kakak datang dan saya dah takda?” soal budak itu tiba-tiba. Aqua tersentak, rakan-rakanya yang lain pula mengangguk. Seakan menyokong kata-kata budak itu.
            “Tak baik cakap macam tu, kakak janji kakak akan sentiasa ada dengan kamu,ya?”
            “Janji?” budak itu mengangkat jari kelingking.
            “Janji?” kata kawan-kawannya serentak. Mereka juga mengangkat jari kelingking. Aqua tersenyum lalu mengangkat jari kelingkingnya.
            “Janji!” Aqua terus menyilangkan jari kelingkaingnya dengan 10 orang kanak-kanak itu.
            Kedebum! Serentak mereka berpaling pada pintu wad. Kelihatan seorang gadis berbaju hospital berdiri di pintu. Aqua mengerutkan kening. Gadis itu melihat dicelah pintu yang terkuak kecil. Gadis itu menutup semula pintu wad. Dia menghembus nafas lega. Gayanya seperti ada orang yang sedang mengejarnya. Dia memandang hadapan apabila dirinya terasa seperti diperhatikan.
            “Hai!” sapa gadis itu. Aqua tersentak. Begitu juga dengan gadis tadi. Kanak-kanan itu sudah bingung, wajah Aqua dan gadis itu ditatap bergilir-gilir.
            “Huh?” kata budak-budak itu seakan terkejut.
            “Muka aku…” gadis itu seakan tidak percaya dengan apa yang dilihatnya. Dia berdiri di sebelah pintu tapi tubuhnya jauh dihadapannya.

*****

            TERASA tubuhnya sudah kebas dek kesejukkan. Dia membuka matanya.
            “Cik Muda?” Uncle Beck seakan terkejut. Puan Narisa yang sedang tidur disisinya lantas terbangun.
            “Aqua? Aqua dah sedar?” soalnya lantas memeluk gadis tersebut. Gadis itu terpinga-pinga. Siapa dia ni? Main peluk saja! Gadis itu menolak tubuh Puan Narisa. Uncle Beck dan Puan Narisa tersentak.
            “Kamu siapa? Aku dimana?” soal gadis itu kasar. Mata mereka berkerut memandang gadis itu.
            “Aqua, ini mama. Aqua tak kenal mama?” soalnya pula. Air mata sudah mula menitis.
            “Siapa Aqua? Aku bukan Aqua. Aku ada dimana ni?” gadis itu menyelak kasar selimut dan terus turun dari katil. Uncle Beck terus menghalang gadis itu.
            “Ada apa lagi? Lepaskan aku!” dia menapis kasar tangan Uncle Beck lantas menuju ke pintu. Macam mana aku boleh ada dalam hospital ni?
            “Cik Muda, jangan pergi! Cik Muda belum sembuh lagi!” Uncle Beck terus mengejar gadis itu apabila gadis itu melarikan dari. Sementara Puan Narisa sudah terduduk menangis disitu.
            “Hish, apasalh orang tua tu kejar aku pula!” getus hati Aura sambil berlari.
            “Jangan lari!” marah seorang jururawat apabila melihat dua orang sedang berkejaran. Gadis itu mendengus. Apa pasal dengan orang tua ni? Tanpa mengira empunya wad, dia terus masuk bagi mengelakkan diri dari lelaki tua yang mengejarnya. Dia terus bersandar di pintu. Tanpa disedarinya, sudah banyak mata yang memandang ke arahnya. Gadis itu membalas pandangan mereka, dia tersenyum kelat.
            “Hai!” sapanya. Aqua tersentak. Begitu juga dengan gadis tadi. Kanak-kanan itu sudah bingung, wajah Aqua dan gadis itu ditatap bergilir-gilir.
            “Huh?” kata budak-budak itu seakan terkejut.
            “You must be Aura,” kata Aqua, tanpa disedari air matanya sudah mengalir keluar. Gembira dia sudah menemui tubuhnya.

            “MACAM mana? Macam mana aku boleh ada dalam badan kau, huh?” soal Aura lantang. Aqua sedari tadi tunduk membisu. Ayatnya seakan terkunci.
            “Jawablah, aku tanya ni!” bentak Aura. Aqua tersentak.
            “Sabar, Aura,”
            “Apa sabar-sabar? Kau ingat aku boleh sabar dalam keadaan macam ni? Aku nak badan aku balik!” tegas Aura. Aqua meneluh.
            “Saya pun nak badan saya balik, bukan kau aja,” balas Aqua. Aura memandang Aqua tajam. Aqua lantas tertundunk. Aura mendengus.
            “Okey, mesti ada sesuatu yang terjadi sebelum kemalangan,” kata Aura mula mengingati peristiwa sebelum kemalangan.
            “Aura, kau ingat tak kita ada bertembung sebelum kemalangan. Waktu tu hujan lebat, saya ada dalam teksi begitu juga kau. Ingat tak?” Aura mengerut kening. Cuba mengingati peristiwa itu.
            “Ingat, masa tu aku baru saja balik dari Wish…” ayat Aura mati. Kepalanya lantas berpaling kepada Aqua. Mata mereka terbeliak.
            “Wish Maker!” sebut mereka serentak.

************************************************************ 
P/S: enjoy your reading and feel free to comments!

20 November, 2010

Petal 11 : Perfect Two Part 2



Perfect Two Part 2



            “Bam!Bam!Bam!”
            Pintu bilik Kyle ditumbuk dari luar.
            “Wei, kau nak aku kerja sorang diri, kah? Kau ni memang tak bertanggung jawab betullah!” bentak Regina dari luar. Puan Kastina sudah cemas. Dia menyuruh Regina untuk diam tapi Regina enggan. Sudahlah Puan Kastina baru saja membangkitkan isu sensitif  Kyle, Regina pula mahu menambahkan parah dihati Kyle.
            Kyle yang sudah tidak tahan, bangkit dari katil dan menguak pintu biliknya dengan kasar serentak itu kedua-dua bahu Regina dipaut ketat. Regina tersentak, serta-merta tubunya menjadi sejuk. Ditambah lagi dengan renungan Kyle yang seakan ingin membunuh.
            “Kalau kau taknak mati ditangan aku, diam dan berambus dari hidup aku!” keras nada Kyle. Serentak itu bahu Regina dilepaskan sehingga Regina terjatuh ke lantai.
            “Jina!” Puan Kastina pantas mendapatkan Regina.
            “Sakit!” rintih Regina lantas mula menangis. Sakit punggungnya menghentak lantai.         
            “Orang kaya semuanya sama saja! Semua gilakan duit!” bentak Kyle pula lantas mengorak langkah meninggalkan mereka dalam keadaan gerun.
            “Aunty, sakit!” adu Regina lagi sambil mengusap punggungnya.
            “Kan aunty dah larang Jina tadi, Jina taknak dengar,”
            “Tapi dia tu memang melampau, Jina ni perempuan, mana boleh dia layan Jina macam dia layan lelaki,” rungun Regina lagi. Air mata dikesat.
            “Sudahlah, bediri!” kata Puan Kastina sambil membantu Regina untuk bangun.
            “Kenapa dengan dia aunty?” soal Regina. Mereka melabuhkan punggung dimeja makan.
            “Mungkin sudah tiba masanya aunty beritahu siapa Kyle sebenarnya,” kata Puan Kastina. Hatinya sudah bersedia untuk memberitahu segala-galanya, cuma sebelum ini dia takut untuk memberitahu Regina kerana Regina berasal dari keluarga berada, dia takut Regina tidak mungkin menerima Kyle disitu. Tetapi setelah mengenali Regina selama beberapa minggu, dia sudah mengenali sedikit sebanyak tentang sikap Regina.
            “Apa dia?” tanya Regina ingin tahu. Dia terus mengubah posisi menghampiri Puan Kastina.

*****

            “Terima kasih sebab singgah, Cg. Hyde. Datang lagi!” kata penjaga kaunter itu dengan suara riang. Hyde tersenyum, mesra. Plastik yang ebrada dimeja diangkat.
            “Terima kasih,” ucapnya lalu beredar keluar. Hyde menghirup udara segar dipetang hari. Sudah la dia tidak keluar bersiar-siar. Selepas memegang jawatan Pengarah disekolah Tinggi Sinibulan Town, terlalu sibuk sehinggkan tidak mampu meluangkan masa untuk dirinya sendiri.
            “Kyle!” tiba-tiba terdengar suara jeritan dari arah belakangnya. Spontan, kakinya berhenti melangkah. Dia menoleh. Dari jauh dia melihat seorang gadis berambut  kembang sedang menoleh ke kiri dan kanan lagak seperti mencari kucing yang hilang.
            Entah kenapa fikirannya tertumpu kepada gadis itu. Matanya melekat kepada gadis tersebut. Semakin gadis itu hampir, semakin laju detak jantungnya. Seperti hari itu adalah hari yang ditunggu-tunggunya.
            “Rey…” nama itu terpacul dimulutnya. Regina berhenti melangkah apabila matanya menangkap sesusuk tubuh sedang berdiri tidak jauh darinya. Mata mereka bertaut. Suasana menjadi hening.
            Regina mengundur setapak kebelakang. Fikirnya tiba-tiba menjadi kosong. Jatungnya seakan berhenti berdegup seketika.
            “Hyde…” sebaris nama yang sudah hampir luput dari fikirannya. Regina tersedar. Dia lantas menoleh ingin melarikan diri namun tubuhnya pantas didakap dari belakang.
            “Aku ingat ini hanya mimpi, tapi bukan. Rey, I miss you!” luruh suara Hyde menutur kata. Regina lantas hilang kata-kata. Yang dia tahu, dia mahu lesap dari situ.
            “Lepaskan aku..kamu salah orang!” jawab Regina sambil menolak tangan Hyde yang melingkari bahunya, namun tangannya terlalu lemah untuk melepaskan diri dari Hyde.
            “Lepas!” suara Regina meninggi. Fikiranya lantas kembali normal, tangan Hyde ditolak kasar dan dia berjaya melepaskan diri dari Hyde.
            “Maafkan aku, aku tak boleh kawal diri aku,” pinta Hyde setelah tersedar dari kesilapannya. Dia hilang kawalan diri buat seketika. Regina merengus.Dia marah namun dalam masa yang sama dia mahu menangis.
            “Long time no see, Rey” Hyde terus mengubah suasana. Tangan dihulur. Senyuman terukir dibibir. Regina berfikir seketika. Jina, bukan ini yang kau nak selama ini? Bertemu semula dengan Hyde? Regina buntu, dia tidak tahu apa yang patut dia lakukan, perlukah dia menyambut huluran itu, atau dia pergis aja dari situ tanpa bercakap dengannya?
            Lama-kelamaan, huluran itu disambut juga. “Hai!”
            “So, how’s life?”
            “Maaf, aku perlu pergi sekarang,” kata Regina segera meminta diri. Dia tidak mahu memulakan perbualan, kerana sebaik dia menjawab soalan lelaki itu dia tidak mungkin boleh berdiri lagi. Sesaat, Regina sudah hilang didepan matanya. Hyde kelihatan kecewa, lalu dia menoleh. Memandang langkah Regina yang semakin jauh darinya. Kemudian dia tersenyum. Macam mana kami boleh berjumpa disini? Dia tergelak pula. Takdir masih memihak kami lagi.

            “Kyle!” teriak Regina. Sudah berjam-jam dia mencari Kyle, tapi dia tetap tidak menjumpainya. Hari semakin petang. Awan sudah berubah menjadi kemerah-merahan. Tiba-tiba dia mematikan langkahnya. Teringat kembali peristiwa beberapa jam yang lalu. Macam mana boleh jumpa dia disini? Takkan semua ni cuma kebetulan? Takdir mahu mempermainkan aku sekali lagi? Tak boleh! Jina, fokus! Ingat misi utama kau, cari Kyle sampai dapat!
            Regina mengeluh lagi. Di mana lagi harus dia mencari Kyle. Kakinya sudah lenguh berlari sana sini. Dia tertanya-tanya juga, sejak bila dia mula risaukan lelaki yang berpenyakit ‘panas baran’ itu? Atau itu hanya rasa simpati setelah mendengar asal usul Kyle dari makciknya? Patutlah dia benci dengan orang seperti aku...
            Beberapa ketika kemudian,dia menyambung semula pencariannya. Dia tidak boleh berputus asa. Dia kini sedang mendaki bukit menuju ke Green House. Ada atau tiada, dia perlu mencuba.
            15 minit berlalu akhirnya sampai juga dia ke Green House. Serentak itu matanya disajikan dengan pemandangan senja, matahari berwarna oren menyelubingi tempat itu sambil cermin hijua dari Green House memancarkan cahaya.
            Regina mula mencari selepas puas menyaksikan pemandangan matahari terbenam. Dia menuju ke belakang Green house, kerana dia tidak nampak pun bayang Kyle di situ.
            Regina memasuki Green House, dimana hanya pintu itu yang membolehkan dia sampai ke belakang. Entah kenapa, dia tiba-tiba berasa gemuruh. Seolah-olah dia merasa kehadiran Kyle. Dia menolak pintu Green House. Tepat firasatnya, Kyle benar-benar berada disitu.
            Kelihatan Kyle sedang duduk dibawah pokok sambil memandang kea rah matahari senja. Ada sebatang jalan dimana dikedua belah jalan tersebut ditumbuhi dengan bunga-bunga pelbagai warna.

            “Apa dia?” soal Regina ingin tahu lalu mengubah posisi mendekati Puan Kastina. Puan Kastina menarik nafas sebelum memulakan cerita.
            “Sebenarnya, Kyle bukan cucu kandung aunty,” Regina terkejut.
            “Apa maksud aunty dia bukan cucu kandung aunty?” Regina mahu tahu lebih banyak lagi.
            “Dulu, aunty berkerja di rumah kebajikan kanak-kanak, disitu aunty berjumpa dengan dia. Waktu tu umur Kyle baru saja 10 tahun. Kali pertama aunty berjumpa dengan dia, badan dia penuh dengan lebam. Sifat dia pada mulanya pendiam tapi lepas beberapa minggu dia jadi mesra malah mesra dengan semua orang di pusat itu. Semakin hari mengenali Kyle, aunty menjadi tertarik dengannya,”
            “Selepas dua bulan Kyle tinggal pusat itu, sepasang suami isteri datang mahu mengambil Kyle sebagai anak angkat,”
            “Kyle setuju tak?” soal Regina.
            Puan Kastina mengangguk. “Dia memang setuju, tapi tidak sampai sehari pasang itu hantar Kyle semula di pusat penjagaan,”
            “Kenapa?”
            “Pasangan itu tidak tahan dengan perangai Kyle, aunty pun tidak tahu diorang tak tahan pasal apa tapi menurut cerita yang aunty dengar dari kawan-kawan aunty, Kyle terus mengamuk bila tiba dirumah pasangan tu dan asyik menjerit ‘orang kaya tak guna, pentingkan diri sendiri’ katanya,”
            “Mungkin itu ada kena mengena dengan kisah silamnya kot. Aunty tahu kenapa dia buat begitu? Kenapa dia benci sangat dengan orang kaya?”
            “Aunty tak berani tanya. Sebab setiap kali aunty bertanya, Jina tengoklah kejadian tadi. Itu baru sikit,” jawabnya.
            “Lepas tu, apa jadi? Pihak puast kebajikan dah taknak jaga Kyle lagi?”
            “Mana boleh begitu, sudah tanggungjawab kami menjaga kanak-kanan.. Tapi yang peliknya, selepas beberapa hari sikap Kyle berubah normal, dia jadi mesra dengan semua orang tidak sama seperti yang pasangan itu cakap. Aunty dengan dia pun jadi rapat macam anak-beranak. Jadi, aunty pun ambil keputusan untuk mengambil Kyle sebagai anak angkat sebab tiada pasangan yang mampu menjaga Kyle. Kyle menjadi agresif bila dijaga oleh panjaga,”
            “Jadi apa yagg buat Kyle terima aunty?”
            “Mungkin sebab Kyle dah biasa dengan aunty,”
            “Tapi kenapa Kyle panggil aunty nenek? Bukankan dia patut panggil aunty, mama?”
            “Aunty tahu Regina pasti bertanya soalan ini. Kyle pernah cakap, dia tak nak mama, dia tak nak ada mama. Dia rela ada seorang nenek, sebab itu dia panggil aunty, nenek,”
            “Kenapa Kyle taknak mama, sedangkan Jina mati-mati nak mama,” keluh Regina.
            “Jina dengan Kyle sama, Cuma yang membezakan kamu ialah keluarga Kyle tinggalkan dia dipuast penjagaan kanak-kanan, sementara Jina ditinggalkan oleh mama Jina,” Regina terdiam, cuba mencerna kata-kata makciknya.
            “Kenapa aunty tak cakap dari awal?” soal Regina seakan kecewa.
            “Jina tengoklah perangai Jina masa pertama kali Jina bertemu dengan kami? Apa yang keluar dari mulut Jina tak lain tak bukan, duit dan papa. Penilaian aunty terhadap Jina masa tu ialah, Jina takkan terima orang yang tiada pertalian darah dengan Jina, sebab itu aunty takut nak bagi tau, takut Jina tak boleh terima Kyle,” Regina mengetap bibir. Buruk sangatkah aku dimata aunty sampai berfikiran seperti itu?
            “Jina nak jumpa Kyle!” kata Regina lantas bangkit. Puan Kastina terikut bangkit.
            “Nak buat apa? Jina tak takut Kyle apa-apakan Jina?”
            Regina menggeleng. “Jina tak takut. Jina dah sedar sekarang, selama Jina berada disini, Jina tak boleh biarkan Kyle terus-terusan berfikir yang Jina ni hanya nak duit semata-mata,”
            “Jina pasti Jina nak ni?” soal Puan Kastina. Regina mengangguk lantas memibta diri untuk berdedar.
           

            “Hai!” sapa Regina dari belakang. Lamunan Kyle terganggu, dia lantas memandang kiri. Wajahnya serta-merta berkerut.
            “Kau? Macam mana kau tak aku disini?” soalnya tidak senang. Dia bangkit. Regina tidak menjawab. Kyle mendengus lantas berlalu namun Regina pantas menghalang dengan mamaut hujung baju kamejanya.
            “Aku janji akan berubah, aku janji aku takkan mengadu minta papa dan duit lagi. Aku janji takkan menyusahkan kau lagi,” kata Regina. Kyle tersentak, terpana dan tergamam.
            “Apa kau nak sebenarnya?” soal Kyle.
            “Aku taknak keadaan yang tegang, aku penat. Kau tak penat asyik nak tengking dan marah aku?” Kyle menghadap Regina.
            “Mungkin kau lupa, tapi aku pernah cakap yang aku tak mungkin akan sukakan kau, dan itu maksudnya untuk selama-lamanya, kau faham?” sinis.
            “Aku faham dan aku ingat sangat. Tapi sampai bila, aku tak tak terus-terusan macam ni. Okey, aku minta maaf dari hati yang ikhlas kalau aku pernah menyakiti kau. Tapi kau tak boleh terus mengendahkan aku, aku perlu tengok aku sebab aku akan lama berada disini, tinggal sebumbung dengan kau. Aku janji akan berkelakuan baik, aku janji takkan menyusahkan kau dengan aunty lagi,” Kyle memandang anak mata Regina, mencari ketulusan kata-katanya. Kyle menggeleng, seolah-olah tidak percaya dengan Regina.
            “Apa yang terjadi? Kenapa kau tiba-tiba berubah?” tanya Kyle.
            “Takda apa-apa..aku cuma dan penat bertengkar dengan kau. Aku nak berbaik, boleh kan?” kata Regina lagi seakan merayu.
            “Bukan semudah itu, sekali aku bencikan seseorang aku akan terus membencinya sampai mati,” kata Kyle. Keras dan jelas malah tajam sehingga menusuk hati Regina. Mata Regina mula terasa panas, dia mengetap bibir. Lantas dia berpaling. Tidak ingin Kyle melihat air matanya menitis lagi. Kyle mengerut kening.
            “Wei!” Kyle menyentuh bahu Regina, tapi Regina menapis kasar.
            “Pergilah, aku akan ingat kata-kata kau sampai mati,” kata Regina cuba menahan sebak. Aku dah cuba berbaik dengan kau, aku dah cuba menerima kau dalam hidup aku Kyle. Tapi kenapa susah sangat untuk kau terima aku? Sebab aku kaya? Sebab aku tidak tahu berdikari? Kau silap, aku sudah puas mencuba tapi tiada siapa pun yang mahu menerima aku seperti kau sekarang. Jadi apa yang aku perlu buat, melutut? Tidak, 90 peratus dari harga diri aku sudah aku gadaikan untuk berbaik dengan kau dan 10 peratus lagi adalah untuk melindungi diri aku daripada terus terluka.

******************************************************

 p/s: sa tak tahu kenapa chap kali ni sad ending, sbb pd mulanya sa mau chap ni happy ending. Sa nak Kyle terima Regina tapi Kyle tolak Regina pula. Kenapa ah? Hehe..anyway, next chap nanti sa pastikan happy ending..hehe enjoy!

18 November, 2010

Petal 11 : Perfect Two Part 1





Perfect Two



            BALUTAN dikaki Regina sudah boleh ditanggalkan. Kini dia sudah boleh bergerak bebas. Tidaklah dia perlu menyusakan Puan Kastina lagi untuk menukarkan balutan itu setiap hari. Selesai masalah tapi, datang pula masalah baru. Hari ini, dia dan Kyle akan membersihakn bilik bawah tanah. Bersama!
            Kalau boleh mahu saja dia lari dari rumah itu, dia asyik ditimpa malang saja selepas dia menjejakkan kakinya di rumah itu. Entah apa lagi yang menunggunya selepas ini, mungkin patah tangan? Patah kaki? Putus jari? Berdoa sajalah supaya tiada apa-apa berlaku.
            Regina mengeluh perlahan. Kain lap yang ada ditangannya itu dimainkan atas rak. Kyle yang berada tidak jauh dari Regina memerhati tingkahnya. Walaupun suasana bilik itu gelap dan ditemani dengan lempu mentol bercahaya oren yang tergantung di tengah-tengah bilik, Kyle masih dapat melihat wajah Regina yang sedang memikirkan sesuatu. Huh, menyesalah tu. Ingat dia saja yang menyesal?
            “Oi, makcik! Yang kau termenung panjang buat apa? Ingat aku ni banyak masa sangat nak dibuang bersama kau?” lamunan Regina mati saat Kyle menyergahnya dari belakang. Dia pantas berpaling.
            “Tak perlu panggil aku makcik okey? Aku tak tua sangat sampai kau perlu panggil aku makcik,” balas Regina.
            “Dah kau tu anak buah nenek, mestilah kau tu makcik! Itupun tak boleh fikir!” sindir Kyle. Regina mendengus. Dia berpaling semula.
            “Nasib baik kau ada kaitan darah dengan aku, kalau tak dah lama aku karate kau!” rungut Regina.
            “Apa kau bilang?” tapi Kyle yang dari jauh masih terdengar bisikannya. Regina menutup mulutnya. Berpura-pura seperti dia tidak berkata apa-apa. Regina mengeluh, sepertinya masih ada lagi yang menganggu fikirannya selain Kyle.
            “Bilalah diorang nak sampai ni? Takkan nak tunggu sampai rambut aku ni penuh dengan habuk kot,” rungutnya. Dia mengeluh lagi. Kyle yang sedari tadi memerhati tingkah Regina semakin hairan.
            “Jina!” tiba-tiba Puan Kastina muncul dimuka pintu. Regina dan Kyle serentak menghadap kearah pintu. Regina bingkas berdiri.
            “Tu, ada orang cari dekat luar,” serta-merta bibir Regina mengukir senyuman. Panjang. Dia pun berlari keluar meninggalkan Kyle sendirian di bilik itu. Kyle mendengus. Berani kau tinggalkan aku seorang? Ini mesti alasan taknak buat kerja! Rungutnya dalam hati. Seketika kemudian, dia pun keluar dari bilik itu bersama Puan Kastina.
            Sebaik tiba di pintu kedai, langkah Kyle mati. Matanya tertumpu pada sebuah kereta Ferrari berwarna kuning dengan tiga orang penumpang, seorang lelaki dan dua orang perempuan. Lihat dari cara berpakaian mereka, mereka pasti kawan-kawan Regina. Pakaian mengalahkan model, malah mungkin juga mengalahkan seorang puteri. Rambut keriting ala-ala alicates berwarna coklat, baju berwarna warni-warni. Macam budak-budak pun ada…
            “Korang ada bawa apa yang aku minta?” soal Regina. Gadis yang duduk dibahagian belakang terus memberikan protective suit berwwarna silver dengan kasut boot berserta gas mask. Regina seolah-olah mahu mencipta sebiji bom dengan adanya sut kuning itu.
            “Sorrylah, kami sesat tadi. Jalannya teruk sangat, dahlah berhabuk!” rungut lelaki itu. Namanya James.
            “Kau memang ada bagitau kami yang kau akan pindah, tapi aku tak tahu pula kau pindah ditempat macam ni,” kata gadis yang ada disebelah James pula. Sunny namanya.
            “Dahlah, jangan nak ungkit. Okeylah, terima kasih untuk sut ni, and sorry guys,” mintanya pula.
            “It’s okey..kalau ada apa-apa lagi, call saja!” kata James.
            “Eh, kejap, kejap! Rei, siapa lelaki tinggi lampai tu?” kata Linda, gadis yang duduk dibelakang kereta. Semau pasang mata memandang kearah Kyle. Regina mengerut kening.
            “Dia tu anak buah aku. Kenapa? Berminat?” jawab Regina seakan faham dengan fikiran kawannya. James dan Sunny tergelak. Linda hanya tersenyum.
            Regina pantas menggeleng. “Lebih baik jangan, dia tu ada penyakit pelik, penyakit panas baran. Silap-silap kalau kau tackle dia, kau akan merana 25 jam sehari!” Regina memberi amaran. Linda kelihatan kecewa.
            “Dah, dah! Ada banyak lagi lelaki didunia ni.  Yang glamour, kaya. Bukan macam dia tu,” kata James pula. Regina terkedu mendegar kata-kata temannya.
            “Okeylah, kami balik dulu, ya? See you around!” kata James lagi.
            “Thanks guys. See ya!” Regina melambai-lambai saat mereka sudah ingin beredar. Setelah kereta itu hilang dari pandangan matanya, dia pun masuk ke dalam semula. Namun, sebaik ternampak Puan Kastina dan Kyle sedang berdiri dikaki pintu, langkahnya mati.
            “Apa kau nak buat dengan sut tu?” soal Puan Kastina.
            “Bilik tu berhabuk. Kang, muka aku berjerawat, rambut aku rosak. Aku juga yang susah!” katanya sambil menyambung langkahnya. Kyle tergelak seakan mengejek.
            “Kau boleh tahan, kah? Dalam tu panas, kalau kau pakai sut tu lagi, kau tak rasa yang kau ni pendek akal?” kata Kyle, pendek.
            “Suka hati akulah, yang penting aku boleh jaga muka aku!” dengus Regina lantas meluru masuk terus ke bilik bawah tanah.
            “Kau kena Heat Stroke jangan susahkan aku pula!” sempat Kyle menjerit dari tempatnya tapi Regina pekakan telinga.
            “Kyle, tak baik cakap macam tu!” tegur Puan Kastina. Ia seakan mengharapkan perkara buruk menimpa Regina.
            “Ah, biarlah! Itu pengajaran buat dia,” jawab Kyle pula lantas meninggalkan Puan Kastina. Puan Kastina hanya bisa menggeleng melihat sikap Kyle dengan Regina yang bagaikan tikus dan kucing.

*****

            PRANG!
“Tikus!!” pasu bunga  yang dipenuhi dengan habuk itu pecah berkecai atas lantai sejurus ternampak seekor tikus besar berlari dibawah kakinya. Regina pantas menggengam kedua-dua tangannya apabila Kyle sudah memandang tajam kearahnya. Mampus!
            “Kau ingat pasu tu kau punya? Setakat tikus nak takut, belum lagi ular!” bentak Kyle. Kali ini marahnya sudah tidak tertanggung lagi. Dia masih boleh bertahan jika setakat satu pasu yang dia pecahkan, tapi dah masuk tiga buah. Nak kata gelabah sangat, nampak normal pula.
            “Ingat kau kaya kau boleh suka hati aja lepaskan pasu tu?” kata Kyle. Kening Regina sudah membentuk V. Setiap kali Kyle mahu menyerang dia mesti dia menggunakan perkataan ‘kaya’. Bukan aku sengaja nak pecahkan pasu tu, dah terkejut apa-apa pun boleh terlepas! Regina sekadar menjawab dalam hati.
            “Inilah masalahnya kalau kau pakai sut tu, semua benda kau tak boleh buat!” sambung pula.
            “Sorry...” pintanya perlahan. Tapi aku perlu jaga kecantikan muka aku? Sambung pula dalam hati. Kyle hanya mengeluh kecil.
            “Kalau luar aja cantik tapi didalam buruk, tak guna juga,” gumam Kyle. Bagaikan boleh membaca fikiran Regina.
            “Bersihakan tu, kalau aku terpijak kaca tu, aku yang susah. Kau tu takpalah ada boot!” kata Kyle lagi. Regina menjadi pelik. Tak pernah-pernah Kyle membebel seperti itu. Membebel mengalahkan aunty! Mungkin sebab bilik bawah tanah yang panas buat dia membebel? Hmm… pelik!
            Regina terus mengambil penyapu dan penyeduk sampah yang berada dibelakang pintu. Sambil berjalan dia menyentuh-nyentuh lehernya. Tubuhnya didalam sut semakin membahang. Tekaknya sudah mula kering.
            Kaca yang berkecai atas lantai itu disapu bersih lalu dimasukkan ke dalam plastik sampah. Setelah itu, kotak-kotak yang bertimbun yang ada disudut bilik pula dihampiri. Satu-persatu kotak itu disusun kedalam rak yang sudah di bersihkannya tadi. Bilik itu dikelilingi dengan rak buku yang mempunyai tiga tingkat dan semuanya berisi barang-barang yang sudah tidak berguna.
            Rak-rak itu dibahagikan kepada dua, setangah dibersihkan oleh Regina, setengah lagi dibersihkan oleh Kyle. Itu saja cara mereka agar tidak berdiri ditempat yang sama.
            Kyle yang berada disatu sudat lagi, melihat gerak-geri Regina. Dia tahu, gadis itu sudah mula kepanasan. Sedangkan dia, belakangnya sudah menitiskan air peluh, bahkan kalau diperah sudah tentu sebeldi penuh dengan peluhnya. Makcik ni sanggup buat apa saja asalkan mukanya terjaga? Perempuan, perempuan…
            Regina menghembus nafas berat. Baru saja 30 minit dia memakai sut itu, dia sudah mula pening. Tekaknya terasa mual. Dia cepat-cepat mengambil tempat di meja yang terletak ditengah-tengah bilik itu. Gas mask terus dibuka dari kepala dan mengambil nafas sebanyak yang boleh. Botol air yang berada diatas meja terus dituang ke dalam gelas dan diteguk sekali gus. Kyle memandang Regina. Meja dihampiri.
            “Aku sarankan, lebih baik kau buka sut tu. Kau kena heat stroke aku taknak tanggung apa-apa. Nanti jadi macam hari itu lagi,” kata Kyle. Prihatin. Prihatin? Dia saja tidak mahu disusahkan oleh Regina. Regina hanya memuncungkan mulut. Memang pun kau tak peduli. Getus hatinya.
            “Yalah…” mahu tidak mahu, dia iyakan juga. Kata-kata Kyle ada betulnya. Kalau dia pengsan disebabkan terlalu panas, yang susah Puan Kastina juga. Dia bingkas bangkit dan berdiri membelakangi Kyle. Kyle mengerutkan kening.
            “Tolong buka zip,” katanya. Kyle dengan hati yang berat menurut juga. At lease, dia cakap tolong. Sut dilipat dan diletakkan atas meja berdekatan dengan gas mask.
           
            Tiga jam kemudian…

            PUAN Kastina yang sedang menatang dulang berisi dua biji mangkuk besar melangkah masuk kedalam bilik bawah tanah.
            “Kyle, Jina berhenti dulu, makan ni,” kata Puan Kastina sambil meletakkan dulang tersebut ke atas meja. Kyle dan Regina terus berhenti berkerja dan melabuhkan punggung. Wajah Regina kelihatan gembiara apabila makciknya itu masuk membawa makanan, tetapi setelah melihat makanan tersebut dia tiba-tiba menjadi tidak bersemakngat. Mi segera?
            “Ha, kau kenapa Jina?” soal Puan Kastina sejurus menyedari perubahan wajah Regina. Kyle yang sudah memulakan suapan memandang Regina.
            “Mi segera?” katanya.
            “Kalau kau taknak makan, sudah. Biar aku yang habiskan!” kata Kyle lantas mengangkat mangkuk itu, namun cepat-cepat Regina menahan.
            “Naa… takpa. Aa…aku makan!’ katanya teragak-agak. Kyle melepaskan tangannya.
            “Tapi, aku makan dekat luar, ya? Disini banyak habuk,” katanya pula. Puan Kastina sekadar mengangguk. Regina pun beredar membawa mangkuk itu.
            “Mungkin dia saja keluar sebab nak buang mi tu. Mentang-mentang makanan kampung!” kata Kyle terus membuat kesimpulan.
            “Ish, Kyle ni! Tak mungkinlah Jina nak buat begitu. Kalau dia memang taknak, kenapa dia tak biarkan Kyle ambil saja mangkuk dia?” kata Puan Kastina.
            “Tapi buktinya dia teragak-agak! Selalunya orang yang ragu-ragu ni tak ikhlas,” jawab Kyle pula.
            “Kalau betul apa yang Kyle cakap, kita tintai Jina sekarang,” kata Puan kastina pula. Untuk membuktikan sesuatu, kami perlu tengok sikap Regina depan mata. Kalau Kyle terus-terusan membuat kesimpulan, sampai bila-bila mereka tidak akan berbaik.
            Kyle dan Puan Kastina sudah berdiri dikaki pintu, menjenguk kearah meja di tempat Regina makan. Puan Kastina tersenyum apabila melihat Regina sedang makan mi segeranya dengan lahap. Dia mendongak ke atas, memandang Kyle. Kyle berdehem lantas balik semula ke tempatnya. Mi yang tertinggal tadi dimakan. Puan Kastina menyusul.
            “Kan nenek dah cakap, Kyle saja yang suka buat kesimpulan,” Kyle hilang kata-kata.
            “Kenapa Kyle susah sangat nak berbaik dengan Jina?” akhirnya soalan itu diutarakan juga kepada Kyle. Kyle berhenti menyuapkan mi itu ke mulutnya., tetapi tidak pula dia menjawab soalan neneknya.
            “Nenek terpaksa tanya juga walaupun Kyle tak suka, apa sebabnya? Dengan orang lain Kyle okey aja, dengan Mike, dengan Kris. Kenapa dengan Jina tak boleh?” tanya Puan Kastina lagi.
            “Sebab diorang tu kawan Kyle,” akhirnya dia menjawab.
            “Takkan Kyle dengan Jina tak boleh kawan? Nenek tengok prestasi Jina semakin baik, dah tahu berterima kasih. Kalau sebelum ni, jangan harap nak dengan semua tu dari mulut dia. Tapi tengok sekarang, dia dengarkan cakap Kyle bila Kyle suruh dia tanggalkan sut tu?” Kyle terus hilang selera. Hanya tangannya yang mengacau-ngacau mi itu dengan chopstick. Dia diam buat seketika.
            “Kyle nak rehat,” Kyle lantas berdiri dan pergi begitu, sahaja meninggalkan neneknya seorang dibilik itu. Puan Kastina yang agak terkejut dengan perubahan mendadak itu tidak dapat berkata-kata. Dia hanya memandang Kyle keluar dari bilik itu.

14 November, 2010

Substance 3 : The Destiny Call


The Destiny Call 



SUDAH seminggu kejadian dia melarikan diri berlalu. Ketakutan Puan Narisa menyebabkan dia jatuh sakit selama beberapa hari. Itulah salah satu kepelikan yang ada pada ibu Aqua, apabila dia sudah mulai takut terutamanya berkaitan dengan anaknya, dia akan jatuh sakit dan akan mengambil masa beberapa hari untuk sihat kembali. Kepalanya akan berpinar-pinar dan tidak boleh bangun dari katil. 
Aqua mengeluh kecil, terasa dirinya sangat bersalah apabila dia bertindak bodoh dengan melarikan diri. Dia hampir-hampir menyebabkan ibunya itu masuk hospital. Dia memandang ibunya yang terbaring atas katil. Wajah ibunya itu sudah kembali segar berbanding beberapa hari yang lalu, sangat tidak bermaya dan pucat.
“Mama, maafkan Aqua. Aqua salah!” tanpa disedarinya, dia mengucapkan kata-kata itu. Aqua menggengam erat tangan ibunya. 
“Sudahlah sayang. Mama okey. Mama dah sihat ni, lagi pun Aqua kan sudah minta maaf seminggu yang lalu?” kata-kata Aqua yang perlahan itu didengari oleh Puan Narisa. Aqua tersenyum. Puan Narisa bangun lalu menyandarkan belakangnya dikepala katil. 
“Tapi Aqua masih rasa Aqua ni sangat jahat. Aqua berani memberontak apabila mama dan uncle bertungkus-lumus mendidik Aqua,” 
“Bukan begitu sayang. Aqua tak salah, mama faham jauh disudut hati Aqua, ada tersimpan sesuatu iaitu kebebasan. Mama tahu Aqua mahu bebas dari sangkar besar ini, kan? Mama takkan pernah halang Aqua kalau Aqua nak bebas, terbanglah. Tapi, jangan lupa ini adalah rumah mati dan hidup Aqua, ya?” kata Puan Narisa. Aqua tertunduk. Dia mengakui kata-kata ibunya itu, tapi tegahkah dia meninggalkan ibunya yang tidak bersuami? Dia tidak mahu menjadi seperti bapanya yang terlalu mementingkan kerjaya daripada keluarga. Tapi siapa dia untuk menegur bapanya? Sedangkan dia dengan bapa pun tidak pernah bertegur sapa, apatah lagi berbual mesra. 
“Taklah ma. Aqua takda niat pun nak buat macam tu. Itu cuma tindakan bodoh aja. Takkan ada lagi selepas ni, janji!” Aqua pantas mengangkat tangan. Puan Narisa tersenyum.
“Ada-ada saja Aqua ni. Mama tak kisah kalau Aqua nak pergi jalan-jalan yang penting Aqua boleh pulang sendiri,” perlahan-lahan senyuman berbunga terukir dibibir Aqua. Sudah lama dia mendambakan untuk keluar dari mansion itu. Bukan apa, mansion itu terlalu sunyi untuknya. Hanya pembantu rumah dan tukang-tukang yang tinggal di situ. Dia mahu sesuatu yang berbeza.
“Betul, ma? Aqua boleh keluar?” soalnya girang. Puan Narisa mengangguk mengiyakan.
 
“Tapi harus ditemani uncle, okey?” kata Puan Narisa. Aqua mengangguk beberapa kali. 
“Aqua pergi sekarang, ya?” dia bangkit. “Tapi, tak apakah Aqua tinggalkan mama dalam keadaan begini?” soalnya pula.
“Tak, mama dah sihat. Aqua tak perlu risau, Aqua pergilah. Hati-hati,ya?” Aqua mengangguk. Sebelum keluar dari kamar itu dia sempat mengucup kedua-dua pipi ibunya. 

*****

            “Aura!” Suara panggilan Puan Newlina dari bawah sampai ke cuping telinganya. Dia yang asyik membelek majalah InTrend segera meninggalkan buku itu dan keluar dari biliknya.
            “Apa ma?” soalnya dari tangga. Kelihatan Puan Newlina sedang memasukkan beberapa tempahan ke dalam kotak aluminium. Aura segera mendekati ibunya.
            “Nak Aura hantarkan?” 
            “Ah’ah, nak suruh Alfa tapi dia tengah belajar. Kau sibuk, kah?” 
            “Taklah. Mari, biar Aura yang angkat. Mana alamatnya?” katanya lantas mengangkat kotak aluminium itu dari meja. 
            “Tak perlu alamat. Hantar dekat rumah si Millan,” Aura tersentak.
            “Rumah pengetua? Ma, biar betul. Di situkan ada anjing, kalau anjing tu gigit aku macam mana? Mama lupakah kasut sebelah Alfa rosak teruk sebab anjing tu gigit, boleh mati aku,” 
            “Kamu saja yang fikir yang bukan-bukan. Kata nak tolong hantarkan. Alah, kamu tak perlu masuk dalam pun, biar pembantu diorang yang ambil dari luar, lepas dapat duit kamu baliklah,” 
            “Tapi, kalau anjing tu keluar macam mana?” 
            “Kamu ni fikir yang bukan-bukan aja, sebab tu kamu selalu takut. Dah, cepat jalan. Kang sejuk tak sedap! Kamu ni, ganas-ganas macam tu pun boleh takut anjing, sepatutnya anjing tu yang takutkan kamu,” bebel Puan Newlina lantas menolak tubuh Aura keluar dari restoran itu. Aura hanya tersengih mendengar bebelan ibunya itu. Kunci skuter diberikan pada Aura.
            “Hati-hati masa jalan tu,” 
            “Yalah!” jawab Aura. Topi keledar dipasangakan dikepala. Kotalkaluminium itu diletakkan didalam bekasnya yang berwarna kuning

Betul kata-kata ibunya, dia saja yang terlalu banyak berfikir. Nasib baik anjing peliharaan pengetua mereka itu tidak keluar. Kalau anjing itu keluar, kejadian tempoh hari akan berulang lagi. 
            Setelah kotak itu dikembalikan, dia terus memasukkan kotak tersebut ke dalam bekasnya lalu menghidupkan skuter. Perlahan-lahan skuternya itu keluar dari perkarangan rumah pengetua mereka.
            Aura memberhentikan skuternya dibahu jalan apabila ternampak dua orang lelaki sedang mengerumuni sesuatu. Nampak seperti mereka membelasah seseorang. Aura terus turun dari skuternya apabila menyedari dua lelaki itu adalah Mat dan Rody. Topi keledarnya dibuka dan disangkutkan ke pemegang skuter. Dia berjalan pantas menghampiri mereka. 
            “Kamu tak puas lagi kena minggu lalu?” soal Aura lantang. Dia tidak mengambil masa yang panjang untuk bersedia berhadapan dengan samseng jalanan itu. Rody dan Mat menghentikan perbuatan mereka ke atas seseorang yang sudah tertiarap lemah diatas aspal.
            “Kau muncul lagi? Hem! Kebetulan sangat sebab kali ini aku bawa teman,” kata Rody. Sejurus selepas itu, muncul dua orang lelaki lagi dari semak-samun. Aura tersentak, dia menelan liur. Mati aku!


            “Kau ingat aku takut dengan kamu empat orang? Kau belum kenal aku siapa!” Aura masih lagi berlagak tenang walhal jantungnya sudah berdetak tidak tentu arah. 
            “Wei, apa lagi kerjakan dia!” arah Rody pada dua orang kawannya itu. Tanpa membuang masa dua lelaki itu terus menghampiri Aura. Aura memasang kuda-kuda, bila-bila masa saja mereka akan membuka langkah. Tidak semena-mena salah seorang dari dua orang lelaki itu melompat dengan sebuah tendangan ke arahnya. Walaupun pergerakan itu pantas namun Aura sempat menghalang tendangan itu dengan kedua-dua lengannya lantas dengan peluang terbuka itu, Aura terus menangkap kakinya dan menarik tubuhnya ke depan sehingga tubuh lelaki itu terhempas ke atas aspal. Erangan itu cukup kuat membuatkan kawannya yang satu itu rasa tercabar dengan Aura.
            Lelaki itu merluru kearah Aura. Dengan pergerakan yang kucar-kacir dari lelaki itu Aura boleh membaca pergerakkannya. Setiap serangan boleh dielak. Itu lebih membuatkan lelaki itu bengang lantas dia mengeluarkan sebilah pisau lipat. Aura tersentak. Pergerakannya serta-merta terhenti. Dia merenung pisau lipat itu dimain-mainkan oleh lelaki dihadapannya. Kemudian dia memandang pula wajah lelaki itu. Nampak seperti dia seronok bermain dengan pisau tersebut. Tidak tahukah dia bahawa sebilah pisau boleh mencabut nyawa seseorang? Arh! Orang yang sedang marah tidak akan sedar apa-apa!
            “Sekarang kau nak buat apa lagi? Kau dah tak boleh buat apa-apa!” jeritnya penuh dengan kemarahan. 
            “Masih sempat berhenti kalau kau nak!” kata Aura. Dia tidak mahu sesiapa tercedera apatah lagi dia. 
            “Mori jangan!” jerit Rody dari jauh. Jeritan dari Rody menganggu tumpuan Aura lantas itu membuatkan lelaki yang sedang memegang pisau mendapat peluang untuk mencederakan Aura. Lelaki itu menghaunkan pisau tersebut. Aura sempat mengelak namun muncung pisau itu terkena lengan Aura. 
            Aura menjadi kurang waras apabila dia terluka. Dia terus membuka tendangan ke bahagian dada lelaki itu. Lelaki itu terpelanting dan jatuh atas aspal. Aura sudah dikuasai oleh perasaan marahnya. Dia segera menekup lukanya, darah pekat sudah mula menitis. Dia menghampir lelaki itu.
            “Kau buat aku cedera, kau akan terima padahanya!” Aura terus mengutip pisau yang terjatuh tadi. 
            “Aura, jangan! Kami merayu. Kami akan pergi dari sini!” Rody terus menghalang Aura sebelum Aura bertindak lebih jauh lagi. Aura melemparkan pisau itu jauh darinya. 
            “Pergi sebelum aku ubah fikiran!” kata Aura. Sepantas kilat, keempat-empat lelaki itu bergegas beredar. Aura terduduk. Dia melihat lukanya, luka itu kecil saja cuma mungkin dalam sedikit sebab itu banyak darah yang mengalir keluar.
            “I hate blood!” dengus Aura. Dia segera berdiri menghampiri lelaki yang masih tertiapar sambil bergolek-golek menahan sakit. 
            “Kau okey tak?” soal Aura sambil menolak tubuh lelaki itu agar wajahnya kelihatan. Aura tersentak apabila lelaki itu adalah lelaki yang ditemuinya beberapa hari yang lalu. Pelik, lelaki itu buat apa di sini. Tangkap gambar? Tapi mana kameranya? 
            Lelaki itu tidak menjawab, yang kedengaran hanyalah hembusan nafas yang tidak teratur. Mungkin kerana sudah dibelasah teruk oleh Rody dan Mat membuatkan dia tidak boleh bercakap. 

            “Kau okey tak? Aku hantar kau ke hospital, mau?” soal Aura pula. Perlukah dia bertanya apabila keadaan mangsa sedang tenat?

            “Boleh tak kau pegang kuat sikit? Kau jatuh kang aku tak nak bertanggungjawab!” Aura terpaksa menjerit kerana mereka sedang melawan arus angin. Dengan lemahnya, lelaki itu memeluk pinggang Aura. 
            “Apa kau kata?” soal Aura tiba-tiba. Dia seakan terdengar lelaki itu memanggil namanya tapi tidak berapa jelas. 
            “Aqua…” lelaki itu menyebut lagi. Tapi tetap tidak jelas. Aura terus memecut, memandangkan hari sudah semakin gelap, tentu Puan Newlina akan mengamuk lagi kalau dia pulang lewat.

*****

            “Kamu ke mana Aura?” soal Puan Newlina sejurus selepas Aura menapak masuk ke dalam restoran. Aura menggaru kepalanya yang tidak gatal. 
            “Anu...em…Aura dari rumah FA,” jawab Aura tergagap-gagap. Memang betul pun dia pergi ke rumah FA setelah menghantar lelaki misteri itu ke hospital berdekatan. Kalau dia terus balik, sudah pasti darah dibajunya itu akan menjadi persoalan terbesar ibunya. Bajunya juga sudah ditukar, nasib baik bajunya itu tidak menjadi tumpuan.
            “Kenapa tak bagitahu?” soalnya lagi.
            “Alah sudahlah tu mama, kan Aura dah balik. Biarkan dia naik dulu, mandi. Dia tentu penat,” tiba-tiba Encik Zurdi muncul mencelah. Aura tersenyum sambil mengenyit mata dengan bapanya. 
            “Hem, kamu dua beranak. Asyik nak sepakat saja. Aku ni risau dengan si Aura, tak baik perempuan pulang lewat malam!” kata Puan Newlina lagi lantas bangkit menaiki tangga menuju ke kamarnya. 

            “Aura dah makan?” soal Encik Zurdi.
            “Dah, dekat rumah FA tadi,” jawab Aura. Aura melabuhkan punggung. Penat juga sebenarnya, terpaksa mengangkat lelaki misteri itu dengan lengan yang terluka. 
            “Kalau Aura lapar, makan masih ada dalam almari,” kata Encik Zurdi sambil meletakkan tangannya ke bahu Aura. Spontan Aura mengerang kecil.
            “Kenapa?” soal Encik Zurdi.
            “Tak ada apa-apa, Aura naik dulu!” Aura terus bangkit dan berlari menaiki tangga menuju ke biliknya. Encik Zurdi hanya memandang Aura dengan pandangan pelik. Jangan saja Aura sembunyi-sembunyi pergi ke Pusat latihan.

*****  

            Bahu Aqua dipaut dari belakang. Aqua memandang ibunya dari pantulan cermin meja soleknya. Dia tersenyum.
            “Nervous ya sayang?” kata Puan Narisa seperti boleh membaca riak muka Aqua. 
            “Tak juga, sikit-sikit!” Aqua tersenyum. 
            “Jangan takut, Aqua cuma perlu buat yang terbaik. Mama tak pernah harapkan yang lebih dari Aqua,” 
            “Aqua tahu,” 
            “Okeylah, mama dah nak pergi ke depan ni. Aqua sedia ya?” 
            “Em!” Aqua mengangguk sekali. Puan Narisa mengucup dahi Aqua sebelum keluar dari bilik persalinan itu. Aqua terus membelek semula buku hijau yang pernah cikgu berikan kepadanya. Dia sudah boleh memainkan lagu itu walaupun tidak sesempurna penciptanya. 
            Tiba-tiba handsetnya yang ada di atas meja bergegar. Aqua mencapai handsetnya lalu mesej tersebut dibaca.

Aku tak sangka kau berani melanggar kata2 aku. Betul kau nak rasa semula apa yg ko pernah rasa  dulu? Kau berani? Ko sudah aku listkn dlm senarai ‘Maut’! SHIN.
Sender: +60145502436

            Telefon bimbit yang dipegangnya lantas terjatuh atas lantai. Kedua-dua tangannya sudah menggeletar hebat. Apa-apa yang dipeganggnya akan jatuh ke atas lantai. Peserta-peserta wanita yang ada didalam sudah mula memberikan perhatian padanya. Aqua menelan liur. Dia terus bangkit keluar menuju ke tandas. Telefon bimbit dibiarkan di situ.

            “Aqua Arenneta Josephine!” termasuk itu, sudah tiga kali nama Aqua disebut oleh Pengacar. Puan Narisa yang ada ditempat duduk penonton sudah mula resah. Dia terus berdiri dan masuk semula ke bilik persalinan. Kini, nama Aqua sudah tersenarai peserta yang menarik diri kerana gagal muncul pada panggilan ketiga.

*****
“Kalau Aura nak juga?” Aura memandang ibunya. Wajah Puan Newlina kembali serius.


            “Kalau begitu, Aura perlu berhadapan dengan mama dulu,” Aura mendengus sambil menjauhi ibunya.


            “Ma..”


            “Mama buat semua ni untuk kebaikan Aura, tolonglah hentikan semua ni. Mama merayu!” jantung Aura serta-merta berdegup kencang apabila ibunya melutut dihadapannnya. Dia langsung tidak boleh berkata apa-apa. Encik Zurdi dan Alfa yang masih berada di luar turut terkejut melihat Puan Newlina melutut. Sesuatu yang belum pernah terjadi seumur hidup mereka.


            Aura segera meluru kearah ibunya.
            “Ma, maafkan Aura ma..” tubuh ibunya segera dipeluk. Dia berasa sungguh bersalah apabila dia sendiri yang membuatkan ibunya melutut merayu.


            “Aura..dengarlah cakap mama, mama buat semua ni untuk kebaikan Aura. Dengar cakap mama,ya?”

            Aura menggaru kepalanya. Sudah seminggu kejadian dia menyelamatkan lelaki misteri menghantuinya. Dia tidak boleh berhenti membayangkan wajah ibunya saat ibunya itu melutut. Dia sudah berjanji untuk tidak menggunakan karate lagi, tapi gara-gara lelaki misteri itu, dia melanggar sumpahnya sendiri. Dia sangat takut kalau-kalau ibunya tahu pasal itu. Dia tidak mahu mengecewakan ibunya lagi walaupun Puan Newlina bersikap sedikit kasar dengannya, tapi percayalah orang yang paling dia sayangi adalah Aura sendiri. 
            Dave pula belum muncul-muncul lagi. Dia sudah menghantar beberapa mesej kepadanya tapi semua tiada balasan. Dia betul-betul perlukan kawan untuk berbicara. Apatah lagi Dave adalah teman yang rapat sedunianya. Tiba-tiba dia teringat perbualannya dengan FA semasa dia pergi ke rumah FA.

            “Parah ni. Kau perlu buat sesuatu supaya kau tak lagi terlibat dalam karate,” kata FA sambil membalut luka di lengan Aura.


            “Tapi apa yang aku perlu buat?”


            “Yah, aku ada satu cara tapi aku rasa kau tak mungkin akan percaya benda karut ni. Tak perlulah!” kata FA.

            “Wei, kau dah cakap, bagitaulah terus!” desak Aura pula. FA kelihatan ragu-ragu memandangkan dia kenal Aura bagaimana. Aura tidak mungkin akan percaya benda-benda karut itu.


            “Em..ada satu tempat di Loganberry CyberJaya yang boleh menunaikan apa-apa saja hajat. Tempat itu adalah sebuah kolam buatan manusia,” 


            “Oh, aku tahu tempat tu. Tapi masih ada lagikah benda-benda macam tu?” Aura menyampuk.


            “Kan, kau takkan percaya!”


            “Yalah, tapi habiskan dulu. Please?” 


            “Okey. Cara buat hajat senang saja. Masukkan duit siling selepas buat hajat. Itu aja,” 


            “Itu aja?” soal Aura. FA mengangguk. 


            “Kalau kau tak percaya, jangan buat!” FA seakan memberi amaran.


            “Kenapa pula?”


            “Sebab kau tak percaya. Kalau kau buat tetapi kenyataannya kau tak percaya bukankah itu hanya sia-sia?” terangguk-angguk kepalanya mendengar kata-kata FA.


            “Dah siap. Kau boleh balik sekarang!” kata FA pula seakan mengusir.


            “Huh? Alah..aku lapar. Lepas makan baru aku balik, okey?”

            Aura memetik jari. Dia segera bangkit lantas menuju ke tempat yang dikatakan FA. Walauapa pun, dia perlu buat sesuatu agar dia tetap memegang janjinya.

            Setelah jauh berlari, Aqua duduk berehat di sebuah kolam buatan manusia di mana ada dua dolphin terukir membentuk love di tengah-tengan kolam itu. Aqua tersenyum. Tapi pelik, kolam itu tercemar dengan duit-duit siling. Separuh dari kolam itu dipenuhi dengan duit siling.
            Tiba-tiba seorang gadis berkaca mata dengan snow cap dikepala mendekati kolam itu. Gadis itu menggengam kedua-dua tangannya lalu memejamkan mata tanpa bersuara selama beberapa saat. Aqua mengerutkan kening. Apabila gadis itu membuka mata, dia membuang duit siling 20sen ke dalamanya. Aqua semakin pelik. Apa yang baru dia buat tadi?
            Tanpa diminta, kakinya pantas mengejar gadis tadi. 
            “Apa yang cik baru buat tadi?” soalnya.
            “Wish,” jawapnya sepatah.
            “Apa maksud cik?”
            “Kolam itu namanya adalah Wish Maker, kau boleh buat hajat dan hajat itu akan ditunaikan,” Aqua tidak mengerti. Gadis itu pun berlalu meninggalkan Aqua dalam kebinggungan. Dia berusaha mencerna kata-kata gadis itu dan akhirnya dia faham. Dia segera menyaluk poket skirtnya dan ternyata ada beberapa keping duit RM50 dan RM1. Tanpa mengambil kira air mukanya, dia menghampiri pengunjung-pengunjung yang ada disitu untuk menukarkan duit kertas RM1 itu kepada siling. Tapi, salah seorang dari pengunjung itu terus memberikannya sekeping duit siling. Selepas mengucapkan terima kasih, Aqua terus menghampiri kolam itu.

Dalam masa yang sama…
            Sejerus saja dia tiba dikolam itu, Aura terus mengeluarkan duit silingnya. Dia menarik nafas dalam-dalam. Tanpa dia sedari ada seorang gadis lagi yang melakukan perkara yang sama. Mereka menggengam duit siling mereka serentak, menutup mata juga serentak. Dan mereka bersama-sama membuat hajat.

Aura
“Tolong jadikan aku seorang yang menurut kata-kata orang tua, jadikan aku seorang gadis yang lembut tidak kasar seperti saya ssebelum ini. Aku taknak mama melutut lagi depan aku..walaupun ini hanyalah permintaan remeh tapi aku mahu berbakti pada ibu bapa aku. Tolong pertimbangkan hajat aku…”

Aqua.
“Saya Aqua. Saya nak buat hajat. Tolonglah, jadikan saya seorang gadis yang kuat, saya sudah cukup dibuli oleh mereka-mereka. Tapi saya tak boleh mereka kerana saya tidak dididik untuk membenci sesiapa pun jadi saya serahkan segala-galanya pada kau, atau apa-apa pun kau,”

            Aura dan Aqua membuka mata serentak. Mereka tersenyum lega. Tiba-tiba langit yang cerah berubah gelap. Mendadak sekali. Awan-awan putih mula berarak disekitar kawasan itu. Aura dan Aqua serentak mendongak. Semua pengunjung yang ada sudah berlari meninggalkan tempat itu memandangakan cuaca seperti ingin hujan. Aura dan Aqua berlari ke haluan masing-masing. Aura ke timur, Aqua ke barat. Arah yang bertentangan. Dalam hati, wujud satu pertanyaan yang sama. Adakah hajat itu akan tertunai? 
            Hujan sudah mulai turun dengan lebat. Masing-masing mencari tempat berteduh tapi Aura tidak mahu berteduh mana-mana sebaliknya dia ingin pulang ke rumah. Jadi, dia menahan sebuah teksi. Selepas pemandu itu tahu lokasi Aura dia terus menyambung perjalannya.
            “Lebat betul hujan ni,kan?” soal pemandu itu. Sekadar ingin berbual.
            “Ya, tadi cerah aja,” jawab Aura sambil memandang langit dari tingkap. Di sebabkan hujan yang lebat pergerakan teksi itu turut menjadi perlahan. Sebuah kereta dari arah bertentangan melintas, disebabkan pergerakan kereta masing-masing lambat. Aura dan penumpang dari kereta bertentangan sempat berpandangan. 
            Aura tersentak begitu juga penumpang tersebut. Masa seakan-akan berhenti buat seketika. Yang wujud hanyalah dia dan penumpang tersebut. Kilat mula berdentum bertalu-talu seperti pukulan pada gegendang. Jantung mereka sama-sama berkocak hebat.
            Druumm!!! Sebuah lori dari arah belakang teksi Aura merempuh kedua-dua teksi itu. Keadaan berlaku begitu pantas sekali. Pandangan mereka serta merta menjadi gelap.

*************************************************************** 
p/s : maaf sbb terpaksa tutup SOULMATE utk seketika. Enjoy my new N3!
p/s2: anda sudah habis baca? mcm mana dgn fontnya? boleh baca tak?

Total Pageviews

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Hak Cipta Mutlak @ OkiE a.k.a WitcH 2011

Perhatian! Jalan cerita atau watak-watak didalam Enovel ini hanyalah rekaan semata-mata dan tidak ada kaitan dengan yang masih hidup ataupun yang sudah meninggal. Saya harap, pembaca-pembaca blog ini dapat menilai mana yang baik dan mana yang buruk. Terima Kasih <3

Adalah dinyatakan bahawa semua yang ada dalam blog
SoulMate http://bluevioletsky.blogspot.com adalah hak milik Okie a.k.a WitcH.Ia sama sekali tidak dibenarkan untuk digunapakai oleh sesiapa.Apa-apa tindakkan yang melibatkan peng'copy'an ataupun mautturun haruslah mempunyai kebenaran daripada penulis blog ini.