Followers

Quick Survey

Hello reader2 sekalian,
sini saya nak buat sikit survey, nanti saya sediakan poll untuk genre mana yang korang nak saya tulis dan saya upload dalam blog. Saya taknaklah blog ni senyap ja :)
Please take your time sebab saya pun akan ambil masa saya juga untuk tulis apa yang korang nak. Enjoy voting :)

22 December, 2011

Love.29 : A Confession Of love


Love.29 : A Confession Of love

TAMARA mengeluh kecil. Sudah masuk tiga hari tapi Tania dan Dai masih belum pulang. Sedangkan mereka outstation hanya dua hari. Dan sudah dua hari dia menunggu kepulangan Tania hingga lewat malam. Takkan ada apa-apa terjadi dengan diorang kot? Pantas dia mencapai telefon bimbitnya diatas meja lalu mendial nombor Tania.
            “Tak dapat lagi?” Tamara mencuba sekali lagi. Tiba-tiba dia terdengar bunyi pintu terbuka. Dia terus mematikan telefon lalu memandang ke arah jam dinding. 12.30pm? Nasib baik aku tak pulang awal!
            Tamara terus bangkit menuju ke pintu. Kelihatan Dai sedang memasukkan kasutnya ke dalam rak.
            “Dai!” panggil Tamara girang.
            “Tamara? Baguslah. Mari tolong saya!”  sepantas kilat Dai mencapai tangan Tamara dan membawanya keluar.
            “Ada apa?” soalnya turut berasa cemas melihat perlakuan Dai yang dalam kelam-kabut.
            “Adi!” Dai tidak terus menjawab soalan Tamara tetapi memanggil nama seseorang. Tamara memandang ke hadapan. Langkah mereka serentak mati saat mata mereka bertaut.
            “Adi, awak boleh turunkan dia,” arah Dai sambil memapah Tania.
            Aditya kelihatan pucat. Perlahan-lahan dia menurunkan Tania ke lantai sambil itu dia langsung tidak melepaskan matanya dari Tamara.
Tamara memandang ke bawah. Dia tidak tahu reaksi seperti mana yang harus dia tunjukkan. Cemburu? Langsung tiada perasaan itu dalam hatinya. Marah? Memang dia akui, tercelit sedikit rasa marah dihatinya kerana Adi tidak menghubunginya lagi dan secara tiba-tiba, dia muncul bersama Tania dalam dakapannya.
            “Tamara, cepat tolong!” kata Dai seakan menjerit. Tamara yang tersentak segera mendapatkan bahu Tania. Mereka pun membawa Tania masuk ke pangsapuri mereka.
            Aditya meletakkan tubuh Tania disofa dengan cermat, setelah itu Dai pula membuka kasut tumit tinggi Tania.
            “Tamara, tolong ambilkan tuala basah,” suruh Dai pula.
            Tanpa berfikir lagi, Tamara segera menurut arahan.
            “Aku tolong dia,” kata Aditya lantas membuntuti Tamara ke dapur. Setibanya dia didalam dapur, tangan Tamara segera dicapai membuatkan Tamara memberhentikan langkahnya.
            “Macam mana Tara boleh ada disini?” soal Aditya.
            “Saya kerja disini sebagai pembantu rumah,” jawab Tamara.
            “Kerja? Kenapa tak bagitau Adi? Dan lagi, kenapa kerja sebagai pembantu rumah?” bertubi-tubi soalan yang Aditya lontarkan.
            Tamara mendengus kecil. Tangannya segera ditarik. “Tara takda masa nak jawab soalan Adi!” Tamara terus membuka almari dibawah lalu membawa keluar sebuah besen kecil.
            Tiba-tiba besen itu diambil daripadanya.
            “Adi tolong, Tara pergi ambil kain bersih,” kata Aditya.
            Tamara tidak lagi menjawab, dia terus menuju ke kamar mandi dan mencapai sehelai kain bersih yang ada tersedia didalam almari dinding.

           
            “THANKS sebab sudi hantar Tania,” ucap Dai setelah segala-galanya menjadi tenang.
            Aditya hanya mengangguk.
            “Ah, lupa pula nak kenalkan. Ini Tamara, pembantu rumah kami. Tamara, ini Aditya. Kawan lama Tania,”
            Aditya dan Tamara saling berpandangan.
            “Sebenarnya,…”
            “Salam perkenalan Encik Aditya,” potong Tamara membuatkan Aditya sedikit terperanjat dengan tindakannya itu. Dia baru saja ingin jelaskan hubungannya dengan Tamara, Tamara sudah memintas. Seakan dia tidak ingin sesiapa tahu perihal hubungan mereka sebagai suami isteri.
            “Dai, kalau tak ada apa-apa lagi. Saya balik dulu,” Tamara meminta izin.
            “Okey, saya hantar awak ke depan,” kata Dai lalu mereka pun beredar ke pintu utama. Aditya pula membuntuti.
            “Dai, saya rasa saya pun perlu balik sekarang. Dah tengah malam ni,” ujar Aditya.
            Tamara terus berlalu sebaik saja dia keluar dari pangsapuri itu.
            “Okey, baik-baik jalan!” ucap Dai lalu menutup pintu itu selepas saja Aditya berlalu pergi.


            “TARA!” panggil Aditya tapi Tamara seakan tidak mendengar panggilan Aditya. Aditya terus mengejar. Tangan Tamara segera disambar.
            “Tunggu. Kenapa ni? Tara marah dengan Adi?” soal Aditya risau dengan sikap Tamara.
            Tamara mendiamkan diri.
            “Tara, janganlah diam macam ni. Adi ada buat salah? Maaf kalau Adi ada berkasar dengan Tara tadi, Adi cuma risau,” kata Aditya lagi. Kedua-dua tangan Tamara kini dalam genggamannya.
            “Adi tak call Tara sebab Adi ada dengan Tania?” soal Tamara. Dia hanya inginkan kepastian.
            Aditya mengeluh kecil. “Adi boleh jelaskan. Tapi, tolong jangan buat muka cemburut macam ni, boleh? Adi tak senang hatilah,” kata Aditya berseloroh. Hidung Tamara dicuit manja.
            Tamara tersenyum. Tapi masih lagi berpura-pura merajuk.
            “Apa hubungan Adi dengan Tania?” soal Tamara berpura-pura bertanya sedangkan dia sudah pun mengetahui sejarah lama Aditya dengan Tania.
            “Em..mm.. dia, Tania cuma rakan sekerja Adi. Adi ada dengan dia tadi pun sebab urusan kerja. Adi tak tahu kenapa dia boleh mabuk sampai macam ni sekali, Dai yang panggil Adi minta tolong,”
            “Tapi kenapa mesti Adi? Orang lain tak boleh tolong?” soal Tamara pula. Dia mahu, Aditya sendiri yang mengaku bahawa Tania adalah bekas teman wanitanya.
            Dahi Aditya berkerut. “Tara tak percayakan Adi?” soal Aditya seakan berjauh hati dengan Tamara.
            “Tak…Tara percayakan Adi,” Tamara segera menjawab. Lantas pingang Aditya dipeluk.
            “Kalau suatu hari nanti, Adi berubah perasaan jangan lupakan kami, ya?” kata Tamara tiba-tiba. Tamara menjadi takut apabila memikirkan Aditya dan Tania mempunyai sejarah yang indah bersama sedangkan dia, dia hanyalah ‘benda’ yang digunakan untuk melunaskan hutang ayahnya.
            Aditya segera meleraikan pelukan mereka. “Kenapa Tara tiba-tiba cakap macam ni? Seolah-olah Tara betul-betul tak percayakan Adi,” sedikit tinggi nada suaranya. Mungkin berjauh hati mendengar  kata-kata Tamara tadi.
            “Tak... cuma, kita kahwin atas dasar kontrak. Hubungan kita ada batas, Adi. Sedangkan kalau dengan orang lain, Adi boleh…”
            “Tara! Adi taknak dengar apa-apa lagi. Sekarang Tara nak ikut Adi balik atau tak?” marah Aditya. Dia tidak suka jika kontrak itu diungkit-ungkit dihadapannya.
            Tamara terdiam. Tersentak dengan tengkingan Aditya.
            “Adi tunggu dalam kereta!” Aditya segera melangkah ke tempat letak kereta, meninggalkan Tamara dengan keadaan yang terpinga-pinga.

*****
           
            SELEPAS saja kereta itu terpakir dihadapan rumah, tanpa menunggu Tamara lagi Aditya terus meluru keluar. Tamara belum sempat pun membuka tali pinggang keselamatannya.
            Tamara menggigit bibir. Bodohnya kau Tara! Kamu baru saja jumpa, dah buat dia marah. Kau memang bodoh!
            Tamara segera keluar dari kereta, lantas mengejar langkah Aditya yang sudah pun berada didalam rumah. Pintu bilik Aditya diketuk. Tiada jawapan daripada Aditya. Mungkin dia betul-betul marah, kot?
            “Adi! Tolong buka pintu ni? Tara nak minta maaf,” ujar Tamara. Dia betul-betul menyesal atas keterlanjurannya.
            Tombol pintu segera dipulas sebaik saja Aditya menjemputnya masuk. Kelihatan Aditya terduduk dibucu katil. Kot yang dipakainya tadi bersepah atas lantai, tali lehernya pula dilongarkan sedikit.
            Tamara mengeluh. Kot yang ada diatas lantai dipungut, lalu diletak kemas atas katil. Setelah itu, dia pun mengambil tempat disisi Aditya.
            “Adi…”
            Tamara seraya terdiam sebaik saja Aditya memeluknya. Kedengaran esakan kecil daripada Aditya.
            “Adi…” Tamara terkesima.
            “Tara tahu tak sepanjang tiga hari ini hidup Adi macam mana? Tara boleh bayangkan yang Adi langsung tiada selera makan, Adi langsung tak dapat concentrate dalam kerja Adi? Semua ni adalah sebab Adi terlalu rindukan Tara. Tapi apa yang Adi dapat lepas Adi balik? Dengar pasal kontrak tu?” luah Aditya. Tubuh Tamara masih dalam dakapannya.
            “Maafkan Tara, Adi. Tara janji Tara tak akan ungkit pasal kontrak tu lagi. Maafkan Tara, ya?” ujar Tamara sambil mengusap-usap belakang Aditya.
            Aditya mengangguk-angguk. “Adi sayangkan Tara, sayang sangat-sangat!” pelukannya dieratkan. Dia ingin melepaskan kerinduan yang terkumpul selama tiga hari itu. Cintanya terhadap Tamara semakin dalam setelah berpisah dengan Tamara. tiga hari itu sudah cukup membuatkan hidupnya menjadi kucar-kacir, apalagi setahun atau dua tahun. Belum tentu dia boleh hidup lama.
            “Tara pun sayangkan Adi juga,” balas Tamara lembut.
            Aditya tersenyum. Perlahan-lahan dia meleraikan pelukannya. Kedua-dua pipi Tara dipaut.
            Tamara mencapai tangan kiri Aditya. Terasa haba yang terhasil dari tangan Aditya, menghangatkan pipinya.
            Aditya mengucup kudus dahi Tamara. Tamara hanya memejamkan matanya. Merasai ketulusan yang ada dalam perhubungan mereka.
            Kucupan Aditya berlalih ke kelopak mata Tamara, kemudian turun kedua-dua belah pipi Tamara dan bibir Tamara menjadi sasaran yang seterusnya. Bibir itu dikucup lembut.
            “Adi cintakan Tara!” ucap Aditya lantas merebahkan tubuh Tamara ke katil.
            Saat itu, jantung Tamara segera berombak kuat. Wajahnya sudah berona merah. Matanya dengan mata Aditya berpaut rapat seakan berbicara sendiri yang hanya mereka yang mengetahuinya.
Dadanya sudah sakit dek degup jantungnya yang kencang itu. Tetapi sakit itu membawa makna yang indah kepadanya. Setiap kali dia berada dekat dengan Aditya sebegitu, tentu jantung akan berdetak kuat.
            Lama mata mereka berpaut. Sambil itu, Aditya mengusap rambut Tamara. Seluruh wajah gadis tercinta itu ditatap lama. Sementara Tamara hanya mendiamkan diri, membiarkan jantung dan nadi mereka berbicara antara satu sama lain.
            Kini giliran Tamara pula memaut pipi Aditya. Terasa kehangatan dari pipi Aditya. Adi tentu Adi malu sekarang. Bisik hatinya. Tidak semena-mena, Tamara mengucup dahu Aditya. Tamara tersenyum, begitu juga Aditya.
            “Tara pun cintakan Adi juga,” balas Tamara lembut bagaikan gemersik syahdu dicuping telinga Aditya.
            Perlahan-lahan, Aditya merendahkan tubuhnya lalu mengucup pipi Tamara. Tamara tiba-tiba menjadi gemuruh, seluruh tubuhnya seakan lemah seolah-olah kucupan Aditya adalah sebuah magik yang mampu membawanya keawang-awangan.
            Kucupan Aditya beralih ke tengkuk Tamara. Tamara pantas menoleh ke kiri. Dia menutup rapat matanya. Tangannya sudah kuat mencengkap lengan Aditya. Takut.
            “Adi… kejap!” Tamara menolak lembut tubuh Aditya apabila kucupan Aditya menjalar diseluruh lehernya.
            Aditya terbangun. “Kenapa Tara?” soalnya.
            “Bu..bukankah Adi ada penyakit?” soal Tamara.
            Aditya tersenyum. Kepala Tamara ditolak lembut. “Itu dulu sebelum Adi bertemu dengan Tara. Sekarang, tidak lagi. Tara fikir, kalau Adi masih ada penyakit tu,..” Aditya merendahkan tubuhnya.
“Adi boleh dekat dengan Tara serapat ini?” sambungnya sambil berbisik ditelinga Tamara.
            Tamara lantas bangun. “Emm… Tara, Tara nak mandi dulu, boleh?” pintanya agak gugup. Terasa telinganya menjadi panas.
            Aditya tersenyum. Seakan faham dengan tingkah Tamara tika itu. Dia mengangguk perlahan.
Tamara pun turun dari katil dan menuju ke almari. Laci paling bawa dibuka. Krak! Secara tidak sengaja dia tertarik kasar sehingga satu laci terkeluar dari landasan.
            Tamara mengetap bibir lalu berpaling ke belakang, memandang Aditya yang sedang tersenyum melihat segala gerak-gerinya. Apalah kau ni Tara? Relax! Adi bukan nak makan kau pun!
            Sorry, Tara akan betulkan,” katanya lalu cuba memasukkan semula laci itu ketempatnya tetapi tangannya kelam-kabut mengatur laci itu, seakan ada yang sedang mengejarnya dari belakang.
            Tiba-tiba dia terasa seperti ada tangan yang memeluknya dari belakang. Tamara toleh ke kiri. Wajah Aditya hanya seinci dari wajahnya. Pipinya itu terus dikucup membuatkan Tamara tertunduk.
            Seketika kemudian, sunyi-sepi menyelubungi bilik itu. Hanya lirikan dan nafas yang saling memahami. Denyut nadi yang seiring seakan mencipta melodi yang indah. Perlahan-lahan Aditya mencampung tubuh Tamara.
            “Jangan takut, Tara. Adi tidak akan mengasari Tara,” ujar Aditya seakan faham apa yang sedang bermain didalam hati Tamara.
            Tamara mengangguk kecil. Lantas mereka pun masuk ke dalam kamar mandi. Pintu itu tertutup dari luar.
            ********************************************************* 
P/s : huhu...lama x update ceta ni, kan? semoga masih ada yang mengikuti jalan cerita FLK.hehe...

8 comments:

  1. ya ampun...
    lama gila tak update..
    rindu dekat tara and adi...
    rajin2 la update..
    suke baca...

    ReplyDelete
  2. lama btul okie tak update citer sampai ke tahap saya boleh lupa terus tajuk citer nie!!!
    jlan citer boleh ingat tapi tajuk lupa....hehehe

    ReplyDelete
  3. aduh....windu btl kat FLK nie...
    akhirnya ader gak n3 br...
    thanks okie...
    tp nk lg...
    x puas nie...

    ReplyDelete
  4. adoyai,best giler!..

    ReplyDelete
  5. hampir lupa.. hahaha sorry lorh..
    cepat update...

    ReplyDelete
  6. hihihhihi... adi dah sembuh ek??

    ReplyDelete
  7. mestilah ingat..
    da lame tnggu cerite nie
    thankz okie sbb smbung cerite nie
    rajin2 lah update..

    ReplyDelete

Komen anda amat bermakna..terima kasih(^o^)

Total Pageviews

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Hak Cipta Mutlak @ OkiE a.k.a WitcH 2011

Perhatian! Jalan cerita atau watak-watak didalam Enovel ini hanyalah rekaan semata-mata dan tidak ada kaitan dengan yang masih hidup ataupun yang sudah meninggal. Saya harap, pembaca-pembaca blog ini dapat menilai mana yang baik dan mana yang buruk. Terima Kasih <3

Adalah dinyatakan bahawa semua yang ada dalam blog
SoulMate http://bluevioletsky.blogspot.com adalah hak milik Okie a.k.a WitcH.Ia sama sekali tidak dibenarkan untuk digunapakai oleh sesiapa.Apa-apa tindakkan yang melibatkan peng'copy'an ataupun mautturun haruslah mempunyai kebenaran daripada penulis blog ini.