Followers

Quick Survey

Hello reader2 sekalian,
sini saya nak buat sikit survey, nanti saya sediakan poll untuk genre mana yang korang nak saya tulis dan saya upload dalam blog. Saya taknaklah blog ni senyap ja :)
Please take your time sebab saya pun akan ambil masa saya juga untuk tulis apa yang korang nak. Enjoy voting :)

20 December, 2010

Substance 7 : Disaster Cinderella



Disaster Cinderella


            KEDENGARAN bunyi piano berkumandang dari Taman Sakura. Irama yang tidak asing lagi bagi pembantu-pembantu rumah di Crown Villa itu. Jari-jemari Leon yang menari diatas papan kekunci itu telah menghasilkan satu irama yang sungguh menyentuh hati ibarat irama itu dapat melakukan keajaiban. Leon tersenyum sambil menutup matanya untuk menghayati perasaannya itu.
            “Tuan muda sungguh kacak, beruntung aku diterima kerja disini,” kata salah seorang pembantu rumah yang sedang berdiri ditingkap memerhati Leon bermain piano ditaman. Teman-temannya yang lain turun menghampiri mereka. Kedua-dua tangan dibawa ke dada.
            “Tengoklah senyuman dia tu. Aduh… kalau hari-hari nampak Tuan muda senyum, tak makan dua minggu pun boleh hidup lagi,” kata mereka lagi. Tidak serik-serik memuja putera idaman mereka itu.
            “Tuan Muda memang kacak seperti selalu!” jawab yang lain pula. Perasaan mereka terus saja gembira apabila mendengar irama piano dari Tuan Muda mereka itu. Seperti semua tekanan mereka terlepas dari dada.
            “Ehem, ehem! Dah habis kerjakah?” tiba-tiba Nanny Vdya muncul dari belakang mereka. Segera mereka berpaling dengan wajah terkejut.
            “Be..be..belum, Chief,” jawab mereka gugup.
            “Kalau belum, habiskan kerja dulu. Macam tak tahu etika kerja saja,” kata Nanny Vdya tegas. Kedua-dua tangan dibawa ke belakang. Tiga pembantu yang bertugas diruang tamu itu tertunduk-tunduk memohon maaf seketika kemudian mereka pun kembali berkerja. Nanny Vdya sekadar menggeleng. Dia tidak boleh juga menyalahkan pembantu rumah itu sepenuhnya, sudah irama Leon itu yang menarik perhatian mereka. Dia sendiri juga tidak boleh menafikan bahawa irama itu mampu memikat sesiapa saja.
            “Ada apa nanny?” jari-jemari Leon terus saja berhenti bermain setelah tersedar Nanny Vdya sedang berdiri menunggu dibelakangnya. Dia memusingkan badannya kearah Nanny Vdya. Wanita berumur 50-an itu mengukir senyuman. Menampakan sedikit kedut dihujung matanya.
            “Irama ini tidak pernah membosankan walaupun sudah kerap kali didengar, Tuan muda. Mungkinkah jari-jemari tuan muda sentiasa menyalurkan tenaga pada keyboard tu?” kata Nanny Vdya berseloroh. Leon sekadar tersenyum mendengar pujian itu.
            “Nanny nak cakap apa? Kalau dah berdiri belakang saya macam tu mesti ada apa-apa, kan?” teka Leon.
            “Betul Tuan Muda, nanny dapat tahu yang Cik muda Aqua baru saja keluar dari hospital tadi,”
            “Hmm... cepat juga dia sedar.  Saya dengar kemalangan tu teruk. Tiga-tiga kereta yang bertembung hancur teruk, tapi tiada satu pun tercedera. Pelik, macam ada sesuatu aja,” kata Leon.
            “Tapi itukan cuma khabar angin. Takda berita yang menyiarkan kemalangan tu,” kata Nanny Vdya.
            “Tak, sebab Leon ada check internet dan gambar kemalangan tu memang ada tapi sehari selepas itu berita pasal kemalangan tu dah takda. Macam berita itu sengaja dipadam, mesti ada sesuatu disebalik semua ni,” kata Leon. Dia pasti dengan kata-katanya. Masakan kemalangan teruk seperti itu tidak disiarkan dalam berita, apatah lagi mangsanya adalah Aqua, anak Uncle Josephine. Muskhil!
            “Setahu nanny, kalau dalam internet ada dan berita takda bermakna berita itu tak betul, tapi kalau ada dalam internet dan berita, kemalangan teruk memang betul berlaku. Tapi semalaman nanny tunggu berita tu keluar tapi takda pun,” Leon berfikir. Dia masih lagi pasti dengan perasaannya. Tapi tidak mahu berlaga pendapat dengan Nanny Vdya dia biarkan saja.
            Leon mengangguk. “Mungkin betul juga. So, kenapa nanny bagitau Leon pasal perempuan tu?” soal Leon.
            “Mungkin Tuan muda nak tahu,”
            “It’s okey nanny, Leon nak masuk dulu. Suruh mereka masukkan piano ni,” arah Leon lantas melangkah masuk ke dalam Mansion. Nanny Vdya hanya menghantranya dengan pandangan saja.

*****

            “Argghhh!!!” prang! Dulang yang ditatang penuh cermat itu lantas terlepas dari tangan apabila terdengar suara jeritan dari arah bilik anaknya. Puan Narisa lantas berlari menaiki tangga. Serentak itu bunyi alarm mansion berkumandang membingitkan telinga, sejurus itu berpusu-pusu pembantu rumah dan pengawal menuju ke bilik Aura.
            “Aqua, sayang! Ada apa?” soal Puan Narisa menjerit kerisauan sambil memulas-mulas tombol pintu kamar mandi yang terkunci. Sementara para pengawal memeriksa disetiap sudut bilik itu kalau-kalau ada pencuri masuk.
            “Uncle cepat buka pintu ni!” gesa Puan Narisa kepada Uncle Beck yang sedang cuba membuka pintu itu dengan master key.
            “Stop, stop! Jangan masuk!!” sejurus jeritan itu pintu terbuka dari luar. Nasib baik Aura cekap mengunakan ilmu karatenya mencapai tuala yang tersangkut menggunakan kakinya. Puan Narisa dan Uncle Beck melangkah masuk begitu juga dengan pengawal itu. Aura menelan liur. Nasib baik aku dah pakai tuala, kalau tak malulah aku!
            “Apa basah ni?” soal Puan Narisa sambil memandang lantai kamar mandi yang sudah dibanjiri dengan air. Sementara pengawal-pengawal itu pula memeriksa diseluruh pelosok kamar mandi.


            “Aku rasa paip tu dah rosak, air tu taknak keluar. Jadi aku…” Aura tidak meneruskan kata-katanya. Dia rasa malu dengan dirinya sendiri. Puan Narisa terus mengarahkan pengawal-pengawal dan pembantu-pembantu rumahnya untuk keluar. Bathrobe lebihan dicapai lantas menyarungkan ke badan Aura.

            “APA? Aqua tendang pili paip tu? Macam mana Aqua boleh tendang, mama tak faham,” soal Puan Narisa pelik. Dahinya sudah berkerut seribu tidak faham. Aish, kenapa pula tak faham? Aku dah balik-balik cerita details lagi. Aku cakap air taknak keluar jadi aku tendanglah, tak sangka pula kaki aku ni kuat sangat menendang sampai pili paip tu patah! Aura menerangkan dalam hati. Sebenarnya cuba menyabarkan dirinya sendiri.
            “Aku tendang sebab air taknak keluar,” selamba saja Aura menjawab semula. Uncle Beck yang sedar tadi menjadi pendengar sudah mula syak sesuatu.
            “Eya, mama tahu. Tapi, macam mana Aqua boleh tendang?” Aura hampir sesak nafas mendengar soalan wanita itu. Sekarang dia pula yang pening. Entah apa-apa orang tua ni cakap? Aku pula yang tak faham.
            “Guna kakilah!” kata Aura. Puan Narisa menelan liur. Dia segera memandang Uncle Beck yang berada dibelakang mereka. Seketika kemudian dia pun membawa Uncle Beck jauh sedikit dari Aura.
            “Uncle macam mana ni? Mungkin kemalangan tu buat Aqua macam tu, Aqua dah lupa macam mana nak pasang paip,” katanya dalam keadaan berbisik.
            “Saya pun fikir macam tu puan. Mungkin puan tak perasaan tapi Aqua membahaskan dirinya ‘Aku’ dengan kita. Mungkin ini effect dari kemalangan tu,” kata Uncle Beck.
            “Saya perasaan uncle. Macam mana ni, perlukah kita ke doktor lagi?” mereka sama-sama memandang Aura yang sedang mengeringkan rambutnya dengan tuala.


            “KAKAK!” gedebum! Aqua yang sedang asyik membelek rak buku terjelupuk atas lantai. Dia mengerang kecil. Alfa yang masih berdiri memandangnya tidak bersuara. Tiga saat kemudian, tawanya meletup. Berguling-guling Alfa ketawa atas lantai. Air matanya hampir menitis. Aqua mencebik. Dia pun berdiri lalu mengusap punggungnya. Kelat wajahnya tika itu. Orang jatuh, gelak pula. Well, bukan saya tak pernah kena macam ni pun. Bisik hatinya.
            Setelah beberapa saat berlalu, Alfa pun berhenti ketawa cuma masih bersisa lagi. Dia mendekati Aqua.
            Bahu Aqua ditepuk kecil. “Yah, macam mana kakak boleh jatuh? Macam buah kelapa jatuh dari atas pokok,” Alfa ketawa lagi. Aqua sudah memuncungkan mulut.
            “Siapa suruh kau masuk macam tu aja, terkejut saya,” kata Aqua. Alfa segera terdiam. Tahulah dia, kakaknya itu sedang menahan marah. Dia pun berdiri lalu melutut dihadapan Aqua. Aqua terpinga-pinga.
            “Alfa!”
            “Maaf kak. Jangan marah, jangan pukul saya,” Alfa sudah merayu. Aqua terus berdiri. Terkejut dengan perubahan sekelilingnya. Itu terlalu drastik baginya. Sebelum ini tiada siapa yang berani melutut dihadapanya, malah dia yang selalu melutut depan orang lain.
            “Alfa, jangan macam ni. Cepat bangun!” bahu Alfa dipaut. Alfa pun berdiri.
            “Kakak tak marah?”
            “Taklah, apa pula nak marah,” jawab Aqua membuatkan Alfa terdetik seketika. Aqua memandang Alfa.
            “Kenapa? Alfa nak saya marah?” Alfa cepat-cepat menggeleng. Takut. Aqua tersenyum.
            “Hmm…semua majalah ni saya punya?” soal Aqua, dia menuju ke meja belajar. Alfa mengerut kening. Apasal kakak tanya benda pelik ni?
            “Kenapa kakak tanya benda pelik ni?” kata Alfa. Aqua segera tersentak, baru dia tersedar.
            “Mungkin sebab kemalangan tu buat saya lupa beberapa perkara. Sorry,” Alfa semakin pelik. Sorry? Pertama kali dia mendengar kakaknya menyebut perkataan itu. Tapi betul juga, mungkin disebabkan kemalangan tu dia jadi macam ni. Kesian kakak.        “Majalah ni semua kawan kakak yang punya. Manalah kakak ada duit nak beli majalah,” Alfa ketawa.
            “Oya, Dave ada bagi pesanan pada aku, dia suruh sampaikan pada kakak,”
            “Siapa Dave?” tanyanya tanpa sempat otaknya itu memproses sebab dan akibat kelancangannya.
            “Kakak! Takkan Dave pun kakak boleh lupa!” marah Alfa. Aqua menelan liur.
            “Saya gurau saja, apa dia?” cepat-cepat dia membetulkan keadaan. Aqua, sejak bila kau pandai bergurau ni?
            “Dia kata dia nak minta maaf sebab dia tak sempat jemput kakak pulang dari hospital. Dia ada pergi tapi masa tu kakak masih belum sedarkan diri lagi,” Aqua mengangguk-angguk.
            “Tapi jangan risau, dia akan sampai sekejap lagi,” Alfa tersenyum. Aqua pula terkejut. Dia belum bersedia lagi menghadapai satu lagi manusia yang belum dikenalinya.
            “Apa? Saya nak buat macam mana ni?” soalnya cemas.
            “Kenapa, kakak dah rindukan Dave? Belum bersedia lagi nak jumpa dengan Dave? Alah, maafkanlah dia,” satu lagi balah menimpahnya. Sekarang dia sudah tidak faham apa yang Alfa ingin sampaikan. Maafkan Dave? Sebab apa?
            “Tak, bukan macam tu. Papa kau mana? Eh..papa kita mana?” soal Aqua, sempat tersasul dek terlalu cemas.
            “Ada dekat bawah. Kenapa ni kak?” soal Alfa tidak lagi diendahkan, dia terus keluar dari bilik itu. Pantas kakinya menuruni anak tangga, derap langkah juga kuat sehingga menarik perhatian si ibu.
            “Aura! Kau kan baru keluar dari hospital, nak lari-lari juga. Kang jatuh, aku juga yang susah!” bebel Puan Newlina. Spontan langkahnya mati. Oh! Uncle! Bila teringat pasal lelaki yang bernama Dave, dia berlari lagi menuju ke dapur.
            Tapi, langkahnya tiba-tiba mati apabila terdengar bunyi lonceng dari arah pintu masuk.
            “Hai Aura!” wajah seorang lelaki terpampang dihadapan pintu sambil membawa 3 jambak bunga…bunga tahi ayam? Biarkan pasal bunga tu, yang penting lelaki didepan ni.
            Aqua tersentak. “Perogol bersiri!” jari telunjuk segera diangkat. Dia adalah lelaki yang dijumpainya ditengah hutan semasa cuba melarikan dari dari pengawal-pengawal peribadinya. Lelaki itu yang membuatkan separuh dari nyawanya terbang.

*****

            “MACAM mana ni uncle?” kata Puan Narisa cemas sambil mundar-mandir dihadapan Uncle Beck.
            “Bawa bertenang puan, Dr. Kumar sudah terangkan bagaimana kondisi tubuh Cik muda macam mana. Ini mungkin disebabkan psikologinya terganggu sedikit. Puan Lebih tahu dari saya,” kata Uncle Beck. Sememangnya Puan Narisa lebih mengetahui tubuh anaknya kerana dia adalah seorang doktor.
            “Ya, mungkin betul cakap uncle Beck. Kita lihat lagi dalam masa beberapa hari ni. Kalau sikap Aqua semakin pelik, kita ke doktor,” cadang Puan Narisa. Uncle Beck hanya mengangguk menurut.
            “Puan berehatlah dulu, biar saya yang tolong tengokkan Aqua,” kata Uncle Beck. Puan Narisa mengangguk langsung menuju ke biliknya.
            Uncle Beck pula beredar dari ruang tamu itu. Sebelum menuju ke bilik Aura dia singgah sebentar ke dapur. Seketika kemudian, dia keluar bersama sebiji gelas berisi susu.
           
Sementara itu, dibilik Aura.

            “Lenguhnya…kenapa aku penat sangat hari ni, aku tak buat apa-apa pun?” soalnya sendiri. Bahunya diurut. Mungkin bukan tubuh aku yang penat, tapi otak dan perasaan aku sekarang. Kalau aku Aqua, dengan kejutan berturut-turut menimpa aku campur kejadian dikamar mandi, sudah pasti aku pengsan didepan mereka. Tapi nasib baik, aku masih lagi Aura. Harap-harap Aqua boleh bertahan dengan karenah ibubapa aku yang gila-gila itu. Berurusan dengan mereka bukan perkara senang macam goreng telur, ia umpama mencipta satu resepi baru!
            Aura menghembus nafas kecil lantas berdiri lalu menarik nafas. Lagak seperti melakukan Yoga. Dia duduk diatas karpet bilik itu. Untuk menghilangkan tekanan, Puan Newlina selalu membawa Aura melakukan Yoga. Katanya itu adalah ubat terbaik untuk menenangkan diri.
            Dengan tubuh yang fleksible, dia boleh melakukan hampir kesemua pergerakan yoga. Pergerakan tubuh ibunya masih segar diminda, satu-persatu dilakukannya dengan menutup mata. Mengumpul semua unsur-unsur semangat. Biar otak dan perasaannya kembali tenang.
            Setelah beberapa minit melakukan yoga, Aura pun berdiri. Perasaannya kembali normal. Fikirannya sudah tidak kusut lagi. Namun, terasa seperti dirinya baru saja melakukan kesalahan besar. Perasaannya tiba-tiba menjadi cemas semula.
            Kedengaran bunyi pintu terkuak. Mata Aura perlahan-lahan membulat. Peluh didahi mula menitis. Dia menelan liur. Dalam hati dia berdoa. Janganlah ada sesiapa yang melihatnya melakukan yoga tadi. Dan dia pun berpaling.
            Wajah Uncle Beck jelas terpampang dimatanya. Aura tidak boleh menjawab.
            “Macam…macam mana Aqua…” uncle Beck tidak menghabiskan ayatnya melainkan berpaling dan ingin keluar dari bilik itu. Tapi, Aura terus bertindak cepat. Dia meluru kearah pintu. Untuk tidak mengambil masa, dia melompat ala-ala ahli gymnastik dan tidak sampai sesaat, pintu tertutup rapat dengan kaki kiri melekat didaun pintu. Uncle Beck tersentak lantas terduduk atas lantai. Wajahnya kelihatan cemas, pucat, risau dan macam-macam lagi.
            “Uncle, dengar dulu apa yang aku nak cakap,” kata Aura. Kaki yang ada didinding dilarikan. Pintu segera dikunci dari luar.
            “Cik Muda, ada apa-apa masalah?” soal pengawal yang berdiri dipintu.
            “Takda apa-apa, tak perlu risau,” jawab Aura. Dia memandang uncle Beck yang masih lagi terkejut. Perasaannya tika itu bercelaru, dia tidak tahu apa yang perlu dilakukannya. Dan dia pun mengambi keputusan melutut dihadapan lelaki tua itu. 
****************************************************** 
p/s: sorry lama tak update..enjoy!

14 December, 2010

MBJ's Teaser

Cover 


Cast's 










My Beautiful Jade
 Saya akan post MBJ di blog rasminya, iaitu Fantasy Violet. Saya tau..kecoh kan? hehe...tapi ini untuk SoulMate utk H2O dan White Rose saja. 
Siapa Excited? Saya excited!
hehe...

08 December, 2010

Substance 6 : I’m Aqua, She’s Aura


I’m Aqua, She’s Aura


            “AQUA! Aqua pergi mana?” soal Puan Narisa risau sejurus melihat Aura sedang menghampirinya diiringi Uncle Beck dan beberapa lagi pengawal peribadi. Puan Narisa yang sedang menunggu bersama doktor yang bertugas merawat anaknya segera membawa Aura masuk ke dalam wadnya. Aura yang sedikit janggal membiarkan saja wanita itu memapahnya masuk.
            “Aqua nak buat mama takut lagi, nak mama pengsan lagi macam hari tu?” kata Puan Narisa. Aura menggeleng dengan senyuman kelat dibibir. Sebenarnya dia tidak tahu-menahu apa yang wanita itu sedang perkatakan kepadanya. Puan Narisa terus mendekap Aura, rasa risaunya semakin hilang apabila melihat Aura berada didepannya.
            “Kenapa Aqua tiba-tiba lari? Aqua ada apa-apa yang tak kena?” soal Puan Narisa pula. Aura sekadar menggeleng. Tidak mengeluarkan sepatah perkataan pun.
            “Dr. Kumar, ada apa-apa yang berlaku dengan anak saya selepas kemalangan tu?” soalnya pula kepada Doktar Kumar.
            “Seperti yang saya katakan pada puan semalam, anak puan tidak mempunyai sebarang bentuk kecederaan, tubuhnya tidak mempunyai masalah,” terang Dr. Kumar lagi.
            “Dia berkelakuan seperti itu pagi tadi adalah perkara biasa bagi orang yang mengalami koma. Pesakit seperti ini biasanya masih terkejut dengan kejadian yang telah menimpa mereka, jadi Puan tidak usah risau kerana anak Puan baik-baik saja,” kata Dr. Kumar. Puan Narisa menghembus nafas lega.
            “Kalau tiada apa-apa lagi, saya keluar dulu Puan,” Dr. Kumar pun meminta diri. Uncle Beck menutup pintu wad itu. Puan Narisa memandang anaknya. Wajah Aura diusap. Melihat anaknya yang sudah sedar dari koma membuatkan perasaannya betul-betul tenang dan damai.
            Tapi berlainan dengan Aura, dia betul-betul gementar. Tangannya sudah sejuk apabila memikirkan wanita dan lelaki dihadapannya itu langsung tidak dikenalinya. Bolehkah dia meyakinkan mereka bahawa dia masih Aqua?
            “Aqua betul-betul buat mama risau tadi, mama macam tak boleh bernafas bila Aqua lari macam tu aja,” kata Puan Narisa. Aura tersenyum kelat. Mulutnya langsung tidak boleh menjawab.
            “Aqua lapar tak?” soal Puan Narisa sambil mengesat air matanya yang hampir menitis. Dia pernah mengalami perkara seperti itu dulu, sudah tentu kejutan yang diterimanya dua kali ganda hebtnya daripada dahulu.
            “Aura, please…kalau Aura dah balik ke wad, jangan buat mama risau ya? Buat seperti tiada apa-apa,” kata-kata Aqua tadi tiba-tiba terngia-ngia ditelinganya. Aura tersenyum.
            “Oh, saya betul-betul lapar. Saya nak makan banyak-banyak hari ini!” jawab Aura riang diikuti dengan tawa. Puan Narisa terikut senyum.
            “Uncle, tolong bawakan makanan untuk Aqua ya,” kata Puan Narisa. Uncle Beck segera menurut. Dia pun keluar dari wad.


            “KAKAK!” Alfa yang ternampak Aqua dan FA berlalu di koridor menuju ke wad tiba-tiba menjerit. Aqua terpinga, dia segera memandang FA.
            “Jangan risau, dia Alfa adik Aura,” bisik FA seakan faham dengan pandangan Aqua.
            “Kakak pergi mana?” soal Alfa sebaik saja tiba ditempat Aqua dan FA berdiri.
            “Dia bersiar-siar sekejap, jangan risau dia tiada apa-apa,” jawab FA.
            Bahu Aqua ditapis kecil. “Yah, kalau nak pergi mana-mana lagi, bagitau dulu. Mama dah risau macam cacing kepanasan diwad,” kata Alfa lagi. Dia juga terikut risau sejurus saja mendengar kakaknya tiba-tiba saja menghilang. Sudah cukup kakaknya mengalami kemalangan 3 hari lalu, janganlah dia hilang tiba-tiba pula. Silap-silap ibu mereka pula yang koma 3 hari. Palis-palis.
            “Jomlah,” kata FA pula membawa Aqua balik ke wadnya.

*****

            AURA ternganga. Hidungnya kembang-kempis memandang rumah yang ada dihadapannya itu. Kakinya seperti ingin patah dek terkejut. Rumah dihadapannya itu betul-betul besar, lebih besar daripada sekolahnya, lebih besar daripada Santina Town, bandar kecil tempat tinggalnya. Aku tak sangka Aqua ada rumah sebegini besar..bukan! Ini bukan rumah, ini istana!
            Aura memandang ke belakang. Ada sebuah tasik terletak tidak jauh dari Mansion itu. Kawasan Mansion itu dikeliling dengan pokok-pokok subur menghujau. Asyik matanya bergerak dari kiri ke kanan, matanya tiba-tiba berhenti sebaik saja terpandang warna selain daripada hijau. Merah jambu. Cantik.
            “Aqua?” bahu Aura disentap. Dia tersentak.
            “Huh?” soalnya kembali ke alam reality. Puan Narisa tersenyum.
            “Kenapa? Rindu sangat dengan rumah?”
            “Huh? Eh…yah!” jawabnya tertawa kelat.
            “Jom masuk,” tangan Aura ditarik masuk. Dua orang pengawal yang berdiri disebelah-menyebelah pintu membukakan pintu untuk mereka.
            “Selamat pulang, cik muda!” bom! Sejurus dia melangkah masuk, berbaris pembantu rumah berdiri dihadapannya sambil memegang banner bertulis ‘WELCOME HOME, YOUNG MISTRESS’. Wajah mereka kelihatan ceria menyambut kepulangannya.
            Buat kedua kalinya, Aura ternganga lagi. Kali ini rahangnya seperti ingin tercabut dari wajahnya. Tumpuannya bukan pada pembantu-pembantu rumah yang berbaris panjang dihadapannya tapi ruang tamu didepannya itu luas sebesar sebuah dewan. Lantai marmar bercahaya putih keemas. Licin. Disudut kiri ruang tamu terletak sebuah piano berwarna putih. Disebelah kanan pula lengkap dengan perabot-perabot yang sudah semestinya diimport dari luar negara. Itu baru ruang tamu, entah apa lagi yang akan menyusulnya selepas ini.
            “Aqua? Kenapa ni, macam pertama kali masuk rumah,” kata Puan Narisa. Aura tersentak.
            “Oh, ya! Aku rindukan ruamh, itu saja,” Aura segera memberi respon. Tiba-tiba datang seorang pembantu rumah menghampiri Aura dengan sebuah troli berisi sebuah kek bertingkat tiga. Diorang sambut kepulangan aku…I mean, Aqua? Aura sempat berfikir dalam hati.
            “Wah,” pujinya tanpa sedar.
            “Aqua macam tak suka aja dengan sambutan ni?” kata Puan Kastina seakan kecewa.
            “Oh, tak, tak, tak! Aku suka, suka sangat! Suka macam kali pertama orang sambut kepulangan aku,” jawab Aura cepat. Puan Narisa tersenyum lagi.
            “Potonglah kek tu,” arah Puan Narisa. Aura memandang kek tersebut. Rasa sayang pula nak potong kek ni, aku mana ada pernah ada kek begini besar tiga tingkat lagi. Tapi memandangkan aku ni Aqua..hmmm…
            Aura mencapai pisau plastik yang terletak disebelah kek itu dan perlahan-lahan memotong kek tersebut. Sejurus dia siap memotong, tepukan gemuruh terus berkumandang.

           
            AQUA melabuhkan punggung dibucu katil milik Aura. Matanya meliar diseluruh ruang bilik itu. Dia tersenyum. Bilik yang kecil tapi membawa perasaan yang nyaman. Bilik yang kecil tapi mempunyai segala-galanya. Meja yang kecil tapi lengkap dengan alat elekrtonik, cuma sedikit bersepah dengan majalah-majalah fesyen.
Aqua menghirup udara dan serentak itu dia terbatuk. Pancaran matahari yang memantul ke bilik itu menampakkan ketebalan habuk yang berterbangan.
            Dia memandang lantai pula. Baju-baju bersepah, raga kecil pula dipenuhi dengan pakaian. Katil itu pula ditimbuni dengan pakaian bersih. Macam manalah Aura boleh hidup dalam bilik yang macam ni? Soalnya dalam hati. Lalu dia berdiri. Baju-baju yang berselerak diatas lantasi satu-persatu dikutip dan dimasukkan ke dalam raga. Baju-baju bersih yang bertimbun diatas katil satu-persatu digantung didalam almari.
            Aqua menuju pula ke meja. Majalah-majalah yang berselerak disusun dan diletakkan disudut meja. Pen dan pensil yang merata dimasukkan ke dalam gelas kecil yang dipercayai tempat penyimpan pensil.
            Puan Newlina yang sudah lama berdiri diluar, memerhati Aqua seakan tidak percaya. Masakan tidak, anaknya itu tidak pernah mengemas bilik sekalipun dipaksa.
            “Kenapa mama?” soal Encik Zurdi sambil mendekati isterinya dengan sebuah dulang berisi makanan ditangannya.
            “Tu,” jawapnya sepatah sambil memuncungkan mulut kearah Aqua yang sibuk mengemas bilik. Encik Zurdi tersenyum.
            “Mama, papa tau mama terkejut. Mama turun dulu, ya?” kata Encik Zurdi sambil menolak kecil bahu isterinya untuk turun ke bawah. Dia pula melangkah masuk ke bilik Aqua dan menutup pintu itu.
            “Aqua, mari makan,” katanya. Dulang diletakan diatas katil. Aqua segera mendekati Encik Zurdi.
            “Terima kasih uncle, tapi uncle tak perlu bawa makanan ke atas. Menyusahkan uncle saja,”
            “Tak, untuk anak papa, duduk dulu makan. Kang mama kau masuk, terkejut pula dia,” kata Encik Zurdi. Tetap membahaskan dirinya sebagai ‘papa’ walaupun sudah jelas ditelinganya Aqua memanggilnya sebagai ‘Uncle’.
            “Terima kasih, uncle,”
            “Jangan panggil uncle, panggil papa. Nanti ada orang dengar,” kata Encik Zurdi sambil meletakkan jari telunjuknya ke bibir. Aqua sekadar mengangguk. Dulang dicapai lalu diletakkan atas pahanya.
            “Pasta?” katanya seakan terkejut. Hidangan dihadapannya seperti hidangan di rumahnya.
            “Kenapa dengan pasta?”
            “Takda, uncle… maksud saya… pa… pap..” suara Aqua seperti tersekat dikerongkong. Wajah Aqua tuba-tiba berubah sedih.
            “Tak apa, ambil masa. Aqua boleh panggil papa perlahan-lahan,”
            “Uncle tau masak pasta?”
            “Mestilah. Macam yang Aqua nampak, dibawa tu restoran pasta cuma tak banyak pelanggan, maklumlah tangan saya ni dah hilang rasa,”
            “Oh, Aqua suka memasak. Aqua selalu memasak dirumah, kalau boleh nak juga belajar masak pasta,” kata Aqua. Encik Zurdi tersenyum.
            “Tapi Aura tak suka memasak, pergi dapur pun tak pernah. Macam mana Aqua nak jadi dia?” Aqua mengaru belakang kepala. Wajahnya kelat. Saya bukan nak jadi Aura pun. Dia menjawab dalam hati.
            “Tak apalah. Aqua habiskan makanan ni, nanti hantar kat bawah, ya,” kata Encik Zurdi. Aqua sekadar mengangguk. Encik Zurdi pun beredar keluar.
           
*****

            DUA orang pembantu rumah membukakan pintu bilik untuknya. Dalam hati, dia berdoa janganlah ada kejutan lagi selepas inji walaupun dia tahu apa yang bakal menyusul. Pintu bilik itu pun sudah selebar pintu dewan sekolahnya, apalagi isi bilik itu.
            Mulut Aura perlahan-lahan ternganga. OH. MY. GOD. Ayat itu perlahan-lahan disebut dalam hati.
            Zup! Aura lantas terduduk. Tidak dapat menanggung perasaan gemuruhnya. Melihat susun atur dan keluasan bilik Aqua membuatkan dia langsung tidak boleh berdiri. Dia menelan liur berkali-kali.
            “Cik Muda!” Uncle Beck seakan menjerit. Aura terus dipapah berdiri.
            “Kenapa cik muda? Cik Muda sakit?” soalnya risau. Aura menggeleng perlahan. Dia mengalihkan wajah tanpa riak itu kepada Uncle Beck. Uncle Beck mengerut kening.
            “Ini bilik aku?” soalnya. Lelaki separuh abad itu mengangguk. Aura terus melepaskan tubuhnya dari tautan Uncle Beck. Perlahan-lahan dia melangkah masuk. Serentak itu matanya terus meliar disetiap sudut bilik. Wah, besarnya bilik ni. Lebih besar dari kedai kami. Berapa agaknya duit yang diorang guna untuk beli rumah ni. Satu juta? Aura menggeleng.
Aura membelakang menghadap uncle Beck. “Uncle, mungkin aku tak pernah tanya sebelum ini, tapi berapa harga rumah ni?” soal Aura tanpa berfikir panjang. Terletus tawa dua orang pembantu rumah yang masih berdiri dikaki pintu itu. Uncle Beck segera menoleh kearah mereka, memberi renungan yang bererti amaran. Serta-merta mereka senyap dan beredar.
“Mansion ini bukan dibeli, tapi dibina oleh nenek moyang cik muda sejak berkurun-kurun lagi. Kos17 million,” Aura segera menekup mulutnya seakan telah mendengar satu berita buruk. Oh my God…17 million? Aura mula berjalan ke katil yang terletak berdekatan balkoni dan dia mula mengira dengan jari-jarinya. pembinannya mencecah
Pendapatan keluarga kami setahun cuma RM 5000, untuk mencapai 17 million, kami perlu…. Tak, kami tak boleh buat apa-apa!
Uncle Beck yang masih berdiri ditempatnya hanya memerhati tingkah-laku Aura yang risau bagaikan sudah membunuh seseorang. Kepalanya digaru sehingga rambutnya menjadi kusut masai. Uncle Beck menggeleng kepala. Dia mendekati Aura.
            “Cik Muda?” panggilnya. Tapi Aura masih lagi berfikir seperti hari itu adalah hari terakhirnya.
            “Cik Muda!” Uncle Beck meninggikan sedikit suaranya. Aura akhirnya tersentak. Dia segera memandang lelaki tua itu. Dia bingkas bangkit dan membetulkan rambutnya.
            “Uncle tau, mungkin perasaan cik muda masih terganggu jadi uncle akan tinggalkan cik muda. Cik muda berehatlah,” kata Uncle Beck sambil tertunduk dihadapnnya. Aura terkulat-kulat.
            “Oh, ya. Okey!” jawabnya. Uncle Beck pun beredar. Pintu ditutup. Sebaik saja pintu itu tertutup rapat, Aura terus menghempaskan tubuhnya ke katil sambil melepaskan satu keluhan lega. Senyuman terukir dibibirnya. Aku…aku kaya!
            “Yes, yes, yes!!” jerit Aura lantas bangkit dan melompat-lompat diatas katil itu. Hatinya betul-betul senang dengan keadaannya sekarang, boleh menikmati kehidupan yang mewah, rumah besar, makanan sedap-sedap, pakaian mahal-mahal dan lagi, dia jauh dari masalah disekolah, jauh dari mamanya yang selalu menghalangnya menyertai karate.
            Tetapi perasaan itu hanya meninggalkan sedikit kesan. Senyuman yang mekar dibibirnya perlahan-lahan pudah. Dia terduduk lemah. Wajahnya berubah sedih secara drastik.
            Bolehkah aku hidup tanpa mama? Boleh aku hidup tanpa papa, Alfa, FA, Dave dan kawan-kawan yang lain? Sekarang pun aku dah mula rindukan diorang. Apa patut aku buat?
             

********************************************************** 
P/s : ya, saya tahu chapter kali ini agak membosankan, betul? sorry...kita pelan2 ya? 
enjoy and drop some comment please ! <3

04 December, 2010

Substance 5 : Start Over


Start Over

            KELIHATAN seorang lelaki berpakaian kasual dengan seluar jeans dan baju putih lengan panjang sedang berdiri dibalkoni biliknya. Cawan putih berisi Nescafe yang berada ditepinya itu dicapai lalu dihirup perlahan. Mindanya kelihatan kosong dengan riak wajah yang tenang. Sesekali dia memandang kearah meja kerja yang berada didalam biliknya. Dia tidak habis fikir dengan apa yang baru saja dilihatnya tadi. Lama-kelemaan dia masuk ke dalam dan terus duduk di meja kerjanya.
            Gambar yang ada dalam skrin komputer ribanya itu ditatap lama. Lelaki itu bermain bibirnya dengan ibu jari. Macam mana Aqua boleh ada di puncak bukit tu sedangkan dah dua bulan dia tak keluar rumah? Kalau gadis ni bukan dia, dia ni siapa?
            Fikirannya kembali mengimbau peristiwa beberapa minggu lalu semasa dia tiba di satu bandar kecil yang sungguh menarik perhatiannya. Dia ke sana untuk mengambil gambar kerana pemandangannya yang sangat cantaik dari bukit tetapi ada sesuatu terjadi yang berada diluar jangkaannya. Seorang gadis tiba-tiba muncul sedang berlari ketakutan kerana dikejar anjing. Masa itulah dia mengambil kesempatan untuk menangkap gambar gadis, entah kenapa hatinya terdetik untuk menangkap gambarnya.
            “Siapa gadis ini?” persoalan itu terpacul dibibirnya. Tiba-tiba pintu terkuak. Nanny Vdya melangkah masuk. Dengan segera Leon menutup komputer ribanya.
            “Saya baru saja dapat berita tentang cik muda Aqua, kata pihak hospital sudah tiga hari cik muda tidak sedarkan diri,” kata Nanny Vdya. Leon mengangguk.
            “Em..nanny, bolehkah seseorang itu muncul dalam dua tempat dalam satu masa?” soal Leon. Nanny Vdya mendekati Leon.
            “Tidak Tuan Muda. Mungkin boleh jika seseorang itu mempunyai kuasa,” jawab Nanny Vdya berseloroh. Leon tersenyum. Betul juga, tidak mungkin seseorang boleh muncul dalam dua tempat dalam satu masa. Mungkin kerana gambar yang ditangkap hanya separuh daripada wajahnya disebabkan rambut panjang yang menutupi sebahagian dari wajahnya.
            “Tuan muda, boleh nanny bertanya?” Leon memandang Nanny Vdya.
            “Boleh, apa dia?”
            “Kenapa Tuan muda tak menjenguk cik muda terus ke hospital?”
            “Apa motif nanny tanya soalan macam tu?”
            “Tak ada… cuma, Tuan muda macam ambil berat dengan cik muda. Sebab itu nanny tanya,”
            “Aku tak ambil berat langsung pasal dia nanny, aku lagi suka dia masuk hospital! Jadi, aku taknak dengar soalan itu lagi untuk selama-lamanya, nanny,” riak wjah Leon serta-merta berubah. Kalau tadi tenang kini menakutkan. Sikapnya berubah seperti cuaca angin. Nanny Vdya berdehem. Tepat jangkaannya, dendam Leon terhadap Aqua masih belum hilang. 
            “Nanny faham Tuan Muda. Kalau begitu nanny keluar dulu,” jawab Nanny Vdya pantas. Terasa seram sejuk apabila tuan mudanya itu berkata seperti itu. Dia segera meminta diri.
            Leon kembali membuka komputer ribanya. Gambar yang terpapar itu ditatap semula.

*****

            “PASTI gara-gara Wish Maker tu kita berganti tubuh!” marah Aura. Punggung dihempas ditepi Aqua. Cepat saja dia membuat kesimpulan. Menurut cerita Aqua, dia ke Wish Maker dalam lingkungan jam 12.30 petang, begitu juga dengan dia. Mereka serentak berada ditempat yang sama tetapi mereka tidak bertemu. Selepas membuat hajat Aqua ke utara manakala Aura pula ke selatan. Mereka berpisah tidak bertembung. Aqua terus pulang ke rumah kerana cuaca waktu itu agar kurang baik. Selepas beberapa minit dalam perjalanan pulang, hujan mulai lebat dan jalan raya menjadi licin. Waktu itu dua teksi berselisih iaitu teksi yang dinaiki Aqua dan Aura. Di dalam teksi itu barulah mereka dapat bertemu. Dan tiba-tiba saja kilat berdentum sambung-menyambung dan tanpa diduga teksi yang dinaiki Aura dirempuh oleh sebuah kereta dari belakang, pemandu itu hilang keseimbangan dan secara tidak sengaja terlanggar teksi yang dinaiki Aqua. Tiga hari selepas itu, mereka sudah berada didalam hospital sedang mendiami tubuh orang lain.
            “Ini semua gara-gara Kau! Bagi balik badan aku!” tiba-tiba Aura menjerit sambil menuding ke udara. Aqua yang sedikit terkejut lantas menjauhkan diri. Aqua turut memandang ke udara. Dia nak menyalahkan Tuhan pula?
            “Aura, ini bukan salah Tuhan,” Aura pantas menghadap Aqua dengan mata tajamnya.
            “Kalau bukan salah DIA, salah siapa? Salah kau?” jerkah Aura. Aqua pantas menggeleng. Aura mendengus kasar lalu melabuhkan punggung semula.
            “Sudahlah…jadi sekarang kita nak buat apa?” soal Aura. Nampak seperti kemarahannya sudah redah. Aqua menghela nafas lega. Dia mengambil tempat disisi Aura.
            “Saya tak tahu…saya buat hajat kat Wish Maker tu pun sebab terlalu ikutkan perasaan, saya tak tahu pula perkara ni boleh berlaku,”  kata Aqua, kesal mengenangkan sikapnya.
            “Apa hajat kau?” soal Aura tiba-tiba.
            “Em..bolehkah bagitahu? Kalau tak terkabul macam mana?” kata Aqua dengan muka tidak bersalah.
            “Apalagi yang kau harapkan kalau kita dah parah macam ni?” kata Aura. Aqua lantas tersedar. Betul juga kata Aura. Aqua menyokong dalam hati.
            “Em, saya taknak jadi pengecut,” jawab Aqua.
“So, kau ni selalulah kena buli?” Aqua mengangguk.
“Kenapa?” soal Aura. Aqua tersenyum.
“Sebab saya pengecut,” ringkas saja jawapan Aqua. Aura hanya mengangguk faham. Dia tahu bagaimana rasanya dibuli, bukan kerana dia pernah dibuli tapi Alfa pernah dibuli suatu ketika dulu dan itu lebih sakit daripada dia sendiri yang dibuli. Sebab itulah dia mengambil keputusan untuk mengikuti persatuan karate, untuk melindung Alfa.
 “Kau pula?” soalnya pula.
            “Well..aku bukan pengecut tapi aku nak ubah sikap aku itu saja. Aku cuma nak jadi anak yang baik, yang patuh pada ibubapa tapi aku tak boleh tahan keinginan aku pada karate sebab itu aku pergi Wish Maker,” jawab Aura.
            “Argghhh!” Aura mengaru-garu kepalanya kasar. Dia tidak tahu apa yang perlu dilakukannya selepas itu.
            “Takkan takda cara lain untuk balik ke badan asal kita?” soal Aqua. Aura menggeleng. Bukan tiada maksudnya, tetapi tidak tahu!
Aura tersentak, dia teringat FA. FA yang menyarankan dia agar membuat hajat di Wish Maker, sudah tentu dia tahu apa yang perlu mereka lakukan selepas ini.
            “Aku tahu. Kawan aku mungkin boleh bantu,” kata Aura, bersemangat.
            “Tapi macam mana? Mungkin papa kau tengah cari saya sekarang dan mungkin juga Uncle Beck tengah cari kau. Kita tak boleh keluar dari bumbung ni,” kata Aqua. Aura kembali berfikir. Aqua segera memeriksa poket bajunya dan sebuah telefon bimbit dikeluarkan.
            “Aura,” panggilnya sambil menunjukkan telefon bimbit berwarna putih itu kepada Aura. 


            “YAH! Kau pergi mana? Semua orang cari kau tau tak?” sebaik saja panggilan dijawab, Aura terus menjarakkan telefon bimbit itu dari telinganya.
            “Shhuuu! Perlahan sikit suara kau. Aku masih di hospital,”
            “Wait, wait! Kenapa suara kau macam pelik aja ni?”
            “Ish…ini bukan masanya untuk kau bertanya, aku nak kau ke bumbung hospital sekarang juga,”
            “Huh, buat apa sana? Tunggu, kau nak bunuh diri? Kau kan baru aja sedar?”
            “FA! There’s no time. Cepat datang ke bumbung sekarang juga, kalau tak aku betul-betul terjun!” ugut Aura, geram dengan sikap kawannya yang lambat pick-up itu.
            “Okey, okey… kau ni,” nada FA berubah kesal.
            “Sebelum itu, ada sesiapa disebelah kau?”
            “Takda, kenapa nak aku panggilkan?”
            “Tak, tak, tak! Begini, aku nak kau naik ke atas bumbung hospital ni sekarang juga, dan ingat pastikan kau bersendirian,”
            “Wei, apasal tiba-tiba jadi macam movie james bond ni?”
            “Jangan banyak tanya boleh tak? Naik saja, tapi seorang aja tau!”
            “Okey, okey… kau nilah, banyak ragam!” talian terus dimatikan. FA memandang kiri kanan, memastikan tiada siapa yang melihatnya. Dia memandang ke atas bumbung bangunan dari taman hospital. Tertanya-tanya dia apa yang kawannya ingin lakukan.

*****

            FA diam seribu bahasa, hanya matanya yang seakan berkata-kata. Matanya bergilir-gilir memandang dua gadis yang hampir seiras. Aura dan Aqua. Nama yang hampir sama, wajah yang sampir sama dan juga bentuk tubuh badan yang sama. Ini mimpi atau reality?
            “FA!” Aura cuba mengejutkan FA sambil tangannya melambai-lambai dihadapan FA. FA yang tersentak terus memandang tubuh Aura yang kini didiami oleh jiwa Aqua.
            “Sinilah!” kata Aura sambil menarik wajah FA supaya menghadapnya. FA dan Aura bertatapan, seketika kemudian FA kembali memandang Aqua.
            “Siapa dia ni?” soal FA pada Aqua. Aura menjegilkan matanya. Aqua hanya diam melainkan memandang Aura.
            “FA, aku tahu ini memang tak masuk akal tapi percayalah sekarang aku adalah Aura,” kata Aura cuba menjelaskan keadaanya.
            “Aku tak faham..apa maksud kau?” FA meminta penjelasan yang lebih terperinci.
            “Okey, kita start dari awal. Ingat tak kau pernah suruh aku buat hajat dekat Wish Maker?” FA mengerutkan kening.
            “Macam mana kau…” ayat FA terhenti.
            “FA, aku dah cakap tadi, sekarang aku adalah Aura dan gadis yang pakai badan aku ni bukan aku, kami berdua berganti jiwa. Jiwa aku ada dalam tubuh dia, dan jiwa dia ada dalam tubuh aku.  Faham tak?” kata Aura. Sedaya upaya meyakinkan FA tentang keadaan mereka. Aqua pula hanya mengangguk apabila FA memandangnya.
            “Okey…aku rasa aku macam nak pitam!” kata FA sambil menekan dahinya.
            “Eh, jangan! Kau tak boleh pengsan, kau sajalah harapan kami FA. Kami perlu pertolongan kau!” kata Aura pantas.
            “Sekejap…aku takkan pengsan sekarang. Bagi aku sedikit udara,” katanya lalu mula menarik nafas dan menghembus nafas. Tarik dan hembus. Keadaan itu berterusan selama beberapa minit. Aura dan Aqua hanya boleh memerhati.
            “Ini memang tak masuk akal!” katanya setelah selesai menenangkan dirinya.
            Aura dan Aqua serentak mengangguk. “Kami tahu,” jawab Aura.
            “Macam mana kamu…oh! AKu tak percaya yang aku akan tanya soalan ni. Macam mana kamu boleh berganti jiwa?”
            “Sebab tulah aku panggil kau. Aku nak tanya soalan yang sama,”
            “Well, I don’t know,”
            “FA, kau juga yang suruh aku pergi Wish Maker tu, dah jadi macam ni kau tak tahu pula?”
            “Aku memang tak tahu macam mana benda ni boleh berlaku Aura, I wish I know, but I don’t. I’m sorry,” pinta FA. Aura dan Aqua mengeluh lemah.
            “Maaf FA, ini bukan salah kau. Aku tak patut cakap macam ni,”
            “It’s okey. tapi mungkin Tok sami boleh tolong,” tiba-tiba FA terfikir satu idea baru.
            “Begini, kau tahu tak kenapa kami boleh berganti jiwa?”
            “Tok Sami?” ulang Aura semula. Baru dia teringat, dia ada seorang datuk yang bergelar Sami di kampung mereka. Dia hanya pernah bertemu datuknya tiga kali saja semasa dia berumur 10 tahun dan 15 tahun, semasa dia mahu meminta restu untuk memasuki peperiksaan.
            “Kau rasa Tok Sami ada jalan penyelesaian tak?” soal Aura.
            “Kalau kita tak cuba, kita tak tahu, kan?”
            “Tapi bagaimana dengan saya? Saya tak tahu jalan ke tokong,” setelah lama menjadi pendengar, akhirnya Aqua bersuara.
            “Ingatkan dah bisu, FA kan ada. Dia tahu jalan ke Tokong,” Aqua mengangguk, kemudian dia bertanya lagi.
            “Macam mana pula dengan kau?”
            “Kenapa dengan aku?”
            “Mungkin selepas kejadian ni, mama akan ketatkan lagi pengawalannya pada kau. Tapi, kalau kita bagi tau uncle Beck, mungkin uncle boleh bantu,” jawab Aqua.
            “Siapa uncle Beck?” soal Aura.
            “Dia adalah penjaga saya, semua hal yang berkaitan dengan saya dia yang uruskan. Jadi, kita biarkan dulu keadaan ni menjadi tenang sebab saya yakin mama dan uncle Beck masih lagi trauma. Selepas seminggu barulah kita jalankan rancangan kita ni, macam mana?” kata Aqua tanpa sedikit pun kecacatan. FA dan Aura hanya mengangguk.
            “Kalau begitu kita jumpa lagi selepas seminggu. FA, kau bolehkan perhatikan Aqua. Kau tahu benar sikap aku macam mana, kan?” kata Aura. FA mengangguk faham.
            “Aqua, kau tak perlu risau pasal aku sebab aku boleh jaga diri aku sendiri. Aku takkan biarkan sesiapa membuli aku. Aku akan tunaikan hajat kau,” kata Aura. Aqua tersenyum.
            “Saya juga. Saya akan tunaikan hajat kau,” balas Aqua. Sedikit sebanyak, hatinya sudah boleh menerima keadaannya walaupun masih janggal.

*************************************** 
P/s : sy tak tahu kalau n3 kali ini cukup memuaskan.. enjoy reading~
oya~watak Leon dan Dave sudah ditukar ^.^

Total Pageviews

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Hak Cipta Mutlak @ OkiE a.k.a WitcH 2011

Perhatian! Jalan cerita atau watak-watak didalam Enovel ini hanyalah rekaan semata-mata dan tidak ada kaitan dengan yang masih hidup ataupun yang sudah meninggal. Saya harap, pembaca-pembaca blog ini dapat menilai mana yang baik dan mana yang buruk. Terima Kasih <3

Adalah dinyatakan bahawa semua yang ada dalam blog
SoulMate http://bluevioletsky.blogspot.com adalah hak milik Okie a.k.a WitcH.Ia sama sekali tidak dibenarkan untuk digunapakai oleh sesiapa.Apa-apa tindakkan yang melibatkan peng'copy'an ataupun mautturun haruslah mempunyai kebenaran daripada penulis blog ini.