Followers

Quick Survey

Hello reader2 sekalian,
sini saya nak buat sikit survey, nanti saya sediakan poll untuk genre mana yang korang nak saya tulis dan saya upload dalam blog. Saya taknaklah blog ni senyap ja :)
Please take your time sebab saya pun akan ambil masa saya juga untuk tulis apa yang korang nak. Enjoy voting :)

30 April, 2012

The Only Exception Part 1 & 2


Part 1
            “PAPA benar-benar nak kahwin dengan betina tak guna ni?” tengking Lee kuat. Semua urat-urat dilehernya sudah mulai timbul dek rasa marah yang tidak tertanggung lagi. Melihat wajah seorang wanita muda disebelah ayahnya sekarang benar-benar menyakitkan hati. Dengan beza umur yang sangat ketara, perempuan itu tidak malu berdamping dengan bapanya yang tua hampir 39 tahun darinya, dan sudah boleh dianggap bapa dan anak.
            “Lee, please respect her! Papa cintakan dia, dan dia juga cintakan papa. Kami saling mencintai. Dan Lee patut tahu, papa bagitahu semua ni bukan untuk minta restu dari Lee,”
            Kata-kata Tuan Kammal bagaikan petir yang menyambar dicuping telinga Lee. Perit benar mendengar kata-kata itu lahir dari bapa kandungnya sendiri.
            Lee ketap bibir. “Baik, kalau itu yang papa nak. Kahwinlah, tapi kalau suatu hari nanti, perempuan pelacur ni tinggalkan bapa dan belot semua harta bapa, jangan pernah hubungi Lee lagi!” titik. Sampai disitu saja, Lee sudah meninggalkan ruang makan.
            Tuan Kammal hanya memadang langkah anaknya yang kian mejauh. Kemudian dia memandang pula raut wajah seorang wanita cantik disebelahnya. Tangan wanita itu dipaut lembut.
            “Biarkan dia, Sara. Walauapapun yang dia cakap, kita tetap akan berkahwin,” ujar Tuan Kammal.
            Sara mengangguk lantas tersenyum. “Sara tahu, sebab abang cintakan Sara, bukan?” katanya sambil melentokkan kepalanya dibahu lelaki itu. Dia amat bahagia dirinya diterima seadanya oleh Tuan Kammal. Tuan Kammal memang baik dengannya walapun dia Cuma sekadar pelayan bar di bar milik Tuan Kammal. Lelaki itu tidak pernah menilai penampilannya dan dia sudah cukup bahagia jika lelaki itu mencintai dia setulus hati.

*****

            “TUAN, adakah majlis perkahwinan ni akan berlangsung? Pengantin perempuan sudah lewat 3 jam. Perlukan kita tunggu lagi?” soal Paderi yang bertugas untuk mengupacarakan majlis perkahiwnan Tuan Kammal dengan Sara itu.
            Tuan Kammal bungkam. Jam tangan dipandang buat kesekian kalinya. Sudah berkali-kali dia cuba menghubungi bakal isterinya tetapi wanita itu tidak menyambut panggilannya. Dia bimbang jika terjadi sesuatu pada Sara.
            “Kita tunggu sekejap lagi,” pinta Tuan Kammal. Paderi John pun mengangguk lalu keluar dari bilik pengantin.
            5 jam kemudian.
            Lee menghampiri bapanya yang sedang tertduduk lemah disalah sebuah kerusi yang dihiasi dengan bunga di dewan itu.
            “Hmm… baguslah perempuan tu tinggalkan bapa hari ni, daripada dia belot harta bapa baru dia tinggalkan bapa. Itu lebih menyakitkan,” kata Lee seperti sengaja menuang minyak ke atas api kemarahan bapanya.
            Pantas Tuan Kammal memandang wajah anak lelaki. Tubir matanya sudah membengkak dek menangis tak henti-henti. Tidak semena-mena, Tuan Kammal merentap leher baju Lee.
            “Lee yang buat semua ni, kan? Lee culik Sara supaya dia tak dapat hadir ke majlis perkahwinan kami, betul kan?” sergah Tuan Kammal.
            Lee melepaskan tangan bapanya. “Walaupun Lee benci perempuan tu, Lee takkan buat sesuatu yang memalukan bapa seperti ini. Lee tak culik dia!” balas Lee.
            “Bohong! Sejak dulu lagi, Lee memang suka buat sesuatu yang jauh dari kotak fikiran manusia yang waras. Lee memang tak berhati perut, Lee sanggup buat begini dekat bapa Lee sendiri. Lee pergi dari sini, bapa tidak ingin tengok Lee lagi. Berambus!” halau Tuan Kammal lantang.
            Lee tergamam. Dia tidak sangka bapanya itu hilang kewarasan gara-gara seorang perempuan.
            “Baik. Lee akan pergi, tapi jangan harap bapa boleh jumpa Lee lagi selepas ni. Anggap saja Lee dah mati!” Sebaik saja menamatkan ayatnya, Lee terus melangkah pergi meninggalkan Tuan Kammal sendirian didalam dewan yang besar itu.

Part 2

4 tahun kemudian.

            “BOS, ada seseorang yang ingin bertemu dengan bos,” lapor seorang lelaki sebaik saja dia masuk ke ruang pejabat. Bos mereka itu mengangkat kepala, raut wajah lelaki yang cukup bengis itu kelihatan namun begitu tetap menyrlah ketampanannya. Lelaki itu adalah anak Tuan Kammal, Leonardo. Pengasas dan juga pemilik nightclub yang terbesar di Borneo itu. Dalam masa 4 tahun, lelaki itu berjaya mendirikan sebuah nighclub dengan usaha dan titik peluhnya. Tidak sia-sia Lee berusaha keras selama ini.
            “Siapa?” tanya Lee.
            “Dia kata, dia adalah peguam keluarga boss, Encik Som Parita,”
            Raut wajah Lee bertukar terkejut. “Uncle Som?” sebutnya perlahan. Lantas dia menyuruh pekerjanya menjemput lelaki bernama Som Parita itu masuk ke dalam.
            “Uncle Som!” seru Lee sebaik saja melihat lelaki separuh abad itu melangkah masuk ke dalam pejabatnya. DIa terus memeluk lelaki itu. Rindunya terhadap ahli keluarga terdekat sudah tidak tertanggung rasanya.
            “Apa khabar, Lee?”
            “Lee baik saja, uncle. Uncle macam mana? Bapa?”
            Wajah Encik Som serta-merta berubah sebaik saja Lee menyembut tentang bapanya.
            “Uncle takut, ianya satu berita buruk bagi Lee. Sebab itu tujuan kedatangan uncle ke sini,”
            “Kenapa uncle? Apa dah terjadi dengan bapa Lee?” soal Lee cemas. Resah jiwanya menanti berita yang keluar dari mulut Encik Som.       

            “PAPA dah meninggal? Kenapa sekarang baru bagitahu saya uncle?” Lee seakan menengking. Benda penting seperti itu tidak patut disembunyikan kepadanya, apatah lagi yang berkaitan itu adalah bapa kandungnya sendiri.
            “Maafkan uncle, tapi ini kemahuan bapa Lee sendiri. Dia nak lepas tiga hari pengkebumian barulah kami datang bagitahu. Dia tak nak Lee datang atas dasar simpati, sebab dia tahu Lee tidak mampu untuk memaafkan dia lagi selepas apa yang dia lakukan 4 tahun lalu,”
            “Apa yang papa fikir selama ni tentang Lee? Kenapa dia layan Lee macam ni?” Lee sebak. Ini kali pertama rasa itu bertandang selepas 4 tahun dia membekukan hatinya.
            “Lee patut tahu, tuan sangat rasa bersalah atas perbuatannya, dia taknak Lee nampak dia macam tu,”      
            Lee tertunduk. Dia kesat air matanya yang jatuh ke pipi.
            “Lee, sebenarnya... bukan sebab itu saja kedatangan uncle disini. Ada satu hal lagi yang uncle harus beritahu,”
            Lee pantas mengangkat kepala. “Apa dia?”
            “Sebelum kematian tuan, dia sempat menulis wasiat dan dia nak wasiat itu dibuka selepas tiga hari pengkebumiannya. Uncle perlu buka wasiat itu hari ini juga,”
            “Hari ini?”
            Encik Som mengangguk. “Kalau boleh, Lee perlu ikut uncle ke pejabat,”
            “Baiklah. Kita pergi sekarang,”

*****

            “SARA, boleh tolong saya siram bunga depan kedai ni?” pinta Farah, tauke kedai bunga tempat Sara berkerja. Sara yang sedang mengubah bunga dimeja, terus mengerjakan arahan majikannya. Watering can yang sudah tersedia dengan air diangkut ke luar. Lalu mula menyiram pasu-pasu yang tersusun diluar kedai.
            “Selamat petang, Cik Sara,”
            Tiba-tiba Sara disapa dari belakang. Pantas dia menoleh. Seorang lelaki muda, bersut hitam sedang berdiri sambil memegang beriefcasenya.
            “Ya, ada apa?” tanya Sara dalam keresahan.
            “Saya adalah anak guam keluarga Kammal, Geoffrey. Saya datang untuk menjemput Cik,”
            Brang! Tidak semena-mena, watering can itu jatuh dari tangannya, habis lantai itu dibasahi dengan air.
            “Maaf, maaf,” pinta Sara sambil memungut watering can itu dan meletakkannya ke tepi pintu. Wajah lelaki dihadapannya sudah berkerut melihat perubahan drastic sikap Sara.
            “Tak apa. Cik Sara okey?”
            “Saya okey. Ada apa ya? Macam mana kamu boleh tahu saya ada disini?”
            “Sebenarnya kami sudah lama mencari Cik Sara. Dua tahun lalu, kami dapat tahu Cik dah pindah didaerah ini. Kami tak datang ke sini sehinggalah mendapat arahan dari Tuan Kammal.”
            “Arahan dari Tuan Kammal? Memang, ada apa dengan dia?”
            “Maaf, saya tidak boleh beritahu disini. Boleh Cik Sara ikut saya ke pejabat?” minta lelaki itu pula. Sara kelihatan serba-salah.
            “Penting sangatkah?”
            “Antara hidup dan mati,” jawab lelaki itu membuatkan hati Sara berhenti berdenyut seketika.
            “Okey. Tunggu sekejap, ya?” Sara mencapai watering can itu dan membawanya masuk ke dalam kedai

********************************************** 
P/s : okey cerita ni cuma sampingan saja supaya pengunjung Soulmate tak bosan sbb xda updet.
 AMARAN : sesiapa tak suka hero sadis, dinasihatkan jgn baca sambungannya, tapi siapa yg okey saja, bolehlah baca utk enjoy2 bilang org kampung,..hehe :)
enjoy baca <3

23 April, 2012

31st Proposal : Happy Wedding Day!


31st Proposal : Happy Wedding Day!

            HARI yang ditunggu-tunggu telah pun tiba. Pihak pendaftaran telah menghubungi Ian bahawa pendaftaran perkahwinan mereka telah pun diluluskan dan boleh datang ke pejabat mereka untuk urusan selanjutnya.
            Ian menuruni tangga menuju ke ruang makan. Wajahnya yang ceria dan sentiasa tersenyum itu mengundang perhatian keluarganya yang sedang duduk dimeja ruang makan. Seperti kebiasaan, keluarga Ebert akan selalu bersarapan bersama dia rumah utama.
            “Ian nampak segak, ada apa-apa yang specialkah hari ini?” soal Martha apabila melihat pakaian Ian tidak seperti pakaian yang selalu dipakainya setiap hari. Pagi itu Ian penuh dengan kelainan. Baju kameja putih dan vase berwarna silver serta seluar hitam tersarung ditubuhnya.
            “Ya ka?” Ian ketawa kecil lalu melabuhkan punggung disebelah Serena.
            “Macam Ian nak pergi kahwin pula.” Tiba-tiba Puan Sunita bersuara. Terbatuk Ian walaupun dia memang sedar dia akan berkahwin hari ini di JPN.
            Ian ketawa kelat. “Mana ada aunty. Ian cuma… nak cuba benda baru,”
            “Yalah tu… tapi betullah kata aunty Nita, Ian macam nak pergi kahwin.” Serena pula menyuarakan pandangannya.
            “Ian takkan kahwin diluar pengetahuan kita, Serena. Ian takkan buat begitu, kan?” kata Martha sambil memandang Ian.
            Ian telan liur lalu mengangguk. “Ya, Ian takkan buat macam tu.” Ian ketap bibir. Sesungguhnya dia betul-betul rasa bersalah kerana sudah menipu seluruh keluarganya.
            Tiba-tiba mereka terdengar bunyi tapak kasut sedang menuju kearah mereka. Kelihatan Puan Massari sedang melangkah bersama seorang pembantu rumah yang membantu untuk memegang beg serta kotnya. Wanita itu kelihatan sungguh elegent dengan penampilannya. Walaupun umur sudah semakin meningkat tetapi kecantikkan tidak pernah hilang.
            “Hmm… nampaknya, bukan Ian saja yang ada plan hari ni, ibunya juga,” kata Puan Sunita membuatkan Tuan Ebert berdehem.
            Puan Massari melabuh punggung bertentangan dengan Ian dan bersebelahan dengan Martha.
            “Kamu hendak ke mana, Massari?”
            “Saya ada urusan penting, ma.” Puan Massari tiada niat untuk memberitahu lebih lanjut tentang rancangannya hari itu.
            Tiba-tiba Ian bangkit. “I’ll take my breakfast outside. Excuse me.” Ian terus keluar dari ruang makan. Wajah Puan Massari dipandang sekilas sebelum hilang daripada tempatnya.
            Martha sudah menggelengkan kepala melihat perang dingin antara dua beranak itu. Punca pekelahian mereka pun sudah tidak diketahui mana hujung mana pangkal dan kelihatan seperti perang dingin itu tidak akan tamat tanpa campur tangannya.
            “Sari, sebelum kamu pergi. Saya nak bercakap sebentar. Dalian, bawa sarapan saya ke bilik,” ujar Martha lalu bangkit dari tempatnya. Dalian segera menurut perintah lalu mengangkat sarapan Martha mengikutinya ke bilik atas.
            Puan Massari mengeluh kecil. Berapa lama Ian nak hukum saya macam ni?
            “Maaf, saya rosakkan mood pagi-pagi ni,” kata Puan Massari. Entah bagaimana, dia merasakan keharmonian pagi itu telah dirosakkan olehnya.
            It’s okey, Sari,” kata Tuan Ebert.
            “Ma, nak saya bawa sarapan mama ke atas?” soal Serena pula.
            “Tak apa. Nanti mama bersarapan diluar saja.” Puan Massari pun bangkit lalu menuju ke bilik Martha.
            By the way, Zared mana? Dah lama tak nampak dia,” kata Serena pula.
            Puan Sunita dan Tuan Ebert sudah tersenyum-senyum mengingatkan anak mereka yang satu itu. Setiap pagi mesti anak mereka itu akan hilang, bersarapan bersama buah hati pengarang jantungnya.
           

            “CINTA, cepatlah! Nanti lambat pula!” gesa Lialina apabila Cinta masih belum keluar dari biliknya. Dia dan Carl Cumalah sebagai saksi tapi dia pula yang berasa cemas.
            “Atau kau nervous, Cinta?” soal Lialina pula. Tidak semena-mena, pintu terkuak kasar. Wajah masam Cinta terpacul dihadapannya.
            “Siapa cakap aku nervous? Bukan nak kahwin betul-betul pun!” marahnya.
            Lialina ketawa kecil. “Cakap tak nervous, tapi bukan main cantik lagi,” bisik Lialina.
            “Apa?” Cinta menyinga. Pantas Lialina menggeleng.
            “Tak baik marah-marah pagi-pagi macam ni, Cinta. Nanti tak cantik lagipun hari ni kan hari upacara perkahwinan kau dengan Ian,”
            “Aku tak marah, aku Cuma bengang. Kenapa aku perlu pakai baju ni?”
            Lialina memandang dress putih tanpa lengan paras lutut itu. Baju itu ketat menunjukkan lenggok tubuhnya yang sempurna itu membuatkan dia tidak berani untuk keluar ke mana-mana.
            “Why, Ian beli dress ni khas untuk kau tau. Kau nampak cantik dengan dress ni,” puji Lialina pula. Bukan puji kosong, tapi Cinta memang benar-benar cantik. Kulitnya yang putih memang sepadan dengan dress itu
            “Buat apa nak beli segala. Aku bukannya isteri dia betul-betul pun!”
            Lialina mengeluh. Cinta ni, betul-betul buta atau pura-pura buta? Tak nampakkah apa yang Ian buat semua ni sebab cintakan dia? Heh… terpulanglah dengan Ian macam mana nak fahamkan Cinta ni.
            “Jomlah, jomlah. Carl dan Ian dah tunggu dekat luar tu.” Lialina menarik tangan Cinta keluar dari pangsapuri itu.  
            Sementara dibawah pangsapuri Lialina, kelihatan Ian dengan Carl menanti dengan penuh sabar ditepi kereta.
            “Sabar bro, kejap lagi turunlah diorang tu.” Carl menepuk bahu Ian.           
            Ian mendengus. “Aku bukan tertunggu-tunggu pun, buat apa nak sabar,”
            Yeah right.” Carl tersenyum. Kata tak terunggu-tunggu tapi dari tadi tengok jam tangan.
            “Oh, tu pun diorang!” ujar Carl separuh terkejut sebaik saja ternampak bayang Lialina disebalik pintu kaca pangsapuri mereka. Pantas kepala Ian berpaling kearah pintu masuk. Jantungnya sudah berdegup kencang menanti kemunculan Cinta. Dia yang sedang berdiri tersandar dibadan kereta terus berdiri tegak.
            Sorry, lambat. Ada orang ni nervous!” kata Lialina seakan menyindir.
            “Lia!” marah Cinta. Sengaja nak malukan dia pagi-pagi itu.
            Mata Ian tidak berkelip memandang Cinta. Dari bawah hingga ke atas. Semua sempurna dimatanya. Tapi satu yang menarik perhatiannya. Ya, bibir itu. Bibir itu yang membuatkan dia tidak dapat melupakan Cinta. Bibir itu yang membuatkan dia jatuh cinta pada pandangan pertama.
            “Ian? Ian? Berapa lama kau nak pandang Cinta macam tu?” Carl sudah berbisik ditelinga Ian.
            Ian tersentak lantas memalingkan wajahnya ke tempat lain. “Aku cuma hairan dia boleh pakai baju yang mahal macam ni, itu saja!” jelas Ian pula, menyembunyikan rasa malu dan gemuruhnya. Sesungguhnya, tidak bertemu Cinta hampir dua bulan menyebabkan dia hampir pecah jantung menatap wajah cantik Cinta semula.
            Cinta ketap bibir. “Untuk pengetahuan kau, pakaian tidak mengukur apa-apa. Walaupun kau berpakaian kemas tapi kalau perangai macam hantu, takda guna!” Rasa geram Cinta sudah sampai batasnya. Memang lelaki itu tidak akan berubah walauapapun yang terjadi.
            “Ish… kamu ni, hari ni kan hari upacara perkahwinan kamu, masih sempat bertekak lagi?” leter Lialina pula.
            Ian dan Cinta saling berpandangan. Pantas Cinta memaling muka. Tidak kuasa mahu menatap wajah Ian.
            “Lia, aku naik dengan kau. Kita jalan asing-asing! Carl, kau ikut dia!” Cinta terus menarik tangan Lialina masuk ke kereta Carl yang terparkir dibelakang kereta Ian. Terkial-kial Lialina membuntuti langkah Cinta.
            Carl terpinga-pinga menerima arahan Cinta. Kemudian dia memandang Ian yang hanya mendiamkan diri. Tidak membantah.
            “Ian?”
            Let’s go!” ujar Ian lantas masuk ke dalam keretanya. Carl sudah menggaru dahi. Hubungan Ian dan Cinta adalah perkara yang paling kusut dan rumit dia pernah temui. Sedangkan hakim pun belum tentu dapat menyelesaikan kekusutan hubungan mereka itu.
            “Jujur saja Ian, kau rasa cinta betul-betul cantikkan?” soal Carl sewaktu mereka dalam perjalanan menuju ke pejabat pendaftaran.
            “Ya, dia memang cantik,” akui Ian dengan lurus sekali.
            “Peliklah, kau  boleh cakap depan-depan aku, tapi dengan depan Cinta pula kau sengaja nak sakitkan hati dia,”
            Well, pendapat aku tidak akan memberi impak pada dia pun,” jawab Ian. Memandangkan dia tidak cintakan aku, pendapat aku tidak akan melukai dia. Fikir Ian.
            Sementara di kereta Carl pula, Cinta sudah berwajah cemburut. Bibir bawah diketap dan kening berkerut berlapis-lapis.
            “Cinta, boleh aku tanya?” soal Lialina.
            “Hm?”
            “Kenapa kau marah bila Ian cakap macam tu? Takkan pendapat dia melukakan kau?”
            Cinta tersentak. Kini baru dia sedar. Sejak bila dia mengambil berat pasal pandangan  Ian terhadapnya?
            “Aku tak marah,” ujar Cinta lembut lantas memandang ke luar tingkap. Wajahnya yang tegang serta-merta bertukar sayu. What is wrong with me?

*****

            KERETA yang dipandu Lialina tiba selepas kereta Ian. Cinta dan Lialina keluar dari kereta dan mereka berempat pun masuk ke dalam bangunan itu. Setelah sebulan menunggu pengesahan borang dan 21 hari untuk upacara perkahwinan, akhirnya Ian dan Cinta akan menjadi suami isteri yang sah.
            Hari itu, pejabat pendaftaran begitu riuh dengan kehadiran banyak orang. Kini mereka berada ditingkat perkahwinan dan perceraian. Banyak hiasan-hiasan diluar koridor dari pelbagai kaum. India, Cina, dan Muslim. Ada juga yang membawa keluarga masing-masing untuk menghadiri majlis pengupacaraan itu. Sementara Cinta dan Ian hanya membawa dua orang teman baik mereka selaku saksi.
            Semasa mereka berjalan dikoridor, banyak mata yang memandang mereka. Ada juga yang terpegun melihat pakaian mereka. Sepadan dan sama-sama cantik sehinggalkan Cinta malu dengan tatapan mereka. Bukan mereka saja yang berkahwin hari itu tetapi dia merasakan yang mereka adalah watak utama pada hari itu.
            Setelah upacara pasangan pertama, kedua, ketiga dan keempat selesai, kini tiba pula giliran Ian can Cinta. Carl dan Lialina membuntuti Ian dan Cinta masuk ke bilik pengupacaraan itu selepas saja nama mereka dipanggil.
            Kelihatan bilik itu dihias dengan bunga-bunga dan kain berwarna-warni. Seorang wanita yang bertugas kelihatan sedang tersenyum sambil mempelawa mereka. Ian dan Cinta serentak duduk, manakala Carl dan Lialina sebagai saksi duduk ditepi kedua-dua belah meja.
            Upacara itu berlangsung lebih kurang 20 minit. Mereka bersalaman sambil mengucapkan terima kasih. Dalam masa 20 minit saja, Ian dan Cinta kini sah menjadi suami isteri. Tidak banyak yang mereka perlu lakukan, hanya mengangkat sumpah dan menandatangai perjanjian.
            Cinta, Ian, Carl dan Lialina meninggalkan bangunan itu selepas segala urusan mereka selesai.
            “Cinta,” panggil Ian.
            Cinta menoleh kearah Ian. Apa lagi yang dia nak?
            “Malam ini ada orang yang akan jemput kau. Jadi bersiap sedia sebelum jam 7 nanti.”
            “Untuk apa?” soal Cinta.
            “Jangan banyak soal. Ikut saja apa yang aku cakap,” gesa Ian geram.
            Cinta mengeluh. Tidak mungkin aku boleh melawan dia. “Okey, tapi untuk apa?” soal Cinta lembut.
            “Kau akan tahu nanti. Mari, masuk kereta aku hantar kau pulang,”
            “Aku ikut Lia.” Pantas kepala Cinta mencari kelibat Lialina tapi gadis itu dan tunangnya sudah lepas dari pandangannya matanya. Kereta Carl juga sudah hilang. Macam mana dia tidak sedar kehilangan dua orang itu?
            “Kau nak naik bas dengan pakaian macam tu?” soal Ian sambil tersenyum.
            Cinta ketap bibir lantas mendengus dan terus masuk ke dalam kereta Ian dengan derap langkah yang kuat.

            THANKS for the ride!” ucap Cinta lantas membuka seat belt dengan kasar lalu keluar dari kereta. Tidak sempat Ian untuk membalas kata-katanya. Ian meraup mukanya sambil memandang langkah Cinta yang cepat menuju ke pintu utama pangsapuri.
            Tidak ingin membuang masa disitu, dia pun memandu keretanya keluar dari pangsapuri tersebut. Entah bagaimana, dia berasa sedih dengan sikap Cinta. Walaupun kini Cinta sudah terikat dengannya tapi sedikit-sebanyak dia menyesali perkahwinan itu. Sekarang Cinta lebih membencinya dan tiada apa yang dia boleh buat.
            What are you thinking, Ian. There is no turning back!” Ian menghalau rasa bersalahnya jauh-jauh.  Walaupun Cinta akan membenci dia seumur hidupnya, dia tidak akan berputus asa. Dia pasti dia boleh buat Cinta jatuh cinta dengannya.


            “OH, kau dah balik?” Suara Lialina menyapa telinga Cinta sebaik saja dia menapak masuk ke dalam pangsapuri mereka. Cinta menyimpan kasut tumit tingginya ke dalam rak lalu melangkah kedapur.
            “Cin, ni ada bungkusan untuk kau. Baru datang tadi,” Lialina meletakkan sebuah kotak besar berwarna biru ke atas meja.
            Cinta mengerut kening. Gelas yang sudah dituang dengan air dibawa ke ruang tamu.
            “Untuk aku? Tapi aku tak pesan apa-apa pun.” Cinta sudah membuka pentutup kotak tersebut. Membulat matanya dan Lialina melihat isi kandungan kotak tersebut. Sehelai gaun biru bertitahkan manik-manik emas menyapa matanya. Cinta memandang Lialina.
            “Jangan cakap dress ni dari Ian?” kata Cinta seakan tahu siapa pengirimnya. Tiada yang akan buat seperti itu melainkan Ian.
Lialina menggeleng. Tidak tahu. Tiba-tiba Cinta bangkit lalu cepat-cepay menghubungi Ian dengan telefon bimbitnya.
            Lialina memandang Cinta yang sudah berdiri sambil mencekak sebelah pinggang. Kakinya pula menepuk-nepuk lantai.
            “Kau yang hantar kotak tu ke rumah?” soal Cinta keras sebaik saja Ian menyambut panggilannya.
            “Relak, Cinta. Jangan marah-marah. Ya, memang aku yang hantar. Aku nak kau pakai dress tu malam ni,” Suara tenang Ian menyapa gegendang telinga Cinta.
            “Kenapa kau suka buat macam ni, berlagak seperti aku ni hamba kau? Kau jangan ingat kita dah ada ikatan kau boleh buat macam-macam dengan aku. I warn you, Ian. Ini adalah kali terakhir kau buat macam ni,” Klik! Handset dibaling kearah sofa seraya masuk ke dalam biliknya.
Lialina terpana melihat sikap Cinta tadi. Gadis itu betul-betul sudah hilang sabar. Dia belum pernah melihat Cinta seperti itu tadi, seolah-olah dikuasai dengan kemarahan. Lialina bangkit mencapai handset Cinta yang terhumban dihujung sofa.
“Peliklah Cinta tu. Kalau dia tu hamba, takkan Ian sanggup belikan dia barang-barang mahal? Haiii…Cinta, Cinta! Nama kau sendiri pun Cinta, kenapa sukar betul kau nak jatuh cinta?” bebel Lialina lalu mengemas kotak itu dan meletakkan kotak itu disebelah pintu bilik Cinta.
Cinta peluk tubuh lalu menghempas punggungnya keatas katil. Bibir diketap berkali-kali. Entah kenapa rasa geramnya tidak pandai surut-surut. Jantungnya sudah terasa seperti ada seseorang yang menggengam kuat sehingga sukar untuk dia bernafas.
Cinta menarik nafas panjang sesaat tersedar air matanya sudah ingin keluar. Sabar, Cinta. Sabar! Ini baru sehari, kau sudah tumbang? Jangan biarkan diri kau melutut dihadapan kemegahan dia. Ini tiada bandingannya dengan perbuatan ibu Alex dulu. Ini perkara kecil saja.
Cinta menekup dadanya. Mengumpul segala serpihan kekuatannya. Kalau dia boleh survive dulu, sekarang pun masih boleh!
“Cinta, aku tinggalkan kotak ni dipintu bilik kau, ya?” Suara Lialina kedengaran disebalik daun pintu.
“Ya,” jawab Cinta pendek. Lalu dia pun bangkit menuju ke kamar mandi. Dia ingin menyejukkan kepalanya yang masih panas dek amarah yang tidak tertanggung.
30 minit didalam kamar mandi, akhirnya Cinta pun keluar dengan lengkap berpakaian rumah, rambutnya yang basah pula ditutupi dengan tuala mandinya. Kemudian dia menuju ke pintu lalu menguaknya. Sebuah kotak disebelah pintu dibawa masuk. Kotak tersebut dibawa kekatil.
Perlahan-lahan dia membuka penutup kotak. Baju yang sama kelihatan masih berada didalam. Dress berwarna biru gelap itu diangkat. Panjang gaunnya hingga ke lantai. Corak hiasan yang meletak didada dan melingkari pinggang gaun itu sungguh elegen, seperti gaun diraja. Cinta kagum, ini kali pertama dia melihat baju yang secantik itu.
Tiba-tiba Cinta merasa sebak. “Buat apa dia bagi aku benda-benda macam ni, aku tak layak pun terima benda mahal ni,”
Cinta melekapkan gaun itu ke tubuhnya lalu berdiri dihadapan cermin. Gaun yang melekap ditubuhnya itu dipandang. Kau langsung tidak sesuai pakai baju begini! Gaun it uterus dilipat lalu dimasukkan semula ke dalam kotak. Kotak itu diletakkan bawah katil. Sejurus kemudian, dia panjat katil dan berbaring disitu. Memandangkan Lialina telah menutup café itu hari ini, maka dia akan gunakan hari itu dengan berfaedah.

******************************************************* 
P/s:Salam pembaca2 semua, untuk makluman, ini adalah n3 terakhir dari BEJM. Saya terpaksa hentikan untuk memberi tumpuan sepenuhnya pada MSS BEJM. So, snjoy baca last n3 ini dan kita jumpa dalam versi cetak nanti. Harap2 BEJM dapat disiapkan dgn sempurna sekali, dan semestinya tanpa sokongan kamu, cerita ini tidak akan kemana. Terima kasih pada yg sudah mengikuti BEJM sampai ke bab ini :) Doakan BEJM berjaya, okey?
Love Never Dies begitu juga dgn Ian dan Cinta :)

11 April, 2012

30th Proposal : Notis Hak Milik!


30th Proposal : Notis Hak Milik!

            SUDAH seminggu selepas kejadian itu berlaku, sampai sekarang Ian masih tidak menghubungi Cinta mahupun muncul dihadapan Cinta seperti mana yang telah dia janjikan seminggu yang lalu bahawa dia tidak akan berjumpa ataupun muncul dihadapan Cinta selagi mereka tidak menjadi suami isteri sah.
            Ian mengeluh berat. Sesungguhnya dia tidak dapat tahan dirinya daripada bertemu dengan Cinta tapi demi janjinya, dia terpaksa juga bertahan. Memang betul saat ini dia betul-betul merindukan Cinta walaupun Cinta tidak mempunyai sedikit perasaan pun terhadapnya. Dia sedar itu dan dia tidak akan berputus asa sehinggalah Cinta juga merasakan seperti yang dia rasakan ketika itu.
            Mungkin keputusan yang ambil ini akan membuatkan Cinta menderita, tapi dia tidak ingin melihat Cinta berada disamping orang lain, bahagia bersama sementara dia hanya berdiri dan melihat orang yang disayanginya sedang berdiri disebelah lelaki lain. Ia menyakitkan walaupun sekadar membayangkan situasi itu.
            “Fuuhh…” Sekali lagi Ian menghela nafas. Kedengaran berat sekali.
            “Jarang nenek nampak Ian mengeluh.” Tiba-tiba suara seseorang muncul dari belakang Ian yang sedang menyarungkan tali leher dilehernya.
            “Nenek,”
            Dalian, jururawat yang ditugaskan untuk menjaga Martha menyorong kerusi roda wanita itu masuk ke dalam bilik Ian. Ian duduk dibucu katil.
            “Kenapa ni? Awal-awal pagi lagi Ian dah mengeluh? Ada masalah dekat company?” soal Martha sekadar mengambil berat dengan cucunya.
            Ian tersenyum nipis. “Tak. Tak ada apa-apa yang berlaku dekat ofis, malah semua berjalan dengan lancar. It’s just…” Ian menghentikan kata-katanya.
            “Ada apa?”
            Ian segera menggeleng. Dia tidak boleh memberi tahu neneknya perihal Cinta. Kalau nenek tahu pasal perkahwinan setahun aku dengan Cinta, pasti dia kecewa.
            “Tak adalah… macam mana dengan kesihatan nenek?” Ian cuba mengubah topic.
            “Nenek sudah semakin pulih. Terima kasih pada Ian sebab sanggup ambil ahli tugas nenek,”
            “Tapi trial tu dah tamat, Ian akan turun dari jawatan tu dan mama yang akan ambil ahli,”
            “Kenapa Ian cakap macam tu? Dari apa yang nenek dengar, Ian bagus dalam menjalankan tugas sebagai CEO, tiada sebarang aduan pun yang nenek dengar. Semuanya bagus, kenapa Ian nak lepaskan pula?”
            “Ian…Ian masih belum bersedia lagi nak pegang jawatan besar tu,”
            Martha tergelak kecil mendengar kata-kata cucunya. Sekejap kata boleh, sekejap kata tak boleh. Dulu semasa dia menawarkan kerja itu selama sebulan, Ian begitu yakin yang dia boleh lakukan tapi sebaik saja trial itu tamat, dia terus kata belum bersedia. Cucunya itu memang sukar untuk difahami.
            “Kenapa nenek ketawa?”
            Martha mencapai tangan Ian lalu diletakkan diatas tapak tangan kirinya.
            “Kalau depan orang lain, bukan main sinis lagi, bukan main yakin lagi tapi bila depan nenek, Ian tiba-tiba jadi lembek macam ni. Sampai bila Ian nak pakai ‘topeng’ Ian ni?”
            “Topeng apa nenek cakap ni?” Ian berpura-pura tidak faham.
            Martha tersenyum. “Tak apalah kalau Ian taknak mengaku. Tapi nenek nak cakap sekali lagi, Ian sekarang ni dah ada yang Ian suka malah mungkin Ian nak jadikan dia isteri. Kalau Ian tak boleh takeover syarikat, Ian takkan dapat tunaikan tanggungjawab Ian sebagai lelaki dan suami. Nenek percaya, Ian memang berminat dalam perniagaan sebab itu Ian sanggup terbang ke US, betul?”
            Ian mengangguk kecil.
            “Jadi, nenek nak Ian buktikan pada diri Ian yang Ian ni boleh jadi ketua. Ketua kepada keluarga dan syarikat. Boleh?” Suara Martha seakan merayu.
            Ian bungkam. Bukan dia tidak ingin mengambil ahli syarikat, mala dia sangat seronok semasa mengendalikan syarikat keluarganya. Tapi jika dia ingin membuktikan pada nenek yang dia seorang yang boleh diharap maka dia akan sahut cabaran itu.
            “Baik. Tapi dengan satu syarat, dengan sesiapa sahaja pilihan Ian, nenek dan mama tak boleh masuk campur,”
            “Nenek pernah beritahu, Ian bebas untuk memilih sesiapa saja pilihan hati Ian dan nenek dah janji tiada siapa pun yang boleh mempertikaikan pilihan Ian. Yang penting, Ian harus janji yang Ian akan jaga syarikat kita seperti mana datuk dan papa Ian jaga dulu,”
            Ian tersenyumn. “Ian janji.” Dia tahu, bukan senang untuk menjaga lebih dari 8000 pekerja, tapi itu adalah apa yang harus dia lakukan sekarang.
            “Jadi, bila Ian nak bawa teman wanita Ian jumpa nenek?” soal Martha.
            “Err..” Ian pandang ke sisi. Tiba-tiba dia tidak dapat memandang mata neneknya. Ian menggaru-garu dagunya. Kalau aku cakap bukan teman wanita tapi isteri, mesti nenek akan terkejut tahap petala kelapan. Lebih baik jangan!
            “Sampai masanya nanti, Ian akan bawa dia jumpa keluarga kita,” kata Ian dengan wajah yakin tanpa sekelumit rasa goyah.
           
*****

            CINTA memalingkan wajah kearah pintu sejurus terdengar bunyi ketukan. Wajah manis Lialina kelihatan terintai-intai dari luar. Cinta tersenyum melihat telatah kawannya. Sejak kejadian itu, dia dan Lialina jarang bercakap walaupun tinggal serumah. Dia selalu mengelak untuk bertembung tidak kira sama ada di café ataupun rumah.
            “Masukkah,” pelawa Cinta. Dia tidak ingin lagi asyik mengelak. Lagipun sudah seminggu kejadian itu berlaku, sudah tiba masanya dia untuk berbaik semula dengan Lialina dan Carl.
            Lialina melangkah masuk dan duduk diatas katil. Cinta pula datang kepadanya.
            “Kau masih marah lagi?” soal Lialina.
            Cinta menggeleng sambil bibirnya tersenyum. Tanpa menjawab soalan temannya itu, dia terus saja memeluk tubuh Lialina. Walaupun Lialina agak terkejut, tapi dia tetap membalas pelukan Cinta. Dia tahu jika Cinta berkelakuan seperti itu, itu bermakna dia sudah pun memaafkannya.
            “Aku minta maaf,”     
            “Nak minta maaf lagi? Aku dah lama maafkan kamu, Cuma aku nak bagi pengajaran sikit. Tapi aku tak nak ungkit lagi perkara tu, let’s move on, okey?”
            Lialina pantas mengangguk. “Tapi, macam mana dengar Carl? Dia tak senang duduk sejak hari tu lagi,”
            “Hmm… let’s see. Dia ada merayu tak? Dia ada nangis tak?” soal Cinta pula sambil ketawa. Seakan seronok mengenakan Carl.
            Lialina ketawa kecil. “Ah’ah… kesian aku tengok dia. Hari-hari call aku sebab nak tanya pasal keadaan kau aja. Dia betul-betul insaf tu,”
            “Aku tahu. Esok nanti aku jumpa dia,”
            “Betul? Thank you, Cin. Aku ingat kau dah taknak maafkan kami lagi,” ucap Lialina sambil memeluk kejap tubuh Cinta.
            “Orang yang tak patut dimaafkan tu, Ian bukan kamu. Lagipun aku faham tindakan Carl,”
            “Tapi tak lama lagi kau akan tinggal dengan dia. Tak mustahil kalau kau jatuh cinta dengan dia. Lagipun Ian tak kurang handsomenya,”
            “Kalau muka handsome tapi perangai mengalahkan hantu, tak kuasa aku nak jatuh cinta,”
            Lialina tersenyum. “Jangan cakap macam tu, nanti termakan kata-kata. Kau juga yang malu,”
            Cinta mengecilkan matanya, geram pula bila Lialina menyeblahi Ian.
            “Sejak bila Mr. Millionaire tu jadi kawan baik kau, huh?”
            “Oppss! Aku Cuma nak ingatkan saja…hehehe! Okeylah, makan malam dah sedia, jom makan!”
            Cinta sekadar tersenyum. Dia pun mengikuti langkah Lialina keluar dari biliknya.  


            TOK!TOK!
            Tumpuan Ian dari fail itu terus hilang. Ruby melangkah masuk sambil membawa lima buah fail ke meja kerjanya.
            “Ini adalah rekod kewangan 5 tahun yang lalu seperti yang tuan minta. Ada apa-apa lagi?” soal Ruby. Wajah tegang tuannya dipandang.
            “Takda. Thank you,” ucap Ian lalu mencapai salah satu fail yang ada diatas meja. Tanpa bertanya apa-apa lagi, Ruby pun keluar dari bilik itu.
            Tiba-tiba telefon bimbit Ian berdering. Nama Carl tertera sebagai pemanggil. Pelan-pelan dia menjawab talian tersebut.
            “Kenapa?”
            “Kau ada masa petang ni? Boleh kau datang ke klinik?”
            Ian memandang fail yang bertimbun dihadapannya. “Maybe not. Kenapa? Penting sangatkah?”
            “Ini tentang Cinta,”
            “Okey, I’ll be there,” jawab Ian sejurus dia mendengar nama Cinta. Cepat saja kalau hal itu melibatkan Cinta. Ian menutup talian lalu segera memanggil Ruby melalui interkom dan menyuruh Ruby membatalkan semua temu janjinya pada hari itu.

            Cinta segera masuk ke dalam klinik Carl sebaik saja tiba dimuka pintu. Langkah terus dihayun menuju ke meja penyambut tetamu.
            “Cinta?” Jururawat yang bernama Emylin itu terus dapat mengecam Cinta dari jauh. Cinta tersenyum masih dihadapannya.
            “Sorry, lama tak singgah,”
            “Tak apa. Eh, kek hari tu memang sedap. Memang tak salah bila Encik Carl buat promosi disini,” kata Emelyin seakan memuji.
            Cinta hanya tersenyum. “Terima kasih. Encik Carl ada?”
            “Ada. Tapi dia ada tetamu,”
\           “Ohh… tak apa. Saya boleh tunggu,” kata Cinta.
            “Kalau begitu, biar saya bagitau Encik Carl.” Emylin keluar dari kaunter lalu menuju ke bilik Carl untuk memberitahu kedatangan Cinta. Sementara Cinta hanya menunggu dikerusi yang terletak didinding.
            “Cinta, Encik Carl suruh masuk. Nampaknya tetamu dia dah pulang,” kata Emylin lalu kembali ke tempatnya.
            “Okey. Thanks!” Selepas mengucapkan terima kasih, Cinta terus menuju ke bilik Carl dan menguak pintu tersebut. Kelihatan Carl sedang duduk dikerusi sambil tersenyum memandang kearahnya. Cinta ketap bibir. Ada kuasa nak senyum budak ni?
            “Apa senyum-senyum?” gertak Cinta. Serta-merta senyuman manis Carl hilang.    
            “Aku fikir kau datang nak maafkan aku, rupa-rupanya nak serang aku?”
            Cinta menarik kerusi dihadapan Carl lalu melabuhkan punggungnya. Sebuah beg kertas diletakkan atas meja.
            “Apa ni?” soal Carl seakan teruja melihat buah tangan Cinta.          
            “Cup Cake Melon, untuk kau,”
            Carl terus memandang Cinta. Mahu menitis air matanya, terharu diatas layanan Cinta.
            “Untuk aku?”
            “Yalah. Siapa lagi kalau bukan kau? Ada siapa-siapa lagi dekat sini?”
            Carl pantas menggeleng. “Takda. Takda! Hehe… kau dah maafkan aku?”
            “Mestilah. Kalau tak, aku takkan muncul disini,”
            Carl tersenyum lebar. “Thank you, Cinta dan aku minta maaf sebab dah buat kau macam tu,”
            “Carl, it’s okey… let’s move on. Dah takda apa yang kita boleh buat, semua sudah berlaku. Lagipun aku tak salahkan kau. Aku dah fikir jauh dalam masa seminggu ni. Mungkin kalau aku ditempat kau, aku juga akan buat benda yang sama untuk kawan aku,” 
            “Really?”
            Cinta mengangguk-angguk. “Tapi, aku pelik kenapa kau boleh berkawan dengan orang macam Ian tu. Dahlah bongkak, sombong, lepas tu ikut suka hati dia aja nak kawal orang macam kereta kontrol.” Cinta peluk tubuh.
            Carl sudah menelan liur. “Ah’haha… walaupun dia macam tu, tapi hati dia baik. Mungkin sekarang ini yang kau nampak dari dia, tapi kalau dah lama-lama nanti sure kau akan jat…”
            “Stop!” Pantas Cinta menekup mulut Carl. Terbeliak mata Carl dek tindakannya itu.
            “Aku tahu, kau kawan dia tapi harap benda-benda macam tu berlaku, okey?” Cinta seakan memperingatkan. Tangan yang menekup mulut Carl terus ditarik.
            Carl mengangguk-angguk. “Tapi, kau akan jadi isteri dia tak lama lagi. Mahu tak mahu kau harus terima siapa dia, dan mungkin kau boleh ubah perangai dia tu,”
            Cinta menggeleng. “Aku tiada kuasa untuk mengubah siapa dia, Carl. Itu adalah diri dia, dia pilih untuk menjadi seperti itu. Aku tak salahkan dia sebab bersikap begitu. Tapi mungkin kau betul, mahu tidak mahu aku perlu terima dia,”
            “Kau tak benci dia? Kau boleh terima siapa diri dia, kan?”
            Cinta tergelak kecil. “Kenapa kau macam risau saja, Carl? Aku terima dia, tak terima dia… tak ada kesannya pada dia pun. Tapi yang pastinya, aku tak benci dia, maybe a little!” jawabnya pula dalam ketawa.
            Carl ikut ketawa. Dia tahu, Cinta tidak mungkin akan membenci seseorang walau apapun orang itu lakukan terhadapnya. Cinta terlalu baik bagi seorang manusia.
            “Cinta, aku harap kau boleh jaga Ian baik-baik, sebab ini kali pertama aku tengok dia mahukan sesuatu dengan sepenuh hatinya.” Suasana bilik itu tiba-tiba menjadi serius.
            Dahi Cinta berkerut. “Kenapa kau nak sangat aku jaga Ian? Aku tak rasa aku ni penting dalam hidup dia?”
            Carl tersenyum nipis. “Believe me, you are more than you think you are,” kata Carl dengan penuh pengertian.
            Cinta mencebik bibir. “Hm.. okeylah. Aku tak boleh lama ni. Nanti cupcake tu kongsi dengan Emylin tau.” Cinta sempat memesan sebelum beredar keluar.
            Beberapa saat selepas Cinta keluar dari biliknya, pintu bilik air yang sekian lama tertutup itu terkuak juga. Wajah pucat Ian terpacul dihadapan kaki pintu.
            “Kau kenapa pucat?” soal Carl seakan cemas.
            Ian memandang tajam kearah Carl. “Kau boleh tanya lagi? Kau harap aku duk didalam sampai pengsan? Tempat tu kotor!” kata Ian geram.
            Carl sudah menggelengkan kepala. “Duduk dulu,” pelawa Carl lalu mengambil spray pewangi bilik dibawah meja lalu disemburkan sedikit diatas kepala Ian. Kelihatan lelaki itu menghembus nafas lega. Barulah selamat bernafas.
            “Jadi, ini sebabnya kau panggil aku datang sini? Biar aku dengar perbualan kau dengan Cinta?”
            Carl angguk. “Kenapa? Tak suka? Aku Cuma nak tolong kau sedar, itu saja,” katanya terus terang.
            Ian menghela nafas. “Sedar apa?”
            “Aku nak kau sedar yang Cinta itu layak untuk dihargai. Aku pasti kau dengar dengan jelas perbualan kami tadi. Kalau nak diikutkan hati, dia tu terlalu baik untuk kau. Jadi kalau kau ada niat nak sia-siakan dia, lebih baik kau lepaskan dia, Ian daripada kamu berdua yang terluka nanti,”
            Ian tersenyum nipis mendengar penjelasan Carl. “Kami berdua sudah banyak terluka, Carl. Tapi, aku faham tindakan kau. Siapa cakap yang aku akan sia-siakan dia? Bukan aku pernah mengaku yang aku cintakan dia pada kau?”
            “Tapi kau pernah mengaku depan-depan dia?” soal Carl.
            Ian tergamam. Perlahan-lahan dia menggeleng.
            “Kau takkan pernah sempurnakan cinta kau kalau kau tak mengaku isi hati kau pada dia, Ian. Kalau kau nak benda yang sama dari dia, tell her that you love her,”
            “Tidak semudah itu, Carl. I hate rejection! Dia dah banyak kali reject aku, sebab itulah…”
            “Sebab itulah idea kahwin kontrak itu muncul? Ian, semua orang takut dengan penolakan, but she don’t deserve this,” Pintas Carl. Ian bungkam sambil memandang wajah serius Carl.
            “Ian, aku tahu walauapapun yang aku cakap, kau tetap akan teruskan juga plan kau ni. Aku tak cakap yang aku setuju dengan plan ini tapi aku tiada kuasa untuk menghalang kau sebab sekali kau bertekad nakkan benda tu, tiada siapa boleh halang kau. Tapi, dengan berbuat begini, kau rasa kau boleh buat dia jatuh cinta dengan kau?”
            Ian meruap rambutnya ke belakang. “Aku dah lama tahu benda tu. Aku tahu kebencian dia pada aku semakin dalam tapi aku tak boleh bayangkan dia bersama orang lain. Ini saja caranya untuk mengikat dia, Carl. Aku tak mengharapkan kau untuk memahami perasaan aku, tapi semua sudah berlaku. Jadi aku harap, kau akan sokong aku,”
            Carl tersenyum mendengar penyataan Ian. Walaupun idea Ian itu mementingkan diri sendiri, tapi separuh dari itu adalah cintanya yang terlalu mendalam terhadap Cinta. Dia tidak boleh katakan yang tindakan Ian itu salah kerana semua orang akan lakukan apa saja untuk memiliki orang yang disayanginya.
            “Aku faham. Aku akan sokong kau, tapi kalau suatu hari nanti kau menyia-nyiakan dia, aku tidak akan teragak-agak larikan dia dari kau.” Carl seakan memberi amaran.
            Dahi Ian terus berkerut. “Larikan dia? Apa maksud kau? Kau nak cakap yang kau sukakan Cinta?”
            Carl ketap bibir. “Don’t be stupid! Aku cuma anggap Cinta tu macam adik aku, lagipun kalau aku buat begitu Lialina tentu faham malah dia mungkin akan sembunyikan Cinta dari kau, jadi jangan cuba-cuba nak sakitkan hati dia,”
            Ian tersenyum. “Kalau begitu, aku boleh saja bawa dia lari dan tinggal dipulau supaya orang-orang macam kamu ni tak boleh rampas dia dari aku,”
            Carl sudah menggelengkan kepala. “Kau ni dah terlalu cintakan dia, bukan?”
            “I am!” jawab Ian tegas.
            “Kalau kau cintakan dia, jangan sia-siakan pengorbanan dia. Make her yours, make her fall for you! Kau ada masa setahun untuk buktikan betapa dalamnya cinta kau pada dia, Ian ” tegas Carl. Dia tahu, kedua-dua mereka sudah cukup terseksa dengan keadaan itu tapi dia juga tidak dapat berbuat apa-apa melainkan menyuruh Ian untuk membetulkan hubungan dia dengan Cinta.
           

Total Pageviews

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Hak Cipta Mutlak @ OkiE a.k.a WitcH 2011

Perhatian! Jalan cerita atau watak-watak didalam Enovel ini hanyalah rekaan semata-mata dan tidak ada kaitan dengan yang masih hidup ataupun yang sudah meninggal. Saya harap, pembaca-pembaca blog ini dapat menilai mana yang baik dan mana yang buruk. Terima Kasih <3

Adalah dinyatakan bahawa semua yang ada dalam blog
SoulMate http://bluevioletsky.blogspot.com adalah hak milik Okie a.k.a WitcH.Ia sama sekali tidak dibenarkan untuk digunapakai oleh sesiapa.Apa-apa tindakkan yang melibatkan peng'copy'an ataupun mautturun haruslah mempunyai kebenaran daripada penulis blog ini.