Followers

Quick Survey

Hello reader2 sekalian,
sini saya nak buat sikit survey, nanti saya sediakan poll untuk genre mana yang korang nak saya tulis dan saya upload dalam blog. Saya taknaklah blog ni senyap ja :)
Please take your time sebab saya pun akan ambil masa saya juga untuk tulis apa yang korang nak. Enjoy voting :)

29 July, 2011

2nd Proposal : Hate Come First



            SELEPAS membayar tambang teksi, Cinta terus melompat keluar. Lonceng pagar berpalang melintang berwarna hitam bertitahkan emas itu segera ditekan. Dia sudah terlewat 15 minit. Dia paling benci bila dia terlewat sampai seperti yang dijanjikannya. Terutamanya dalam urusan kerja.
            Perlahan-lahan pagar itu terbuka. Cinta segera menyisip dicelah pagar sebelum pagar terbuka luas lalu bekejar ke pintu utama. Kelihatan Datin Ratina sudah pun terpacak dikaki pintu.
            “Maaf Datin, saya ada kecemasan tadi!” dia segera memohon maaf.
            Datin Ratina hanya tersenyum. “Taka pa Cinta. Walaupun Cinta lewat 30 minit, dessert buatan Cinta tetap no.1,” pujinya.
            Cinta tersipu-sipu. “Terima kasih!”
            “Marilah masuk! Rasanya ini kali pertama Cinta menjejakkan kaki ke rumah saya, kan?” Datin Ratina dan Cinta sudah berpimpin tangan masuk ke dalam banglo.
            Cinta mengangguk. “Betul Datin. Cantik rumah ni!”
            “Cantik apanya kalau sunyi. Harap-harap, lepas kepulangan anak tunggal saya boleh memeriahkan lagi suasana rumah ni,” kata Datin Ratina, seakan kelas. Dia hanya mengisyarakan Cinta untuk menyuruhnya duduk.
            “Saya pasti itu, Datin! Oya, Datin macam mana agaknya cita rasa Datin untuk dessert ni nanti? Saya takut kepakaran saya tidak menepati cita rasa anak datin,” Cinta seolah-olah merendah diri.
            Datin Ratina sudah menggelengkan kepala. “Cinta ni, kalau tak cakap pasal kerja sekejap tak boleh? Ni dah terlalu obsess dengan kerja ni,” dia seakan mengusik.
            Cinta hanya tersenyum. “Kerja tetap nombor 1, datin,” jawab Cinta jujur.
            Datin Ratina mengangguk faham. “Kalau begitu, kita boleh mula sekarang,”
            Cinta terus mengeluarkan nota kecilnya dari beg sandang lalu mencatit satu-persatu infomasi yang Datin Ratina sampaikan kepadanya.
            Setelah selesai dalam perbincangan itu, Cinta pun melangkah ke dapur bersama Datin Ratina. Nota-nota kecilnya satu-persatu dilekatkan dipeti sejuk. Datin Ratina meninggalkan dapur selepas menyuruh beberapa pembantu rumah untuk menolong Cinta.
            Apron putih yang dibawa Cinta dari kedai kek dipasang ke pinggang. Setelah itu, dia pun menyaluk saku. Tiba-tiba dia tersentak.
            “Handphone!” Cinta seakan menjerit. Telefon bimbitnya sudah tidak dalam poket. Ada kemungkinan tercicir sewaktu dia kemalangan tadi. Dia mendengus perlahan. Bila teringatkan kemalangan itu mau saja dia menatak pisau itu ke dinding. Terus-terang dia rasakan, dia belum pernah berjumpa dengan manusia angkuh lagi sombong seperti lelaki itu. Angkuh dia punyalah tinggi, mengalah menera berkembar!
            “Usah fikir pasal lelaki bongkak tu lagi, Cinta!” dia segera menepuk dahi membuatkan dua orang pembantu didapur itu memandangnya dengan kehairanan.

            CINTA menyeka peluhnya yang menitis didahi. Dia mengeluh lega setelah 50 jenis pencuci mulut sudah siap untuk dihidangankan. Dia mengerling jam ditangan. Jarum jam sudah menunjukkan pukul 7.15pm. Pantas Cinta membuka apronnya. Sejak dia datang tadi, dia masih belum menghubungi Lialina.
            “Em..Kak Anon, Kak Nid, terima kasih sebab tolong saya, ya? Kalau takda kamu kerja ni takkan siap dalam masa 3 jam,” ucap Cinta sambil mendekati Nidd an Anon yang sedang berehat dimeja.
            Mereka hanya tersenyum mengangguk. “Kerja tangan kamu memang cantik, tak sia-sia datin upah kamu,” puji Anon pula.
            Cinta tersenyum. “Terima kasih. Saya nak jumpa datin sekejap ya,” katanya lantas melangkah menuju ke tangga, anak tangga didaki dengan pantas. Sebaik tiba di pintu bilik kerja Datin Ratinah, dia segera mengetuk. Selepas mendapat kebenaran untuk masuk, dia pun menguak pintu tersebut.
            Datin Ratinah segera bangkit lalu menjemput Cinta mengambil tempat duduk.
            “Er, datin. Kami dah siapkan hidangan tu, sekarang diorang tengah uruskan di rumah makan,” lapor Cinta.
            “Em, kalau begitu nanti saya turun. Terima kasih atas kerja keras awak, Cinta,”
            Cinta tersengih. “Bukan saya saja, datin. Kak Anon dan Kak Nid pun berusaha siapkan hidangan tu,”
            Datin Ratina tergelak kecil mendengar ucapan Cinta itu. Cinta mengerut kening.
            “Kenapa Datin? Ada apa-apa dimuka saya?” Cinta segera meraba wajahnya.
            “Takda…Cuma saya senang dengan sikap kamu, Cinta. Saya selesa berkerja dengan kamu,” puji Datin Ratinah.
            “Terima kasih Datin,” tiada perkataan lain yang boleh diungkapkan selain ucapan terima kasih dari Cinta. Memang itu sikap dari kecil, dia dilatih untuk merendah diri. Dia diajar untuk mengucapkan terima kasih dan dia juga diajar untuk berbudi bahasa dimana saja dia berada. Tidak rugi ibunya mengajarnya semua itu bila melihat hasilnya sekarang.
            “Er, ma!” tiba-tiba suara seorang gadis muncul dibelakang. Cinta pantas menoleh ke belakang.
            “Opss! Sorry, you have a guest. I’ll come back later,” baru saja gadis itu ingin menutup pintu, datin pantas memanggilnya.
            “Tunggu sekejap, Ratna. Mari sini sayang,”
            Gadis yang dipanggil Ratna itu tidak jadi beredar. Dia terus menapak dan menutup pintu. Cinta bangkit dari duduknya.
            “Kenalkan, ini Cinta yang uruskan makanan malam ini. Cinta, ini anak saya, Ratna,”
            “Hai!” mereka saling bersapa dan salaman.
            “Nice to meet you,” ucap Ratna.
            Cinta hanya tersenyum. “Me too. Er, datin saya tinggalkan kamu ya. Saya nak tolong-tolong dibawah,” ujar Cinta. Dia pun melangkah keluar selepas Datin Ratinah menggangguk.
            Cinta segera menuju ke dapur semula. Kelihatan Anon dan Nid masih berada dimeja. DIa segera mendekati mereka.
            “Kak Nid, boleh tak saya pinjam handphone. Handphone saya tercicir,”
            “Em, boleh,” Nid terus meminjamkan telefon bimbit nokia bermodal 3120 itu. Selepas mengucapkan terima kasih, dia pun menuju ke belakang rumah melalui pintu dapur. Nombor telefon kedai kek didail.
            “Hello, First Love’s Corner Cake House. Apa yang boleh saya bantu?” suara riang Lialina menyapa pelanggan kedengara.
            “Lia, saya ni. Cinta,”
            “Cinta? Kenapa sekarang baru nak call?” suara Lia bertukar terkejut.
            “Sorry, handset aku hilang. Lepas siapka semua kerja, baru aku call. Ini pun pinjam telefon orang,” jelas Cinta.
            “Oh, nasiblah! Ingatkan ada apa-apa tadi. Macam mana boleh hilang?”
            “Panjang ceritanya. Nanti lepas balik aku ceritakan. Aku cuma nak minta tolong, suruh E-jip ambil saya malam ni, ya?” pesan Cinta.
            “Oh, okey. Tapi kau dah cuba call telefon kau. Mungkin ada orang terjumpa dan baik hati nak pulangkan pada kau,” cadang Lialina.
            “Lia, aku dah call banyak kali. Tapi rasanya tiada kot yang jumpa telefon tu. Kalau ada pun, mesti diorang dah sepak terajang handfone aku,” Cinta seakan bergurau. Tapi sebenarnya, dia sangat sayangan telefonnya itu. Ianya adalah pemberian terakhir dari bapanya sebelum dia meninggal dunia.
            “But Cin, it’s your precious,”
            Cinta hanya tersenyum. “Aku tahu, tapi nak buat macam mana, kan? Tak apalah… aku nak sambung kerja ni. Jangan lupa bagi tau Jip ya,”
            “O..Ok!”
            Cinta terus mematikan talian lalu masuk semula ke dalam. Telefon bmbit tersebut dikembalikan semula kepada tuannya.

*****

            TREET! TREET!
            Baru saja Ian ingin mengetuk pintu bilik Puan Masari, telefon bimbit didalam poketnya bergegar semula. Ian mendengus kasar. Dia segera membawa telefon itu keluar dari poketnya. Skrin yang hanya bercahaya kuning tanpa apa-apa paparan itu ditenung sekejap. Handphone buruk macam ni pun ada ramai pemanggil, aku bakar kang! Selagi aku tak angkat, selagi tu takkan berhenti menjerit!
            “Hello!” jawab Ian kasar.
            “Hello. Ini siapa?” suara seorang gadis kedengaran.  
            Ian terus melarikan telefon itu dari telinga. Skrin telefon ditatap. Dah nazak macam ni, masih boleh dengar orang bercakap. Boleh tahan!
            “Aku Ian. Kau ni?”
            “Oh, Encik Ian. Begini, kawan saya dah kehilangan telefon bimbit. Jadi, saya cuba call nasib baik ada yang sambut,”
            Ian mengangguk-angguk. Kawan dia rupanya. Tuannya tak call pula. Detus hati Ian.
            “Kawan kamu tu nama siapa?” soal Ian.
            “Er, Cinta! Nama dia Cinta. Boleh tak nanti Encik Ian pulangkan telefon ni pada dia?”
            Ian segera mengeleng kepala. Terukir senyuman mengejek dibibirnya. Handset macam ni pun masih nak simpan! Dasar miskin! Dahlah nama pun…eee! Lapuk!
            “Okey. Di mana aku boleh jumpa dia?”
            “Sekarang dia takda. Tapi esok pagi Encik boleh datang ke First Love’s Corner Cake House. Encik boleh jumpa dia di kedai tu,”
            “Ok!” jawab Ian lalu seraya mematikan talian. Dia tersenyum sinis. Ini masanya aku buat pembalasan!
            Tiba-tiba pintu bilik itu terkuak. Tersentak Ian. Wajahnya segera bertukar seirus. Wajah Puan Marsari pula seakan terkejut.
            “Apa Ian…”
            “I’m just passing by!” jawab Ian lantas beredar ingin melangkah ke biliknnya.
            “Er, Ian! Ian pergi ke majlis tu?” soal Puan Masari.
            “Korang pergilah dulu, nanti aku menyusul!” jawabnya tanpa menoleh ke belakang lagi. Langkah terus ke bilik yang berada dihujung.
            Puan Masari hanya menghantar anaknya dengan pandangan mata. Satu keluhan lahir dibibirnya.

            RUMAH banglo 3 tingkat itu sungguh meriah dengan kedatangan tetamu-tetamu undangan Datin Ratina dan juga anaknya Ratna. Kelihatan Ratna dan ibunya sedang menyambut tetamu di pintu utama. Satu-persatu tetamu undangan disalam.
            “Ma, Nina rasa kita perlu bincang lagi pasal masalah ni,” Ratna cuba memujuk.  
            Datin Ratina segera berpaling kearah Ratna.
            “Mama ingat kita dah selesaikan masalah ni tadi,”
            “Itu bagi mama, tapi Nina taknak!”
            Datin ratina mendengus. “Sekali lagi mama tanya, Nina masih hormat mama sebagai mama Nina atau tak?”
            Ratna terdiam. Ibunya itu memang tahu cara untuk memerangkap dia.
            “Ah, diorang dah sampai. Ratna, mama taknak dengar apa-apa lagi. Cepat sambut diorang,” arah Datin Ratina tegas.
            Ratna hanya mengeluh kecil. Kelihatan beberapa orang sedang keluar daripada Van hitam itu. Seorang lelaki yang cukup dikenalinya juga turut datang ke majlisnya.
            “Puan Masari!” suara Datin Ratina tiba-tiba bertukar riang. Dia segera menuruni anak tangga dan bergegas menyambut Puan Masari dan yang lainnya. Ratna datang kemudian. Dia hanya berdiri dibelakang ibunya. Seakan cuba menyembunyikan dirinya dari seseorang.
            “Datin. Terima kasih dah sambut kami, meriah sungguh majlis ni,” puji Puan Masari.
            “Mestilah. Hari inikan hari bersejarah kita. Marilah masuk! Er..anak puan di mana?” tanya Datin Ratina pula.
            Puan Masari tersenyum kelat. “Kejap lagi dia akan sampai, dia ada kerja sikit,” dia memberi alasan.
            “Oh. Marilah!” Datin Ratina tidak ingin melengahkan lagi masa. Dia segera membawa tetamu VIP nya itu masuk ke dalam rumah, meninggalkan Ratna dan Zared disitu.  
            Sedari tadi mata Zared melekat diwajah Ratna sehingga Ratna tidak tahan dengan renungan tajam Zared itu. Zared mendengus kecil lalu segera melangkah.
            “Ayie…” panggil Ratna manja sambil berpaling kea rah Zared.
            Zared mematikan langkahnya tetapi tidak pula dia menoleh. Dia hanya membatu.
            “Ayie… Ayie marah dengan Nina?” soal Ratna sambil mencapai lengan Zared. Tapi Zared menarik perlahan membuatkan Ratna berjauh hati dengan sikap Zared.
            “Ayie, ini bukan salah Nina tau. Ayie sendiri tahu, semua ni rancangan keluarga. Nina taknak!” Ratna berusaha untuk menjelaskan perkara itu.
            “Aku tau, sebab tu kita perlu berjauhan,”
            Hampir luluh jantung Ratna mendengar ucapan Zared. Dia segera berlaih ke hadapan Zared. Zared terus memandang kearah lain, sementara Ratna menatap mata Zared itu.
            “Apa maksud Ayie? Ayie nak putus dengan Nina?” air mata Ratna sudah membasahi pipi.
            “Aku tak boleh buat apa-apa, ini kehendak nenek aku. Fikirlah apa yang kau nak, aku tak kisah!” Zared terus mengorak langkah ingin meninggalkan Ratna tapi pantas saja Ratna menarik tangan Zared.
            “Please, Ayie… jangan kasar dengan Nina. Ayie tak pernah bahasakan diri Ayie sebagai ‘aku’ sebelum ni. Please Ayie…” Ratna semakin sebak. Sakit hati dengan perubahan mendadak sikap Zared itu.
            “Keluarga bakal tunang kau ada disini. Aku tak boleh sewenang-wenangnya membongkarkan hubungan yang kita pernah ada dulu,” Zared segera melepaskan genggaman tangan Ratna dan berlalu pergi.
            Air mata Ratna semakin deras mengalir. Sampai hati Ayie… kami dah couple 4 tahun, tapi begini lemah cinta Ayie pada saya. 

            SETELAH selesai semua pekerjaannya, Cinta segera mengemas tas tangannya lalu segera menyuruh Anon untuk menyampaikan permintaan dirinya itu kepada Datin Ratina. Datin Ratina yang sedang kusyuk berbual dengan tetamu terus meminta kebenaran untuk keluar sebentar untuk menghantar Cinta ke pintu.
            “Eh, kenapa Datin keluar?” Cinta seakan terkejut apabila bertembung dengan Datin Ratina pintu utama.
            “Kenapa awal sangat nak balik? Majlis ni belum pun mula,”
            “Tak apalah Datin, lagipun pakaian saya ni tak sesuai untuk majlis besar macam ni,” kata Cinta. Sebenarnya itu hanya alasan, sebetulnya dia sangat alah dengan majlis seperti itu. Sesak dengan tetamui golongan korporat.
            “Ai? Boleh pinjam baju Ratna apa,” Datin Ratina seakan meminta kebenaran.
            Wajah Cinta segera bertukar riak. “Ehm… tak apalah Datin. Tak perlu. Lagipun kedai kami masih belum tutup lagi. Kesian kawan saya tunggu lama. Lain kali, ya Datin,” pujuk Cinta.
            “Okeylah kalau macam tu. Tapi lain kali saya takkan benarkan kamu lari,” dia akhirnya beralah.
            “Baik datin! Pergi dulu ya,” Cinta meminta diri.
            “Hati-hati!” pesan Datin Ratina lalu masuk semula ke dalam.

            CINTA memukul-mukul sampul surat kuning itu ditangannya sambil menunggu E-jit sampai untuk mengambilnya. Dia merenung sampul itu, lalu dibuka dan mengeluarkan wang upah bernilai rm1500 itu. Cinta hanya tersenyum. Dalam 4 jam saja, aku dapat 1500. Hanya Datin yang perihatin dengan aku. Selalunya kalau orang lain, tiada cas tambahan dan aku pula tak suka tawar-menawar sebab tu aku tak suka bila Lia nak aku datang ke majlis orang lain untuk menyediakan hidangan pencuci mulut. Ya, aku nak lebih untung. Kalau dapat lebih bolehlah aku bahagikan pada Lialina.
            Cinta tersenyum apabila dia terbayang dia dapat memberi lebihan duit itu pada Lialina. Selama dia hidup, hanya Lia yang paling memahaminya dan hanya Lialina seorang yang sanggup mengharungi saat-saat susah bersamanya. Susah hendak mencari kawan seperti Lialina.  
            Cinta tersentak saat sebuah sport berwarna hitam berhenti tepat-tepat dihadapanya. Dalam fikiran Cinta, itu mungkin E-jit tapi selepas teringat tentang kemampuan E-jit untuk memiliki kereta mewah seperti itu, dia segera menjauhi dan beralih tempat untuk menunggu.

            IAN melangkah keluar dari kereta itu lalu memberikan kuncinya kepada seorang pengawal untuk memakir keretanya ditempat lain. Baru saja di ingin melangkah, dia ternampak seorang gadis sedang berdiri tidak jauh dari tempatnya. Ian mengamati wajah itu, seketika kemudian dia tersenyum tidak percaya. Kecilnya dunia sampai boleh bertembung dengan perempuan miskin ni. Tak sangka perempuan macam dia hadir ke majlis besar ni.
            Ian mula bersandar ditiang besar itu lalu memerhati setiap geri-geri gadis tersebut. Wajahnya yang putih dek disinari cahaya bulan mengembang membuatkan Ian tidak ingin melepaskan wajah itu dari matanya.
            Hatinya seakan tersentuh saat melihat Cinta menggeser-geserkan telapak tangannya dan melekapkan ke pipi. Dia kesejukan? Hati Ian berbisik. Dia pun segera membuka kotnya tetapi tangannya segera terhenti saat seorang lelaki datang mendekati Cinta. Kot tersebut disarungkan semula ke tubuh. Pandangannya yang redup kini bertukar tajam. Apa yang aku cuba nak buat ni? Aku dah gila? Ian langsung tidak boleh percaya yang dia boleh berperasaan begitu semasa memandang Cinta.
            Sesekali dia melihat senyuman lebar Cinta semasa bercakap dengan pengawal itu. Entah kenapa hatinya seakan sakit melihat senyuman dan sikap mesra Cinta itu kepada orang lain. Tanpa sedar kakinya terus melangkah mendekati Cinta saat pengawal itu berlalu pergi.
            “Hei perempuan!”
            Tersentak Cinta dengan sergahan itu. Cinta mengerut kening. Dia seakan kenal dengan lelaki itu tapi dia tidak ingat.
            “Kau…”
            “Kau sengajakan tunggu diluar sebab nak tarik pelanggan untuk jadi ‘santapan’ kau?” kata Ian.
            Cinta tidak faham. Dia menggeleng. “Sekejap. Saya rasa encik dah salah orang, saya tak kenal encik. Maaf!” Cinta segera ingin berlalu tapi Ian pantas menarik lengannya.
            “Apa ni encik? Sakitlah, lepaskan saya!” dia berusaha untuk meleraikan genggaman tangan Ian, tapi tidak berguna.
            “Hei, jangan nak berpura-pura. Aku tahu kau ingat aku, ini bekas tamparan kau. Aku masih rasa dan takkan lupa sampai bila-bila!” herdik Ian sambil menunjal pipi kirinya.
            Cinta terpana. Sekarang barulah dia tahu siapa lelaki itu. Lelaki sombong tak guna!
            Cinta ketawa sinis. “Aku tak kisah kalau kau nak aku tampar pipi kanan kau," kata Cinta selamba, seakan mencabar keegoan Ian.
            “Kau berani sentuh aku, kau takkan tahu apa yang terjadi dengan kau nanti!” ujar Ian seakan mengugut.
            “Kau ingat aku takut dengan ugutan kau? Jangan fikir aku perempuan lemah!” Cinta terus mengangkat kaki dan memijak kaki Ian dengan sepatu tinggi 4 incinya. Ian terus berteriak kesakitan lantaa melepaskan tangan Cinta.
            Cinta mengusap lengannya yang terasa tidak bermaya itu. “Lelaki sombong tak guna!” marah Cinta lalu berlari ke pagar.
            Ian mendengus. Dengan kaki yang sakit, dia terus mengejar Cinta. Sepantas kilat Cinta sudah berada dalam genggamannya.
            “Eh, kau masih tak serik lagi? Nak aku bekasar dengan kau?” ugut Cinta sambil mengepal penumbuknya.
            “Eh, perempuan miskin macam kau tak layak ugut aku, tahu tak!” sergah Ian.
            “Aku tak faham! Kalau aku miskin kenapa kau asyik kejar aku? Aku rasa kau ni dah gilalah!” balas Cinta. Pegangan tangan Ian dipergalanggan tangannya semakin menyakitkan.
            “Lepaslah!”
            “Kenapa? Aku tak cukup kaya untuk jadi ‘santapan’ kau, huh?”
            Cinta mengerut kening. “Apa maksud kau?”
            “Jangan berpura-pura la perempuan. Aku kaya, aku boleh bayar seberapa banyak untuk kau, tapi aku takkan sesekali merendahkan martabat aku untuk jadi peneman tidur kau!”
            Cinta terpana. Jadi maksud dia ‘santapan’, aku ni pelacur? Setan punya lelaki!
            “Kau kaya sekali pun, aku takkan terima duit kau sebab aku bukan pelacur! Lepaskan akulah! Sakit!” adu Cinta tapi Ian seakan tidak mempedulikan kesakitan Cinta.
            “Hei kau dengar sini, dimata aku kau pelacur., PE-LA-CUR tau? Pelacur!” tutur Ian satu persatu perkataan itu. Berdesing telinga Cinta mendengarnya.
            “Kau gelar aku apa??” Cinta seakan menjerit. Desahan nafasnya sudah semakin kuat. Darah menyiarap diatas kepala. Tidak semena-mena Cinta mengangkat kaki kiri dan memijak kuat kaki Ian sepenuh hatinya selepas itu dia menghentak  pula kepala Ian dengan tas tangannya. Tergolek Ian atas tanah sambil menjerit kesakitan. Kepala dan kakinya diusap bersilih ganti.
            “Kau dengar sini lelaki sombong nak mampus! Kau belum kenal aku siapa, dan aku akan pastikan yang kau akan menyesal sebab dah menghina aku!” dengus Cinta lantas beredar dengan derap langkah yang kuat. Itu baru satu tanduk yang keluar, aku belum jadi setan sepenuhnya! Kalau bukan disebabkan aku penat, dah mampus dia, aku kerjakan!
            Sepenuh hati Cinta menyumpah lelaki sombong itu. Selama dia hidup diatas bumi, dia belum pernah lagi bertemu dengan orang seperti Ian dan selama ini juga, dia belum pernah lagi menunjukkan ‘tanduk’nya seperti tadi. Hanya seorang saja yang pernah melihat keadannya tadi, iaitu Alexander, bekas teman lelakinya.
            “Ahhh…” Ian mengesat tubir bibirnya yang terasa ngilu. Ada setitik darah mengalir. Gila punya perempuan! Ingat ini adalah pengakhiran kita? Hm, kau akan menyesal nanti!

27 July, 2011

1st Proposal : Love at First Sight.

1st Proposal : Love at First Sight.

SEBUAH pacuan empat roda berkuasa tinggi berwarna merah garang memecut diatas lebuh raya disalah sebuah jalan dibandar Kota Kinabalu. Lagaknya seolah-olah ingin mengejar sesuatu. Semua kereta dipintasnya tanpa rasa takut sedikit pun.
            “Ma, dengar dulu cakap Ian!” jeritnya dicorong telefon bimbit. Wajahnya kelihatan gusar dan berkerut seribu. Peluh sudah merembes didahinya. Seketika selepas kata-katanya sudah tidak bersambut lagi, telefon bimbit ditangan segera dilontarkan ketempat duduk penumpang dihadapan. Padel minyak ditekan kuat. Jarum pada meter beralih dari 100 km/j ke 120 km/j, memintas sesiapa saja yang berada dihadapan.

            “CINTA!”
            “Eh, mama kau!” Cinta yang sedang menyimpan dulang berisi beberapa biji kek itu melatah. Hampir terjatuh dulang itu dari tangannya. Dia segera menyimpan dulang itu ke dalam almari kaca lantas menoleh ke belakang.
            “Lia!” pekik Cinta lalu mencekak pinggang.
            “Kita dapat order lagi dari Datin Ratina, 200 biji Banana Bowl!” jerit Lialina lagi. Seperti mahu runtuh bangunan kecil itu dek jeritnannya. Para pekerjanya yang lain hanya memandang dengan tawa dihujung bibit.
            Cinta mendengus. “Wei, boleh tak kau jangan menjerit? Aku hairan kenapa Bobby boleh jatuh cinta dengan kau. Bising!”
            Lialina segera mendekati lalu memaut lengan Cinta, selepas itu dia merebahkan pula kepalanya ke bahu Cinta.
            “Ha, kenapa lagi?” soal Cinta, pelik dengan perangai teman baiknya itu. Seakan ada sesuatu yang dia inginkan pada Cinta. Tapi apa yang Cinta ada? Setakat kepakarannya dalam baking apalah sangat.
            “Bukan itu… Datin Ratina call lagi tadi. Dia kata dia nak kau datang ke rumahnya untuk siapkan pesanan tu. Sebab malam ni dia ada party menyambut kepulangan anaknya,”
            Selesai saja Lialina memberitahu Cinta, Cinta terus melarikan tangannya dari pelukan Lialina.
            “Kau tahu aku tak buat kerja macam ni, kan? Kalau dia nak pesanan tu, aku akan buat dalam dapur ni bukan dalam rumahnya,” tolak Cinta.
            Lialina sudah buat muka 10sen. “Tapi…” katanya sambil menguis-nguis lantai dengan ibu jari kaki.
            “Apa kau dah buat?” soal Cinta dengan suara mendatar. Seakan boleh membaca riak wajah temannya itu.
            “Aku cakap yang kau setuju,”
            What? Lia?!” marah Cinta.
Pantas Lialina mendekati Cinta. Kedua-dua tangan Cinta dicapai lalu dibawa rapat ke dadanya.
            “Bolehlah, ya? Please, please, please?” rayu Lialina sambil menyusun 10 jari. Cinta mendengus. Dia tidak menjawab melainkan membuang pandangannya kearah lain.
            Perlahan-lahan Lialina melepaskan tangan Cinta. “Tak apalah… nanti aku cakap dengan Datin Ratina yang kau tak nak kerja tu. Lepas tu biarlah kedai ni ditutup, dan aku pun boleh balik kampung,” kata Lialina sambil melangkah pergi. Sengaja meraih simpati dengan menggunakan kedai kek kepunyannya itu.
            Cinta memandang temannya itu. Seketika kemudian, dia mengeluh kecil. Lia ni pandai saja nak raih simpati orang! Geram!
            “Lia… okeylah! Aku buat, aku pegi!” jawab Cinta. Serentak itu Lialina berpaling kearahnya. Wajahnya sudah bertukar ceria semula.
            “Tapi… kau perlu janji yang kau takkan buat macam ni lagi, boleh?” kata Cinta seakan memberi amaran.
            Pantas Lialina mengangkat tapak tangan. “Janji!”
            “Bagus! Bila party tu?” soalnya pula.
            “Hari ni,”
            Tersentak Cinta. “Hari ni? Kenapa tak bagitau awal-awal? Jam berapa?”
            “Party tu mula jam 8 malam, tapi bahan-bahannya kau tak perlu risau sebab Datin dan sediakan semuanya,” jawab Lialina pantas, tidak mahu temannya itu cemas. Dia tahu benarkan sikap kawannya yang tidak suka terlambat.
            Cinta mengeluh lega. “Jam berapa dia nak aku kesana?”
            “Lebih kurang jam 3 gitu,”
            “Okey, aku nak bersiap!” kata Cinta lalu menuju ke dapur.
            Lialina sudah melonjak kegembiraan. Lega Cinta terima tawaran ni!


            IAN menghentak stering kereta itu berkali-kali. Dia merengus kasar. Tiba-tiba telefonnya berdering. Nama Serena dikerling. Dia terus menyambut panggilan tersebut.
            “Hello kak?” suaranya sedaya upaya dikawal agar tidak meletup.
            “Hello, Ian. Ian dah sampai belum?” soal Serena.
            “Belum,” jawabnya tanpa nada.
            “Hmm…lain macam aja bunyi. Ian gaduh lagi dengan mama?” teka Serena.
            “Takda la kak,” Ian seakan mengelak untuk menjawab soalan kakaknya.
            Come on Ian. Macam kakak kenal Ian sehari dua, mamam baru call kakak tadi dan dia dah ceritakan semuanya pada kakak, jangan ingat kakak bodoh,”
            “Kalau kakak dah tahu kenapa tanya lagi?” Ian membalas.
            “Ian, itu kisah lama. Buat apa nak kenang lagi. Mama dah insaf tu, dah minta maaf dengan kita. Kenapa hati Ian keras sangat nak terima mama balik? Tak rindu mama?”
            “Kak masih ada hati nak rindu dengan orang yang sudah membunuh papa dengan datuk, huh? Sebab dia la papa kemalangan. Ian takkan pernah lagi anggap dia sebagai mama Ian!”
            “Ian! Sabar Ian. Jangan cakap macam tu, dia masih mama kita. Please show some respect!” suara Serena kuat seakan menengking.
            Tersentak Ian. Segera dia memohon maaf. “Maaf,”
            It’s okey. Tapi lepas ni kakak taknak dengar apa-apa lagi complain dari mama. Please, Ian. Demi kakak jangan buat mama macam orang asing. Please, Ian?” ujar Serena seakan merayu.
            Ian mengeluh kecil. “Yalah, sorry…”
            “Hm! Kalau dah sampai dirumah, cakap kakak kirim salam,”
            “Ya, bye kak!” Ian terus meletakkan mematikan talian. Earphone ditelinga ditanggalkan. Dia terus menekan padel minyak. Akibat tidak sabar dek kereta yang lembat dihadapannya, Ian terus memotong. Tanpa disedari ada sebuah skuter yang sedang meluru kehadapannya. Ian terus memecut membuatkan pembonceng skuter itu segera membelok ke kiri untuk tujuan menyelamatkan diri daripada dirempuh. Ian segera memberhentikan keretanya dibahu jalan.
            Akibat brek yang mengejut, pembonceng itu tidak sempat bersedia membuatkan dia dan skuternya sama-sama rebah atas rumput. Kotak yang dipangguh dibelakang bergolek atas tanah, barang-barang didalamnya habis bertabur diatas rumput. Ian segera keluar dari kereta dan meluru kearah pembonceng itu.
            “Are you okey?” soal Ian risau.
            Pembonceng itu segera mengangkat muka lalu membuka topi keledarnya. Terpana Ian memandang pembonceng itu. Rupanya dia seorang wanita. Suara Ian seakan tersekat, dia langsung tidak boleh bersuara akibat terpesona dengan kecantikan wajah itu. Terutamanya bibir wanita tersebut, merah menyalah membuatkan Ian ingin saja menyentuhnya.
            “Hei! Dengar tak ni? Kau masih boleh cakap aku okey atau tak lepas apa yang kau dah buat?” rasa marah Cinta terus meletup apabila Ian langsung tidak memberi sebarang reaksi. Biasalah orang menunjukkan reaksi seperti itu apabila dia hampir-hampir mati dilanggar kereta.
            Ian segera tersentak mendengar suara nyaring itu. Seakan bunyi guruh dari langit.
            “Emm..” Ian tergagap.
            Cinta mendengus. “Hei, kau bisukah? Aku tak okey, aku geram! Kereta saja cantik, tapi tak pandai memandu!” marahnya lagi lalu dia bangkit mendekati pekakasan dapurnya.
            Ian tersentak. Dahinya berkerut. Dia terus bangkit. Ini dah lebih ni!
            “Hei perempuan, aku tak nampak kau okey, aku tak sengaja!” balas Ian.
            Cinta  mendongak. Dia bangkit untuk bertentangan dengan Ian.
            “Nampak tak nampak, ini bukan jalan kau. Kalau nak memotong, tunggu waktu jalan tu kosong! Buang duit ja beli lesen!” dengusnya.
            Ian menggigit bibir. “Aku dah cakap aku tak sengaja kan, tak boleh cakap baik-baik?”
            Cinta menutup rapat matanya. Seakan mengumpul segala kesabarannya yang sudah bercerai-berai untuk bersatu semula.
            Then, kalau kau tak sengaja. Minta maaf sekarang!” arah Cinta sambil mencekak pinggang.
            Ian mengerut kening. “Minta maaf? Kenapa aku perlu minta maaf?”
            Rahang Cinta jatuh. Lelaki ini tak nampak kah yang dia bersalah dalam hal ni? Cinta terus menadah tangannya ke langit lantas menggeleng kepala. Tuhan, selamatkanlah hamba-Mu ini. Doanya dalam hati.
            “Aku bersimpati dengan kau!” katanya lalu duduk semula untuk memungut semua peralatan dapur. Ian yang melihat reaksi itu merasakan seolah-olah dia seperti dipersendakan. Dia menggigit bibir.
            “Orang macam aku tak perlu minta maaf. Cakap, berapa kau nak aku bayar semuanya termasuk kerosakkan ditubuh kau,” kata Ian angkuh sambil mula mengeluarkan dometnya dari poket kot.
            Cinta seraya berdiri. “Bagus. Lain kali buang la duit kau untuk gantikan rasa bersalah kau pada orang lain. Tapi aku tak perlukannya. Aku nak kau minta maaf sekarang kerana disebabkan kau barang-barang aku dah tak boleh guna lagi,”
            Ian tergelak sinis. “Aku dah cakap aku boleh bayar semuanya, cakap berapa yang kau nak? 500? 1000? Atau 2000?”
            Cinta sudah mencekak pinggang. “Kau boleh simpan duit kau tu untuk bayar barang-barang yang bakal kau rosakkan nanti. Aku tak perlukannya!” Cinta terus mengorak langkah. Semakin lama dia berdepan dengan lelaki itu, semakin tinggi takat didih darahnya. Ada kemungkinan dia akan memenggal kepala lelaki itu kalau dia dah hilang kesabaran.
            Ian terus menarik tangan Cinta membuatkan Cinta berputar berhadapan semula dengannya. Hampir bertembung wajahnya dengan wajah Cinta.
            “Hey!” jerit Cinta seraya menampar pipi Ian. Tubuhnya serta-merta terlepas dari rangkulan Ian. Ian memandang Cinta dengan rasa tidak percaya.
            “Miang! Gatal!” jerit Cinta lalu berlari menahan teksi yang secara kebetulan melintas. Ian yang terkesima tidak boleh berganjak sama sekali.
            “Hei, kau! Tunggu!” panggilan Ian langsung tidak diendahkan, dia terus melompat masuk ke dalam teksi dan segera menyuruh pemandu itu berjalan.
           
*****

            SEBUAH kereta sport berwarna merah berhenti disebuah rumah agam. Seorang lelaki keluar dari kereta itu dengan muka yang berkerut seribu. Seolah-olah dia tidak puas hati dengan sesuatu.
            “Mama aku mana?” soal Ian dengan nada keras kepada salah seorang pembantu rumah yang sedang mengelap pasu antik.
            “Ada diatas Tuan Muda,” jawabnya.
            Tanpa mengucapkan apa-apa lagi, Ian terus mendaki tangga. Langkahnya diatur cepat. Dia melangkah dua anak tangga sekali gus. Setiba dia dihadapan pintu, dia terus meluru masuk. Kelihatan ada 6 orang yang menghuni bilik besar  itu. Seorang sedang terlantar diatas katil, dua orang pasangan suami isteri, ibunya dan seorang lagi sepupu lelakinya, Zared. Satu-persatu wajah itu ditenung. Seketika kemudian barulah dia melangkah merapati wanita tua yang berbaring lesu diatas katil.
            “Nek,” suara menjadi lembut. Tangan neneknya dicapai.
            “Ian…maafkan mama kamu ya, dia cakap macam tu sebab nak suruh Ian balik jenguk nenek,” suara wanita itu hampir tenggelam tidak kedengaran.
            “Nek… tak apa. Ian faham. Yang korang tercegat disini kenapa? Dah tahu nenek sakit kenapa tak bawa ke hospital?” tiba-tiba Ian bersuara keras membuatkan seisi rumah itu mengerut kening.
            “Ian, boleh tak beradab sikit? Nenek yang enggan ke hospital!” jawab Puan Masari, ibu kepada Ian.
            Ian mendengus. “Cakap saja mama nak nenek mati cepat, kan?” kata Ian sinis.
            “Ian!” hampir meletup suara Puan Masari. Semua wajah sudah bertukar geram. Geram dengan sikap Ian yang pentingkan diri sendiri.
            “Ian…jangan cakap macam tu, nenek takkan mati begitu mudah. Hasrat nenek masih belum tercapai lagi,” Martha terbatuk-batuk. Cepat-cepat Ian mencapai gelas yang ada dimeja lampu.
            “Minum nek, maafkan Ian!” pinta Ian sambil membantu neneknya untuk meneguk air.
            “Tak apa Ian, nenek tahu Ian sayangkan nenek,” Martha terbatuk lagi.
            “Hmm… kalau dia sayang mama, dia takkan cakap macam tu depan mama,” sindir Puan Masari. Puan Kasara yang sedang berdiri ditepinya sudah memaut bahunya menyuruh agar bersabar dengan kerenah Ian.
            “Sudahlah… kamu dua beranak ni, asyik bertengkar saja? Bila nak berbaik ni? Lepas nenek mati?” Martha sebak. Terkilan dengan sikap cucu dan menantunya itu yang tidak serik bergaduh dan saling mencari kesalahan masing-masing sedangkan ada pertalian darah. Kalaulah suami dan anaknya masih ada, tidak mungkin mereka akan bergaduh seperti ini. Tapi apakan daya, Tuhan sudah menjemput mereka terlebih dahulu.
            “Bukan macam tu, ma. Baiklah… Sari berhenti,” Puan Masari beralah.
            Ian hanya mendengus perlahan.
            “Nenek tahu, masa nenek dah suntuk.  Nenek takda masa yang banyak lagi, nenek tahu. Tapi… ayie dan Ian boleh janji dengan nenek, kan?”
            “Janji apa nek?” soal Ian.
            “Kahwin sebelum nenek meninggal. Nenek nak sangat tengok kamu berkahwin Ian, Ayie.”
            “Jangan risau nek, Zared tetap akan berkahwin,” kata Zared. Hatinya langsung tidak berat untuk memenuhi hasrat itu kerana dia sudah pun berpunya kekasih hati. Tetapi lain dengan Ian kerana dia belum ada yang punya. Siapa yang dia nak kahwin sedangkan dia tidak pernah mempunyai teman wanita.
            “Ma, macam mana Ian nak kahwin kalau dia takda teman wanita pun?” kata Puan Masari. Kata-kata itu seakan mencucuk jantungnya.
            “Ma, aku takda teman wanita sebab semua perempuan dalam dunia ni tamakan harta macam mama!”
            Pang! Tamparan Puan Masari tepat mengena dipipi kiri Ian. Ian terkesima begitu juga dengan penghuni bilik itu.
            “Ian sudah melampau! Berani Ian hina mama!” bentak Puan Masari, sejurus itu dia terus bangkit dan berlari keluar dari bilik itu.
            “Ian, berdosa cakap macam tu tau!” kata Kasara lalu dia pun berlari keluar, mengejar Puan Masari.
            Ian tertunduk seketika. Walaupun dia meluahkan ayat itu dengan niat, tapi hatinya masih lagi terasa sakit. Bukan kerana tamparan itu, tapi dia ternampak air mata ibunya yang mengalir. Sebelum ini walau macam mana kasar sekali pun Ian melayannya, Puan Masari tidak pernah mengalirkan air mati. Itulah kali pertama dia melihat ibunya menangis.
            “Ian… kenapa Ian sanggup buat macam tu?” kata Martha.
            “Maafkan Ian, Ian tahu Ian dah melampau,”
            “Nenek tahu, Ian tahu apa yang Ian perlu buat kan?”
            Ian mengangguk kecil. “Tapi apa yang mama cakap betul, Ian takda teman wanita macam mana nak kahwin?”
            Martha tersenyum. “Zared dah cakap dia ada teman wanita dan akan melamarnya secepat mungkin, tapi kalau Ian nenek dah ada pilihan untuk Ian. Kalau Ian tak kenal dia, ambil peluang untuk mengenali dia dalam masa sebulan ni, ya?”
            Ian berfikir sejenak. Dia memandang Zared yang berdiri sisi kepala katil. Zared mengangguk seolah-olah menyuruhnya untuk menerima cadangan nenek mereka itu.
            “Siapa dia nek? Ian cuba,” jawab Ian. Walaupun hatinya berat untuk menerima sesiapa dalam hatinya. Tapi demi Martha, dia sanggup melakukannya. Kasihnya kepada Martha tiada tolak banding selepas Serena, kakak kandungnya.
            “Dia anak Dato’ Kugiyama. Ratna Kugiyama,”
            “Ratna?” Zared seakan terkejut.
            “Kau kenal dia Zed?” soal Ian pelik.
            Zared menggeleng. “Tak, aku tak kenal. Kalau tiada apa-apa hal lagi, Zared keluar dulu nek,”
            “Yalah!” jawab Martha. Zared terus meninggalkan bilik itu. Tuan Yusef hanya memandang anaknya dengan dahi berkerut.
            “Siapa perempuan ni, nek?” soal Ian.
            “Anak kawan datuk Ian, dulu datuk  Ian dan datuk Ratna ada buat perjanjian nak kahwinkan Ian dengan cucunya. Datuk tak sempat nak sampaikan pada Ian, jadi biarlah nenek yang jodohkan kamu,”
            Ian hanya mendiamkan diri. Sesungguhnya dia tidak tahu apa yang harus dia jawab. Dia mahu menolak, tapi bila terkenangkan neneknya yang selalu prihatin dan tidak pernah menyisihkan dia, dia serba-salah. Tambahan pula apabila wajah gadis kasar yang hampir dilanggarnya itu masih melegar dimindanya.
            “Ian fikirlah dulu, nenek bagi masa. Tapi nenek harap sangat Ian sudi berkenalan dengan Ratna. Boleh Ian?” ujar Martha lembut.
            Sekian lama mendiamkan diri, akhirnya Ian mengangguk juga. Mahu tidak mahu, dia terpaksa. Apabila terkenang peristiwa 4 tahun lalu, dia tidak mampu untuk menghampakan neneknya. Sebaik kematian ayah dan datuknya, Martha la yang sentiasa berada disisi Ian. Puan Masari pula, dia langsung tidak mahu bertegur dengan Ian. Alasan kerana malu. Walaupun pada saat itu Ian masih boleh menerima ibunya semula setelah apa yang dia lakukan pada bapanya.
            “Kalau begitu, Ian datang dengan mama dan Zared sekeluarga ke majlis menyambut kepulangan dia ke Sabah, ya?”
            “Majlis?”
            “Ya, malam ni. Bolehkan Ian?” kata Martha lagi. Wajah tua yang sudah berkedut itu menunjukkan kesungguhannya untuk memujuk Ian.
            “Baiklah, Ian pergi,” jawab Ian. Dia hanya tersenyum apabila Martha mencapai pipinya. 

*********************************************
P/S : seperti yg dijanjikan, bab 1 sudah diupload. Apa macam okey tak? Please... komenlah sesuatu pasal enovel ni ya? Pendek pun tak pa ^-^

Total Pageviews

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Hak Cipta Mutlak @ OkiE a.k.a WitcH 2011

Perhatian! Jalan cerita atau watak-watak didalam Enovel ini hanyalah rekaan semata-mata dan tidak ada kaitan dengan yang masih hidup ataupun yang sudah meninggal. Saya harap, pembaca-pembaca blog ini dapat menilai mana yang baik dan mana yang buruk. Terima Kasih <3

Adalah dinyatakan bahawa semua yang ada dalam blog
SoulMate http://bluevioletsky.blogspot.com adalah hak milik Okie a.k.a WitcH.Ia sama sekali tidak dibenarkan untuk digunapakai oleh sesiapa.Apa-apa tindakkan yang melibatkan peng'copy'an ataupun mautturun haruslah mempunyai kebenaran daripada penulis blog ini.