Followers

Quick Survey

Hello reader2 sekalian,
sini saya nak buat sikit survey, nanti saya sediakan poll untuk genre mana yang korang nak saya tulis dan saya upload dalam blog. Saya taknaklah blog ni senyap ja :)
Please take your time sebab saya pun akan ambil masa saya juga untuk tulis apa yang korang nak. Enjoy voting :)

22 January, 2011

Substance 10 : Fire Vs. Water



Fire Vs. Water

*note : tajuk diatas merujuk kepada sikap Leon & Dave.

            AURA memandang ibu Aqua yang sudah terketar-ketar. Bayang sewaktu Puan Newlina melutut dihadapannya tiba-tiba muncul. Aura tersentak. Tanpa dia sedari, kakinya melangkah pantas  menghalang Puan Narisa dari melutut. Bukan Puan Narisa saja yang terkejut, begitu juga dengan Leon, uncle Beck dan Nanny Vdya.
            “Apa kau buat? Kalau kau tak nak melutut depan aku, biarkan saja ibu kau yang buat!” bentak Leon. Terbakar hatinya apabila keinginannya tidak tercapai. Aura sudah mengetap bibir.
            “Kau tak nampak mama aku dah bergegar ketakutan? Kau tak rasa kah kau perlu hormati dia sebagai orang yang lebih tua?” balas Aura. Leon mengerut kening. Ada saatnya dia merasa pelik dengan situasi itu. Aqua berani mempertahankan orang lain? Dan yang lebih peliknya, Aqua berani menentang dia. Aqua tidak pernah berani berbuat begitu.
            “Aqua!” marah Puan Narisa sambil menarik tangan Aura. Aura memandang Puan Narisa.
            “Aku tak tak tahu kenapa mama dan uncle Beck takut sangat dengan dia. Tapi perbuatan dia ni dah melampau! Dia tak hormat mama langsung!” Leon bangkit membuatkan Puan Narisa tiba-tiba mengundur. Aura yang melihat keadaan ibu Aqua yang ketakutan itu sedikit sebanyak memberi kesan kepadanya. Walaupun dia tiada hubungan darah dengan wanita itu, hatinya tetap sakit dan kasihan.
            “Kau tak tahu apa yang kau sedang buat. Ini namanya, kamu menempah maut,” kata Leon sambil menolak dahi Aura. Aura menghembus nafas kasar. Kalau bukan disebabkan Puan Narisa, sudah lama lelaki itu melekat ke dinding.
            “Aku tak takut dengan kau, kalau aku yang buat salah, salahkan aku tapi jangan libatkan orang lain!” tiba-tiba timbul perasaan bencinya terhadap lelaki dihadapannya itu.
            “Macam mana kau nak tebus kesalahan kau kalau kau tak nak melutut? Kau sendiri yang libatkan orang lain,” suasana didalam mansion itu seolah-olah mereka sedang membuat penggambaran filem.
            “Aku baru saja minta maaf depan-depan kau. Perlu sangatkan aku melutut?” soal Aura. Dia betul-betul tidak faham dengan keinginan lelaki itu.
            “Ya, untuk membuktikan yang kau takkan buat lagi!” Aura mendengus. Dia memandang pula Puan Narisa.
            “Aqua, jangan begini. Ikut saja katanya, kalau Aqua tak boleh, biar mama…” Aura terus mengangkat tangan membuatkan Puan Narisa terdiam.
            “Kalau aku tak melutut, apa yang akan terjadi?” soal Aura.
            “Aqua, don’t do this!” Puan narisa seakan tidak mahu mengungkit pengaruh Leon didalam keluarga itu.
            “Ma!” desak Aura dengan suara keras.
            “Papa kamu akan hilang kerja,” bahu Aura terjatuh. Aqua ada bapa? Kenapa aku tak pernah nampak?
            “Ma, kalau dengan cara ni keluarga kita selamat, aku sanggup!” akhirnya Aura akur. Dia sedar dia perlu lakukan sesuatu untuk Aqua. Aura membelakang menghadap Leon. Leon tersenyum tanda dia sudah menggenggam kemenangan. Aura maju beberapa tapak. Mata Aura tajam menikam Leon. Leon membalas dengan mengangkat kening.
            “Cepatlah! Kau nak aku tunggu berapa lama? Jangan buang masa aku,” kata Leon selamba. Aura mendengus. Dia yang nak datang sendiri nak minta orang melutut, cakap dia takda masa pula?
            “Kalau aku melutut, kau akan lepaskan mama, kan?” soal Aura.
            “Bergantung pada prestasi kau,” bersahaja. Sepantas kilat Aura mencengkam leher baju Leon. Leon terangkat. Sementara Puan Narisa, uncle Beck dan Nanny Vdya sudah terkejut tidak terkata. Entah kenapa Aura boleh bertindak seperti itu, Aura sendiri tidak pasti bila dia mencengkam leher baju Leon. Yang pastinya dia sudah tidak dapat menahan rasa marah dia terhadap Leon.
            “Aa…ap..apa kau nak buat?” soal Leon tersekat-sekat. Sebelah tangan Aura sudah mengepal penumbuk. Uncle Beck segera menahan Aura, sambil membisikkan sesuatu membuatkan Aura terus melepaskan cengkamannya.
            “Aqua!” nyaring suara Puan Narisa menyapa telinga Aura. Aura segera berundur beberapa tapak. Namun matanya masih tajam merenung Leon. Nasib baik uncle beck bertidak pantas, kalau tidak sudah lebam-lebam muka Leon dibuatnya. Leon terduduk semula. Leon menelan liur. Kecut perutnya tadi. Kemudian dia bingkas bangkit.
            “Kau memang sengaja nak menentang aku, tunggu pembalasan dari aku!” Leon menyuarakan amarannya langsung beredar dengan hati yang berang bersisa ketakutan.

*****

            “KENAPA badan Aura banyak parut?” soal Aqua sebaik saja dia bersendirian dengan Encik Zurdi dibelakang restoran.
            “Ini saja yang Aqua nak tanya?” soal Encik Zurdi. Aqua mengangguk.
            “Rasanya, pertama kali Aqua bertemu Aura, Aqua dah tahukan sikap dia macam mana? Dia kasar, agresif dan keras kepala. Dah berkali-kali dilarang, tapi dia tak nak dengar. Kebanyakan parut yang ada pada badan dia tu disebabkan dia nak ikut karate. Papa pun tak tahu macam mana dia boleh dapat parut begitu banyak, tapi siang malam dia datang ke pusat latihan untuk berlatih. Pernah sekali dia latihan outdoor dengan kawan-kawan tanpa pengetahuan kami, bila dia balik, mama kamu pula yang bertarung dengan dia. Tapi Aura biarkan diri dia dipukul, langsung tidak menangis, melawan atau merungut kesakitan. Papa masih ingat macam mana riak muka dia waktu tu, kesian. Tapi papa tak boleh buat apa-apa, sebab papa masa tu pun risau juga. Tapi mama lagi risau sebab tu papa biarkan,” Aqua hanya mendiamkan diri, mendengar jawapan yang keluar dari mulut lelaki tua itu.
            “Tapi macam mana pula dengan kesan cakaran di bahu Aura ni? Macam kesan cakaran binatang buas,” kata Aqua sambil menyentuh bahu kirinya. Encik Zurdi kelu. Tingkahnya sedaya-upaya dikawal.
            “Cakaran binatang buas? Taklah, itu parut masa dia latihan outdoor dengan kawan-kawan dia,” jawab Encik Zurdi.
            “Yakah? Kesian Aura. Semua perempuan nakkan tubuh yang cantik dan sempurna,” kata Aqua.
            “Kenapa? Aqua tak suka badan Aura?” Aqua pantas menggeleng. Bukan itu maksudnya.
            “Bukan, bukan! Aqua tak fikir macam tu…malah Aqua nak jaga tubuh ni supaya parut tidak akan bertambah lagi. Aqua dah janji dengan Aura yang Aqua akan jaga badan dia,” kata Aqua sambil mengukir senyuman manis. Dia tahu tanggungjawabnya kini.
            “Aqua sungguh berbeza dengan Aura. Papa pasti, Aqua mesti dibesarkan dalam keluarga yang serba ada, kan? Maafkan papa kalau Aqua kurang selesa tinggal disini,”
            “Tak! Aqua selesa sangat, nyaman dan mesra. Walaupun bilik tu kecil, tapi dipenuhi dengan barang keperluan. Macam hidup orang normal. Bilik Aqua dulu hanya ada katil dan tunag tamu mini,” Aqua ketawa membanding-bandingkan biliknya dengan bilik Aura.
            “Keluarga Aqua orangnya macam mana?” soal Encik Zurdi. Cuba mengenali insane yang berada didalam tubuh anak gadisnya. Aqua tertunduk sebelum menjawab pertanyaan Encik Zurdi.
            “Aqua ada mama, papa, nenek, uncle Beck dan orang gaji,” jawabnya.
            “Kakak, abang, takda?”         
            “Abang takda, kakak dah meninggal,”
            “Ow…jadi Aqua ni anak tunggal? Mesti manja!” seloroh Encik Zurdi. Aqua ketawa kecil.
            “Huh, disini pun  kamu!” tiba-tiba mereka disapa oleh Puan Newlina. Kedua-dua serentak menoleh ke pintu belakang restoran, tidak jauh dari kedudukan mereka sekarang.
            “Kenapa ma?” soal Encik Zurdi.
            “Ada banyak pesanan ni, kamu senang-senang duduk kat situ,” marah Puan Newlina. Aqua menguntum senyuman. Sesekali dia merasa lucu dengan sikap ibu Aura.
            “Yalah, yalah…datanglah ni,” kata Encik Zurdi lantas bangkit dan masuk ke dalam restoran semula.
            “Huh, yang kau tu Aura? Nak rehat sampai jam berapa?” giliran Aqua pula.
            “Ya, ya!” Aqua pun terus menurut.

            “HEY!” sedang Aqua sibuk mengelap meja, Dave tiba-tiba datang mengejutkannya. Terpana Aqua melihat Dave tanpa kaca mata. Mata sepetnya yang berwarna hitam menyerlah.
            “Ada masa tak?” soal Dave.
            “Kenapa?” soal Aqua pula.
            “Aku ada hal sikit,” kata Dave. Aqua mengerut kening. Kurang faham maksud kata-kata Dave.
            “Ya, pergilah!” jawab Aqua.
            “Tak, aku ada hal sikit dengan kau. Aku nak bercakap!” terang Dave.
            “Ow…apa dia?” soalnya pula.
            “Bukan dekat sini, diluar. Jom!” Dave terus menarik tangan Aqua keluar dari restoran.
            “Nanti, nanti. Saya nak  minta diri dulu dengan papa,” kata Aqua cuba meleraikan peganggan tangan Dave namun terlalu erat.
            “Alah, sekejap aja!” desak Dave. Akhirnya, keluar juga mereka dari restoran. Dave membawa Aqua ke tempat letak motosikalnya. Wajah Aqua kelihatan kosong memandang Dave yang sedang menghidupkan motornya.
            “Kau nak pergi mana?” soal Aqua.
            “Bukan ‘kau’, ‘kita,” kata Dave. Topi keledar diberikan kepada Aqua. Topi disambut.
            “Kita nak pergi mana?”
            “Pakai saja dan naik! Lepas ni, kau tahulah tempat tu,” arah Dave pula. Tapi Aqua masih tidak berganjak. Dia ragu-ragu dengan lelaki dihadapannya. Takut jika lelaki itu tiba-tiba menyerangnya, atau mungkin takut lelaki itu tiba-tiba pembunuh bersiri.
            “Pakailah cepat!” Aqua menggeleng.
            “Kenapa?”
            “Kita takda apa-apa hubungan, jadi…” ayatnya terhenti disitu, berharap agar Dave akan memahami kata-katanya tanpa sambungan. Tiba-tiba tawa Dave meletus. Dus! Bahu Aqua ditumbuk perlahan, namun terasa mengena tulangnya.
            “Apa kau fikir ni, Aura. Memang lah kita takda apa-apa hubungan, tapi kita kan dah berkawan lebih 10 tahun. Jangan cakap yang kau tak percayakan aku?” duga Dave. Aqua diam.
            “Aku tahu apa yang kau fikir. Aku takda perasaan dengan kau, kita hanya kawan dan selama-lamanya akan menjadi kawan. Ada faham?” kata Dave sambil mengusap rambut Aqua. Aqua tertunduk. Malu dirinya diperlakukan seperti budak kecil.
            “Janji, kau akan jaga saya,” Aqua menekankan ayatnya. Dave tidak faham dengan sikap Aqua tapi dia tetap mengiyakan.
            “Ya, ya, ya! Dah, cepat naik!”

            SEMAKIN jauh perjalan mereka semakin erat pelukan Aqua dipinggang Dave. Dave memandang sekilas ke belakang, terasa sakit pinggangnya. Aqua seperti ketakutan tetapi tidak pula dia menjerit. Dave segera memberhentikan motor dibahu jalan.
            Aqua masih tidak meleraikan pautannya walaupun motor sudah berhenti. Dave menyentuh lengan Aqua. Bergetar. Terkejut Dave. Segera dia turun dari motor dan menurunkan Aqua dari tempat duduk.
            “Aura, kenapa ni?” soal Dave sambil membuka topi keledar Aqua. Pucat tak berdarah wajah Aqua ketika itu.
            “Kenapa ni?” soal Dave. Aqua menekup mulutnya tetapi perutnya seolah-olah mendidih lantas tidak dapat menahan ‘limpahan’ itu dan….
            “Uwaakkk!” Aqua tertunduk memuntahkan sisa makanannya. Dave menjadi tunggul, tidak boleh bergerak apabila topi keledarnya menjadi tempat untuk memuntahkan semua makanannya.
           
            AQUA berdiri tidak jauh dari tempat Dave. Dia tidak berani untuk mendekati Dave. Mukanya itu serius seperti seseorang yang sedang mengasah parang walaupun realitinya Dave sedang mengelap dalam topi keledarnya dengan tisu yang baru saja dibelinya di kedai berdekatan.
            “Ada apa-apa yang boleh saya bantu?” soal Aqua.
            “Kalau kau nak tolong, kau dah lama datang dekat aku, tau tak? Aku bukkannya nak makan kau pun,” kata Dave. Aqua terus menghampiri Dave dan mengambil topi keledar itu dari tangan Dave. Tisu dikoyak tebal-tebal. Dave memandang Aqua.
            “Kau mesti takutkan tadi? Sorry…aku tau yang kau baru saja sembuh kemalangan tapi aku tetap bawa motor laju-laju, sorry,” pinta Dave. Aqua tersenyum nipis. Bukan sebab kemalangan tu, tapi saya tak pernah naik motor!
            “Wei!” tangan Aqua ditepis dengan belakang tapak tangan. “Aku dengan kau dah berhenti karate, betul?”
            “Ya, saya dah berhenti,” jawab Aqua selamba.
            “Sayangnya…” keluh Dave.
            “Saya buat semua ni untuk mama, dan saya tak menyesal,” jawab Aqua. Tangannya sudah berhenti mengelap sebaik saja dia sudah memastikan sisa-sisa muntahnya sudah dibersihkan walaupun tidak bersih sepenuhnya.
            “Kau dah berubahlah Aura,” kata Dave, meluahkan rasa kelainannya. Aqua tersenyum. Memanglah, sebab saya bukan Aura.
            “Mungkin disebabkan kemalangan tu, saya mula fikir. Kita perlu menghargai orang disekeliling kita,” jawab Aqua. Dave tersenyum kecil.
            “Oya, kau nak bawa saya pergi mana tadi?”
            “Bukan disini, ditempat lain. Tapi macam mana kita nak jalan, topi dah tak boleh guna. Aku tak boleh bawah kau tanpa topi keledar,”
            “Boleh, yang penting kau tak bawa laju-laju macam tadi,” kata Aqua.
            “Kau memang dah berubah, tapi satu yang tidak berubah. Degil!” kata Dave. Aqua tersenyum, menganggap itu satu pujian.

            “WAH!” Aqua seakan terjerit apabila kakinya menginjak pantai tanpa kasut. Dia betul-betul gembira, inilah kali pertama dia menjejakkan kaki atas pasir selepas 10 tahun. Dave hanya menyusul Aqua dari belakang. Sesekali dia menguak rambutnya ke belakang. Mereka sampai dipantai itu sudah jauh petang. Kira-kira 5.40pm. Awan  putih sudah bertukar oren, pasir itu sudah mula terasa sejuk. Angin pula mula bertiup kuat. Matahari sudah berada separas laut dihadapan.
            Aqua mengambil tempat duduk disebatang pokok yang terlentang atas pantai.
            “Kita nak buat apa sini?” soal Aqua girang sambil membelakang menghadap Dave.
            “Kau dah lupa? Kan kau nak tengok matahari terbenam, sebab tu aku bawa kau kat sini,” Dave duduk disamping Aqua.
            “Oh! Sorry, saya lupa…” sudah semestinya Aura pun lupa. Detik hatinya.
             “Aku dah lama nak bawak kau ke tempat ni, tapi aku selalu takda masa. Aku harap belum terlambat lagi,” kata Dave, ada tawa kecil dibelakang.
            “Well, here I’am!” jawab Aqua. Senyumannya lebar sehingga ke telinga. Senang sangat hatinya dipuaskan. Dengan hanya membawanya ke pantai itu, sudah cukup membuatkan dia teruja.
            “Aura, kau tunggu sekejap ya? Aku nak ke kedai dulu,” kata Dave lantas bangkit.
            “Jangan!” mendengar Dave ingin meninggalkannya, pantas saja dia menyentap tangan lelaki itu. Dave tersentak membuatkan dia menoleh semula. Pelik.
            “Kenapa?”
            “Saya ikut!” Aqua bingkas bangkit.
            “Lah…dekat aja kedai tu, depan pokok kelapa tu aja,” kata Dave sambil menuding jari kearah pondok kecil yang berada dibelakang pokok kelapa itu, tidak jauh dari tempat mereka duduki.
            “Tapi saya takut…”
            “Sekejap aja, aku janji takkan lama punya,” kata Dave sambil melepaskan tangan Aqua. Aqua menelan air liur.
            “Cepat-cepat, ya?” pesan Aqua. Dave hanya tersenyum lalu beredar. Aqua memandang perjalanan Dave sehinggalah dia melepasi pokok kelapa itu. Hati Aqua tiba-tiba tidak enak. Sesekali pantai itu mengingatkan dia tentang sesuatu. Dia tidak suka bila dia ditinggalakan seorang diri apatah lagi ditepi pantai.

            BAYANG Dave masih tidak kelihatan walaupun sudah lebih 20 minit menunggu. Jarak diantara tempat duduknya dengan kedai itu hanya mengambil masa lebih kurang 10 minit saja. Aqua menggengam kedua-dua tangannya. Dave tak tipu saya, Dave tak tipu saya! Berkali-kali Aqua meyakinkan dirinya yang Dave tidak mungkin akan memninggalkannya disitu.
            Tiba-tiba bunyi ranting kayu terpijak kedengaran.
            “Dave!” pantas Aqua bangkit ingin menyambut Dave. Namun bukan Dave yang berdiri dihadapannya. Aqua mengeluh kecil. Seorang lelaki dan seorang perempuan sedang tercegat dihadapannya, mungkin mereka pelik melihat dia bersendirian disitu.
            “Kamu ni, Aura?” soal perempuan itu, gadis itu hanya berpakaian santai dengan jean pendek paras lutut dan singlet putih. Lelaki itu pula berseluar hawai dan jaket hitam.
            “Ya, saya Aura. Macam mana…” gadis it uterus mendekati Aqua sebaik saja dia mengaku. Sekeping surat diberikan kepadanya.
            “Lelaki yang datang ke kedai kami suruh sampaikan suarat ni pada kamu,”
            “Dia di mana?” soal Aqua.
            “Saya tak tahu, lepas dia bagi surat ni pada saya, dia keluar,” jawapan gadis itu membuatkan Aqua hampir-hampir jatuh tersungkur tapi gadis tadi cepat-cepat menyambutnya.
            “Dia tinggalkan saya?” soal Aqua sendiri.
            “Maaf, kami tak tahu,” kata gadis itu pula.
            “Kalau kamu tak kisah, kamu boleh tinggal dulu di pondok kami,” lelaki itu pula mempelawa. Aqua tersenyum nipis.
            “Tidak apa, masih ada perkara yang saya perlu buat,” jawab Aqua, menolak pelawaan tersebut.
            “Okey,” jawab mereka lalu beredar. Aqua melabuh punggung semula. Kertas berukuran note pad ditangannya ditenung. Dave, saya maafkan kau kalau kau ada sebab tinggalkan saya disini. Hati Aqua berdetik sayu.
**************************************************
P/s: pretty fast, huh? Hehe…nak menyama ratakan kasih syg antara H2O dan MBJ, hehe…enjoy reading!
 maaf kalau ada salah silap ejaan, ini baru draf
           

20 January, 2011

Substance 9 : The Lion King



The Lion King

            AURA mundar-mandir dalam kamarnya. Ibu jari digigit. Dahi berkerut seribu. Jantungnya pula sudah berdegup lagu. Macam mana dia boleh ada disini? Dia dah nampak muka aku hari tu, dan sekarang dia nampak muka aku dengan badan Aqua? I’m going to die!
            Aura menghempas tubuhnya ke katil. Dalam masa yang sama kedengaran derap langkah yang laju sedang menuju ke biliknya. Aura segera bangun. Pintu biliknya terkuak. Terpacul wajah Puan Narisa dan uncle Beck dihadapannya. Mereka meluru kearah Aura. Aura bingung melihat muka mereka yang seperti ketakutan.
            “Apa Aqua dah buat?” soal Puan Narisa.
            “Apa yang aku dah buat?” soalnya sambil mendapatkan Puan Narisa. Puan Narisa melabuhkan punggung diruang tamu mini bilik Aqua.
            “Bertenang puan, biar Aqua jelaskan apa yang dia dah buat,” kata uncle Beck, cuba menenangkan majikannya. Aura memandang uncle Beck.
            “Apa yang aku dah buat? Uncle?” soal Aura masih tidak faham.
            “Shin ada dibawa sekarang, dia kata Aqua pergi ke taman sakura. Betul?” soal Puan Narisa. Aura mengerut kening. Satu taman yang dia ingat adalah tempat yang baru saja dilawatinya. Jangan cakap yang…
            Aura mengeluh. “Ya, betul. Aku memang ada pergi ke taman tu, tapi sekejap saja,”
            “Bukan itu saja Aqua.Shin kata, Aqua baru saja buat sesuatu yang menakjubkan,” kata Puan Narisa lagi. Kening kiri Aura segera terangkat.
            “Apa dia?”
            “Aqua pulas tangan dia dan tolak dia sampai jatuh! Apa Aqua dah buat ni?” uncle Beck hanya bisa menggelengkan kepala.
            “Sebab dia terlalu kurang ajar,” lafaz Aura. Segera kepala uncle Beck menoleh ke arahnya dan lantas menggeleng, isyarat untuk tidak berkata apa-apa lagi.
            “Apa yang Aqua baru saja cakap tadi?”
            “Tak ada apa-apa. So, dia ada dibawah? Dia nak jumpa aku?”
            “Jangan Aqua. Mama akan bagitau Shin yang Aqua tak berapa sihat,” Puan narisa segera menggeleng. Dia pun bangkin, ingin keluar dari bilik itu.
            “Kenapa mama takut sangat dengan dia? Apa yang hebat sangat dengan dia?” langkah uncle Beck dan Puan Narisa berhenti serentak. Mereka berpaling. Aura memandang uncle Beck dengan wajah kosong. Uncle Beck menundukkan muka, menyembunyikan keresahannya.
            “Am…maksud aku, aku boleh jumpa dia kan, aku boleh minta maaf,” kata Aura sebaik saja menyedari sikap uncle Beck.
            “Tak, Aqua. Perkataan maaf dari Aqua langsung takda makna baginya, Aqua tak perlu jumpa dia,” kata Puan  Narisa. Aura sudah mengerutkan kening.
            “Then, macam mana aku nak betulkan kesilapan aku? Mama dan uncle Beck cakap aku salah, jadi biar aku minta maaf,” kata Aura. Dalam hati, dia berbisik. Selepas itu, aku akan tahu kau orang macam mana, dank au akan kenal aku!
            Puan Narisa memandang uncle Beck.
            “Biar saya bercakap dengan dia, puan,” kata uncle Beck. Dia terus mendekati Aura dan membawa Aura di tepi jendela, sedikit jauh dari puan Narisa.
            “Kalau kamu tetap nak jumpa dia, puan akan syak sesuatu. Aqua tak pernah berdepan dengan Shin sebelum ini, sekalipun dia dan Shin terserempak Aqua takkan boleh bersuara. Sebab itu puan larang kamu berdepan dengan dia,” kata uncle Beck, cuba memahamkan Aura tentang situasi Aqua.
            “Aku bukan Aqua dan aku nak buat ni untuk dia. Aqua tak boleh lari selama-lamanya dari lelaki ni. Mungkin, ada sebabnya kenapa kami bertukar jiwa. To help each other! Uncle perlu percayakan aku, aku takkan bertindak bodoh lagi,” uncle Beck diam, memberi sedikit masa untuknya berfikir.
            “Okey, tak jangan tinggikan suara. Apa yang kamu perlu buat ialah, minta maaf. Faham?” akhirnya uncle Beck akur. Aura tersenyum.
            “Copy that!”
*****
            AQUA mengibas-ngibas lehernya dengan buku. Rambutnya sudah basah dek peluh. Walaupun kipas di bilik Aura sudah terpasang, bahang panas dari matahari tetap menembusi bilik tersebut. Mungkin juga, dia tidak biasa dengan keadaan panas seperti itu.
            “Nak mandilah!” katanya lantas bangkit menuju ke bilik mandi. Pakaian lantas dibuka. Namun pantas saja matanya menangkap sesuatu. Matanya tertumpu pada parut-parut di tubuh dan belakang Aura.
            Satu parut berada di pinggulnya, dan beberapa kesan cakaran dibahu sebelah kirinya. Kenapa saya tak perasaan ada parut sebelum ni?

            “PAPA,  boleh kita bercakap?” tiba saja dipintu dapur, dia terus menyapa Encik Zurdi.
            “Ah, kemari sekejap. Papa nak Aura rasa masakan baru papa. Sini!” kata Encik Zurdi. Aqua terus melangkah masuk. Sebuah piring berisi kek bulat berwarna putih dan coklat berbentuk hati diatas dan beberapa lagi hiasan cantik ditepinya diberikan kepada Aqua.
            “Wah, cantiknya!” puji Aqua. Sudu kecil yang berada ditepi kek itu segera dicapai dan menyuapkan sedikit kek itu kemulutnya. Serentak senyumannya berubah kelat. Wajahnya berkerut menelan kek tersebut.
            “Kenapa?”
            “Masin!” katanya lantas mencapai botol dan menuangkan air kedalam gelas.
            “Masin?” tanya Encik Zurdi lalu merasa sendiri kek itu. Wajahnya tetap sama. “Tak pun,” katanya. Aqua terkesima. So, papa Aura kehilangan deria rasanya?
            “Papa, saya perlu tanya sesuatu pasal Aura,” kata Aqua.

            “HEI,  Dave!” laung Tony sebaik saja ternampak Dave melangkah masuk ke dalam Pusat Latihan Karate itu. Dave melambai kearahnya.
            “Aku ingat kau takkan datang lagi. Kau pergi mana dua minggu lalu?” soalnya. Dave duduk dalam kumpulan itu sambil bertapak tangan dengan ahli yang lain.
            “Aku cuti, dengan keluarga,” jawab Dave.
            “Liar!” kata Max. Dave tergelak kecil.
            “Kerjalah. Tanya lagi,” jawab Dave.
            “So, macam mana kau dengan Aura? Sudah pulih?” soal Tony.
            “Ya, kami dah berbaik. Tapi dia macam dah berubah lepas kemalangan tu,”
            “Aura bertuah sebab selamat dalam kemalangan tu,” ujar Max.
            “Eh, kamu tahu tak kemalangan tu teruk, dua buah teksi bertembung disebabkan satu lori ni yang hilang kawalan,” kata Jacky.
            “Macam mana kau tahu?” mereka sudah menoleh kearahnya.
            “Internet dan abang sepupu akulah. Dia pasukan penyelamat yang bertugas hari itu,”
            “Kalau kemalangan tu teruk, kenapa tak masuk dalam surat khabar, berita atau apa-apa aja? Jangan nak pandai-pandai reka ceritalah,” kata Max.
            “Tak nak percaya sudah!” dengus Jacky.
            “Oya, kau dah tahu yang Aura dah berhenti dari sini?” soal Tony. Segera mengubah topik kurang logik dari kawannya.
            “Dia berhenti? Kenapa?” soal Dave. Wajahnya kelihatan kosong. Seperti kertas putih. Tidak tahu apa-apa.
            “Sebab aunty Lina tak bagi lagi. Dia melutut depan Aura! Aura pun, mana sanggup kan tengok mama dia buat macam tu, so dia berhentilah,” jawab Tony. Dave diam. Kini mukanya seperti tepung dilunat-lunat.
            “Kenapa dia tak bagitau aku?”
            “Hello? Macam mana dia nak bagitau kau, kau hilang macam tak nak balik-balik lagi!” marah Jacky.
            “Sorry…okeylah. Aku nak balik dulu,” pinta Dave seraya bangkit.
            “Eh! Kau nak pergi mana?” panggil Max namun Dace tetap meneruskan langkahnya juga. Tiba-tiba siku Jacky dicuit. Jacky mengangkat wajah kepada Tony tanda bertanya.
            “Mana aku tau!”

*****

            PERLAHAN-LAHAN Aura menuruni tangga, matanya lurus kepada seorang lelaki yang sedang duduk bersilang kaki disofa antik milik keluarga Aqua. Dalam masa yang sama, hatinya turut berdebar-debar. Banyak soalan yang bermain dimindanya tika itu. Dia takut kalau-kalau lelaki itu mengingati wajahnya beberapa hari sebelum dia berganti jiwa dengan Aqua. Dia juga berdebar apabila melihat betapa takutnya ibu Aqua dan uncle Beck terhadap dia.
            Aura terus duduk setibanya dia diruang tamu. Leon mengangkat wajah.
            “Siapa suruh kau duduk?” soalnya. Aura memandangnya dengan dahi berkerut.
            “Sebab ini rumah aku,” jawab Aura selamba. Puan Narisa yang masih berdiri sudah menggaru belakang leher. Kemudian Aura memandang pula kearah ibu Aqua.
            “Ma, duduk!” arah Aura. Puan Narisa teragak-agak. Tapi dia tetap menurut.
            “Okey…aku faham, kau datang sini sebab aku dah masuk kawasan larangan kau, kan? So, aku minta maaf. Lain kali aku tak buat lagi,”
            “On your knees!” tersentak Aura mendengar suara keras itu. Dahinya membentuk V.
            “Excuse me? Melutut?” suara Aura turut berubah keras. Mata Leon dan matanya bertaut.
            “Ya, melutut dan minta maaf!” tanpa perasaan Leon menuturkan kata-kata itu. Dia seperti menganggap dirinya seorang raja yang boleh memerintah sesiapa saja untuk berbuat apa saja. Aura memandang uncle Beck dengan mulut dan mata terbuka. Uncle Beck mengangguk sambil bibirnya berbisik ‘Please…’
            Aura menghembus nafas. Sebenarnya menahan dirinya daripada meletup. Tangannya sudah mula berpeluh. Dia tidak biasa melutut depan orang lain. Terasa ego seperti dicarik-carik! Di tepi, puan Narisa sudah memengan lengannya, menyuruh Aura untuk menurut kata-kata Leon.
            “Apa lagi, melutut!” arah Leon lagi. Aura mengetap bibir. Kau ingat kau siapa, Raja? Anak raja? Kau boleh arah aku suka-suka hati? Aura pantas bangkit dan menghampiri Leon.
            “Ada sesuatu yang perlu aku bagitau, aku bukan Aqua yang dulu lagi!” kata Aura sambil membongkok, mendekatkan wajahnya dengan wajah Leon. Kepala Leon spontan bergerak ke belakang. Aura berdiri semula.
            “Aku, minta maaf banyak-banyak. Memang salah kalau aku menceroboh kawasan larangan milik orang lain, tapi aku takkan melutut merayu minta diampuni demi kesalahan macam tu. Kau boleh arah ak,u untuk minta maaf, tapi melutut. Tiada siapa yang boleh!” kata Aura. Berpegang kepada pendiriannya. Leon terpaku. Begitu juga dengan isi mansion itu. Uncle Beck pula sudah menggeleng. Leon tersenyum sinis, namun seketika. Wajahnya berubah drastik.
            “Then, aunty boleh melutut, kan?” Leon memandang kea rah Puan Narisa. Dari bunyi nadanya, seolah-olah ada maksud tersirat. Aura terpana. Macam mana lelaki ni boleh mengarah ibu Aqua sesuka hati? Dia ni siapa?
            “Kalau kau tak boleh, aku pasti aunty sanggup melutut untuk kau, betul tak aunty?” kata Leon lagi, nadanya lembut tapi seolah-olah nafas naga yang boleh menghembur api. Puan Narisa sudah menelan liur. Kelat wajahnya. Perlahan-lahan dia mengangguk. Leon tersenyum, puas. Ada pelbagai riak yang terpamer diwajah setiap penghuni mansion itu. Uncle Beck tertunduk, sementara Nanny Vdya pula tenang sambil membetulkan kedudukan cermin matanya. Tapi yang pasti Aura terkejut.
            “Kau jangan nak ugut aku, dia lebih tua dari kau. Kau sepatutnya hormat dia!” bentak Aura, kecewa dengan sikap lelaki bongkah dihadapannya.
            “Aku tidak kisah. Siapa-siapa boleh ganti kau untuk melutut. Aku pasti semua sanggup, kan?” kata Leon lagi. Aura seakan tidak percaya. Masih wujudkah orang seperti dia? Aku ingat sudah pupus! Leon memandang Puan Narisa.
            “I’m waiting!” seru Leon. Puan Narisa ragu-ragu untuk bangkit. Aura pula seolah-olah terperangkap dalam balang. Tidak tahu apa yang perlu dilakukannya. 
 ********************************************************* 

p/s: maaf kalau ada kesilapan, ini baru draf. So sorry kalau buang mood kamu utk baca..enjoy!

08 January, 2011

Substance 8 : Meet the Gentlemen



            “JADI, kamu bukan Aqua?” soal uncle Beck lagi, seakan meminta kepastian. Aura mengangguk lemah. Dua, tiga kali dia menjelasakan perkara itu barulah dia mendapat sedikit kepercayaan pada uncle Beck. Uncle Beck memandang Aura dengan pandangan curiga. Tiba-tiba dia menggeleng. Aura mendengus lemah.
            “Tak, ini pasti sebab kemalangan tu. Uncle pasti, sebab tak mungkin Aqua bertukar jiwa dengan orang lain. Ini pasti sebab kesan kemalangan tu!” tegasnya. Aura sudah meraup muka. Tidak tahu lagi apa yang patut dilakukannya supaya lelaki tua dihadapannya itu percaya dengannya.
            “Uncle, aku pun tak percaya semua ni boleh berlaku, tau tak? Semua ni memang tak masuk akal. Tapi, apa yang uncle baru saja nampak itu Aqua tak boleh buat, kan? Aqua tak boleh buat yoga kan sebab itu uncle nampak terkejut,” Uncle Beck terdiam. Terdetik hatinya untuk mempercayai kata-kata Aura. Apa yang Aura katakan itu memang betul, Aqua tak boleh melakukan yoga, dan lagi tentang pili paip itu. Aqua tak mungkin menendang pili paip hanya kerana air tak boleh keluar.
            “Uncle, aku tahu uncle keliru sekarang tapi aku boleh sumpah yang kami memang bertukar jiwa. Aku boleh bawa uncle jumpa dengan Aqua, kalau itu boleh membuktikan yang saya bukan Aqua,” uncle Beck segera memandang Aura.
            “Saya nak jumpa dia,”
            “No! Aku tak boleh. Kami dah janji akan jumpa seminggu kemudian, biar keadaan reda dulu,” Aura pantas menolak.
            “Tak, saya nak jumpa dia. Saya nak pastikan yang dia selamat,”
            “Tak boleh, tapi aku boleh call dia,”
            “You can?” Aura hanya mengangguk. Dia pun mendekati telefon yang berada ditepi katil itu lalu mendail nombor restoran milik keluarganya.
            “Magical Pasta Restaurant, how can I help you?” suara Alfa lembut menyambut panggilan tersebut. Air muka Aura serta-merta berubah, matanya terasa panas.
            “May I speak to Aura?”
            “Sekejap! Kakak, calling!” laungan Alfa kedengaran. Beberapa ketika kemudian suara Aqua kedengaran.
            “Hello?”
            “Aqua it’s me, I’m sorry…”
            “Cik Muda?” belum sempat Aura menghabiskan kata-katanya, Uncle Beck terus menyambar gaganang itu dari pegangannya. Aura mendengus. Rude old man!
            “Cik muda?” panggil uncle Beck lagi. Aura menganggap, Aqua pasti terkejut. Uncle Beck memandang Aura.
            “Let me!” gagang berganti tangan. “Aqua, uncle Beck kau dah tahu,”
            “Huh? Macam mana…kau bagitahu?”
            “I’m sorry, salah aku,”
            “It’s okey…mungkin lebih baik uncle tahu sebab papa kau pun dah tahu pasal ni. Dia tahu lepas saya sedar dari koma. Papa kau banyak tolong saya, mungkin uncle Beck pun boleh tolong kau,” dalam keterpaksaan, Aura terpaksa akur.
            “I know,” jawabnya lemah.
            “Boleh saya bercakap dengan uncle Beck?” Aura memandang Uncle Beck lantas menyerahkan gagang tersebut kepada Uncle Beck.
            “Cik muda, cik muda okey? Sihat?”
            “Saya sihat uncle, terima kasih. Uncle tak perlu risau, ada yang menjaga saya disini,” Uncle Beck tersenyum.
            “Saya lega, cik muda. This sound like you,” Uncle beck memandang Aura dengan pandangan menyindir. Aura menjegilkan matanya.
            “Uncle, saya perlukan bantuan uncle. Tolong jaga Aura macam uncle jaga saya. Lepas seminggu Aura akan bawa uncle jumpa saya dan kita sama-sama fikir macam mana caranya untuk dapat balik tubuh kami,”
            “Baiklah, cik muda. Uncle akan jaga dia macam uncle jaga cik muda,”
            “Uncle, saya tak boleh lama. Sampai berjumpa lagi uncle,” selepas uncle Beck membalas, talian sudah pun terputus. Gagang diletak. Uncle beck mengeluh kecil. Mukanya kelihatan terganggu.
            “Kenapa uncle?”
            “Saya risaukan cik muda, dia tak pernah jauh dari ibunya dan juga saya. Macam mana dia nak suaikan diri dengan keadaan disana?”
            “Uncle keadaan ini takkan lama. Ia akan balik kepada asal tidak lama lagi,”
            “Tapi bila?”
            “Aku tak tahu, kita fikir sama-sama lepas kita dah jumpa dengan dia. Tapi uncle, tolong simpan rahsia ni dari mama Aqua, aku taknak dia risau dan aku rasa Aqua pun harap macam tu,”
            “Baiklah.Saya cuma harap masalah ini tidak berpanjangan. Kita tunggu seminggu lagi,” Aura melepaskan nafas lega. Lega apabila Uncle Beck sudah percaya dengan situasi itu. Suasana menjadi sunyi seketika.
            “Apa kerja uncle dirumah ni? Uncle macam rapat dengan Aqua,” soal Aura memecah kesunyian. Uncle Beck mengerut kening. Pasti dia tidak faham dengan maksud ‘watak’ itu.
Tiba-tiba Uncle Beck berdiri.
            “Saya ada Butler dirumah ini, iaitu Chief kepada semua pembantu dan pengawal dirumah ini. Saya adalah penjaga cik muda sejak dia masih kecil lagi dan juga tugas saya adalah memastikan rumah dan isi rumah ini sentiasa selamat. Nama saya Beck Caller,” dia menundukkan kepala. Kening Aura terangkat.
            “Uncle tahu karate?” Aura tersenyum.
            “Saya bukan saja tahu Karate, tapi Judo, kendo, taekwando dan semua seni mempertahankan diri. Kalau saya tidak kuasai semua itu tidak mungkin saya boleh berkerja disini,”
            “Assa!!” tiba-tiba Aura menjerit, bunyi kegemberiaan.
            “Kenapa?”
            “Takda,” dia menggeleng. Dalam kepalanya, sudah tercatat langkah-langkah yang akan digunakannya untuk bertarung dengan uncle Beck.
            “Kalau begitu, saya keluar dulu. Kalau ada apa-apa masalah nanti, hubung saya dengan telefon tu,” telefon yang berada disebelah katil ditunjuk. Aura hanya mengangguk. Duduk dalam satu rumah pun nak guna telefon.

*****


            “AURA, walaupun kau marah sangat dengan Dave janganlah panggil dia macam tu!” marah Puan Newlina sambil memukul lengan Aqua yang sedang menuding kearah Dave. Encik Zurdi segera keluar dari dapur sejurus mendengar nama Dave.
            “Dave, duduklah. Aura boleh papa bercakap dengan Aura sekejap,” Encik Zurdi mempelawa Dave duduk. Dave hanya mengangguk lantas mencari tempat disudut restorant. Encik Zurdi menarik Aqua masuk ke dapur.
            “Uncle, saya minta maaf, saya tak tahu itu Dave,” Aqua segera meminta maaf.
            “Tak apa, Aqua tak pernah nampak dia sebelum ni kan. Tapi kenapa Aqua panggil dia ‘perogol’?”
            “Sebab hari tu aku sesat dan terjumpa dia dalam hutan,” kening Encik Zurdi terangkat.
            “Okey..biarkan dulu pasal itu. Papa cuma nak cakap, lelaki tu kawan sepermainan Aura. Dua minggu yang lalu dia bergaduh dengan Aura sebab dia tak datang masa pertandingan Karate antara sekolah-sekolah. Masa dekat hospital, dia pernah datang tapi Aqua belum sedarkan diri lagi. Jadi kalau dia minta maaf, kamu iyakan saja, ya?” Aqua mengangguk. Anggap sajalah dia faham semuanya. Dia pun keluar dan terus menuju ke meja Dave. Dengan kekoknya dia melabuhkan punggung. Muka tunduk memandang meja.
            “Wei, aku datang ni bukan nak tengok rambut kau yang kusut-masai ni, aku nak tengok muka kau. Pandang aku,” wajah Aqua diangkat dengan jarinya. Mata mereka bertaut. Dave tersentak. Dia speechless. Aqua terus menarik mukanya.
            “Yah, kenapa aku tiba-tiba rasa janggal ni,” Dave ketawa paksa. “Nah!” bunga taih ayam itu diberikan kepada Aqua. Aqua tergelak. Terasa lucu bila seseorang memberinya tiga jambak bunga taih ayam.
            Jambangan bunga itu dicapai. “Thank you!” Dave terpegun, lalu tersenyum.
            “Wah, kali pertama aku dengar kau ucap terima kasih pada aku. That’s good. Satu peningkatan yang sangat bagus,” ibu jari dinaikkan. Aqua hanya tersenyum. Rupanya, Aura tak pernah ucapkan terima kasih.
            “Pasal pertandingan tu…”
            “It’s okey… saya maafkan,” Aqua segera menjawab membuatkan Dave terpaku seketika.
            “Okey… so, macam mana dengan kesihatan kau?”
            “Sangat sihat, terima kasih!” ucapnya lagi. Dave mengerutkan kening. Sikap Aqua membuatkan dia serba salah. Sikap Aqua terlalu sopan dan dia merasa seperti kehilangan Aura yang dulu.
            “Yah! Kau cakap ajalah kalau kau marahkan aku. Jangan buat aku macam ni, pukul aku. Biar aku rasa bersalah, dan takkan ulang perkara tu lagi,” tiba-tiba Dave meledak. Aqua tersentak. Tidak faham dengan sikap lelaki itu, bukankah lebih bagus kalau dia memaafkannya? Hubungan mereka pun baik.
            “Tapi, kan lebih baik kalau saya maafkan kau? Lagipun perkara tu dah berlalu,”
            “Tapi… ”
            “Dave, Dave! Easy dude, kakak kan baru aja keluar dari hospital. Janganlah bawa dia bertengkar,” Alfa yang dari tadi memerhati segera menenagkan Dave. Dave akur.
            “Sorry,” ucapnya perlahan.
            “It’s okey… saya ambilkan kau air, ya?” kata Aqua lantas menuju ke dapur. Alfa mengambil tempat kakaknya.
            “Aku faham apa yang kau rasa. Sikapnya jadi pelik, kan? Tapi jangan risau, sebab itu mungkin kesan sampingan dari koma selama tiga hari. Kata doktor itu perkara biasa,” Alfa menerangkan situasi tubuh Aqua. Dave hanya mengangguk.
            “Aku harap,” bisik Dave. Dia membuang pandangannya kearah dapur. Perasaannya sudah lega tapi dalam masa yang sama dia merasa sesuatu yang telah hilang.


            AURA berdiri dari katil. Lama dia menatap susun atur bilik Aqua. Kemas tetapi kosong. Besar tetapi sunyi. Cantik tapi terasa usang. Dia mendekati sebuah pintu yang terletak tidak jauh dari katilnya. Pintu itu dibuka. Macam mana aku tak perasaan ini almari? Aura melangkah masuk ke dalam almari itu.
            Berjenis-jenis pakaian yang tergantung di dinding. Kasut tumit tinggi tersusun dirak bawah. Tas tangan pula tersusun di rak ketiga. Ia tidak ubah seperti sebuah kedai. Semuanya lengkap.
            Aura menyentuh semua barang-barang itu bermula dari kasut sehinggalah ke pakaian. Aura tergelak sendiri. Semua baju ni belum dipakai? Sayang. Sebelum keluar dari almari gergasi itu, dia sempat, mencapai mafela berwarna putih dan langsung mengikat dilehernya.
            “Cik muda nak ke mana?” soal dua orang pengawal itu sebaik saja Aura melangkah keluar.
            “Tak kemana-mana, aku nak jalan-jalan sekejap,” jawabnya lalu beredar menuruni tangga langsung ke pintu utama. Sebaik saja dia menapak keluar. Udara segera dihirup panjang. Dia mendongak memandang rumah besar itu. Satu keluhan terlepas dari bibirnya. Aku dah mula rindukan papa…
            Tiba-tiba satu irama piano berkumandang. Aura menyisipkan rambutnya ke telinga. Terasa seperti bunyi itu dekat dengan telinganya. Dia cuba mengesan dari mana datangnya bunyi itu dan dia tersenyum. 3 o’clock! Pantas matanya memandang kearah sebuah taman yang agak jauh dari rumah besar itu. Dan apa yang pasti, tempat itu diliputi dengan warna merah jambu. Tempat tu? Bisik hatinya.
            Kakinya melangkah. Perlahan dan semakin laju. Jauh mansion ke tempat tersebut adalah lebih kurang 400 meter. Aura tiba disatu tembok yang panjang dan tinggi. Ada sebuah pintu pagar yang besar dan diseluputi dengan tumbuhan menjalar. Sepertinya gerbang itu sudah lama tidak dibuka. Aura mengerut kening. Cuba memikirkan bagaimana caranya untuk masuk ke tempat itu. Bunyi piano masih lagi berkumandang. Entah kenapa, keinginnya untuk masuk ke tempat itu membuak-buak. Mungkin kerana pokok-pokoknya yang cantik atau muzik itu?
            Aura mendekati gerbang itu lalu mencabut daun-daun yang menjalar dipermukaannya. Sebaris nama tertera di gerbang tersebut.
            “Edifier Kenwood?” sebutnya. Terdapat sebuah mangga dan rantai sebesar penumbuk terikat di gerbang itu. Dan nasib menyebelahi Aura, mangga tersebut tidak terkunci. Aura tersenyum gembira. Aura menarik rantai tersebut perlahan-lahan dan senyap. Tiba-tiba kakinya berhenti melangkah. Perasaannya tiba-tiba tidak senang. Aura ini salah, ini menceroboh rumah orang namanya! Perasaan ebrsalah tiba-tiba menyerangnya. Tapi, dah masuk… alang-alanglah! Dia tersenyum lagi. Langkah disambung. Gerbang ditutup semula, tanpa bunyi.
            Aura mendongak. Kelopak bunga berwarna merah jambu berguguran diatas tanah. Angin sepoi-sepoi meniup kelopak bunga itu ke mukanya. Senyuman manis terukir dibibir. Tempat itu boleh dikatakan syurga. Cantik dan ia seperti menyalurkan satu perasaan yang nyaman. Aura menutup mata, menikmati irama piano serta haruman dan keselesaan ditempat itu. Sambil berjalan, Aura memegang pokok-pokok besar itu yang tumbuh seperti cendawan.
            Tiba-tiba, bunyi piano itu berhenti. Kaki Aura berhenti melangkah. Matanya terbuka. Bibirnya hilang seri. Keingnya pula mengerut. Dia mula mencari. Hatinya tiba-tiba merasa tidak puas. Dia mahu tahu siapa yang memainkan piano itu sehingga boleh menariknya ke tempat itu.
            Gedebuk! Kakinya tersandung, terjatuh seperti menangkap katak.
            “Aahh!” kedengaran suara mengadu kesakitan. Aura tersentak. Dia segera berhenti sambil mengibas-ngibas bajunya. Mulutnya ternganga melihat seorang lelaki sedang duduk dibawah pokok sambil memicit-micit betisnya. Mungkin aku terpijak kakinya? Oh, God! Aura menelan liur.
            “Sorry?” minta Aura.
            “Kau?!” Lelaki itu mengangkat wajah dengan matanya tajam menikam Aura. Pandangan mereka bertemu. Agak lama. Lelaki itu berdiri sambil membuka earphone yang terpasang ditelinganya.
            “Aqua?!” kata lelaki itu. Aura mengerut kening. Tiba-tiba dia tersentak. Dia tahu wajah itu, dia ingat lelaki itu!
            “Kau…” Aura mengangkat jari telunjuk tepat ke wajah lelaki tersebut. Lelaki itu mendengus lalu menapis kasar tangannya.
            “Kau buat apa disini?” soalnya kasar. Aura kebingungan.
            “Kau tahu aku siapa?”
            “Keluar dari sini sebelum aku apa-apakan kau,” lantang lelaki itu memberi amaran.
            “Aku kata keluar!” bentaknya sambil menarik lengan Aura untuk keluar dari tempat itu. Namun, Aura pantas memulas tangan lelaki itu ke belakang.
            “Jangan berani sentuh aku!” tubuh lelaki itu ditolak menghempas tanah. Lelaki itu mengaduh lagi. Dia membalikkan tubuh memandang Aura, pandangannya terhadap Aura berubah pelik. Aura tersentak.
            “Sorry, lebih baik aku pergi!” katanya langsung berlari keluar dari tempat itu.

            LEON bangkit. Bajunya dikibas, lantas berlari mengejar Aura. Dia berhenti saat dia tiba di pintu gerbang keluarganya. Rantai dan mangga disentuh. Matanya dibuang kearah satu mansion yang agak jauh dari tempat itu. Kau akan terima pambalasan aku, Aqua!       

Total Pageviews

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Hak Cipta Mutlak @ OkiE a.k.a WitcH 2011

Perhatian! Jalan cerita atau watak-watak didalam Enovel ini hanyalah rekaan semata-mata dan tidak ada kaitan dengan yang masih hidup ataupun yang sudah meninggal. Saya harap, pembaca-pembaca blog ini dapat menilai mana yang baik dan mana yang buruk. Terima Kasih <3

Adalah dinyatakan bahawa semua yang ada dalam blog
SoulMate http://bluevioletsky.blogspot.com adalah hak milik Okie a.k.a WitcH.Ia sama sekali tidak dibenarkan untuk digunapakai oleh sesiapa.Apa-apa tindakkan yang melibatkan peng'copy'an ataupun mautturun haruslah mempunyai kebenaran daripada penulis blog ini.