Followers

Quick Survey

Hello reader2 sekalian,
sini saya nak buat sikit survey, nanti saya sediakan poll untuk genre mana yang korang nak saya tulis dan saya upload dalam blog. Saya taknaklah blog ni senyap ja :)
Please take your time sebab saya pun akan ambil masa saya juga untuk tulis apa yang korang nak. Enjoy voting :)

11 October, 2012

The Only Exception Part 16 [END]



Part 16 [Akhir]


14 hari berlalu.

AKHIRNYA, Sara dan Lee sah bercerai selepas dua kali masuk ke mahkamah dalam 14 hari itu. Sara dan Lee sama-sama pulang ke rumah. Kelihatan banyak kain putih yang menutupi perabot-perabot. Aunty Narin pula sudah mengemas bagasi-bagasinya dan bersedia untuk pulang ke kampungnya.
            “Sara, aku ada benda nak cakap.” Lee menghampiri Sara.
            “Apa?”
            “Mala mini, sudi tak kau makan malam dengan aku untuk kali terakhir,” pinta Lee.
            Sara terpana mendengar pelawaan Lee. “Aku tak boleh. Lain kali sajalah,” jawab Sara dingin lantas ingin berlalu pergi tapi Lee meraih lengannya agar berhenti.
            “Mungkin ini adalah untuk kali terakhir,” ujar Lee lembut.
            Pantas Sara menoleh ke belakang. “Maksud kau apa? Kau dah taknak jumpa dengan aku lagi? Kalau aku bazirkan harta-harta kau macam mana?”
            Lee tersenyum. “It’s yours anyway. Kau boleh buat apa saja dengan duit kau,”
            Sara ketap bibir. Dia terus menapis tangan Lee dan mengorak langkah menghala ke tangga. Lee sudah mengejarnya dan terus menghalang laluan Sara.
            “Sara, please? Kita tak pernah keluar makan malam, mungkin ini yang pertama dan juga kali terakhir,”
            Sara tiba-tiba mendengus. “Boleh tak kalau tak perlu tambah perkataan ‘akhir’?”
            Lee tersentak. Walaupun dia tidak faham, dia tetap mengangguk. “Okey, sorry,”
            “Jam berapa? Dan dimana?”
            “Jam 7. Dimana? Aku akan bawa kau ke restoran tu. Dan lagi, aku nak kau pakai cantik-cantik, dan hias rambut kau. Aku nak date aku malam ni jadi perempuan yang paling cantik dalam dunia,”
            Dahi Sara berkerut mendengar ayat-ayat Lee. “Tak perlu nak berbahasa basi, aku dah terima pelawaan kau jadi tak perlu rayu-rayu aku,” ujar Sara lantas terus menaiki tangga.
            Lee tersenyum nipis. “Thank you, Sara,” bisik Lee walaupun Sara tidak mungkin akan mendengar ucapannya itu.

MALAM itu, mereka tiba dia sebuah restoran didalam sebuah hotel 4 bintang. Lee menarik kerusi untuk Sara, lagak seperti seorang lelaki gentleman. Saat berada didalam bangunan itu bibir Lee tidak lengkang dengan senyuman.
            Beberapa saat duduk dimeja itu, seorang pelayan lengak dengan seragam datang sambil memberikan buku order yang berwarna biru. Sara malas memilih, dia terus meminta Lee untuk memesan apa saja.
            “Aku nak bagi kau sesuatu,” kata Lee selepas saja pelayan itu beredar. Lalu dia pun mengeluarkan sebuah kotak merah, berukuran segi empat sama dan lebarnya seperti tapak tangan manusia.
            “Apa ni?”
            “Bukalah,” Lee menolak kotak itu kearah Sara. Perlahan-lahan Sara mencapai kotak tersebut dan membukanya. Sesaat dia terpanah melihat seutas rantai mutiara menghiasi kotak itu.
            “Untuk aku?” ujar Sara seakan tidak percaya.
            “Yes, for you,”
            “Parting gift?”
            Wajah Lee serta-merta berubah riak. Tapi dia tetap berusaha untuk tersenyum. “Yeah,”
            Thanks,” ucap Sara separuh ikhlas. Dia pun menutup semula kotak itu dan menyimpannya didalam tas tangan.
            “Aku nak pergi tandas kejap, jangan pergi mana-mana,”  kata Lee lantas segera berdiri dan menuju ke tandas.
 Sara mengeluh. Baru sampai dah nak pergi tandas? Lee ni memang betul-betul pelik! Gumam hatinya.
            Hampir 15 minit menunggu, Lee masih belum keluar-keluar dari tandas. Pesanan mereka sudah lama sampai dan mungkin sudah sejuk.  Sara mendengus. Apa pasal dengan Lee ni? Bawa orang makan malam dia pula berkurung ditandas! Sara sudah geram.
            Dia pun bangkit, mungkin ingin menuju ke tandas, tapi niatnya terhenti apabila seorang lelaki menengurnya dari belakang.

*****

UNCLE Som yang sedang mengemas fail-failnya terhenti saat pintu pejabatnya diketuk dari luar. Pantas dia menyimpan fail-fail lain yang berada diatas meja ke dalam briefcasenya dan terus membuka pintu. Wajah Lee terpampang dihadapannya.
            “Lee? Lee buat apa disini? Ada benda nak bincang dengan uncle?” soalnya dalam keadaan terkejut. Lee melangkah masuk.
            “Tak juga. Lee datang sebab nak ucap terima kasih,”
            “Terima kasih? Untuk apa?” Uncle Som duduk dikerusinya, sementara Lee duduk bertentangan dengannya. Beg hitam yang dibawanya diletakkan atas meja.
            “Sebab dah jaga Lee macam anak uncle sendiri. Kalau uncle takda, Lee tak tahu apa akan jadi dengan hidup Lee,”
            Uncle Som tersenyum namun wajahnya jelas menunjukkan yang dia dalam keadaan tergesa-gesa, seperti ingin pergi ke satu tempat.
            “Uncle cuma terhutang budi dengan Tuan Kammal, sebab itu uncle jaga Lee macam anak uncle sendiri,”
            Lee tersenyum. Namun senyumannya itu bermakna.
            “Uncle, boleh Lee tanya satu soalan?”
            “Apa dia?”
            “Macam mana mama Lee? Yalah, mama meninggal selepas saja melahirkan Lee. Jadi Lee tak tahu mama orang yang macam mana. Memandangkan uncle dah lama kerja dengan papa, mesti uncle kenal mama Lee, kan?”
            Kelihatan halkum uncle Som turun naik menelan liur. “Eya. Mama Lee baik orangnya, penuh dengan belas kasihan dan sangat ramah orangnya. Lee beruntung dapat mama macam puan,”
            Lee mengangguk-angguk. “Oya, aku dengar mama dari rumah Anak Emas, sama macam papa, betul tak uncle?”
            Uncle Som tersentak, dia pandang muka Lee dengan mata membulat. Lee tersenyum sinis. Sasaran Lee tepat mengena dibatang hidung lelaki itu.
            “Macam mana…”
            Wajah Lee berubah serius. Pantas dia membuka beg dan mengeluarkan sebuah fail kuning.
            “Dan uncle juga dari rumah Anak Emas, betul tak?” suara Lee menjadi keras.
            “Ap… apa maksud Lee? Uncle tak faham,”
            “Jangan nak berdolak-dalik lagi uncle, Lee dah tahu semuanya termasuk rahsia yang uncle simpan selama ini,”
            Uncle Som memandang Lee. Namun tiada suara yang keluar dari bibirnya, seolah-olah mengiyakan kata-kata Lee.

*****

“KAU siapa?” kata Sara sambil memandang seorang lelaki yang sudah duduk dihadapannya.
            “Jangan takut, aku bukan lawan. Aku kawan Lee, dia yang suruh aku datang ke sini. Nama aku Juanlio dan aku adalah polis,” jawab Juanlio.
            Dahi Sara berkerut. “Polis? Jadi Lee dimana?”
            “Dia ada kerja lain,”
            “Kenapa dia tak bagitahu aku? Taklah aku terunggu-tunggu macam tunggul disini,” kata Sara. Geram Lee mermperlakukan dia dengan sewenang-wenangnya. Tiba-tiba dia bangkit.
            “Tunggu dulu, Cik Sara. Ada satu benda yang Cik Sara perlu dengar,”
            Sara terduduk semula. Juanlio pun mengeluarkan sesuatu dari poketnya.  Sebuah walkie-talkie berwarna hitam diletakkan atas meja.
            “Apa ni?” soal Sara.
            “Ini adalah alat mendengar. Aku nak kau dengar betul-betul perbualan ini,”
            Sara mendengus. “Untuk apa semua ini? Aku nak Lee, Lee dimana?”
            “Uncle, uncle tak perlu lagi nak bersembunyi. Lee tahu apa yang uncle akan buat lepas ni,”
            Dahi Sara berkerut saat terdengar suara yang keluar dari alat yang dikeluarkan Jualio itu.
            “Itu bukan suara Lee?”
            Juanlio mengangguk.
            “Uncle? Uncle Som? Tapi apa dia buat dengan uncle Som?”
            “Dengar saja.” Juallio tida mengendahkan soalan Sara. Sara diam dan terus mendengar perbualan mereka yang seterusnya.

UNCLE Som tergelak, tapi kedengaran dipaksa-paksa. “Uncle tak faham maksud Lee,”
            Wajah Lee menjadi bengis. Terus dia mengeluarkan data yang membuktikan Uncle Som dari rumah anak yatim yang bernama Anak Emas. Melihat kertas-ketas itu, Uncle Som terkejut. Dia menggigit bibir.
            “Uncle ingat Lee takkan dapat tahu siapa uncle yang sebenarnya? “Encik Solmon Gustave. Itu adalah nama penuh uncle sebelum uncle tukar kepada Solomon Lawrence. Betul? Dan uncle adalah kawan papa yang sama-sama tinggal di rumah Anak Emas 40 tahun yang lalu, bersama-sama dengan mama Lee,”
            “Papa tak pernah tahu siapa uncle yang sebenarnya sebab uncle tukar nama sebaik saja keluar dari Anak Emas. Lepas tu uncle mendekati papa dengan menjadi peguamnya. Uncle, tembelang uncle dah pecah, tidak perlu lagi uncle nak putar-belit fakta. Mengaku sajalah!” kata Lee seakan menjerit. Panas hatinya melihat lelaki itu yang suka memutar belit sejarah.
            “Kau salah, Lee. Memang betul uncle dari Anak Emas tapi uncle tak pernah ada niat apa-apa!” Uncle Som seakan mempertahankan dirinya.
            Lee menggeleng. “Eya, Lee akan anggap yang uncle tak pernah ada niat apa-apa termasuk niat untuk balas dendam asalkan uncle menyerah pada polis,”
            “Uncle takkan menyerah sebab uncle tak buat apa-apa pun!” tingkah Uncle Som kuat.
            “Kalau begitu, Lee akan duduk disini dan bercerita tentang latar belakang uncle sampailah uncle mengaku. Lee sanggup duduk disini seharian dengan uncle,”
            “Buatlah apa yang Lee nak, tapi uncle tidak bersalah,”
            Lee mengangguk. Dia pun mula membuka tirai.
            “40 tahun yang lalu, Mama aku, juga dari Anak Emas. Papa, mama dan uncle adalah kawan baik dulu. Uncle dan mama pernah berkahwin dulu, kan? Tapi selepas 2 tahun berkahwin, mama tinggalkan uncle dan berkahwin dengan papa aku. Waktu itu, uncle dan mama sudah pun mempunyai seorang anak lelaki iaitu Kevin Lawrence. Uncle sangat marah sebab mama dah tinggalkan uncle dengan anak yang masih kecil, jadi uncle masuk sekolah perundangan. Lepas tamat waktu sekolah, uncle jadi peguam papa. Dan disitu uncle rancang satu-persatu untuk membalas dendam, termasuk menfitnah mama aku, kan?”
            “Fitnah? Uncle tak pernah fitnah siapa-siapa?”
            “Uncle,” suara Lee sudah kedengaran penat, penat dengan sikap uncle Som yang enggan mengaku.
            Lee mengeluh. “Kevin, adik Lee sudah meninggal, kan?” soal Lee.
            Tiba-tiba uncle Som berubah riak. Wajahnya yang cemas seperti tikus dikejar kucing bertukar menjadi bengis.
            “Dia bukan adik kau! Dia tiada kaitan pun dengan kau, Lee,” bentak uncle Som.
            “Kemarin, aku lawat kubur Kevin. Dan dia ada sangat seriras dengan wajah mama,”
            “Diam! Diam kau, Lee. Dia bukan adik kau, dia bukan anak Evelyn perempuan tak guna tu!” jerit Uncle Som.
            Lee sekadar memandang Uncle Som. Dia tahu, sekarang ini lelaki itu dalam delima. Antara dendam dan penipuannya selama ini, dia menjadi keliur.
            “Eya, selama ini uncle memang benci Kammal, uncle benci kau dan juga Evelyn. Kamu semua sudah musnahkan hidup uncle dan anak uncle dan kamu berhak untuk dihukum!”
            Lee menelan liur. Dalam keadaan itu, dia harus bertenang dalam menengani dendam Uncle Som.
            “Termasuk Sara?”
            Uncle Som tergelak sinis. “Sara? Uncle takda niat nak libatkan Sara dalam hal ini, tapi kenapa dia perlu muncul dalam keluarga kau, huh? Dia sepatutnya fikir balik tentang risiko bersama kau, Lee. Kalau dia ikut cakap uncle, keluarganya tidak akan mati dalam kebakaran tu, tapi dia degil. Dia nak juga Kammal, lelaki tua yang dah nak mampus tu!”
            Lee menutup matanya, ayat uncle Som itu seperti pisau yang menikam jantungnya. Tapi dia harus tahu tujuannya datang ke situ, iaitu membongkar semua rahsia lelaki tersebut. Seminggu berada di pulau peribadinya, dia berhubung dengan Juanlio dan meminta bantuan lelaki itu untuk mencari semua makluman mengenai orang-orang terdekat dengan keluarganya, termasuklah Uncle Som dan ternyata uncle Som adalah orangnya.
            Dua hari dia berkurung, berfikir bagaimana untuk memaksa uncle Som bersuara, membongkar rahsianya sendiri dan hanya satu cara, iaitu menceraikan Sara. Dengan berbuat demikian, misi pertama uncle Som sudah terlaksana dan memaksa dia berfikir yang dia sudah berjaya. 
            “Jadi, kebakaran tu adalah angkara uncle?” soal Lee. Hampir menitis air matanya bertanyakan soalan itu sebab dia tahu, Sara sedang mendengar perbualan mereka. Dia tahu dengan mendengar semua ini, Sara akan menderita.
            Uncle Som tergelak sinis. Seolah-olah perbuatannya itu bukan satu hal yang besar.
            “Sebab dia taknak dengar cakap uncle. Untuk kebaikan dia, uncle nak dia jauhkan diri dari Kammal, kalau tidak dia akan jadi seperti Evelyn. Tamakkan harta!”
            “Tapi uncle silap, sebab Sara benar-benar cintakan papa,”
            “Kau yang silap, Lee. Sara memang seperti Evelyn, dia berkahwin dengan Kammal disebabkan harta. Sara gilakan harta kau sebab itu dia sanggup berkahwin dengan kau walaupun dia tahu, kau akan layan dia seperti hamba abdi!”
            Lee mengetap bibir. Dia ingatkan dia boleh bertenang sehingga akhir perbualan mereka tapi mendengar kata-kata uncle Som, ketenangan dia terganggu dan mula berfikiran buruk. Dia seakan termakan dengan kata-kata Uncle Som.
            “Perempuan macam Sara tidak layak untuk kau dan dia tidak layak terima harta-harta kau, Lee,” tambahnya lagi.
            “Jadi, siapa yang layak? Uncle?”
            Uncle Som tergelak. “Uncle tak inginkan pun harta kau, Lee. Uncle cuma nak kau hidup terseksa dan menderita seperti mana yang uncle rasa selama ini. Tapi memandangkan kau dah tahu siapa uncle yang sebenarnya, uncle terpaksa jalankan rancangan uncle dengan cepat,”
            Lee tersenyum. “Maksud uncle, rancangan untuk mengapa-apakan Sara? Tiada guna, sebab Sara dikerumuni dengan polis, uncle tak boleh buat apa-apa,”
            “Lee ingat, Lee lebih bijak dari uncle? Uncle dah lama rancang semua ni,” tiba-tiba uncle Som mengeluarkan sepucuk pistol dari dalam lacinya, membuatkan Lee serta-merta membatu.
            “Uncle nak bunuh aku?” soal Lee dalam nada yang terketar-ketar. Uncle Som berganjak dari tempatnya.
            “Bunuh kau? Kalau begitu, macam mana uncle nak buat hidup kau terseksa?”
            Dahi Lee berkerut. “Maksud uncle?”
            Uncle Som hanya tersenyum sinis.

BANG!
            Tangan Sara terketar-ketar. Air matanya bercucuran jatuh. Bibirnya pula sudah pucat.
            “Lee, Lee… Tidak!” Sara menjerit kuat sehinggakan seisi restoran itu menoleh kearah mereka.

*****

            “LEE! LEE!” jerit Sara sambil berlari kearah paramadik yang sedang mengusung seseorang keluar dari bangunan hotel. Kelihatan hadapan bangunan pejabat uncle Som sudah dikerumuni dengan kereta polis dan juga ambulans
            “Lee!” Sara menghentikan katil itu. Namun yang sedang berbaring bukan Lee.
            “Uncle Som?” Dahi Sara berkerut. Dia melihat bahu Uncle Som yang sudah dibalut dan berlumuran dengan darah. Hatinya berasa lega memikirkan tiada siapa pun yang cedera parah.
            “Cik, kami perlu bawa dia segera ke hospital. Tolong beri laluan,” pinta paramedic wanita itu. Sara terus beredar dan mencari-cari kelibat Lee.
            “Sara,” tiba-tiba ada suara yang memanggilnya dari belakang. Sara perlahan-lahan berpaling dan melihat Lee sedang berdiri sambil ditutupi dengan selimut. Air mata Sara terus menitis dan tanpa berfikir lagi dia terus berlari dan memeluk Lee.
            “Thank God! Kau tak cedera mana-mana?” soal Sara sambil membelek-belek tubuh Lee.
            Lee berasa lucu dengan tingkah Sara. Tapi bahagia rasa bila dai bersikap seperti itu, kerana itu menunjukkan yang Sara risaukan dia. Lee mengesat air mata Sara yang masih mengalir.
            “Sara, aku okey. Aku tak apa-apa. Cuma…”
            Dahi Sara terus berkerut. “Cuma apa?” soalnya ingin tahu. Lee menyinsing lengan bajunya dan menunjukkan lengannya yang dibaluti dengan kain putih.
            “Tapi tak perlu risau, sikit saja,”
            Sara mengeluh lega. Lengan Lee dipegang lembut. “Apa terjadi? Macam mana uncle boleh kena tembak?”  soal Sara.
            “Encik Leonard Kammal?” tiba-tiba seorang polis menghampiri mereka. Lee tidak sempat menjawab soalan Sara.
            “Tunggu aku, Juanlio lelaki yang ada dengan kau akan bawa kau pulang rumah. Okey?” Lee menyentuh pipi Sara. Sara hanya menjawab dengan anggukkan.
            “Bye,” Lee pun beredar mengikuti polis yang memanggilnya tadi.
            Juanlio yang sekadar memandang dari jauh, perlahan-lahan menghampiri Sara. Tiba-tiba dahinya berkerut saat melihat Sara mula terkapai-kapai. Sebelum gadis itu rebah diatas lantai, dia terus berlari menyambut tubuh itu.

*****

“TAHNIAH, isteri encik mengandung 4 minggu,”
            Suara doctor yang memeriksa Sara masih terngia-ngia ditelinga Lee sewaktu dia ingin menuju ke wad Sara. Sebaik soal siasatnya habis, dia terus bergegas ke hostital dan memerima khabar itu. Dia tidak tahu apa yang patut dia rasakan, patutkah dia fikir itu sebagai berita baik atau berita buruk? Dia dan Sara sudah bercerai secara sah, macam mana mereka nak menjadi satu keluarga?
Saat dia membuka pintu wad, dia melihat Sara dan aunty Narin sedang berbual sambil ketawa. Sara masih belum mengetahui perihal kandungannya. Lee mengetap bibir. Macam mana aku nak beritahu dia yang dia mengandung? Sanggupkah dia terima aku sebagai bapa kepada bayi itu? Macam-macam yang ada dalam fikiran Lee.
            “Lee,” panggil Sara. Lee yang tersentak segera menukar riak wajahnya. Dia tidak mahu Sara mengesan kekesalan dimukanya.
            “Sejak bila kau bangun?” tanya Lee.
            “Baru saja tadi, aunty pun baru sampai,”
            “Aunty dah dengar dari Sara. Aunty tak sangka ini semua angkara Som,”
            “Apa akan jadi dengan uncle, Lee?”
            “Uncle masih dalam tahanan, tapi aku dah hantar rakaman perbualan kami kepada pihak polis. Jadi biar mereka yang selesaikan masalah ni,” jawab Lee.
            “Aunty minta maaf, Som dah macam bapa pada tuan tapi ini pula yang terjadi. Mesti tuan sedih, kan?”
            “Apa nak buat? Kalau aku tak lakukan sesuatu, sampai bila-bila pun uncle takkan berhenti sampailah matlamat dia tercapai,”
            Masing-masing mendiamkan diri, sekadar bersedih untuk seketika waktu.
            “Aunty, boleh tinggalkan Lee dengan Sara sebentar?” pinta Lee. Aunty Narin tersenyum lantas bangkit dan meninggalkan mereka berdua. Lee pula sudah mengambil tempat aunty Narin.
Dia fikir Sara akan menapis, tetapi kali ini Sara juga membalas genggamannya.
            “Sara, aku ada benda nak cakap,”
            “Apa dia?”
            Lee menarik nafas dalam. “Aku minta maaf,”
            Kening Sara berkerut. “Aku dah cakap Lee, aku taknak dengar permintaan maaf kau. Dah cukup kau minta maaf. Aku dah maafkan kau,” jawab Sara lembut.
            “Aku tahu. Tapi bukan sebab itu aku minta maf,”
            “Jadi, sebab apa?”
            “Kau mengandung, 4 minggu,” ucap Lee sambil tertunduk.
            Bibir Sara terus mengukir senyuman lebar. Hati bersorak mendengar berita itu. Hanya Tuhan yang tahu betapa bahaginya dia sekarang. Namun, melihat reaksi wajah Lee, semua bahagia dan gembira Sara, serentak lenyap.
 “Bukan itu berita baik, kenapa kau perlu bersedih dan minta maaf? Atau… kau taknak bayi ni?” hati Sara menjadi sakit memikirkan Lee mungkin benar-benar akan tinggalkan dia dan bayi itu.
            “Tak, tak… bukan itu. Tapi…”
            “Tapi apa?” pintas Sara.
            “Tapi kau mengandung sebab aku…”
            “Tak bolehkah kau cakap yang kau cintakan aku?” bentak Sara tiba-tiba membuatkan Lee tergamam, matanya membulat mendengar ayat Sara.
            “Huh?”
            “Kau cintakan aku atau tak? Sebab aku cintakan kau,” ucap Sara  sambil memaut kedua-dua pipi Lee dan memaksa wajah Lee bertemu dengan wajahnya. Mata mereka terus berpaut.
            Lee tersenyum. Perlahan-lahan dia meletakkan kedua-dua tangannya ke pipi Sara dan menarik lembut kepala Sara agar mendekati wajahnya.
            I love you very much,” ucap Lee dan bibir mereka bersentuh sebaik Lee melafazkan ayat keramat itu.
            I love you too,” bisik Sara dicuping telinga Lee lantas mengucup lembut dahi Lee. Lee tersenyum lantas meraih bibir Sara namun belum sempat bibir mereka bersatu, Sara sudah menekup mulut Lee. Dahi Lee berkerut tanda tidak puas hati.
            “Tapi… kita dah sah bercerai,” kata Sara membuatkan Lee teringat kembali. Dia terlupa bahawa mereka sudah pun bercerai.
            Tiba-tiba Lee tersenyum. “Then, will you marry me, again?”
            Sara terikut senyum. “Aku nak jadi isteri kau untuk selama-lamanya,” luah Sara.
            Lee dan Sara serentak tersenyum. Lee terus mendakap tubuh Sara dengan erat dan bibirnya tidak henti-henti berterima kasih kepada Tuhan kerana sudah menghantar Sara untuk menjadi pelengkap hidupnya.

TAMAT

*********************************** 
P/s: sorrylah, agak panjang. seriously, buat ending yg paling susah, bagi sayalah. Tapi nasib baik ada pembaca, sebab tu saya boleh buat ending...hehee. Harap2 kawan2 dapat terima ending yg simple ini dan terima kasih sangat2 sebab dah penat2 tunggu sampai TOE ni tamat. Enjoy reading (^_^)



10 comments:

  1. happy ending...xsgka upanya uncle som pye onar...

    ReplyDelete
  2. Tq okie...
    Akhirnya happy ending gak..
    Hehehe

    ReplyDelete
  3. hmmm...habis juga...thanks sbb happy ending...sukaaaa...

    ReplyDelete
  4. kita suka walaupun jalan ceritanya panjang... ending yang menyeronokan..

    ReplyDelete
  5. akhirnya dh hepy ending...best2 ♥♥♥...wat ag mini cerpen cam ni...hehehe

    ReplyDelete
  6. thank kak okie...
    tamat jugak akhirnya..
    nice job..uhuhuhu
    nasib happy ending..x sadis..hohoho
    awesome!!! ^^

    ReplyDelete
  7. ending yang best. :) btw,err mcm ad error je. doc ckp sara preg 3 mggu,lee ckp kat sara 4 mggu. mna yg btol? hehehe

    ReplyDelete
  8. best gila, sya bca dri bab 1 smpai akhir... good

    ReplyDelete
  9. Best giler 2x cyta dlm blog..truskan lagik usaha..

    ReplyDelete

Komen anda amat bermakna..terima kasih(^o^)

Total Pageviews

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Hak Cipta Mutlak @ OkiE a.k.a WitcH 2011

Perhatian! Jalan cerita atau watak-watak didalam Enovel ini hanyalah rekaan semata-mata dan tidak ada kaitan dengan yang masih hidup ataupun yang sudah meninggal. Saya harap, pembaca-pembaca blog ini dapat menilai mana yang baik dan mana yang buruk. Terima Kasih <3

Adalah dinyatakan bahawa semua yang ada dalam blog
SoulMate http://bluevioletsky.blogspot.com adalah hak milik Okie a.k.a WitcH.Ia sama sekali tidak dibenarkan untuk digunapakai oleh sesiapa.Apa-apa tindakkan yang melibatkan peng'copy'an ataupun mautturun haruslah mempunyai kebenaran daripada penulis blog ini.