Followers

Quick Survey

Hello reader2 sekalian,
sini saya nak buat sikit survey, nanti saya sediakan poll untuk genre mana yang korang nak saya tulis dan saya upload dalam blog. Saya taknaklah blog ni senyap ja :)
Please take your time sebab saya pun akan ambil masa saya juga untuk tulis apa yang korang nak. Enjoy voting :)

31 May, 2011

Love.22 : It's Hard To Let Go




           AKHIRNYA, setelah 3 jam dalam kapal terbang peribadi Aditya, mereka pun selamat mendarat. Kini mereka sedang pulang ke rumah Tamara. Kereta sport kuning milik Jeremy berhenti dihadapan rumah Tamara.
            Tamara mengisyaratkan Isabel agar mengangkat Benjo yang tertidur itu masuk ke dalam rumah. Pintu bonet dibuka. Jeremy membantu Tamara mengeluarkan bagasi-bagasi mereka.
            “Tamara,” panggil Jeremy. Tamara angkat muka. “Awak okey?” soalnya.
            “Saya okey. Jumpa lagi,” kata Tamara lantas mengangkat bagasi yang tinggal satu lagi itu masuk ke dalam rumah. Jeremy hanya mengangkat tangan melambai Tamara. Kemudian dia pun masuk ke dalam keretanya lalu membawa kereta itu keluar dari perkarangan rumah Tamara.
            “Kak, tengok ni!” kata Isabel sambil memberikan sekeping sampul surat berwarna biru pada Tamara yang baru masuk. Sampul itu cepat-cepat disambar dari tangan Isabel. Tamara membuka satu-persatu sampul itu lantas membacanya.
            “Apa dia?” soal Isabel ingin tahu. Dahi Tamara sudah berkerut.
            “Ini surat Edwin,” jawab Tamara.
            “Apa abang Edwin cakap?” surat itu diberikan kepada Isabel.
            “Tamara…” baca Isabel. “Terima kasih kerana sudi terima aku dalam hidup kau. Aku takkan pernah sia-siakan kau. Aku akan buat kau bahagia seumur hidup aku. Aku dah boleh keluar hospital hari ini, tapi kau tak datang pun jemput aku. Tak apa, aku faham. Kau tentu banyak kerja. Aku tulis surat ini didepan rumah kau. Kau takda. Adik-adik kau pun takda. Maaflah terpaksa guna surat sebab aku tahu kau tak guna telefon bimbit…” Isabel memandang kakaknya. Tamara sudah tersenyum kelat. Isabel menyambung pembacaannya semula.
            “Kalau kau dah baca surat ni, aku nak bawa kau jumpa orang tua aku sebagai teman wanita aku. Bolehkah? Kalau begitu, kita jumpa di Resoran Aroma. Oya, aku tak tahu bila kau boleh baca surat ini so, Ahad ini, jam 2pm. Aku tunggu. Bye!” Isabel menamatkan pembacaannya. Surat itu dilipat semula. Kedengaran keluhan kecil Tamara. Isabel sudah menggelengkan kepala.
            “Bel dah bagitau hari tu, perkara ni akan jadi masalah besar. Kakak taknak dengar. Jadi, apa kakak nak buat sekarang?”
            Tamara mengeluh lagi. “Baiklah. Kakak akan bagitua dia perkara sebenar. Akak akan bagitau yang kakak dah berkahwin,”
            “Begitu saja?”
            “Jadi nak kakak buat apa lagi? Bawa Adi jumpa dia? Dahlah Adi taknak jawab panggilan kakak, entah-entah taknak tengok pun muka kakak ni,” katanya. Apabila terkenang sikap Aditya yang tiba-tiba berubah terhadapnya membuatkan dia sakit hati bercampur geram. Orang nak berbincang pun tidak boleh, malah mengelak.
            “Bukanlah… tunggu sekejap!” Isabel terus berdiri dan masuk ke dalam bilik tidur. Tamara hanya memandang. Seketika kemudian Isabel pun keluar bersama sebuah album lebar dan berwarna putih. Album itu diberikan kepada Tamara.
            “Nak buat apa album ni?” soal Tamara sambil membelek album perkahwinannya dengan Aditya.
            “Eee…kenapalah kakak Bel ni bodoh sangat? Bawa gambar kahwin kakaklah, jadikan sebagai bukti yang kakak dah berkahwin,” dia terus memandang adiknya. Tidak terfikir pula mahu membawa gambar perkahwinan mereka berjumpa dengan Edwin. Tiba-tiba hatinya resah menanti reaksi yang bakal Edwin tunjukkan padanya nanti.  
            “Bel tahu kakak risau, tapi kalau kakak tak selesaikan hari ini kakak dengan abang Adi akan dapat masalah besar. Ini sebenarnya masalah kakak, kakak takut nak menyakiti orang lain,” kata Isabel seakan faham dengan sikap kakaknya itu.
            “Kakak tahu itu,” Tamara menjawab lemah.
            “Jadi?” tanya Isabel menanti keputusan Tamara. Tamara memandang adiknya.
            “Kakak akan pergi,” jawabnya pendek lantas bangkit masuk ke dalam bilik bersama-sama album perkahwinan dia dengan Aditya.


            SALAH sebuah tingkat bangunan dalam Rich Cop. Menjadi riuh seketika. Kepulangan Aditya telah membawa banyak perubahan dalam syarikat itu dalam masa sehari saja. Rata-rata dari mereka kelihatan gembira, tapi ada juga yang tidak puas hati dengan perubahan yang drastic itu.
            “Tak sangka, akhirnya tercapai juga impian kita, kan?” ujar seorang pekerja wanita kepada temannya. Temannya itu ikut tersenyum. Memang tidak disangka kerana selama ini mereka dan pekerja-pekerja wanita selalu dipinggirkan disebabkan bos besar mereka itu tidak boleh mendekati mana-mana perempuan. Tapi sekarang, semua tingkat dalam bangunan itu sudah disamaratakan oleh bos besar mereka. Pekerja wanita dan lelaki berkerja ditempat yang sama. Namun begitu masih ada yang tidak berpuas hati, kerana tiba-tiba dipindahkan ke tingkat yang lain.
            Aditya yang sedang sibuk membelek fail tiba-tiba terganggu apabila bunyi mesej baru masuk ke dalam telefonnya. Mesej itu segera dibuka.

+ Abg Adi, ini Bel. Bel tau yg abg xkan jwb panggilan Bel, jadi Bel hntr msj. Harap x ganggu abg. Kalu abg x percaya, abg ble call.

            Wajah Aditya yang serius dan keras macam batu tadi terus bertukar lembut. Telefon yang digunakan Isabel untuk menghantar mesej padanya ialah telefon Jeremy. Pantas jari-jemarinya menaip balasan mesej Bel, kemudian butang hijau ditekan.

+ xapa. Abg percaya Bel. Ada apa?

+Tq. Bel Cuma nk bgtau yg kaka akan jmp dgn abg Edwin. Bel xnak ckp pnjg2 disini. Kalau abg nak tahu, abg blh pergi ke Restoran Aroma jam 2 ptg ini.

            Dahi Aditya berkerut tidak mengerti SMS adik iparnya. Edwin? Siapa Edwin? Aditya segera membalas.

+Siapa Edwin???

            Lama  Aditya menunggu balasan daripada Isabel tapi Isabel tidak membalas pun mesejnya. Hati Aditya tiba-tiba tidak keruan. Tara ada kekasih? Tak mungkin! Serentak itu Aditya bangkit meninggalkan meja kerjanya dan meluru keluar. Jeremy yang baru ingin masuk terundur semula. Nasib baik kepalanya tidak terhantuk pada daun pintu.
            “Adi!” panggil Jeremy kuat. Langkah Aditya mati.
            “Kau urusakan hal syarikat. Aku ada hal penting!” jawabnya lalu segera beredar.
            “Apa hal yang lebih penting?” ujar Jeremy tidak faham.

*****

            ADA dua jam lagi sebelum jam 2 petang. Tamara sudah pun bersiap untuk menuju ke Restoran Aroma. Sebenarnya bukan lama pun perjalanan dari rumahnya ke restoran tersebut tapi dia perlu bersedia lebih awal. Dia perlu sediakan dialog untuk berbicara dengan Edwin nanti, tidaklah dia terkulat-kulat menjelaskan situasinya.
            “Kakak jalan dulu!” Isabel hanya mengangguk lalu menghantar kakaknya itu sehingg ke luar kawasan rumah mereka. Sambil dia berjalan sambil itu dia memeriksa isi begnya, takut ada apa-apa yang tertinggal. Semua sudah lengkap, termasuk gambar perkahwinan mereka.
            Tiba-tiba Tamara tersentak saat terdengar deruan kereta kuat dari depan jalan. Dia segera bergerak ke tepi, takut-takut kereta itu merempuh tubuhnya. Seketika kemudian sebuah kereta Porsche merah muncul dengan kelajuan pantas, sesaat kemudian kereta tersebut mendadak berhenti dihadapan Tamara. Bunyi nyaring berkumandang dek geseran tayar pada permukaan aspal. Tamara sudah memedang dadanya. Sedikit takut dengan kejadian itu. Aditya? Dia mengerut kening melihat porsche yang dikenalinya itu.
            Aditya membuka pintu dan meluru kearah Tamara.
            “Awak buat apa dekat sini?” soalnya. Tidak semena-mena tangan Tamara terus disentap dan diheret masuk ke dalam keretanya.
            “Adi!” dia sedikit menjerit. Namun Aditya tetap meneruskan perjalannya, pintu dibuka dlalu menolak tubuh Tamara masuk ke dalam. Berdentum pintu itu ditutup. Tamara didalam kereta pelik memandang Aditya. Ada apa sebenarnya?
            “Adi, apa semua ni?” soal Tamara. Aditya diam. Tamara terus menyentap lengan Aditya agar berpaling kearahnya.
            “Kenapa ni?” soalnya lagi. Mata merah milik Aditya ditatap tanpa rasa takut.
            “Kau milik aku!” keras nada Aditya. Tamara tergamam. Tidak semena-mena, Aditya terus menekan padel minyak. Tamara apa lagi, cepat-cepat dia memasang tali pinggang keselamatan. Wajah sisi Aditya dipandang dengan dahi berkerut. Sesungguhnya, dia bingung dengan sikap Aditya. Apa benar ini Aditya yang aku kenal? Kenapa dia kasar dengan aku? Adakah aku sedang bermimpi? Kalau benar ini mimpi, tolong bangunkan aku. Aku sakit melihat Adi begini.
            Kereta yang dipandu Aditya berhenti dihadapan sebuah hotel bertaraf 5 bintang. Tanpa berkata apa-apa, Aditya terus keluar dan menarik tangan Tamara keluar dari tempat duduk. Segala pertanyaan tamara hanya dijawab dengan pandangan tajam. Kunci kereta dilemparkan kepada bellboy yang menunggu dihadapan hotel tersebut.
            “Adi, tolonglah bercakap dengan saya. Saya takut tengok awak begini,” Tamara menyuarakan ketakutannya. Tapi Aditya tetap tidak memandangnya malah langkahnya terus dipercepatkan menuju ke kaunter.
            “Selamat datang, Tuan Aditya!” sambut pekerja tersebut sambil memberikan kunci bilik kepadanya. Tamara segera memandang Aditya. Dadanya terus berdetak laju. Apa Adi nak buat ni?
            Tanpa membalas, Aditya terus menuju kearah lif.
            “Adi..jangan buat saya begini. Kita bincang, apa terjadi sebenarnya?” rayu Tamara. Wajah Aditya masih serius.
“Sampai bila awak nak diamkan diri, Adi? Please Adi, talk to me,” tapak tangan Adi dicapai dan digenggam lembut. Setelah pintu lif terbuka, Aditya pun melangkah bersama-sama Tamara. Tamara menggelengkan kepala. Seraya dia melemparkan tangan Aditya.
“Kau nak buat apa sebenarnya? Kau nak badan aku sebab tu kau bawa aku ke sini?” kata Tamara keras. Tiada lagi bersaya-awak dengan Aditya. Pantas Aditya memandang Tamara.
“Ini yang kau nak? Okey, fine!” jerit Tamara lantas membuang beg sandangnya dan mula membuka satu-persatu butang bajunya. Aditya terkulat-kulat. Akibat terkejut dengan tindakan Tamara itu.
“Kau nak sangat, kan? Aku boleh bagi, tapi lepas ni kau takkan pernah jumpa aku lagi!” air mata Tamara sudah mula mengalir. Saat itu barulah fikiran Aditya kembali normal. Mendengar ugutan Tamara membuatkan hatinya kecut.
            No, no, no! Bukan, bukan!” pantas Aditya memegang kedua-dua tangan Tamara. Terasa tangan Tamara itu sudah menggigil. Tamara mengangkat muka memandang Aditya, saat itu airmatanya mengalir jatuh ke pipi. Dia mengetap bibir.
“Saya minta maaf…” pinta Aditya lembut lalu menarik tubuh Tamara masuk dalam dakapannya. Tamara menundukkan kepala dan membenamkan wajahnya ke dada Aditya. Bunyi detak jantung Aditya yang laju jelas dipendengarannya.
Aditya menutup rapat matanya. Belakang kepala Tamara diusap dengan penuh kasih. Saya minta maaf, Tara. Maafkan saya!


            ADITYA dan Tamara sudah pun menapak dalam bilik hotel itu. Masing-masing mendiamkan diri. Masing-masing menundukkan kepala memandang lantai. Sesekali Aditya memandang Tamara yang duduk dihadapannya.
            “Adi,” panggil Tamara. Pantas Aditya mengangkat mukanya. “Sampai bila awak nak diam? Awak takkan bagitau saya apa yang terjadi?” soalnya.
            “Saya sendiri tak tahu apa yang terjadi pada saya, Tara. Saya tak tahu apa yang mendorong saya buat awak macam ni. Yang saya fikir, saya taknak kehilangan awak,” ujar Adi. Tamara mengerut kening. Dia menghampiri Aditya dan duduk mencangkung dihadapan lelaki itu.
            “Kenapa awak yang perlu takut pula? Saya tak pergi mana-mana. Malah awak yang nak tinggalkan saya, bukan?”
            “Tak. Saya taknak tinggalkan awak,” pantas Aditya menggelengkan kepala.
            “Habis tu?”
            “Awak nak balik pada Edwin, kan?”
            “Edwin? Dari mana… Bel!” Tamara terus dapat tahu dari mana nama Edwin keluar. Dari mulut adiknya! Tamara mengeluh kecil lalu bangkit dan duduk disisi Aditya. Aditya menghadap Tamara.
            “Sebenarnya, Edwin sukakan saya. Dia ada ajak saya berkahwin,” cerita Tamara. Baru Aditya ingin menjawab, Tamara sudah menekup bibirnya. “Biar saya habiskan cerita ni dulu,” katanya seakan tahu.
            “Tapi, saya tolak sebab masa tu kita dah sign kontrak,”
            “Jadi, kenapa awak nak jumpa dia balik?” soal Aditya berbaur cemburu. Tamara pun menamatkan ceritanya dari Edwin masuk hospital sehingga dia dan Aditya terbang untuk ‘berbulan madu’
            “Dulu Loki, sekarang Edwin? Apa ni?” rungut Aditya kebudak-budakan.
            “Jangan nak salahkan saya pula. Saya tak buat apa-apa pun,”
            “Jadi awak nak pergi jumpa dia juga?”
            Tamara pantas mengangguk. Memang itu pun niatnya dari awal. “Sekarang dah 15 minit berlalu, jadi awak nak hantar saya atau tak?” kata Tamara.
            “Kalau saya taknak lepaskan awak?” Aditya tersenyum nakal.
            “Maksud?” soal Tamara tidak faham. Tidak semena-mena, Aditya terus menarik tangan Tamara dan menjatuhkan tubuh itu diatas katil Tamara tergamam.
            “Alang-alang kita dah ada dekat hotel…” pak! Belum sempat Aditya menghabiskan ayatnya wajahnya itu terus ditolak jauh-jauh dari mukanya. Tidak mahu Aditya berfikir yang bukan-bukan.
            “Jangan ingat awak jumpa saya hari ini, saya dah maafkan awak. Masalah kita belum selesai lagi,” ujar Tamara sambil bangkit. Aditya ikut bangkit.
            “Awak buat saya gila, Tara,” ujar Aditya perlahan. Tamara tersenyum.
            “Sebab itu kita perlu selesaikan masalah kita. Awak nak ikut saya jumpa Edwin?” Tamara sudah menghulurkan tangannya. Aditya tersenyum sekilas sebelum menyambut tangan Tamara. Seketika kemudian, mereka pun melangkah keluar dari bilik tersebut. 

*******************************************************
P/s: selamat membaca semua. Harap ada yg ble bagi feedback, ya? sy penat tau siapkan chapter kali ni :)
enjoy reading <3

29 May, 2011

Love.21 : I Say Hello, You Say Good Bye!



            SETELAH puas bermain didalam kolam, Tamara dan Benjo pun keluar. Tamara membungkus tubuh Benjo dengan tuala resort yang berwarna putih bersih itu.
            “Seronok tak Benjo?” soal Tamara sambil mengelap rambut banjo. Benjo ketawa kecil.
            “Suka kak. Rugi Kak Bel tak ikut kami,” kata Benio. Isabel yang sedang duduk di kerusi santai sambil membaca buku sekadar menjeling tajam.
            “Tak apa. Dia tu memang macam tu. Tak enjoy langsung, kan?” kata Tamara pula. Benjo mengangguk-angguk. “Mari, kita tukar baju,” dengan tubuh yang masih basah kuyup, Tamara dan Benjo beriringan masuk ke dalam suite.
            Tamara terus meluru kearah bagasi Benjo dan Isabel lalu mula menyelongkar pakaian Benjo. Tiba-tiba si kucing Benjo berlari dan menyisip dikaki Tamara.
            “Adi mana, Benjo?” soalnya sambil mengusap kepala Benjo sebelum memakaikan adiknya pakaian. Si kucing Benjo hanya bermain-main dikaki kirinya.
            “Mesti Benjo bosan, kan? Abang Adi dan abang Eme takda,” ujar Benjo sambil mengangkat Benjo dan menuju ke luar semula. Giliran Tamara menukar pakaian. Dia masuk ke bilik sebelah. Entah kenapa, saat itu dia merasa kosong tiba-tiba. Seakan dia kehilangan sesuatu yang sangat berharga. Tapi apa dia?
            Selesai mengenakan pakaian, Tamara pun keluar dari bilik tersebut. Pada masa yang sama juga, Jeremy masuk.
            “Eme, Adi mana?” soal Tamara cepat. Jeremy memandang Tamara lama. Tamara sudah mengerut kening. Cara pandangan Jeremy itu membuatkan dia tidak senang hati. Jeremy berlalu ko sofa dan terus menghempaskan tubuhnya.
            “Ada apa Eme?” Tamara segera mendekati Jeremy.
            “Saya ada sesuatu nak cakap,” kata Jeremy. Dada Tamara semakin berdebar. DIa melabuh punggung disisi Jeremy.
            “Adi dah pulang ke Loganberry,”
            “Apa?” soal Tamara terkejut.
            “Tunggu, biar saya terangkan dulu. Adi pergi atas urusan kerja, dia tak sempat nak bagitau awak,”
            “Tapi takkan tak ucap apa-apa sebelum pergi? Tak sampai sejam pun kalau nak ucap bye aja,” kata Tamara seakan tidak puas hati. Sakit hatinya diperlakukan seperti itu.
            “Saya dah cakap, dia pulang tergesa-gesa. Pakaian dia pun dia tak bawa,” kata Jeremy. Tamara terus bangkit dan menjenguk ke bilik satu lagi. Betulah, beg Aditya masih ada didalam. Kenapa tergesa-gesa sangat? Tak ucap apa-apa pun.
            “Saya nak call dia boleh?” pinta Tamara. Jeremy seakan teragak-agak memberikan telefon bimbitnya tapi dia hulurkan juga. Pantas jari-jemari Tamara menekan butang bawah, mencari nombor telefon Aditya. Butang memanggil seraya ditekan.
            Jeremy memandang Tamara yang mula muncar-mandir. Agak lama dia memanggil tapi talian tidak bersambut. Tamara mendail semula. Tetap tidak bersambut.
            “Kenapa dia tak angkat?” soal Tamara. Kecewa.
            “Mungkin dia sibuk, kot,” kata Jeremy.
            “Besar sangatkah masalah dia tu? Kalau besar, kenapa awak masih disini?” Tamara memberikan telefon  itu semula kepada Jeremy.
            “Saya disini sebab nak jaga korang. Esok pagi kita balik,” jawabnya lalu bangkit menuju ke kolam renang. Tamara menghempas tubuhnya ke katil. Tubuh mengiring ke kiri, bertentangan dengan pintu ke kolam renang. Kenapa aku rasa tak sedap hati? Entah-entah, bukan masalah syarikat? Takkan papa Andrew sakit?

            “SO, abang Adi betul-betul tinggalkan sini?” soal Isabel sebaik saja Jeremy tiba ditempatnya. Jeremy memandang Isabel.
            “Harap Bel tak bagitau kakak Bel, ya?” ujar Jeremy seakan merayu. Isabel menutup bukunya lalu memandang Jeremy.
            “Apa masalah sebenarnya? Kenapa abang Adi tiba-tiba nak tinggalkan kakak? Apa salah kakak?”
            “Tamara takda salah apa-apa. Takda kaitan dengan siapa-siapa pun,”
            “Kalau begitu, baik abang Eme ceritakan pada saya. Semuanya!” kata Isabel seakan berkeras.
            “Tapi Bel dah dengar semuanya, kan?”
            “Saya tak faham, saya nak dengar dari A hingga Z,” desak Isabel. Jeremy sudah tergelak. Nampaknya masih ada sedikit personaliti Isabel yang belum kelihatan.
            “Bel ni pandai memaksa juga, kan? Ingat tak pandai,” kata Jeremy.
            “Saya takda masa nak bergurau dengan abang Eme. Cepat bagitau,” wajah Isabel masih serius. Dia bukan berniat untuk masuk campur urusan abang iparnya itu, tapi kalau masalah itu berkaitan dengan kakaknya, dia tidak akan lepas tangan. Jeremy mengeluh kecil. Terpaksalah aku cerita, kang dia ugut aku pula nak bagitau semuanya pada Tamara. Habis aku dipanggang Adi!
            “Okey, tapi Eme nak Bel janji yang Bel takkan bagitau kakak Bel apa-apa. Sebab ini urusan Tamara dengan Adi. Biar diorang yang selesaikannya,” Isabel mengangguk.

*****

            “EME, saya nak pinjam telefon awak kejap boleh?” laung Tamara dari dalam bilik. Jeremy dan Isabel segera menoleh.
            “Nak buat apa?” soalnya sambil bangkit memberikan telefonnya pada Tamara. Tamara hanya tersenyum nipis.
            “Kejap lagi saya balik,” kata Tamara dan seraya beredar sebaik saja telefon itu berada dalam genggaman.
            “Kakak pergi mana?” soal Isabel. Jeremy hanya mengangkat bahu. Sambil berjalan keluar, sambil itu dia mendail nombor telefon Aditya. Sehinggalah dia sampai ditepi pantai, telefon Aditya masih lagi tidak bersambut. Tamara sudah mengeluh kecil Hampir dia berputus asa. Namun baru saja dia ingin mematikan talian, dia terdengar suara menjawab dihujuang talian.
            “Hello, Adi?” kata Tamara cepat. Sesaat dalam keadaan sunyi. Tiba-tiba talian putus. Entah sengaja diputuskan, atau rangkaian yang bermasalah. Tamara mendail semula. Tiada lagi sambutan. Kenapa macam ni? Aku nak Adi, nak Adi, nak Adi! Air mata Tamara sudah mengalir keluar. Di saat dia mula pasti dengan perasaannya, Aditya pula pergi tanpa mengucapkan apa-apa. Adakah ini permainan takdir sejak awal lagi? Kalau ini sekadar permainan takdir, kenapa biarkan aku jatuh cinta?
Tamara mengesat air matanya. Dia terus berjalan menyusuri pantai. Biarlah kakinya itu membawa dia sehingga ke hujung pantai, asalkan dia boleh tenangkan hatinya yang sedang bergelocak.
Tamara menoleh ke belakang. Dia sendiri tidak tahu dia sudah sampai ke mana, tapi resort Amankila masih lagi kelihatan dari situ walaupun jauh jaraknya. Tamara menyambung langkahnya semula, entah berapa jauh dia merancang untuk berjalan-jalan.
Tidak semena-mena tiba-tiba dia terdengar suara jeritan nyaring. Pantas matanya menangkap arah bunyi itu. Dari semak-sambun belakang batu besar. Tanpa berfikir dua kali, dia terus membuka langkah besar-besar.
“Ada sesiapa tak? Tolong!” jeritnya lagi. Suara perempuan.
“Tunggu!” jawab Tamara sambil menginjak lalang-lalang yang menutupi jalannya.
“Siapa?” suara perempuan itu seakan terkejut.
“Tak apa, saya datang nak selamatkan awak,” kata Tamara sebaik saja mengesan nada ketakutan dalam suara wanita itu. Tamara segera menghulurkan tangannya kepada wanita tersebut sebaik saja dia ternampak tubuhnya.
“Saya tak boleh berdiri,” kata wanita itu sambil memandang kakinya. Tersentak Tamara melihat kaki itu berlumuran dengan darah kerana tersepit pada duri-duri yang menjalar atas tanah.
“Sabar eh!” kata Tamara lalu membuka lingkaran duri itu dari kaki wanita tersebut. Beberapa minit kemudian, Tamara pun membawa wanita itu keluar dari semak.
“Terima kasih sebab tolong saya, kalau awak takda sampai ke pagilah saya disini,” ujar wanita itu. Tamara hanya mengangguk sambil memapah wanita itu duduk disebuah pokok tumbang.
“Saya Tania. Nama awak siapa?” wanita itu memperkenalkan dirinya sebagai Tania. Wanita itu memiliki seraut wajah yangb sungguh mempersonakan ditambah pula dengan kulitnya yang putih melepak.
“Saya Tamara,” jawab Tamara pula.
“Tamara? Terima kasih, ya?” ucap Tania lagi. Tamara menggeleng.
“Tak apa. Nasib baik saya jalan-jalan dekat area sini. Macam mana awak boleh ada dekat semak-samun tu?” soal Tamara. Tania ketawa. Terasa lucu bila terkenang kejadian tadi yang menyebabkan dia bersembunyi dalam semak-samun.
“Saya dikejar paparazzi,”
“Paparazi? Awak kerja apa?”
“Model. Saya datang sini sebab ada penggambaran, tiba-tiba pula berpisah dengan pasukan saya. Jadi para paparazzi tu pun tak lepaskan peluang nak tangkap gambar saya. Sebab tu bersembunyi sampai sini, telefon pula entah kemana terhumban, saya pun tak tahu. Malang betul,” cerita Tania diikuti dengan tawa. Tamara ikut ketawa. Patutlah cantik, model rupanya. Bukan senang nak jadi model. Kalau kerjaya yang melibatkan muka memang tidak akan terlepas dari paparazzi.
“Awak boleh berjalan tak? Awak menginap disini juga?” soal Tamara. Tania mengangguk.
“Awak menginap disini juga?” soalnya pula. Giliran Tamara mengangguk.
“Kalau begitu, saya papah awak. Hati-hati, ya?” Tamara terus mengangkat tubuh Tania, tangan Tania melingkari bahu Tamara, manakala tangan Tamara melingkari pinggang Tania. Perlahan-lahan mereka beransur pergi.

*****

            “KAKAK pergi mana?” Isabel terus mendapatkan Tamara sebaik saja Tamara melangkah masuk ke dalam bilik mereka.
            “Kakak!” Benjo pula seraya berlari kearahnya.
            “Kakak jalan-jalan tadi,” jawab Tamara seperti tidak bersemangat.
            “Yalah, takkan sampai malam macam ni. Bel risau tau!” kata Isabel, prihatin. Memanglah, inikan negara orang. Macam-macam perkara yang tidak diingini boleh berlaku.
            “Kakak tolong orang tadi, sebab tu lama sikit. Eme mana? Korang dah makan?” soalnya sambil membawa Benjo ke katil.
            “Macam mana nak makan kalau kakak hilang? Abang Eme keluar kejap,” Isabel menghampiri Tamara. Mata Tamara ditenung teliti. Ada sedikit bengkak.
            “Kakak nangis ya?” soal Isabel. Tamara hanya tersenyum. Bukan dia tidak tahu sikap adiknya yang sangat teliti itu. Bengkak sikit, dia sudah boleh tahu Tamara menangis atau tiada.
            “Sikit saja,” jawabnya sambil meletakkan sekeping kad di lampu meja tepi katil.
            “Kakak nangis ya?” soal Benjo pula sambil mencapai pipi kiri kakaknya. Tamara senyum lagi. Hilang resah dihatinya melihat keprihatinan Benjo terhadapnya.
            “Taklah. Benjo lapar tak? Maaf ya kakak keluar lama tadi,” Tamara mengusap dahi Benjo.
            “Takapa. Benjo nak makan dengan kakak,”
            “Kalau begitu biar kakak buat tempahan ya,” Benjo mengangguk laju. Isabel pula berlalu ke lampu meja. Kad yang diletakkan Tamara dicapai.
            “Kad siapa ni kak?” soalnya.
            “Oh, itu kad orang yang kakak tolong tadi. Dia model,” jawab Tamara sambil mula mendail. Dahi Isabel berkerut. Tania Lolita? Itu bukan… bekas teman wanita abang Adi? Memang tidak silap. Sebab menurut cerita abang Eme, nama bekas teman wanita abang Adi Tania Lolita dan pekerjaannya pula Model. Takkan ada nama yang sama dengan pekerjaan yang sama!
            Pantas Isabel memandang kakaknya yang sibuk bercakap dalam talian. Kak, apa semua ni? Bisik hati Isabel. 


*********************************************** 
P/s : sorry lambat sgt uploadnya..hehe..sikit eh? takapa..esok2 sambung..hehe..pelajar-pelajar yang sedang bercuti, selamat bercuti. Tak lupa juga kalau ada cikgu-cikgu yang sedang bercuti itu..hehe
selamat membaca semua <3 ^___^

Total Pageviews

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Hak Cipta Mutlak @ OkiE a.k.a WitcH 2011

Perhatian! Jalan cerita atau watak-watak didalam Enovel ini hanyalah rekaan semata-mata dan tidak ada kaitan dengan yang masih hidup ataupun yang sudah meninggal. Saya harap, pembaca-pembaca blog ini dapat menilai mana yang baik dan mana yang buruk. Terima Kasih <3

Adalah dinyatakan bahawa semua yang ada dalam blog
SoulMate http://bluevioletsky.blogspot.com adalah hak milik Okie a.k.a WitcH.Ia sama sekali tidak dibenarkan untuk digunapakai oleh sesiapa.Apa-apa tindakkan yang melibatkan peng'copy'an ataupun mautturun haruslah mempunyai kebenaran daripada penulis blog ini.