Followers

Quick Survey

Hello reader2 sekalian,
sini saya nak buat sikit survey, nanti saya sediakan poll untuk genre mana yang korang nak saya tulis dan saya upload dalam blog. Saya taknaklah blog ni senyap ja :)
Please take your time sebab saya pun akan ambil masa saya juga untuk tulis apa yang korang nak. Enjoy voting :)

30 January, 2012

15th Proposal : Finding Cinta.


15th Proposal : Finding Cinta.

            “KAU dah ada dirumah?” soal Lialina sambil memandang Alexander yang masih memandu cruiser itu.
            Lialina mengangguk-angguk. “Oh..okey. Kejap lagi aku sampai,” katanya lalu mematikan talian.
            “Apa dia cakap?” soal Alexander.
            Lialina mengeluh kecil sebelum menjawab Alexander. “Dia okey, Ian yang hantar dia,”
            “Ada dia cakap apa-apa pasal aku tak?”
            Lialina menggeleng. “Aku harap kau takkan jumpa dengan dia lagi lepas ni, Alex,”
            “Apa maksud kau, Lia?”
            “Kau masih tanya sedangkan semua tu berlaku depan mata kau? Aku tak nak dia terseksa lagi, aku taknak dia dimalukan gara-gara kau, Alex. Semua ni berlaku sebab kau. Kau tahu mama kau akan masuk dapur, kenapa kau tak jaga dia? Atau kau memang nak itu berlaku pada Cinta?”
            Tersentak Alexander mendengar kata-kata Lia.
            “Tak! Buat apa aku nak kenakan Cinta. Aku cintakan dia! Aku tak tahu macam mana mama aku boleh masuk dapur. Yang pasti, itu bukan kehendak aku. Kau tahu betapa aku cintakan dia, bukan? Kenapa aku nak buat begitu?” Alexander seakan kesal.
            Lialina terdiam. “Sorry, aku terbawa tadi. Cepatlah, Cinta tengah tunggu tu!”
            “Em..”


            “JANGAN buat kerja dalam masa terdekat ni, kalau tak jadi teruk lebam di kaki kau tu!”
            Pesanan Ian masih terngia-ngia ditelinga Cinta walaupun sudah sejam Ian meninggalkan dia dirumah sewa itu. Dia tersenyum kecil mengingatkan kejadian dibawah pangsapuri. Baik juga dia rupanya, ingatkan dia tu tahu pasal duit aja. Tapi, bukankah dia akan bertunang tidak lama lagi? Kenapa dia layan aku dengan baik? Tak! Tak! Jangan fikir yang bukan-bukan Cinta, itu tidak mungkin akan terjadi!
            Monolog Cinta terganggu tatkala pintu pangsapurinya dikuak dari luar. Dia yang sedang duduk diruang tamu hanya menjenguk kerana tidak berdaya untuk berdiri. Kelihatan Lialina masuk sambil membuka kasut tumitnya lalu disimpan kemas keatas rak kasut. Setelah itu, dia menuju ke ruang tamu. Dia duduk disebelah Cinta.
            “Kenapa ni?” soal Cinta saat melihat riak muka Lialina yang bertukar sayu. Tidak semena-mena, tubuhnya dipeluk Lialina. Cinta bertambah pelik tapi dia tetap membalas pelukkan kawannya itu.
            “Maafkan aku, Cin… aku tak berdaya nak tolong kau. Aku minta maaf,” katanya lalu mula teresak-esak.
            Cinta sudah ingin ketawa. “Lia, it’s okey. Aku tak apa-apa, badan aku masih sempurna lagi macam yang kau nampak ni, tak putus mana-mana,” katanya berseloroh. Dia tidak ingin kawan baiknya itu bersusah hati kerananya.
            Lialina meleraikan pelukannya. “Cin, aku serius, kau main-main pula!” cebiknya sambil mengesat air mata.
            “Sorry… aku okey. Betul, Cuma kaki ni yang terseliuh sikit,” kata Cinta.
            Pantas Lialina memandang ke buku lali Cinta yang sudah siap berbalut. “Macam mana boleh terseliuh ni? Ian yang buat? Aku kerjakan dia!”
            Baru saja Lialina yang berdiri, Cinta sudah menarik tangannya sehingga dia terduduk semula.
            “Bukan dialah! Aku tak sengaja jatuh, dia yang balut kaki aku ni dan dia juga yang hantar aku pulang,” cerita Cinta.
            Dahi Lialina berkerut. Memang sudah dijangkan, Lialina juga tidak percaya itu terjadi. Ian, membantu siap hantar dia pulang lagi? Memang ajaib!
            “Betulkah dia buat begitu? Macam tak percaya pula,”
            Cinta hanya tersenyum. Tiba-tiba telefon bimbit Lialina berdering. Pantas Lialina menyaluk beg tangannya. Sebelum menyambut panggilan itu, dia melihat nama si pemanggil terlebih dahulu. Dia memandang Cinta dan menyatakan pemanggil itu adalah Alexander.
            “Cakap, aku dah tidur!” kata Cinta seakan dia tahu Alexander akan mencarinya.
            Lialina terus menjawab dan memberitahu Alexander seperti mana yang Cinta mahukan. Beberapa saat bercakap, akhirnya talian pun dimatikan.
            “Dia cakap, dia nak minta maaf bagi pihak Puan Delilah. Dan esok dia nak jumpa kau,”
            Cinta mengeluh kecil. Dalam hal itu, tiada siapa yang dia perlu persalahakan mala, semua itu adalah salahanya kerana menurut permintaan Alexander. Semua itu dari dirinya sendiri, kalau dia tidak pergi tentu perkara itu tidak akan terjadi.
            “Kau cakap dengan dia, aku maafkan dia dan juga Puan Delilah. Tapi aku tak boleh jumpa dia lagi. Aku nak balik kampung esok,”
            Lialina mengangguk, dia hormati keputusan kawannya itu. “Berapa hari kau nak pulang kampung?”
            “Mungkin 3 hari, sambil tu aku nak rawat kaki aku ni dengan ubat tradisional nenek aku,”
            Lialina tersenyum lalu mengangguk. “Tapi kalau Encik Ian kau cari kau macam mana?”
            Cinta memandang Lialina. Tidak terfikir pula dia perkara itu. “Jangan bagitau dia aku pulang kampung. Jangan bagi dia apa-apa!” tegas Cinta. Dia tahu apa yang akan Ian buat jika dia tahu dia pulang kampung. Walapun baru beberapa kali dia berjumpa Ian, seperti dia sudah mengenalinya berpuluh-puluh tahun.

*****

            ALEXANDER masuk ke dalam cake house itu. Matanya segera menangkap susuk tubuh Lialina yang sedang menyusun gelas-gelas di belakang raknya. Dia menuju kearah itu.
            “Lia!”
            “Eh, pecah kau gelas!” hampir terlepas gelas kaca itu dari tangannya dek terkejut. Pantas dia menoleh ke belakang. Dia terus merengus sebaik melihat pengunjung itu adalah Alexander.
            “Kan aku dah bagitau semalam, dia taknak jumpa kau,”
            “Lia, tolonglah. Aku mesti jumpa dia juga. Aku perlu bercakap dengan dia, kalau tak aku tak boleh tidur dengan tenang,” Alexander seakan merayu.
            “Alex, bagi dia masa. Kau perlu faham dia, bukan senang dia nak lupakan apa yang berlaku,”
            “Aku tahu. Aku cuma nak jumpa dia. Itu saja. Aku harus!” desak Alex.
            Lialina sudah merenungnya dengan tajam. Tak faham bahasa betul lelaki satu ni!
            “Kalau kau masih cintakan dia, tinggalkan dia seorang diri. Kalau kau tetap memaksa, aku akan lakukan sesuatu yang kau takkan jangkakan,” kata Lialina pula, seakan mengugut.
            Wajah Alexander terus berubah terkejut. Dia tahu siapa sebenarnya Lialina, bukan setakat dia. Cinta juga tahu siapa sebenarnya diri Lialina. Lialina semestinya akan melakukan apa yang sudah dia katakan dan dia bukannya main-main.
            Akhirnya Alexander berundur. “Okey… aku takkan paksa. Esok aku akan datang lagi,” katanya lalu beredar.
            Lialina mengeluh kecil. Mungkin dia agak kejam tadi, tapi itulah yang dia perlukan untuk melindungi kawannya. Dia rela buat apa saja asalkan kawannya itu tidak terluka lagi.
            Tidak lama selepas itu, Ian pula muncul. Lialina mengeluh berat. Lepas satu, satu!
            “Cinta takda!” kata Lialina sebaik saja Ian berdiri dihadapan kaunter itu.
            “Macam mana dia boleh takda kalau di apartment pun dia takda? Kau jangan nak tipu aku!” marah Ian. Sudahlah tadi pun dia marah kerana Cinta tiada diapartmen, di Café itupun dia tiada juga. Bukankah dia tidak boleh berjalan mana-mana?
            “Aku tak tipu! Dia memang takda disini, dia tak datang kerja. Aku bagi dia cuti,”
            “Jadi dia pergi mana?” soal Ian.
            Wajah Lialina berubah sejenak. “Aku tak boleh bagitau,”
            “Kau tak boleh atau kau taknak bagitau?”
            “Dua-dua!”
            “Okey… berapa kau nak? Aku bagi berapa saja yang kau cakap, yang penting kau bagitau aku dimana Cinta,” Ian sudah mengeluarkan beberapa keping wang kertas dari dompet CK nya. Dua keping Rm50 diletakkan atas kaunter.
            Lialina tersenyum sini. “Kau ingat kau boleh beli aku dengan duit kau? Ian, Ian… aku rasa kau boleh buat yang lebih baik dari ini,” kata Lialina.
            “Oh, tak cukup? Okey aku tambah dua ratus!”
            “Tak perlu! Aku takkan bagitau kau mana Cinta!” kata Lialina lantas keluar dari meja kaunter dan terus naik tangga.
            Ian mendengus geram. Kau ingat aku akan berhenti disini saja? Dia menggeleng. Duit yang ada diatas meja kaunter terus dicapai lalu keluar dari café itu. Hanya satu tempat saja yang akan ditujuinya tika itu, mana lagi kalau bukan klinik Carl, teman baiknya itu.
            Lailina yang sudah berada diatas café, memandang ke luar dinding tembus pandang. Dia melihat Ian sudah ingin meninggalkan café itu dengan keretanya. Terus dia membawa keluar telefon bimbitnya dan menghubungi seseorang.
            “Hello wifey?” suara halus seorang lelaki menyambut panggilannya.
            “Carl!” kala Lialina seakan marah.
            “Yang, kenapa panggil Bie macam tu?” Carl seakan terkilan mendengar Lialina menyembut namanya begitu.
            “Yang malas la dengan kawan Bie tu. Memaksa betul! Bie tahu sebelum Ian datang, Alex pun datang juga cari Cinta. Kalau lama-lama begini, Yang rimas!” rajuk Lialina manja.
            “Alalala…cayang Bie ni. Ian tu betul-betul sayangkan Cinta, dia cuma tak tahu macam mana nak express sayang dia aja,”
            “Yang tau tu. Tapi tau apa yang dia buat pada Yang, dia bagi Ayang duit sebab nak tahu dimana Cinta. Yang rasa terhina tau!”
            “Apa? Ian buat begitu? Jangan risau, Yang. Nanti Bie kerjakan dia! Penyek-penyek muka dia tu!” marah Carl.
            “Sudahlah tu…kalau setakat tu, Yang pun boleh buat,” kata Lialina.
            Carl terkedu seketika mendengar kata-kata Lialina. Kalau Lialina betul-betul bertindak, lebih parah Ian tu daripada dia sendiri yang membelasah Ian.
            “Bie, kalau Ian datang jumpa Bie, jangan bagitau dia yang Cinta balik kampung tau. Ini permintaan Cinta. Kalau Bie tak tunaikan, jangan harap Bie boleh jumpa Yang lagi,” ugut Lialina.
            “Eh, Yang.. janganla begitu. Okey, okey… kali ini Bie takkan bagitau dia apa-apa,”
            “Janji?”
            “Tak boleh janji!”
            “Bie!”
            “Okey, okey… Bie janji!”

            “AKU tak tahu dia dimana, betul!”
            Tetap jangkaan Lialina, Ian pasti akan mencari tunangnya, Carl. Selama ini Carl dan Lialina yang berkomplot untuk menyatukan Cinta kerana mengikut pandangan Carl, Ian betul-betul sukakan Cinta dan mungkin Ian adalah peluang kedua Cinta untuk merasa bercinta sekali lagi. Tetapi apabila tiba dimana dia perlu menuniakan permintaan Cinta, dia akan berpegang teguh pada perkara itu.
            “Kau jangan nak tipu aku, Carl. Tengok muka kau aja aku tau mesti kau sembunyikan sesuatu pada aku, kan?” Ian sudah memandang Carl dengan pandangan sangsi. Dia mendekati kerusi Carl lalu berdiri dibelakangnya.
            “Betul, Ian. Kali ni, aku betul-betul tak tahu dia di mana,” kata Carl, sedaya-upaya untuk meyakinkan Ian.
            Ian mencapai tali leher Carl dari belakang. “Kalau dulu, kau selalu saja tau dia di mana Cinta, kenapa hari ni kau tiba-tiba tak tahu pula? Hmm… pelik!” kata Ian lalu melepaskan tali leher Carl dan kembali ke tempat duduknya semula. Dia merenung mata Carl dalam-dalam.
            “C’mon la Carl, aku tahu kau tahu di mana Cinta. Bagitau aku, aku cuma nak jumpa dia itu saja. Aku nampak dia pun dah cukuplah,” suara Ian kedengaran merayu.
            Carl memandang Ian, dia seakan terpukau dengan luahan Ian tadi.
            “Ian, aku rasa kau betul-betul dah jatuh cinta ni,”
            “Kalau ya aku jatuh cinta dengan dia, kau akan cakap dia dimana?”
            Carl terdiam. “Aku tak tahu dia dimana,” pantas dia menggeleng.
            Ian mengeluh kecil. “Okeylah kalau kau betul-betul tak tahu. Aku balik dulu,” nada suara Ian kedengaran seperti dia betul-betul terluka. Dia pun bangkit kemudian keluar dari bilik Carl itu.
            Carl ingin menghalang tapi dia tidak berdaya. Dia mengeluh kecil. Maafkan aku, sahabat!
           

27 January, 2012

14th Proposal : Prince’s Confession


14th Proposal : Prince’s  Confession

            SEBAIK saja Zared tiba dihadapan bangunan hotel bertaraf 5 bintang itu, dia terus bertanya kepada bell boy yang menjaga di luar berkenaan dengan keretanya. Pekerja itu memberitahu Zared yang seorang gadis baru saja memandu kereta itu, dan itu pastinya Ratna.
            Zared menggeleng perlahan. Dia tersenyum kecil. Dia tahu Ratna akan kembali kepadanya, atau tidak pun Ratna akan menghubungi dia kerana dia bukannya boleh pulang ke rumah. Kalau dia pulang ke rumahnya, pasti ibunya akan bertanya.
            Tepat jangkaan Zared, selang beberapa minit Ratna sudah menelefonnya. Lambat-lambat Zared menyambut.
            “Hello?”
            “Ayie…” suara manja Ratna kedengaran.
            “Nina ni… kenapa tinggalkan Ayie aja? Cepat, ambil Ayie,” arah Zared.
            “Tapikan Ayie tengah makan dengan keluarga Ayie?”
            “Ayie nak makan dengan Nina. Please?” kata Zared pula seakan merayu.
            “Okey… sorry, tinggalkan Ayie, Nina datang sekarang,” jawab Ratna.
            Zared pun menyimpan telefonnya ke dalam poket jeans selepas mematikan talian. Dia menunggu dihadapan pintu utama hotel. 

            “PA, papa rasa siapa agaknya teman wanita Ayie tu, ya?” soal Puan Sunita sebaik saja mereka keluar dari lift sedang menuju ke lobi hotel.
            “Tak tahulah papa. Selama ni, Ayie tak pernah ungkit pasal teman wanita dia. Perahsia betul budak tu,” jawab Tuan Ebert.
            “Tapi macam mana kalau teman wanita Ayie tu betul-betul dari orang kebanyakan?” kelihatan dahi Puan Sunita berkerut-kerut. Itu yang dia takutkan sebenarnya, walaupun dia senang melihat anak tunggalnya bahagia dengan pilihan hatinya, dia tetap risau dengan pandangan orang ramai.
            “Kan kita dah bincang, miskin kaya tidak menjadi isu dalam bab pemilihan. Yang penting anak kita bahagia, jangan jadi macam….”
            “Jangan sambung abang…kesian kakak kalau dia dengar nanti,” kata Puan Sunita, menghalang suaminya daripada meneruskan bicaranya.
            Tuan Ebert terus diam. Kisah lama tidak baik diungkit. Tiba-tiba dia ternampak sebuah kereta Lamborghin kuning berhenti dihadapan pintu utama. Dia kenal kereta itu, itu adalah kereta pertama yang dia hadiakan kepada anakanya, Zared. Cepat-cepat dia dan Puan Sunita mencari tempat untuk bersembunyi. Puan Sunita yang tidak tahu menahu itu sekadar menurut.
            “Kenapa ni, pa?” soal Puan Sunita.
            Tuan Ebert hanya memberi isyarat kepada isterinya agar berdiam diri. Dia terus mengintai dicelah-celah daun pokok perhiasan itu. Kelihatan seorang gadis keluar dari kereta tersebut, lalu Zared pula muncul berganti tempat dengan gadis itu. Kemudian, kereta itu pun lesap dari pandangan matanya.
            Tuan Ebert menghembus nafas berat. “Papa tahu siapa teman wanita Ayie,” katanya sambil memandang tepat ke wajah isterinya.
            Puan Sunita mengerut kening. Berasa pelik kenapa suaminya itu tiba-tiba berkata demikian.

*****
            ARGH!! Ian menjerit dalam hati. Berdesing telinganya mendengar kata-kata Cinta tadi. Jadi dia tidak akan pernah mencintai seseorang lebih daripada dia mencintai Alex? Persetankan dengan cinta Alex! Dia tak layak untuk kau, Cinta. Aku yang layak!
            “Wei, macam mana kita nak pulang kalau kau tak pandu kapal ni?” Cinta muncul didepan pintu.
            Ian mengangkat wajah. Merenung tepat keanak mata Cinta membuatkan Cinta merasa sesuatu yang tidak kena.
            “Kau kenapa?” tergagap-gagap dia menyoal Ian.
            Tidak semena-mena, Ian terus menangkap pinggang Cinta lalu melekapkan tubuh Cinta ke dinding.
            “Apa ni, Ian? Lepaskan aku!” marah Cinta sambil menolak bahu Ian agar menjauhnya.
            Ian tersenyum sini. “Kau tidak boleh lari daripada aku, Cinta,”
            Wajah Ian sudah berubah bengis. Dia seperti seorang perogol bersiri. Cinta sudah meronta-ronta memukul dada bidang Ian tapi Ian lansung tidak memberi respon. Malam dia makin merapatkan mukanya ke muka Cinta.
            “Lepaslah Ian! Apa kau dah gila?” marah Cinta.
            Ian tersenyum sinis. Tiba-tiba terasa pipi kirinya membahang, hampir terjatuh dia dek terkena tamparan Cinta. Perlahan-lahan dia mengangkat kepalanya. Dia melihat wajah Cinta yang betul-betul benci dengannya.
            “Kau benci aku sangat, kan? Baik! Kita tengok samada kau akan benci aku atau tidak lepas ni!” tidak semena-mena, baju kameja Cinta terus direntap sehingga 3 butang baju itu terpelanting jauh.
            “Ian!” jerit Cinta kuat sambil menekup tubuhnya yang terdedah. Dia seraya mengangkat tangan ingin menampar muka Ian tetapi tangannya terus ditahan.
            Ian terus mengangkat tubuh Cinta lalu membawanya ke katil. Cinta menjerit-jerit minta tolong tapi di tengah laut begitu, siapa yang akan dapat mendengar suaranya.
Tubuh kecil itu dilempar atas katil lalu menindihnya. Kedua-dua tangan Cinta ditekan atas tilam. Kedengaran nafas Ian yang tercungap-cungap itu.
            “Kau setan! Kau keji, Ian! Lepaskan aku!” jerit Cinta. Dia meronta tapi kedua-dua tangan dan kakinya dihimpit oleh tubuh Ian menyebabkan dia tidak dapat bergerak.
            “Setan?” Ian ketawa. “Setan inilah yang akan jadi suami kau!” sambungnya lantas terus mengucup leher Cinta yang jinjang dan putih itu. Dia seperti syaitan yang rakus memusnahakna mangsanya.
            Cinta sudah meraung-raung. Air matanya bercucuran lebat.
            “Ian! Ian!” jerit Cinta sambil mengoncang bahunya.
            Ian tersentak. Dia terus memandang Cinta.
            Dahi Cinta berkerut. “Kenapa ni? Muka kau merah? Kau sakit?” soal Cinta.
            Ian menggeleng perlahan. Dia menyeka peluhnya yang menitis didahi. Tuhan, kenapa aku boleh terbayang semua tu? Nasib baik itu hanya imaginasi aku. Ian mengeluh lega. Dia betul-betul bersyukur semua itu hanyalah khayalan. Tanpa berkata apa-apa lagi, dia terus keluar dari cabin itu dan memegang stering semula.          
            Dahi Cinta semakin berkerut. Tadi dia melihat Ian seperti ingin membaham dia hidup-hidup, selepas itu seolah-olah jasadnya terbang entah kemana. Kuat dia memanggil tapi Ian tidak memberi respon. Takut juga dia bila melihat seluruh tubuh Ian itu menjadi merah tadi.
             “Betul ni kau tak apa-apa?”
            Cinta muncul dibelakangnya, menyakan soalan itu. Ian hanya memandang dengan sudut mata.
            “Em,” jawabnya ringkas.
            “Betul ni?” soal Cinta lagi lalu terus menyentuh dahi Ian.
            Ian yang terkejut terus menapis tangan Cinta menyebabkan Cinta terdorong dua tapak kebelakang dan terus terjatuh atas lantai.
            “Cinta!” hampir terjerit Ian melihat Cinta. Dia terus bangkit mendapatkannya. Dia mengangkat Cinta.
            “Arh!” Cinta terduduk semula, memegang buku lalinya. Dia memandang Ian. “Terseliuh,” katanya.
            Wajah Ian sudah berubah cemas. Sebab dia, Cinta tercedera. “Maafkan aku,” ucap Ian.
            Cinta agak terkejut mendengar ucapan Ian itu. Entah kenapa halus saja cara Ian bertutur. Dia tersenyum sambil menggeleng.
            “Tak apa, sikit saja,” katanya lalu cuba berdiri.
            Tiba-tiba tubuhnya dicampung Ian. Terkejut Cinta dibuatnya.
“Aku ubatkan,” kata Ian lantas membawanya ke dalam. Tubuh Cinta diletakkan atas tilam. Setelah itu dia mencari first-aid box didalam kabin kecil. Dia menuju pula ke dapur mengambil tuala bersih dan air suam. Semua itu dibawa kepada Cinta. Ian duduk dihadapan gadis itu.
Cinta pula hanya memerhati segala gerak-geri Ian. Sesekali dia tidak percaya melihat perangai Ian yang tiba-tiba berubah itu, nampak cemas dan risau saja. Dia berfikir, adakah itu Ian yang dikenal sebelum ini?
Ian memera tuala yang direndam dalam air suam itu lalu melekapkan ke buku lali Cinta. Cinta sudah mengerut kening kesakitan.
“Sakit sangatkah?” soal Ian. Dia menekan lembut kain itu.
Cinta menggeleng.
Kain putih dilarikan. Lalu dia mengambil pula bandage putih lalu membalut buku lali itu. Dengar cermat Ian menyempurnakan kerjanya, takut Cinta menjerit kesakitan.
“Siap,” kata Ian lalu memandang Cinta.
Mata Cinta tidak berkelip, dia asyik memandang muka Ian. Ian sudah melambai-lambai kearahnya tapi Cinta tidak memberi reaksi. Pak! Dia memetik jari. Seperti orang yang terkena hipnotis, Cinta terus tersedar. Mukanya masih blank.
“Kau dah jatuh cinta dengan aku, Cinta?” soal Ian sambil tersenyum mengoda.
Mendengar pertanyaan Ian itu, serta-merta membuatkan mukanya terasa panas da berubah merah.
“Tolonglah..” katanya kekok. Dia berpaling ke kiri. Apasal aku boleh leka tadi? Ya ampun, malunya! Cinta merasa seperti dia harus mengetuk kepalanya sendiri.
Ian hanya tersenyum. Dia pun menyimpan semula barang-barang yang diambilnya.
“Jangan jalan mana-mana, sini saja!” kata Ian sebelum keluar dari bilik itu.
Cinta diam. Sebaik saja memastikan Ian sudah balik ke tempat memandu. Dia terus menekup mulut dan ingin menjerit. Tapi jeritannya itu kecil sekecil semut. Merah mukanya menahan malu. Terus dia merebahkan tubuhnya ke tilam. Alahai…nasi sudah jadi bubur.
           
*****

            ALEXANDER mundar-mandir dihadapan rumah agam itu. Dia sudah mencari Cinta disetiap pelosok rumah tapi batang hidung Cinta dan Ian langsung tidak dijejaki. Selepas insiden dia dalam dapur itu, puan Delilah terus mencari Alexander dan memberitahu tentang hal itu.
            “Macam mana ni, Alex? Aku rasa diorang dah pulang kot. Satu daripada kapal disana dah tiada,” kata Lialina yang sama saja risau dengan Alexander.
            Alexander memandang ke pelabuhan. Berderet cabin cruiser yang berbaris disana dan terdapat ruang besar diantara cruiser itu. Dia memandang pula kearah rumah agam. Para jemputan belum lagi bersurai.
            “Aku nak ikut aku tak?” kata Alexander.
            “Tapi mama kau?”
            “Jangan risau… aku cuma nak pastikan yang dia selamat dan hantar kau pulang,”
            “Okey, jom!”
            Alexander dan Lialina bergegas menuju ke pelabuhan. Alexander terus melompat turun ke cabinnya. Alexander menghidupkan engine. Perlahan-lahan cruiser itu berundur dan ianya pun beransur laju meninggalkan pulau itu.

            TERHINJUT-HINJUT Cinta berjalan ingin naik ke daratan. Ian sudah menawarkan diri untuk membantunya tapi dia enggan, alasan dia boleh berjalan sendiri.
            Ian mendengus kasar. “Degil!” kata Ian keras lantas terus mendahului Cinta menuju ke keretanya yang terpakir tidak jauh dari pelabuhan itu. Ian menekan butang Unlock alarm keretanya. Dia terus membuka pintu pemandu sejurus saja tiba dihadapan pintu tersebut. Dia memandang Cinta dari luar tingkap. Jalannya lambat mengalahkan kura-kura.
            “Hish! Dah tahu kaki tu sakit, nak juga ikut hati!” bebel Ian lalu keluar semua dari kereta. Dia berjalan laju mendapatkan Cinta.
            “Kenapa?” soal Cinta dengan dahi berkerut.
            Tiba-tiba Ian duduk mencangkung membelakanginya. “Cepat naik!” arahnya kasar.
            “Aku boleh jalan sendirilah!” balas Cinta pula.
            Ian mencebik. “Naik atau kau nak aku angkat kau macam hari lagi?” kata Ian seakan mengugut.
            Cinta mengerut kening. Bila dia pernah angkat aku? Dia berfikir. Oya… depan stor kak Kanya!
            “Tapi..”
            “Naik!” arah Ian keras membuatkan Cinta terus melompat ke belakangnya. Ian tersenyum, tetapi menyembunyikan keriangan dihatinya. Dia pun bangkit dan membawa Cinta ke keretanya. Pelan-pelan dia menurunkan Cinta di tempat duduk penumpang hadapan. Cinta sempat mengucapkan terima kasih pada Ian sebelum Ian berlalu ke tempat duduk pemandu.
            “Aku hantar kau pulang,”
            “Kau tahukah rumah aku?”
            “Tau,” ujar Ian selamba.
            Cinta tercangang. “Macam mana kau tahu?”
            Ian hanya tersenyum. Lalu dia pun menurunkan handbreak, dan menukar gear. Kereta itu perlahan-lahan bergerak meninggalkan pelabuhan tersebut.
            40 minit kemudian, mereka sudah pun tiba dia bawah pangsapuri Cinta. Ian terus keluar dari kereta dan membuka pintu Cinta. Cinta kelihatan pelik. Kenapa dia baik sangat hari ni? Ada sesuatu sampuk diakah ni? Cinta membuka seat beltnya. Ian pula sudah duduk, ingin memberi perkhidmatan seperti tadi.
            “Kenapa kau baik hari ini?” tanpa sedar Cinta mengucapkan soalan itu.
            Pantas Ian menoleh. Dahinya berkerut. “Kau patut bersyukur orang macam aku ni sanggup buat begini dengan kau, bukan tanya aku pula,” kata Ian.
            Cinta menrengus kecil. Tak da jawapan lainkah yang boleh keluar dari bibir dia? Asyik cakap aja aku patut bersyukur? Bersyukur apanya?
            “Kalau begitu, tak perlulah kau buat semua ni lagi. Aku boleh jalan, lagipun ada lift,” kata Cinta, nadanya kedengaran merajuk. Dia ingin bangkit tapi dihalang oleh Ian.
            “Kau nak aku angkat kau macam hari tu?” ugut Ian lagi.
            “Kau ni, kalau tak mengugut boleh tak?” Cinta sudah rimas diugut seperti itu.
            “Nak buat macam mana, ni aja caranya untuk tundukkan kau,” jawab Ian bersahaja.
            Cinta mendengus lantas naik ke belakang Ian.


            KELIHATAN dua pasangan kekasih sedang berjalan ditepi pantai sambil berpimpin tangan, kedua-dua pasangan itu kelihatan bahagia, senyuman tidak lekang dibibir mereka seolah-olah dunia ini sudah menjadi milik mereka, mereka bebas pergi ke mana-mana saja.
            “Dah lama kita tak luangkan masa macam ni, kan Ayie?” kata Ratna sambil bermain air laut yang naik dikakinya.
            “Ah… kan bagus kalau kita masih di Australia. Tiada siapa yang akan halang kita, kita boleh buat apa saja,” jawab Zared sambil jarinya menyisipkan rambut Ratna yang ditiup angin malam. Dia mahu melihat wajah gadis kesayangannya itu. Mereka berhenti melangkah.
            “Ayie, kita boleh buat semua tu lagi lepas kita beritahu parents kita hal sebenarnya. Nina tak cintakan Ian, Nina cintakan Ayie,” luah Ratna sambil memegang kedua-dua lengan Zared.
            Zared hanya tersenyum mendengar pengakuan Ratna itu. Perlahan-lahan dia memegang kepala Ratna dengan kedua-dua tapak tangan. Kening Ratna diusap lembut dengan ibu jarinya. Setiap inci wajah Ratna direnung dalam. Entah sudah berapa lama dia tidak menatap wajah itu. Dua tahun sebelum dia pulang dari menamatkan pengajiannya dalam bidang pengurusan hotel.
            “Nina, Ayie takkan pernah berhenti mengatakan yang Ayie cintakan Nina. Nina satu-satunya gadis yang Ayie cintai, Nina ingat Ayie akan lepaskan Nina begitu saja?”
            Ratna tersipu. “Jadi, yang Ayie nak minta putus hari tu, apa?”
            Alamak! Terkena batang hidung sendiri. Zared tersenyum kelat. Dia terus memusingkan tubuh Ratna lalu memeluk pinggangnya dari belakang.
            “Itu sebab Ayie masih lagi dipenjara oleh aturan keluarga. Nina tahulah kan, my mom is my principle, murid akan sentiasa mendengar cakap guru besar, kan?” Zared memberi alasan.
            “Yalah tu… jadi sekarang ni? Mom Ayie bukan pengetua lagi? Nenek Ayie macam mana?”
            “Er… mama masih pengetua, dan nenek akan sentiasa jadi pengaranya,” ketawa mereka meledak.
            “Taklah.. I’m still learning, Nina. Biar Ayie belajar untuk mempertahankan apa yang Ayie rasa betul. Apa yang betul ialah, Nina harus jadi milik Ayie tak kira apa akan jadi,” tulus ikhlas Zared menuturkan ayat itu. Dia sangat menyayangi Ratna, sehinggakan dia tidak dapat menampung kesedihan selepas Martha menyuarakan hasratnya untuk memperisterikan Ratna dengan Ian. Bagai ada satu batu gergasi yang menghempap bahunya, tambahan lagi apabila dia tidak dapat berbuat apa-apa selain hanya melihat.
            Ratna meleraikan pelukan lalu berlalih menghadap Zared. “Nina percaya dengan Ayie. Nina percaya dengan hubungan kita. Nina percaya yang kita akan bersama nanti. Cuma, Ayie perlu janji dengan Nina yang Ayie takkan putus asa dengan cinta kita,” kata Ratna seakan memujuk.
            Zared mengangguk lalu mengucup ubun kepala Ratna. “I love you, Ratna!” ucapnya berbisik.
            Ratna tersenyum. “I love you most..”

Total Pageviews

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Hak Cipta Mutlak @ OkiE a.k.a WitcH 2011

Perhatian! Jalan cerita atau watak-watak didalam Enovel ini hanyalah rekaan semata-mata dan tidak ada kaitan dengan yang masih hidup ataupun yang sudah meninggal. Saya harap, pembaca-pembaca blog ini dapat menilai mana yang baik dan mana yang buruk. Terima Kasih <3

Adalah dinyatakan bahawa semua yang ada dalam blog
SoulMate http://bluevioletsky.blogspot.com adalah hak milik Okie a.k.a WitcH.Ia sama sekali tidak dibenarkan untuk digunapakai oleh sesiapa.Apa-apa tindakkan yang melibatkan peng'copy'an ataupun mautturun haruslah mempunyai kebenaran daripada penulis blog ini.