Followers

Quick Survey

Hello reader2 sekalian,
sini saya nak buat sikit survey, nanti saya sediakan poll untuk genre mana yang korang nak saya tulis dan saya upload dalam blog. Saya taknaklah blog ni senyap ja :)
Please take your time sebab saya pun akan ambil masa saya juga untuk tulis apa yang korang nak. Enjoy voting :)

31 March, 2011

Love. 6 : Sympathy For The Flower Boy

 Sympathy For The Flower Boy


            BERLAINAN dari hari sebelumnya, selepas dua minggu dia menandatangani kontrak perjanjian, dia Tamara bangun lebih awal dari sebelum-sebelum ini walaupun dia berkerja overtime. Dengan senang hati dia menuju ke kamar mandi. Selesai itu dia menuju pula ke dapur, menyiapkan sarapan dan bekalan untuk adik-adik tersayang.
            Apabila jam sudah menunjukkan 5.30am, dia terus mengejutkan Benjo dan Isabel. Memandangkan hari ini adalah hari jumaat, dia memberi kelongaran untuk Isabel tidur lebih sikit. Selalunya, dia akan membangunkan Isabel tepat jam 5 untuk menelah pelajaran selama 30 minit.
            “Kakak nampak gembira hari ni, kenapa?” soal Isabel sambil menyuapkan secubit bread dimulutnya. Tamara tersenyum.
            “Sebab kakak sangat pasti yang kakak takkan berjumpa lagi dengan big bos aka suami kakak tu sampai kontrak kami tamat,” Tamara tergelak. Betul-betul senang hati.
“Jangan gembira sangat, baru dua minggu,” kata Isabel membuatkan Tamara terus memuncung.
            “Bel ni macam menyumpak kakak pula!” marahnya. Tiba-tiba terasa lengan bajunya ditarik-tarik. Dia memandang kea rah Benjo.
            “Apa?”
            “Siapa suami kakak?” soal Benjo.
            “Benjolah!” kata Tamara sambil senyuman ditarik sehingga ke telinga. “Okey, kalau dah siap kita jalan sekarang?” kata Tamara pula. Dia mula mengemas mangkuk dan gelas-gelas diatas meja. Isabel sudah mencapai beg.
            “Tolong pakaikan Benjo kasut,” pinta Tamara pada Isabel. Isabel pun mamuat tangan Benjo ke rak kasut.
            Selepas menghantar Benjo dan Isabel ke sekolah masing-masing dia terus menuju ke restoran Aroma.


SEBELUM Tamara masuk ke bilik persalinan, Aila yang bertugas di Reception bertemunya dan menyampaikan sesuatu padanya.
            “Apahal madam nak jumpa saya pagi-pagi?” Tamara mengumam sendiri apabila Aila sudah jauh darinya. Dia berharap Madame Monica berjumpanya bukan kerana perjanjian itu. Dia berhenti 5 saat dihadapan pintu bilik Madame Monica sebelum mengetuk. Tiba-tiba gemuruh pula. Selepas mendapat kebenaran untuk masuk, dia pun menguak pintu.
            Serentak itu, tetamu Madame Monica berdiri dari kerusi. Seorang perempuan dengan haruman yang cukup mempersonakan. Rambut keemas-emasan sama seperti Madame Monica. Barangkali anaknya. Semasa berselisih, wanita itu langsung tidak memandangnya.
            “Masuklah,” pelawa Madame Monica. Tamara terus melangkah dan melabuhkan punggung.
            “Ada apa…”
            “Saya minta Tamara jangan mendekati Jeremy. Saya tahu Tamara ada perjanjian dengan Tuan dan Tuan muda Aditya, tapi saya harap Tamara jangan dekat dengan Jeremy,” potong Madam Monica. Hilang kerutan didahi Tamara. Ingatkan pasal pekerjaannya, itu saja beres. Dia boleh buat.
            “Okey!” jawab Tamara ringkas. Dengan muka senang hati lagi. Madam Monica pelik.
            “Itu saja?” soal Tamara pula.
            “Ah, ya. Itu saja,”
            “Kalau begitu, izinkan saya keluar,” kata Tamara lantas bangkit dan beredar. Langsung tiada difikirannya untuk bertanya kenapa Madam Monica melarangnya untuk mendekati Jeremy. Ah! Asalkan saya tidak dibuang kerja, sudah!

            TAMARA mencari-cari tempat yang teduh untuk menjamah makanan tengah harinya. Satu masa sudah pun berlalu, kau hebat Tamara! Pujinya diri sendiri. Dia duduk dibawah pohon yang tumbuh dibelakang Restouran Aroma.
            Baru saja dia ingin membuka tutup kontena, Edwin sudah terpekik-pekik memanggil namanya. Tamara mendengus. Tak boleh tengok orang senang!
            “Apa?” laung Tamara.
            “Marilah sini, dengan kami! Kau selalu makan sorang-sorang, ikut aku jom!” kata Edwin. Bukan Tamara tidak mahu bergaul dengan mereka tapi mereka terlalu bising sehingga makan pun dia tidak tenang, takut liur-liur berharga mereka itu terpecik dimakanannya. Dia lebih suka beresndirian tenang dan damai.
            “Tamara, kau dengar tak?” soal Edwin lagi apabila Tamara tidak memberi respon.
            “Yalah, yalah!” Tamara akhirnya bersetuju. Bekal dibawa masuk ke dalam.
            “Kau ni, aku dah kata…aku…tak…su…” perlahan-lahan suara Tamara mati apabila matanya menangkap bunyi dan gambar didalam tv. Dia kenal lelaki-lelaki yang sedang bersidang itu. Aditya, Encik Andrew dan Jeremy! Berita itu mengenai perkahwinan mendadak Aditya, seluruh wartawan dari Negara ini datang bersidang, tidak ketinggalan juga wartawan dari luar Negara. Semua dikejutkan dengan pengumuman itu.
            “Kenapa Encik Aditya mengambil keputusan untuk berkahwin?” salah satu soalan yang sempat ditangkap oleh Tamara di kaca Tv.
            “Sebab sudah tiba masanya untuk saya berkahwin. Kenapa kamu tidak mahu saya berkahwin?” Aditya berselorh dalam tv.
            “Tetapi banyak media mengatakan bahawa Encik Aditya adalah seorang ‘gay’, bagaimana Encik Aditya boleh tiba-tiba berkahwin?” soal mereka lagi. Semua pekerja-pekerja restoran yang sedang berehat itu cukup khyusuk memandang tv. Sama sepertinya. Cuma Edwin yang melambai-lambai dihadapan muka Tamara tapi Tamara tidak memberi sebarang respon.
            “Itu kata media, saya tidak pernah mengumumkan bahawa saya gay dan tidak ingin berkahwin. Saya cuma mengatakan saya belum ingin berkahwin,” jawab Aditya sambil menekankan ayat ‘belum’. Personalitinya seratus peratus berubah. Kali ini Aditya lebih tenang dan berhati-hati menjawab soalan.
            “Sejak bila Encik Aditya ada berfikiran untuk berkahwin?” soal seorang wartawan lagi. Semua wartawan dalam dewan itu rata-rata adalah lelaki kerana wartawan eprempuan dilarang untuk masuk ataupun tidak dijemput hadir ke siding itu.
            “Dua minggu yang lalu,” jawab Aditya.
            “Itu adalah bersamaan Encik Aditya kemalangan, adakah orang yang Encik selamatkan itu bakal ‘isteri’ encik?” teragak-agak wartawan itu melepaskan ayat isteri. Aditya tergelak.
            “Berkenan isu kemalangan itu, saya tidak ingin bangkitkan lagi. Tapi saya ingin memberi satu kepastian pada kamu semua, orang yang saya selamatkan hari itu adalah seorang perempuan,” terbeliak mata Tamara, suasana dibilik rehat itu pun sudah heboh sebaik saja Aditya memberitahu jantina orang yang diselamatkannya.
            “Dan, dia adalah bakal isteri saya,” bergegar dinding bilik rehat itu apabila semua golongan hawa berteriak tidak boleh menerima hakikat. Walaupun Aditya fobia dengan perempuan, tidak bererti tiada perempuan yang menginginkan dia. ¾ dari kalangan pekerja wanita di restoran itu meminati Aditya.
            “Bila tarikh perkahwinan encik Aditya? Saya dikhabarkan encik sudah mendaftarkan perkahwinan anda di JPN,”
            “Itu saya tidak boleh beritahu. Next question!
            “Saya masih tidak percaya lagi dengan perkahwinan encik Aditya. Selama 6 tahun encik senyap, dan tiba-tiba mahu bersidang. Bukankan itu seperti sebuah gimik? Ataupun encik Aditya sebenarnya adalah ‘gay’? Encik mengumumkan perkahwinan encik supaya encik boleh terlepas dari gosip-gosip yang mengatakan encik ‘gay’, betul?” salah seorang wartawan berani mengemukakan soalan itu. Agak tersentak Aditya, Encik Andrew dan juga Jeremy. Soalan yang agak berat untuk dijawab. Tapi nasib baiklah Encik Andrew bersuara, melindungi Aditya.
            Dipenghujung sidang akhbar itu, mereka dikejutkan lagi apabila sekumpulan lelaki membawa sepanduk bertulis ayat-ayat penghinaan dan menjerit-jerit menyuruh Aditya masuk neraka. Perit juga hati Tamara melihat penghinaan itu. Tidak patut mereka memperlakukan Aditya seperti itu. Mereka kejam! Tapi melihat Aditya yang dikelilingi dengan wartawan dan masih bersikap tenang, Tamara terus berfikir. Berat lagi bahu yang memikul.
            Tidak lama selepas dia menghampiri van, tiba-tiba dua biji telur busuk melayang tepat dikepala Aditya. Nasib baik pengawal-pengawal keselamatan itu cepat bertindak, menghalang lelaki-lelaki tunjuk perasaan itu daripada membaling lebih banyak telur busuk, kalau tidak mereka semua berlumuran dengan telur termasuk para wartawan yang tidak serik mengekori Aditya.
            Hampir menitis air mata Tamara menonton penyeksaan itu. Kesian Adi. Sementara dia, masih bersenang-lenang tanpa gangguan. Sedangkan dia masih terlibat dengan Aditya. Tamara tiba-tiba rasa bersalah.

            “JADI kakak nak pergi jumpa dia?” soal Isabel apabila Tamara mengutarakan keinginannya ada Isabel.
            “Eya, bila difikirkan balik. Kakak dengan dia sama-sama menandatangani perjanjian itu, secara tidak langsung saya masih sebahagian dari masalah tu,” jawab Tamara.
            “Suka hati kakaklah. Apa-apa jawapan Bel pun, kakak tetap ikut pilihan kakak. Cuma  Bel nasihatkan jangan terlalu cepat bersimpati, itu kelemahan kakak,” kata Isabel, sekadar memperingatkan Tamara.
            “Kakak tahu. Kakak pergi dululah, ya?” Tamara pun bangkit. Isabel hanya mengangguk. Memandangkan hari itu adalah hari ahad, Isabel boleh menjaga Benjo seharian. Sebelum beredar, sempat dia mengucup Benjo yang sedang bermain dengan carayonnya.
            Nasib baiklah dia meminta alamat rumah Aditya selepas sidang akhbar itu. Dua hari dia mengambil masa untuk mempertimbangkan samada datang ke rumah Aditya atau tidak. Sebenarnya dia cuma perlukan sesorang untuk memberi pendapat.

            SETELAH sejam dalam perjalanan, Tamara pun berhenti disebatang jalan yang sunyi, kawasan sekelilinginya ditutupi dengan pokok-pokok. Jauh dari bandar, jauh dari kawasan perumahan. Dihadapan jalan itu pula ada pengawal. Bererti kawasan itu sudah dimilik dan hanya pemiliknya saja yang dibenarkan untuk melintas. Selepas membayar Tamara pun keluar. Pengawal itu dihampiri.
            “Ini kawasan residence encik Andrew?” tanya Tamara.
            “Eya, cik ni siapa? Cik tidak dibenarkan masuk tanpa pass,” jawab pengawal itu.
            “Saya Tamara, saya takda pass. Tapi encik boleh menghubungi Encik Jeremy, dia tahu siapa saya,” kata Tamara. Kedua-dua pengawal itu saling berpandangan sebelum salah seorang dari mereka menghubungi Jeremy.
            “Cik boleh masuk,” kata mereka. Serta-merta penghalang jalan itu naik keatas. Tamara pun masuk.
            Lama dia berjalan menyusuri jalan nan sebatang itu barulah dia ternampak sebuah rumah bangle berwarna putih dengan bumbung coklat. Persekitaran rumah itu boleh dikatakan besarnya sebesar stadium bird nest yang terletak di Beijing.
            Sebuah garaj, sebuah green house, sebuah taman permainan dan juga sebuah kolam renang. Tidak lupa pada rumah putih yang tidak normal besarnya. Kini barulah dia tahu, kenapa Aditya layak untuk berlagak. Kerana dia mempunyai segala-galanya. Kalau tiada, buat apa mahu berlagak.
            “TAMARA! Selamat datang. Berani juga Tamara datang seorang diri,” tiba-tiba Jeremy muncul dikaki lima. Hampir terlompat isi perutnya dek terkejut.
            “Maaflah datang tak bagitahu, saya menganggukah?” soal Tamara.
            “Eh, Tak! Mungkin Tamara boleh membantu. Jomlah masuk!” ajak Jeremy. Tamara menurut. Hampir tidak terkata dia selepas menjejakkan kaki diperut rumah itu. Luas dan besar, semua perabot tersusun dengan teratur, cermin-cermin dan lantainya berkilat-kilat. Silingnya tinggi manampakkan lagi betapa luasnya banglo itu.
            “Boleh awak masak, tak?” minta Jeremy.
            “Masak? Kenapa? Kamu belum makan?” 
            “Saya dah, Adi yang belum. Saya percaya, awak dah tengok berita, kan? Awak tahu apa yang terjadi. Adi dalam bilik, berkurung. Sejak sidang akhbar tu dia tertekan sangat. Saya takut dia nak bunuh diri,” kata Jeremy takut dengan sikap Aditya. Bukan sekali dua Aditya tertekan seperti itu, kejadian pada hari mereka bersidang itu terlalu menekan Aditya.
            “Takdalah sampai macam tu,” Tamara menyedapkan hati Jeremy dan juga hatinya sendiri. “Saya perlu masak apa?” katanya pula.
            “Mari, saya tunjukkan resepinya,” Jeremy membawa Tamara ke dapur. Sekeping kertas yang melekat dipeti sejuk ditujukkan pada Tamara.
            “Ini adalah bubur kesukaan Adi. Asal dia tertekan dia akan demand bubur ni. Kalau bukan bubur ni, dia taknak,” Tamara mencapai resepi tersebut.
            “Jadi sebelum ni, siapa yang buatkan?”
            “Uncle Andrew,” jawab Jeremy. Baru Tamara ingat, Aditya juga sama sepertinya, tidak beribu.
            “Ini saja yang dia nak?”
            “Ermm… cuma…”
            “Cuma apa?” dahi Tamara sudah berkerut.

****************************************************************** 
p/s: pendek sj n3 kali ni, kan? anyway, enjoy reading!

30 March, 2011

Substance 12 : The Conversation

The Conversation
         
            AURA kaku, mulutnya ternganga besar, matanya tidak berhenti berkelip seolah-olah dia baru saja berjumpa dengan seekor pari-pari. Kedua-dua beg yang dipangguhnya dibahu kiri dan kanan pantas terjatuh dari ke simen. Sekolah besar bak istana rasa itu ditenung seakan ingin menelannya.
            Leon yang terdengar bunyi terjatuh itu segera menoleh ke belakang. Matanya berkerut, bukan pelik tapi marah kerana begnya itu dibiarkan atas simen yang kotor. Dia meluruh pantas ke arah Aura.
            “Wei!” bahu Aura ditolak kasar. Aura segera terkejut.
            “Kau kenapa? Beg aku tu sampai bila kau nak biarkan atas tanah? Aku nak kau cuci sampai bersih!” arah Leon. Aura pula mengerut kening. Seperti dia tidak tahu apa yangs edang Leon katakan. Seketika kemudian barulah dia tersedar, bahunya sudah ringan sedikit rupanya beg yang disandang sudah terjatuh atas tanah. Aura mendengus lantas mengangkat semula beg-beg itu.
            “Beg sendiri pun tak boleh angkat!” rungut Aura perlahan namun sempat ke telinga Leon.
            “Apa kau cakap?” Aura segera menggleng lantas berlalu meningglkan Leon.
            Selepas melangkah masuk ke dalam pintu gerbang sekolah, dia terus menjadi tumpuan pelajar-pelajar yang berlalu-lalang di sekitar kawasan itu.
            Tidak semena-mena, tiga orang gadis dari jauh kelihatan sedang berlari menuju ke arahnya sambil memegang payung. Aura terpinga. Dalam fikirannya adakah gadis-gadis itu ingin memukulnya dengan payung tersebut? Aura terus melepaskan beg-beg itu sekali lagi lalu memasang kuda-kuda. Setakat 3 orang aku boleh bereskan! Bisik hatinya. Namun sangkaannya meleset, ketiga-tiga gadis itu tidak menyerangnya malah langsung tidak memandangnya sekilas pun. Aura menoleh ke belakang. Berebut-rebut gadis itu ingin memayungkan Leon. Rahang Aura jatuh. Leon tersenyum manis, mungkin suka akan sambutan gadis-gadis itu.
            “Tidak perlu, hari ini aku nak rasa kehangatan pagi ini,” kata Leon. Aura buat-buat aksi ingin termuntah. Leon yang ternampak kelakuan Aura itu segera mendekati.
            “Kau nak muntah?” soal Leon.  Senyuman Aura pantas lesap. Ketiga-tiga gadis tadi mendekati Leon lantas memandang tajam ke arahnya.
            “Berani perempuan ni jejakkan kaki ke sekolah lagi? Tak serik-serik lagikah?” soal gadis yang berdiri disebelah kiri Leon. Berstokin panjang melebihi paras lutut dan skirnya pula pendek mengalahkan model. Aura mengerut kening sambil memancari nametag gadis itu. Darinna. Nama yang cantik tapi mulut berbisa. Aura tidak menjawab. Dia hanya membisu sambil melihat pelajar sekelilingnya sudah mula memberikan pandangan yang tajam ada juga yang menyampah.
            “Kau sedar tak kehadiran kau disini tidak dialu-alukan? Lebih baik kau berambus sekarang!” arah gadis yang berada disebelah Darinna pula. Namanya Reddy. Aura memandang Leon. Tiba-tiba Leon malangkah ke sebelah Aura.
            “Tak! Dia takkan keluar dari sekolah ni sebab mulai sekarang dia akan jadi hamba abdi aku,” kata Leon. Terbeliak mata Aura mendengar penyataan Leon. Hamba abdi? Aura lantas mendengus lalu menolak kasar tubuh Leon. Perbuatan Aura itu membuatkan para pelajar terkejut.
            “Hamba? Kau tak cakap apa-apa pun sebelum ni?” soal Aura lantang. Leon tersenyum sinis. Tidak semena-mena, kolar baju Aura dipaut, terangkat tubuh Aura mendekati tubuh Leon. Aura kaget. Tiba-tiba dia merasa ada aura yang menakutkan menyelubunginya.
            “Kau sekarang berada dibawah jelajahan aku, kau takada hak nak buat apa-apa!” kata Leon lantas melepaskan kolar Aura. Aura terdiam, kakinya sedikit menggeletar. Pandangan mata Leon tadi benar-benar melekat dikepalanya, seperti lelaki itu mahu saja membunuhnya disitu saat itu juga.
            “Padan dengan muka!” peril Darinna.
            “Tuan Muda, kalau macam tu dia ni boleh jadi hamba abdi kami juga?” soal Colley dengan suara gedik. Leon tersenyum.
            “Tak. Dia milik aku seorang saja. Kalau nak cari orang lain,” kata Leon dalam keadaan tersenyum. Plastik! Getus hati Aura.
            “Kau, aku dah kata beg ni mahal! Angkat dan ikut aku!” bentak Leon membuatkan Aura tersentak. Seperti orang yang dipukau, spontan tangannya mencapai kedua-buah beg yang berada atas tanah. Langkahnya terus membuntuti Leon. Darinna, Reddy dan Colley memandang pemergian Leon dan Aura dengan pandangan tajam.
            Dalam perjalan, Aura berfikir. Senang sangat dia mematuhi perintah Leon, seperti robot. Agaknya aku dah dijampi-jampi oleh Lion king ni?

*****

            “AURA!” sekumpulan perempuan meluru kearah Aqua sebaik saja mereka menapak ke dalam restoran. Terpinga-pinga Aqua menyambut kedatangan mereka. Lemas tubuhnya apabila dihimpat oleh 9 orang perempuan. Encik Zurdi, Puan Newlina dan Alfa hanya tersenyum melihat suasana itu.
            “Hey,hey, hey! Korang lupakah, Aura kan baru keluar dari hospital, korang himpit-himpit dia macam tu, lemas dia nanti!” marah FA sebaik melihat wajah Aqua yang kelihatan tidak selesa. Serta-merta mereka meleraikan pelukan dan memberi sedikit ruang untuk Aqua bernafas. Aqua tersenyum nipis. Sesungguhnya dia tidak tahu apa yang patut dia lakukan, perlukah dia membalas pelukan mereka satu-persatu atau berteriak seperti mereka tadi? Dia tidak pernah dikerumni banyak kawan sebelum ini, jadi dia tidak tahu bagaimana untuk bersosial.
            “Sorry! Kami happy sangat jumpa kau, sebab tu tak boleh control,” kata Rozie.
            “Ah’ah..sorry hari tu kami tak dapat datang sebab ada perlawanan peringkat negeri. Kami nak balik sangat tapi kata FA, hanya dia yang akan balik,” terang Jaz. Seorang gadis berambut panjang, lurus dan hitam berkilat.
            “Kau tak marahkan?” kata Rozie. Aqua pantas mengeleng.
            “Tak,” katanya. Suasana tiba-tiba menjadi sunyi dan janggal. Aqua pelik. Encik Zurdi yang mula menyedari suasana ingin bertukar janggal dia terus mempelawa mereka duduk.
            “Ah, duduk, duduk! Uncle siapkan hidangan untuk kamu. FA, Aura, mari tolong papa,” kata Encik Zurdi. Gadis-gadis itu pun mengambil tempat manakala FA dan Aqua membuntutinya.
            “Macam mana sekarang?” bisik Encik Zurdi sebaik saja mereka ke dalam dapur. FA sudah menggaru-garu kepalanya.
            “Kau dah study ke profile diorang semalam yang aku bagi?” soal FA. Aqua mengangguk.
            “Kau boleh ingat tak nama-nama diorang semua?” Aqua mengangguk lagi. FA mengeluh lega.
            “Baguslah kalau macam tu, sekarang aku nak kau perhatikan gelagat-gelagat diorang supaya kau lebih selesa nanti, okey tak?” kata FA lagi seakan meminta.
            “Eya, okey!’ jawab Aqua walaupun dia kurang pasti dengan apa yang bakal terjadi nanti.
            “Kalau macam tu, aku pergi ke sana dulu,” FA pun balik ke tempat kawan-kawannya berkumpul. Aqua mengeluh kecil. Hujung apron dimain-main.
            “Aqua, jangan menegluh. Ini bukan selama-lamanya. Sekejap lagi keadaan akan menjadi seperti biasa. Percayalah,” kata Encik Zurdi seakan cuba menyedapkan hati Aqua. Aqua sekadar mengangguk. Kemudian dia tersenyum.
            “Kita nak buat apa?” soalnya pula.
            “Kita nak buat spaghetti. Tolong keluarkan mee dari peti sejuk,” arah Encik Zurdi lantas menuju ke singki. Aqua bergerak pantas.

            “SEDAPNYA!” puji Jaz sambil mengusap perutnya yang sedikit buncit akibat terlalu makan banyak tadi.
            “Sejak bila kau pandai memasak, eh?” soal Rozie pula. Turut kagum dengan rasa masakan spaghetti itu. Aqua hanya ketawa kecil sambil menemani mereka berjalan ke pintu keluar.
            “Takdalah, saya tolong papa saja. Bukan saya yang masak,” jawab Aqua.
            “Okeylah, terima kasih untuk makanan sedap tu. Cakap dengan uncle ya?” kata Rozie sebagai wakil kepada mereka untuk mengucapkan terima kasih. Aqua hanya mengangguk sambil tersenyum. Mereka sudah melangkah beransur dari kedai itu. Aqua melambai-lambai sehinggalah kawan-kawannya itu hilang dari pandangan matanya. Selepas itu dia pun masuk semula ke dalam.
            Aqua melabuh punggung lantas mengeluh kecil. Nasib baiklah kawan-kawannya tidak mengesyaki apa-apa perubahan dalam dirinya. Nasib baik FA ada untuk tolong saya kalau tak…
            “Oi!”
            “Kalau tak dalama diorang perasaan!” Aqua yang sekadar bermonolong dalam hati terkeluar dari mulutnya dek kejutan seseorang dari belakang. Pantas Aqua memegang dadanya. Dia mendongak keatas.
            “Dave, terkejut saya!” kata Aqua seakan marah. Dave tersenyum panjang lalu duduk dihadapan Aqua.
            “Apa yang diorang perasaan?” soal Dave. Aqua mengerut kening.
            “Apa?” soal Aqua pula. Semua yang difikirkannya sebentar tadi terbang dari kotak kepalanya disebabkan sergahan Dave.
            “Tadi yang kau cakap tulah. ‘kalau tak, dah dalam diorang perasaan’,” Dave mengajuk semula ayat Aqua tadi.
            “Oh..takdah la. Takda apa-apa,” jawab Aqua bersahaja.
            “So, bila kau nak start masuk kelas?” soal Dave.
            “Huh? Masuk kelas?” Aqua seperti baru tersedar. Dave mengangguk. “Er..esok?” jawab Aqua.
            “Okey, aku datang ni sebenarnya nak bagi buku-buku ni, memandangkan kau dah banyak ketinggalan pelajaran,” kata Dave sambil membawa begnya dibelakang ke atas meja lalu mengeluarkan beberapa buku latihan. Aqua mengambil buku-buku itu, satu-satu dibelek.
            “Kita satu kelaskah?” soal Aqua tanpa sedar. Dave mengerut kening.
            “Ya, takkan kau dah lupa kot,” Aqua tersenyum kelas. Bukan lupa, tapi tak tahu.
            “Taklah, by the way thanks. Kau memang baik,” puji Aqua. Dave tersenyum. Beg dikemas semula.
            “Dave…” panggil Aqua perlahan.
            “Em?” jawab Dave seperti menyahut panggil insane tersayang. Lembut saja suaranya.
            “Kenapa kau tinggalkan saya hari tu?” soal Aqua. Riak Dave berubah. Dia diam seketika. Tak tahu nak jawab apa.
            “Boleh tak aku tak jawab soalan tu? Belum tiba masanya untuk aku jawab soalan kau, boleh kan?”
            “Oh, okey!” jawab Aqua, terima saja walapun hatinya sudah melonjak-lonjak ingin tahu. Dave tiba-tiba bangkit.
            “Kau nak pergi mana?” soal Aqua. Takkan dia marah saya, kot? Fikirnya pula.
            “Aku perlu balik. Aku datang nak bagi buku nota saja,” kata Dave. Aqua berdiri.
            “Kau marah saya tanya soalan tu?”
            “Takk…aku tak marah. Cuma, aku perlu masa untuk jawab soalan kau tu. Jangan salah faham,” kata Dave. Sesekali dia mula perasaan akan perubahan sikap temannya itu.
            “Aku balik dulu,” kata Dave lalu beredar. Sebelum melangkah sempat dia menepuk kepala Aqua.

*****

            “ARGHH!!” kertas ditangannya direnyuk-renyukkan. Geram dengan sikap Leon yang berlagak seperti rajanya. Sudahlah dia dipulaukan sejak pagi tadi. Tiada siapa pun yang sudi mendekatinya. Adalah beberapa orang yang mahu berbual dengannya tapi tidak berani ingin mendekati. Geram juga Aura dibuatnya.
            “Hoi!” tiba-tiba ada suara perempuan menjerit dibelakangnya. Aura merapatkan matanya. Baru beberapa saat dia berjauhan dengan Leon, datang lagi seorang penganggu ketenteraman hidupnya. Aura bangkit mendadak.
            “Kau escape!” jerit eprempuan itu lagi. Aura tersentak. Kot merah, maksudnya pengawas. Mati! Tidak semena-mena, Aura terus memecut dari bawah pokok itu. Tidak sempat pengawas perempuan itu mengejarnya Aura sudah hilang di selekoh bangunan sekolah. Pengawas itu mendengus lalu beredar. Namun, dia sudah mengingati bentuk muka Aura jadi dia tidak akan ragu-ragu melaporkan kepada Ketua Persatuan Pelajar.
            Dalam tergesa-gesa Aura berlari, dia tidak perasaan pun ada seseorang dihadapannya menyebabkan tubuh mereka bertembung dan masing-masing rebah atas simen.
            “Kau buta, kah?!” bentak Leon. Aura terkejut. Alamak! Dialah pula.
            “Sorry, kau taka pa-apa?” soal Aura sambil cuba memberi huluran. Tanagn Aura ditapis kasar. Leon mendengus sambil bangkit. Buku-buku atas lantai dibiarkan bertabur.
            “Pungut buku-buku ni!” arahnya. Aura mengeluh. Keluar mulut buaya, masuk mulut harimau! Aura menurut tanpa banyak soal. Sesudah Aura memungut semua buku-buku itu, diberikan pula pada Leon. Leon buat muka bengis. Apa lagi ni?
            “Bawa, ikut aku!” katanya lantas melangkah. Aura seperti terkunci bibirnya, sukar untuk melawan. Akhirnya dia menurut juga.
            “Kau lari dari siapa tadi?” soal Leon masuk saja mereka dalam bilik persidangan ketua-ketua pelajar. Aura meletakkan
            “Dari pengawas,” jawab Aura pendek. Leon melabuh punggung dikerusinya.
            “Duduk, aku ada benda nak cakap,” kata Leon, sejenak nadanya suaranya menjadi lembut. Aura menurut.
            “Kau kenal perempuan ni?” soal Leon sambil meletakkan sekeping gambar diatas meja. Aura berdiri lalu mencapai foto itu. Aura menelan liur. Matanya sudah terbeliak melihat wajah yang terpampang didepan matanya. Ini..gambar aku!
            “Dari mana…”
            “Jawab soal aku, kau kenal perempuan ni?” pintas Leon. Aura terpinga-pinga. Satu ayat pun tidak terkeluar dari mulutnya.
            “Siapa dia?” soal Leon lagi. Keadaan itu seakan mendesak Aura. Kemudian Leon bangkit mendekati Aura yang kaku. Aura menelan liur. Macam mana dia boleh gambar aku? Tunggu! Aura seperti perasaan akan sesuatu berkenaan gambar itu. Lokasi dalam gambar itu seperti biasa baginya. Itu, jalan ke sekolah aku!
            “Dari mana kau dapat gambar ni?” soal Aura, terluah juga soalannya.
            “Aku tak suruh kau soal aku balik. Aku suruh kau jawab!” kata Leon keras.
            “Dia…dia tu…”
            “Okey, kalau kau taknak jawab, aku pergi sendiri ke tempat tu lagi,” putus Leon, seakan berputus asa apabila Aura tidak memberikan jawapan yang dicarinya. Aura tersentak pantas dia memaut lengan Leon.
            “Jangan!” kata Aura seakan terjerit. Leon menarik tangannya kasar.
            “Dia kembar kau?” Aura pantas menggeleng.
            “Jadi kenapa muka kamu hampir seiras?”
            “Aku tak tahu,”
            “Kalau begitu kita pergi, aku nak tahu juga!” kata Leon.
            “Jangan!” halang Aura semula. Leon sudah fade-up. Dia mendegus kasar.
            “Jangan, jangan! Kau takda hak nak halang aku,” marahnya.
            “Aku ceritakan semua pada kau, tapi jangan pergi lagi ke tempat tu,” kata Aura. Mahu tidak mahu, terpaksa juga dia menceritakan situasinya itu pada Leon. Daripada Leon pergi menemui dirinya diseberang sana, lagi banyak masalah yang timbul.
            “Okey, start talking!” kata Leon lalu kembali ke tempatnya, begitu juga Aura. Sebelum memulakan cerita, Aura menyedut nafas panjang-panjang cuba menenangkan dirinya. Aqua, maafkan aku, aku tak dapat simpan rahsia ni dari dia.

Beberapa minit kemudian…

            HA-HA-HA…Ketawa Leon kedengaran kejam sesudah Aura selesai bercerita. Aura sudah mengerut kening.
            “Apa kau nak buat?” soal Aura segera terhidu niat jahat Leon. Bukan dia tidak tahu, lelaki dihadapannya ini sangat-sangat kejam. Orang pertama yang membuatkand ia takut hingga kecut perut.
            “Jadi yang dalam tu bukan Aqua?” soal Leon. Aura mengangguk. “Patutlah kau berani sangat nak lawan aku!” kata Leon pula.
            “Memandangkan kau tahu aku bukan Aqua, aku nak kau lepaskan aku. Aku taknak jadi hamba kau!” berani Aura menuturkan ayat itu. Leon sudah menjeling tajam. Dia bangkit lalu duduk dimeja hadapan Aura. Tapak tangan dihentak atas meja membuatkan bahu Aura tercuit kecil dek terkejut.
            “Sampai kau mati pun aku takkan lepaskan kau, kau faham?” lembut saja suara Leon tapi mampu mengetarkan hati Aura.
            “Apa kau nak huh? AKu belum pernah lagi jumpa orang sekejam kau tahu tak,” Aura terus melenting. Leon tersenyum, manis tapi menakutkan.
            “Sekaranglah masanya kau patut jumpa orang kejam macam aku, sebab lepas ni kau takkan jumpa mana-mana orang kejam selain aku,” Aura mendengus.
            “Kau memang nak kena, kau ingat kau lelaki aku takut dengan kau?! Aku yang selamatkan kau dulu, kau tahu tak? Orang tak kenang…” bum! Leon terus beridi lalu merebahkan tubuh Aura keatas meja, kedua-dua tangan Aura ditekan ke meja. Tiada lagi ruang untuk Aura bergerak. Kakinya kebas.
            “Apa kau nak buat, huh?!” marah Aura sambil cuba melepaskan tangannya. Tajam mata Leon menikam anak matanya. Aura cuba memberikan diri untuk membalas renungan tajam Leon itu tapi entah kenapa, dia tidak boleh. Mungkin kerana wajah mereka tinggal 3 inci lagi jaraknya membuatkan dia seolah-olah lemah.
            “Jangan ingat kau perempuan, aku takut nak apa-apa kan kau. Ingat, aku ada semua rahsia kau!” kata Leon dicuping telinga Aura. Aura menoleh ke kiri, menjarakkan telinganya yang sudah panas dan merah bak biji saga.
            “Cakaplah, ingat orang akan percaya?” balas Aura tanpa memadang depan. Leon sinis lantas melepaskan Aura. Dia melangkah tiga tapak ke belakang.
            “Kau cabar aku? Kau ingat orang tak tahu sikap sebenar Aqua yang penakut? Aqua tu pengecut, dan kau pula berani menentang aku. Ingat orang takkan perasaan semua tu?”
            “Hei, kau jangan…” ayat Aura segera mati apabila Leon melanggkah setapak kehadapan. Mungkin takut dirinya diapa-apakan semula.
            “Kau tak percaya? Aku boleh bawa Aqua datang ke sekolah ni,” tersentak Aura. Dia ni, memang kejam!
            “Apa kau nak buat?” Leon hanya tersenyum sinis mendengar soalan Aura, perlahan-lahan Leon mengundur dan menuju ke pintu. Aura terpinga-pinga mengejar Leon.
            “Jangan! Okey, okey…aku takkan berani lawan kau lagi. Jangan bawa Aqua datang sini!” rayu Aura sambil memaut lengan Leon. Leon menapis kasar lalu menoleh ke belakang.
            “Relaklah…aku Cuma nak jumpa dia saja, aku nak tunjukkan pada kau yang aku boleh buat apa saja asalkan aku dapat apa yang aku nak,” ujar Leon tenang. Aura semakin takut apabila Leon sudah melangkah jauh. Aura kaku, lututnya sudah bergetar hebat. Aqua maafkan aku, aku tak dapat lindungi identiti kita! Air mata Aura sudah jatuh ke pipi.


note : Dear Nursya, kamu ada award, kalau sudi terima boleh ambil dekat link ni :) [link]
***************************************************
p/s: mana2 kesalahan ejaan nnti tlg bg tau ya, ini baru draf..enjoy reading!

27 March, 2011

Love. 5 : Qualification To Be His Wife


Qualification To Be His Wife

            “KAKAK!!” marah Isabel sebaik saja dia terbangun dan jarum jam sudah melebihi nombor 7. Itu adalah kali pertama Isabel naik angin. Selimut terus diselak dan bergegas ke kamar mana, tidak sampai dua saat Isabel kembali lagi untuk mengejutkan Benjo. Nak harapkan kakaknya, takkan terbangun walau berjuta kali dikejutkan. Itulah salah satu kepelikan yang ada pada kakaknya. Apa bila dia sudah terbangun, tiada siapa yang boleh mengejutkan dia melainkan dia terbangun sendiri. Dan Tamara juga tidak perlukan alarm kerana dia boleh bangun pada masa yang dia tetapkan sendiri. Tapi kali ini, Tamara terlajak. Mungkin kerana kepalanya sarat dengan masalah sehinggakan otaknya tidak dapat menerima apa-apa input lagi. Pelik memang pelik. Tapi Isabel tidak boleh mengelak, dia sudah hidup hampir semuru hidupnya dengan Tamara.
            Pak! Kaki Tamara dipijak. Geram Isabel dengan sikap kakaknya itu. Melihat Tamara tidak memberi apa-apa reaksi, mau saja dia memijak balik namun apabila teringat dia sudah terlewat hendak ke sekolah. Dia batalkan niatkanya, tambahan lagi dia perlu menghantar Benjo ke Tabika Kemas.
            “Mari Benjo!” Isabel terus membawa Benjo, tapi Benjo pantas menarik tangannya dan berlari ke tubuh Tamara. Pipi kanan Tamara dikucup penuh kasih. Benjo tergelak. Isabel sekadar memerhati. Benjo memaut semula tangan Isabel dan mereka pun keluar beriringan.  

8.30 am.

            MATA Tamara membulat memandang siling. Kepalanya segera dipalingkan ke kiri. Isabel tiada. Kanan, Benjo juga sudah tiada. Kemudian, jam lonceng di atas meja kecil dipandang. Terlopong mulutnya melihat jarum jam itu. Dia segera bangkit.
            “Mampus, mampus! Mesti Bel marah habis ni!” Tamara kalut. Tergesa-gesa dia keluar dari bilik. Tiba-tiba dia berhenti. Teringat sesuatu. Alamak! Kedua-dua tangan memegang kepala seolah-olah kepalanya itu hendak tercabut. Dia teringat yang dia diterima kerja lagi kemarin disebabkan Encik Andrew. Dan dia sangat pasti semalam, dia sudah melakukan perkara yang paling memalukan didepan Isabel. Disebabkan terlalu gembira diterima kerja semula dia menari-nari dihadapan Isabel.

            “Kakak kerja balik~, kakak kerja balik~,” berpusing-pusing Tamara dihadapan Isabel dan Benjo. Lagak seperti seorang penari Ballet. Isabel dan Benjo saling berpandangan sejenak kemudian mengalihkan pandangan mereka pula dihadapan meja. Kuih-muih yang dibeli Tamara lebih banyak dari kebiasaan. Berbaris kuih-muih atas meja.
            Sebaik teringat semula yang dia akan berkahwin tidak lama lagi, Tamara terus berhenti berpusing dan rebah atas lantai. Kedua-dua tangan menongkat ke lantai. Isabel pelik. Ada apa dengan kakak saya sebenarnya? Soalan itu terpendam dalam hati. Isabel jenis yang tidak suka bertanya, dia lebih suka kalau orang itu sendiri yang meluahkan sesuatu kepadanya.
            “Bel…kakak sedih~” kata Tamara. Isabel mengangkat kening. Tamara merangkak mendekati Benjo. Benjo dibawa ke riba.
            “Kakak nak begitau sesuatu,” katanya pula.
            “Ada apa kakak?” soal Benjo.
            “Benjo, Benjo nak tak jadi putera kakak macam dalam buku cerita dongeng yang selalau kakak ceritakan pada Benjo?”
            Benjo mengangguk-angguk. “Nak, nak, nak! Kakak nak Benjo jadi apa? Jadi Putera Philips?” kata Benjo excited.
            “Tak…Putera Philips tugas dia Cuma untuk bangunkan puteri dia aja,”
            “Kalau begitu, Prince Charming la. Sebab kalau Benjo jadi Prince Charming, Benjo boleh bawa kakak lari dari mama tiri dan kakak-kakak tiri kakak,” kata Benjo. Wajah Tamara berubah sayu. Itu sama saja dengan masalah yang dihadapinya. Cinderella berkahwin dengan putera dan dia pun terlepas dari keluarga tirinya. Sama juga dengan Tamara. Kalau dia mengahwini Aditya, dia dapat melarikan diri dari masalahnya. Tapi betulkah begitu?
            “Wahhhh! Kakak nak Benjo jadi Prince Charming la!” tubuh Benjo dipeluk erat-erat. Isabel yang melihat keintiman mereka itu berdehem. Tamara terdiam.
            “Benjo ada kerja rumah tak?”
            “Ada,”
            “Pegi buat, jangan lupa bawa kuih ni sekali,” kata Tamara. Sengaja menghantar Benjo ke bilik, alasan buat kerja rumah. Benjo menurut tanpa membantah.
            “Kenapa?” soal Isabel, seakan memahami apa yang bermain dijiwa Tamara. Serentak itu Tamara memeluk Isabel dan mula menangis. Isabel mengerut kening. Ini bukan sikap kakak, walaupun dia menangis dia tidak akan menitiskan air mata tapi kali ini bahunya terasa basah. Perlahan-lahan Isabel mengusap belakang Tamara.
            “Kakak akan kahwin tak lama lagi,” lauh Tamara.
            “Dengan?” soal Isabel, tiada riak terkejut diwajahnya. Tamara meleraikan pelukan. Mukanya kelihatan marah.
            “Kenapa Bel selalu bersikap dingin dengan kakak? Kenapa Bel tak risau bila kakak cakap kakak akan kahwin tak lama lagi?” marah Tamara. Isabel diam. Riaknya masih sama. Dia ni hanya ada satu muka, kah?
            “Sebab Bel tahu apa saja keputusan kakak, itu adalah terbaik. Sebab Bel tau, kakak takkan tinggalkan kami walauapapun,” jawab Isabel. Tamara mengesat air matanya.
            “Jadi kenapa Bel tak terkejut? Muka sama aja?”
            “Bel terkejut. Tapi nak buat macam mana, dah muka Bel macam ni,” jawab Isabel selamba. Tamara tergelak.
            “Bel ni, luculah!”
            “Tapi kak, kahwin sekali saja seumur hidup. Kakak boleh buat?” kata Isabel. Tamara tergamam. Soalan yang sama dia pernah lontarkan kepada Encik Andrew. Masa itu dia tidak mempunyai apa-apa perasaan, tapi apabila melihat mata serius Isabel, tiba-tiba dia berasa gelisah.
“Kakak tak tahulah. Bagi kakak, ni bukan perkahwinan, tapi perjanjian. Kontrak. Lepas semua ni berlalu, kakak akan bebas, kita akan bebas,” jawab Tamara.
“Kalau begitu, Bel dengan Benjo ada disisi kakak,” kata Isabel. Tamara menekup bibirnya, tubuhnya sudah menggigil menahan ketawa. Tak sesuai langsung Isabel berdrama. Dengan muka serius tanpa emosi mengatakan yang dia ada disisi Tamara, Tamara pun terus hilang feeling.
“Jadi siapa bakal suami kakak?” soal Isabel, tidak menghiraukan kakaknya. Tamara berrehat seketika. Tegang pipinya ketawa. Dia menghembus nafas sebelum menceritakan hal itu dari A hingga Z.  

*****

            ADITYA sudah dibenarkan keluar dari hospital. Nasib baik kecederaan dikepalanya tidak bertambah teruk disebabkan bapanya. Jeremy kelihatan sedang berlari kearahnya sebaik saja dia melangkah keluar.
            “Adi, wartawan banyak dekat bawah. Kita tunggu 10 minit lagi, aku dah call security protection,” kata Jeremy. Jeremy adalah setiausaha peribadi dan juga penasihat kepada Aditya. Apa-apa masalah, dia akan berhubung dengan Jeremy. Pendek kata Jeremy adalah ‘kekasihnya’ yang perlu berkepit 24/7. Kecuali kejadian yang menimpah Aditya. Itu dikecualikan kerana ia melibatkan Benjo. Kucing kesayangannya yang ditemuinya didalam kotak dua tahun yang lalu.
            Aditya menyarungkan lather jacket warna hitam itu ke tubuhnya. Setelah Jeremy mendapat panggilan bahawa semua pengawal keselamatan yang diupah sudah bersedia dibawah, mereka pun beredar.
            Berpusu-pusu wartawan dari perlbagai agency menyerbu Aditya, nasib baik ada pengawal keselamatan yang menjadi dinding agar Aditya dan Jeremy tidak ditarik oleh mereka. Perlbagai soalan yang dilontarkan namun Aditya langsung tidak tergerak hati untuk menjawab. Mereka memasuki sebuah van hitam yang sedang menunggu dihadapan hospital.  

           
            SEKALI Jeremy melangkah masuk dalam Restoran Aroma, semua pelanggan menoleh kearahnya seperti ada tarikan manget. Memang diakui, Jeremy adalah lelaki yang mempunyai daya tarikan. Kemana saja dia pergi, dia mesti menjadi tumpuan ramai. Jeremy menghampiri kaunter.
            “Encik Jeremy!” terkejut Aila, pekerja di ruang reception.
            “Boleh panggilkan Cik Tamara? Dia kerja disini, kan?” kata Jeremy. Wajah Aila berubah kelat.
            “Dia memang pekerja disini, tapi sekarang tidak lagi. Dia dah letak jawatan dua hari lalu,” dahi Jeremy berkerut.
            “Letak jawatan? I thought…sekejap!” kata Jeremy lantas menjauhi Aila. Nombor Encik Andrew dihubungi.
            “Uncle, kata Tamara kerja sini? Tapi kata diorang dia dah letak jawatan,” lapor Jeremy segera sebaik saja Encik Andrew menjawab panggilannya.
            “Memang, tapi dia dah kerja balik, uncle sarankan Eme jumpa dengan Monica. Dia yang tahu semuanya,”
            “Oh, okeylah kalau macam tu,” talian dimatikan. Jeremy kembali ke tempat Aila.
            “Madame Monica ada?” tanyanya. Aila segera menekan butang intercom untuk menghubungi Madame Monica.
            “Puan, Encik Jeremy ada disini. DIa ingin berjumpa dengan puan,” kata Aila. Kemudian dia memandang Jeremy. “Encik boleh masuk,” katanya sambil meletakkan gagang. Jeremy hanya tersenyum tanda terima kasih lalu dia pun beredar menuju ke bilik Madame Monica. Dalam perjalanan dia terdegar derap langkah yang bertubi-tubi dari hadapannya.
            “Lambat, lambat, lambat!” bertubi-tubi perkataan itu dikeluargan. Kelihatan pemilik suara itu sedang tergesa-gesa masuk ke bilik persalinan. Jeremy tersenyum. Kalut betullah perempuan ni.
            “Tamara!” panggil Jeremy. Terlepas kunci ditangan Tamara dek terkejut.
            “Jeremy! Opss! Sorry, Encik Jeremy,” Tamara membetulkan panggilannya memandangkan dia masih pekerja bawahan Jeremy. Kunci dibawah kaki dipungut.
            “Hari ini awak tak perlu masuk kerja sebab awak akan jumpa dengan Adi,” kata Jeremy terus ke isi utama. Tidak sempat Tamara menghilangkan rasa terkejutnya, satu lagi kejutan datang.
            “Tapi saya baru mula kerja lepas dibuang kerja. Saya takut Madame marah,” Tamara seakan memberi alasan. Jeremy menggeleng.
            “Jangan buat alasan!” kata Jeremy lantas memheret Tamara masuk ke pejabat Madame Monica.
            “Madame, boleh saya pinjam dia sekejap. Bos besar nak jumpa,” sebaik saja dia membuka pintu, dia terus meluahkan permintaannya tanpa mengambil kisah sama ada madame Monica punya tetamu atau tiada. Madame Monica menanggalkan cermin matanya.
            “Jeremy, apa yang pernah saya ajar dulu? Ketuk pintu sebelum masuk!” marahnya. Jeremy mengiggit bibir.
            “Sorry, tapi ini urusan penting. Lepas ni madame boleh suruh Tamara overtime, okey? Pergi dulu!” pintu terus ditutup tanpa sempat Madame Monica menjawab.

            “BERANINYA encik buat madame macam tu,” kata Tamara seakan kagum dengan sikap yang Jeremy tunjukkan sebentar tadi. Jeremy tergelak. Handbrake ditarik ditolak ke bawah dan kereta itu mula keluar dari perkarangan restoran.
            “Hey, panggil saja Jeremy atau nak manja sikit lagi, Eme,” kata Jeremy. Hampir termuntah Tamara dibuatnya.
            “Jeremy sajalah,” katanya. Jeremy tersenyum nipis.
            “Hm, kenapa big bos nak jumpa? Dia dah setuju pasal kontrak tu?”
            “Awak akan tahu nanti. Pakai seat belt, pegang kuat-kuat sebab Adi cuma bagi saya masa 15 minit saja untuk menjemput awak dari restoran,”
            “Oh, okey!” Vroom! Belum sempat Tamara berpaut, Jeremy sudah menekan minyak. Hampir terhantuk kepalanya di dashboard kereta.

*****

            “EME!” hampir terlompat isi perut Aditya melihat Jeremy yang pucat seperti Joker, penjahat dalam Batman Begins. Rambutnya berselerak seperti baru saja dicakar oleh kucing. Tamara pula muncul dari belakangnya. Berpakaian kemeja lusuh dan seluar jean berlubang dilutut. Muka pucat juga tapi tangan menggigil dengan banyak bulu seakan rambut ditangannya. Sejurus itu tawa Aditya pecah. Terguling-guling dia atas sofa. Jeremy menghembus nafas, kasar. Dipandang Tamara yang masih pucat seperti tadi. Adakah patut dia berteriak sambil mencarik-carik rambut saya? Kelajuan 120km/j pun nak takut. Habis rambut kesayangaan saya!
            “Dahlah tu!” tegur Jeremy, merah padam mukanya melihat Aditya teresak-esak ketawa.
            “Aduh~~ kamu buat apa tadi?” soal Aditya.
            “Datang sinilah. Aku nak pergi tandas kejap,” kata Jeremy. Tapi Aditya pantas menidakkan.
            “Sebelum kau pergi, biar aku test kejap,” katanya lantas berdiri. Dia memandang Tamara takut-takut. Tamara pula sudah menelan liur. Apa dia nak buat kali ini? Kalau buat perangai macam Jeremy, saya takkan segan-segan jadi catwoman disini!
            “Awak jangan gerak!” arah Aditya. Tubuh Tamara menjadi kaku. Langkah demi langkah diatur menghampiri Tamara. Dia berhenti setelah berada tiga tapak kehadapan. Bermakna ada 5 langkah lagi baru tiba dihadapan Tamara. Dia cuba merasa degup jantungnya. Masih lagi berada diparas normal. Sementara Tamara sudah mula kalut. Kenapa saya boleh rasa macam ni?
            Aditya menyambung langkahnya semula. Setapak sehinggalah ke tapak yang kelima. Dia berjaya mengawal dirinya daripada pengsan. Tamara pula sudah menutup mata. Takut.
            “Well done! Awak lulus test yang pertama,” kata Aditya sambil bertepuk tangan lalu kembali ditempat asalnya. Tamara mengerut kening. Pelik dan pelik.
            “Dah kan? Sekarang boleh aku pergi tandas?” kata Jeremy. Sepanjang perjalan orang memandang dia dengan dahi berkerut. Hilang ke-macho-annya.
            “Okey. Kalau orang tanya kenapa dengan rambut kau, jawab kau jumpa catwoman tadi,” ejek Aditya. Jeremy mendengus lantas beredar. Aditya memandang Tamara.
            “Sini!” Aditya tersenyum sambil menepuk-nepuk sofa disebelahnya. Tamara menurut.
            “Kenapa nak jumpa ditempat macam ni?” soal Tamara.
            “Sebab senang, bangunan ni milik saya,” jawab Aditya, tiada niat pun ingin meninggi diri. Tamara mendengus kecil.
            “Jadi saya dah lulus ujian pertama? Macam mana dengan ujian kedua pula?” soal Tamara. Aditya mengetuk-ngetuk bibir bawah.
            “Seduce me!” arah Aditya. Berkerut dahi Tamara.
            “Awak dah gila? Kita belum kahwin lagi!” tempelek Tamara. Aditya tergelak.
            “Hey, kita bukan kahwin betul-betul pun. Dan awak kena ingat. Saya fobia dengan perempuan. Tapi dengan awak ada pelik sikit sebab itu saya perlu uji awak. Boleh?” kata Aditya dengan cara baik-baik.
            “Tapi, macam mana nak seduce? Saya tak tahu,”
            “Macam mana, saya pun tak tahu juga. Saya tak pernah seduce orang,” kata Aditya.
            “Kalau begitu kita tak perlu buat ujian. Tandatangan saja kontrak tu, sudah. Selesai!” Tamara memeluk tubuh. Perangai Aditya sangat berbeza hari ini berbanding hari pertama dia bertemu Aditya di restoran.  
            “Okey, okey!” kata Aditya. Sebungkus envelop dalam briefcase-nya dikeluarkan.
            “Pasal hari tu, saya nak ucapkan terima kasih sebab selamatkan saya. Awak betul-betul berani!” puji Aditya. Tamara menggeleng.
            “Macam mana awak jumpa saya?” soal Aditya sambil mengeluarkan surat perjanjian itu dan diletakkan diatas meja.
            “Sebab kucing tu, kucing tu nampak pelik jadi saya ikut dia. Terus saya nampaklah big bos kena serang,” cerita Tamara.
            “So semua ni jasa Benjolah! Benjo memang bijak!”
            “Benjo? Nama adik saya,” kata Tamara sambil mengukir senyuman. Aditya hampir-hampir terpesona. Tapi segera dia melarikan fikiran-fikiran yang merosakkan itu.
            “Okey, tandatangan disini,” arah Aditya. Siapkanya berubah serius. Kertas perjanjian itu ditolak kearah Tamara.
            “Lepas awak dah tandatangan kontrak ni, awak sudah selesai,” kata Aditya.
            “So maksudnya, kita tak jumpa lagi lepas ni?” soal Tamara pula. Cuma inginkan kepastian saja.
            “Ya, lainlah kalau awak nak jumpa saya. Tapi saya sibuk,” kata Aditya bersahaja. Tamara tergelak. Macam aku nak jumpa dia!
            “Okey. Kira lepas semua ni, kita tak perlu jumpa dan berhubung lagi, kan? Big bos kena pegang janji bos!” kata Tamara lantas mencapai pen Aditya dan menurunkan tandatangnnya keatas kertas itu.
             
************************************************** 
P/S: please, enjoy your reading!

Total Pageviews

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Hak Cipta Mutlak @ OkiE a.k.a WitcH 2011

Perhatian! Jalan cerita atau watak-watak didalam Enovel ini hanyalah rekaan semata-mata dan tidak ada kaitan dengan yang masih hidup ataupun yang sudah meninggal. Saya harap, pembaca-pembaca blog ini dapat menilai mana yang baik dan mana yang buruk. Terima Kasih <3

Adalah dinyatakan bahawa semua yang ada dalam blog
SoulMate http://bluevioletsky.blogspot.com adalah hak milik Okie a.k.a WitcH.Ia sama sekali tidak dibenarkan untuk digunapakai oleh sesiapa.Apa-apa tindakkan yang melibatkan peng'copy'an ataupun mautturun haruslah mempunyai kebenaran daripada penulis blog ini.