Followers

Quick Survey

Hello reader2 sekalian,
sini saya nak buat sikit survey, nanti saya sediakan poll untuk genre mana yang korang nak saya tulis dan saya upload dalam blog. Saya taknaklah blog ni senyap ja :)
Please take your time sebab saya pun akan ambil masa saya juga untuk tulis apa yang korang nak. Enjoy voting :)

22 June, 2012

Cage 2 : Things You Cannot Control.


Cage 2 : Thing You Cannot Control.

~Ada perkara yang kita tidak dapat kawal, namun biarkan ia kerana adakalanya, perkara itu akan membawa kita pada sesuatu yang lebih bermakna~
           
            IRANI yang sedang duduk bangku panjang luar rumahnya, memandang ke langit. Angin malam yang bertiup memaksa dia untuk membalut tubuhnya dengan jaket yang dibawanya ke luar. Dia tersenyum-senyum memandang bulan yang terang dihadapannya, dia dapat rasakan seolah-olah bulan itu juga sedang melihat kearahnya.
            “Mama, kalau mama masih ada diluar sana mungkin mama juga sedang tengok bulan sekarang, kan?” kata Irani seorang diri. Kakinya yang terjuntai, hampir menyentuh lantai digoyang-goyangkan.
            “Ma… kejap lagi, Rani akan datang cari mama, papa dan abang. Rani akan cari duit banyak-banyak lepas tu Rani cari mama. Rani janji!” Irani menetapkan tekad didalam hatinya. Sejak terpisah dengan keluarganya dalam keadaan yang trajik 7 tahun yang lalu, Irani tidak pernah berhenti mengumpul duit. Berharap dengan duit yang dikumpulnya itu, dia dapat mencari dimana kedudukan keluarganya.
            “Maa… kamu dimana?” soal Irani sambil menekup matanya, cuba merasakan kehadiran kedua-dua orang tuanya dan juga abang tersayang. Walaupun mereka jauh entah di mana, dia dapat rasakan yang mereka sangat dekat disisinya.
            Tiba-tiba, kenangan hitam 7 tahun lalu terimbas di minda Irani membuatkan dia segera tersentak dan nafasnya terhenti sejenak. Wajahnya terus berubah pucat, tubuhnya mula menggeletar. Irani menelan liur yang seakan tersekat ditekaknya. Perlahan-lahan tangan kirinya merayap dipinggang sebelah kiri. Tanpa dia sedari, air matanya sudah menitis dipipi.
            Tok! Tok!       
            Sekali lagi Irani tersentak saat terdengar bunyi ketukan. Terpacul wajah seorang lelaki tampan dihadapannya. Irani terus tersenyum, menyambut kedatangan lelaki itu.
            “Simon,” Irani menyebut nama lelaki yang sedang berdiri dihadapannya.
            “Kau okey, Rani?” soal Simon yang sentah sejak bila berdiri disitu.
            “Aku okey,” jawab Irani lalu berpura-pura memaling kepala untuk menyeka bahasan dipipinya.
            “Dinah ada?” soal Simon pula.
            “Masuklah. Dia tengah kemas barang. Aku panggil dia,” jawab Irani lantas menjembut Simon masuk dan membawanya ke ruang tamu. Sementara Irani ke bilik mereka, Simon duduk menunggu.
            “Din, Simon!” kata Irani dari pintu.
            Dinah yang sedang memasukan pakaiannya ke dalam bag terhenti seketika. Wajahnya kelihatan terkejut mendengar nama yang disebut Irani. Seraya dia mendekati gadis itu.
            “Simon? Dia buat apa?” tanya Dinah dalam keadaan berbisik. Takut lelaki itu terdengar, makhlumlah, hanya papan lapis saja yang memisakan dia dan Simon.
            Irani terus tersengih sambil menaik-naikkan keningnya. Dahi Dinah berkerut.
            “Kenapa kau senyum?”
            “Entah-entah, Simon nak lamar kau tak? Kan dia dah baca surat cinta kau,” seloroh Irani.
            Dinah terus ketap bibir lalu mengangkat tangan ingin memukul Irani, namun Irani sempat mengelak dan terus melarikan diri.
            “Nakal betul budak ni!” dengus Dinah. Dia pun keluar dari bilik dan menuju ke ruang tamu. Kelihatan Simon sedang menunggunya.
            “Dinah,” Simon menyebut nama Dinah dengan lembut. Gadis itu sekadar tersenyum nipis lalu duduk di sofa.
            “Kenapa kau datang?” soal Dinah. Sedaya-upaya dia mengawal suarany agar tidak kedengaran gementar. Demi Tuhan, dia sangat malu tika itu. Simon adalah cinta pertamanya dan cinta itu masih kekal walaupun sudah 11 tahun berlalu. Perasaannya bertambah gemuruh apabila lelaki itu sudah membaca suratnya yang selama ini tersimpan kemas didalam kotak.
            “Aku dah dengar pasal aunty, sebab itu aku datang,” jawab Simon.
            Dinah menganguk, mengerti.
            “Kau okey?” tanya lelaki itu pula.
            “Okey. Terima kasih,” ucap Dinah pula.
            Irani yang berada didapur, sedang memanaskan air dalam cerek terjenguk-jenguk kearah dapur. Takkan Simon datang Cuma nak cakap pasal tu aja? Kah dia risau pasal Dinah? Irani sudah tersenyum.
            “Kalau macam tu, tentu Simon pun simpan perasaan dekat Dinah? Ya ampun, kenapa sekarang baru aku tahu?” Irani sudah bersandar dimeja. Bermonolog seorang diri didalam dapur.
            “Sebenarnya, aku datang ni tolong kau,”
            Dahi Dinah terus berkerut.
            “Tolong?”
            Simon terus mengeluarkan sebuah sampul putih tebal dari poket seluar lalu meletakkannya atas meja.
            “Apa ni?”
            “Mungkin ini tak mencukupi tapi didalam ada 1 ribu. Harap dapat kurangkan beban kamu,”
            Dinah menggeleng. “Simon, aku rasa aku tak boleh terima duit ni, lagipun tentu keluarga kau dah bagi derma, kan? Itu dah cukup bagi aku,” ujar Dinah lembut. Tidak ingin mengguris perasaan lelaki itu.
            “Din, ini dari aku. Aku nak tolong,”
            Dinah terdiam. Entah bagaimana, dia merasa bersalah menerima duit itu. Bukan dia tidak menghargai pertolongan lelaki itu tapi hatinya serba-salah. 1 ribu bukan jumlah yang sedikit untuk diberikan begitu saja.
            “Boleh aku tahu kenapa kau buat begini?”
            “Sebab aku…”
            “Kopi dah siap!” tiba-tiba Irani muncul membawa dua gelas kopi dari dapur membuatkan kata-kata Simon terputus dipertengahan jalan.
            “Emm… Din, fikir pasal ni okey. Aku balik dulu,” kata Simon lalu tergesa-gesa keluar.
            Dinah tidak sempat memanggil, Simon sudah pun memijak tanah. Sementara Irani sudah terhenti dan sekadar memandang dengan wajah terpinga-pinga.
            “Kenapa dengan Simon?” soal Irani sambil meletakkan gelas itu ke atas meja.
            “Tak tahu. Tapi dia bagi ni,” Dinah menunjukkan sampul yang diberi Simon tadi. Dahi Irani berkerut. Pantas dia mengambil sampul itu lalu dibukanya. Membulat matanya melihat berbuku Rm 10 didalam.
            “Berapa didalam?”
            “1 ribu,”
            Bibir Irani membulat. “1 ribu? Kenapa dia bagi duit begini banyak?”
            “Dia kata dia nak tolong, tapi aku cakap aku tak boleh terima. Mungkin dia marah tadi sebab tu dia terus pergi,”
            Irani sudah memandang kearah pintu.
            “Jadi, kau memang taknak terima duit ni? 1 ribu campur derma orang kampung dah sampai Rm 1938. Simon mungkin nak kurangkan beban kau kot,”
            Dinah mengeluh kecil. “Memang itu yang dia cakap, tapi kenapa? Kenapa dia buat begini?”
            Irani sudah menepuk dahi. “Aduh, kawan! Begini, jawapan tu nanti Simon yang akan jawab. Sekarang ni, kita perlu fikir pasal mama, kalau kita tak dapat duit tu cepat, pembedahan mama akan tertangguh. Jadi kita ambil dulu duit ni, lepas tu nanti kita bayar balik dengan Simon, ya?” cadang Irani. Dinah memandang Irani lama. Mungkin otaknya sedang dalam proses berfikir.
            “Okey.” Akhirnya, Dinah akur. Dia diam seketika, tidak lama kemudian dia terus bangkit meninggalkan Irani dan sampul itu diatas meja.
            “Din, sampul ni!” panggil Irani, tapi Dinah sudah masuk ke alamnya sendiri. Irani memandang meja. Sebuah sampul surat, dan dua gelas berisi kopi. Siapa nak minum kopi ni?

*****

            JUDAH menjeling kearah jam tangannya yang sudah menunjukkan tepat jam 7 malam. Kemudian, dia memandang kearah pentas pula. Dia atas pentas itu, satu-persatu model perempuan dan lelaki berjalan pentas, untuk membuat sesi raptai untuk fashion show yang akan berlangsung satu hari lagi.
            “Tedd!” panggil Judah. Lelaki yang dipanggil it uterus berpaling lantas cepat-cepat menghampirinya. Judah berbisik sesuatu kepada Tedd dan Tedd pula sekadar mengangguk-angguk. Judah pun bangkit lalu meninggalkan dewan tari itu. Sejenak kemudian, sudah terdengar suara Teed menyuruh model-model itu pulang memandangkan sesi latihan itu sudah memuaskan hati tuannya.
            Dalam perjalanan ke lobi hotel, tiba-tiba telefon bimbit Judah berdering tanda panggilan masuk. Tertera nama Adik diskrin telefon bimbitnya.
            “Ya, dik,”
            “Abang, dah jam berapa ni? Abang tak baca mesej Mya ka?” suara seorang gadis kedengaran seperti sedang marah.
            Sorry, dik. Abang baru saja pulang dari Tawau dan abang ada dekat hotel sekarang. Mesej apa yang adik cakap?”
            “Abang ni! Mya dekat hospital sekarang!”
            Serta-merta wajah Judah berubah riak sebaik saja mendengar perkataan hospital. Tangan yang pada mulanya berada didalam pket, terus dibawa keluar.
            “Hospital? Adik sakit lagi? Teruk tak? Kenapa tak telefon abang?”
            “Abang, calm down! Mya tak sakit. Bukan Mya yang sakit, tapi pekerja kita. Ingat Mak Cik Surizan? Dia jatuh tangga dan sekarang dia dalam bilik bedah,” terang suara itu. 
            Judah terus menghembus nafas lega. Terasa seperti jantungnya berdegup sekata semula. Wajahnya kembali bertukar serius.
            “Abang tak kenal dia dan abang tak kisah. Kenapa adik pula yang susah-susah tunggu dekat situ?” soal Judah.
            “Susah nak cakap. Abang datang ya, Hospital Queen,” klik.
            “Adik! Adik!” Judah mendengus. Dia terus mendail nombor seseorang.
            Hello, Chad. I’m going to the hospital. Will be back soon!” selepas melaporkan situasinya kepada Chad yang selaku PAnya, Judah terus mematikan talian dan meninggalkan hotel itu.
           
            “ADIK!” panggil Judah sebaik saja dia melihat susuk tubuh Jasmya yang sedang duduk dihadapan pintu bilik kecemasan.
            “Abang!” Jasmya terus bangkit mendapatkan abangnya.
            “Mari balik!” kata Judah sambil mencapai tangan adiknya.
            “Abang, pembedahan Aunty Surizan belum tamat lagi. Kita tunggu kejap lagi, okay?” kata Jasmya pula lalu membawa Judah duduk dibangku.
            “Abang tak fahamlah, dik. Dia takda kaitan darah dengan kita, kenapa adik nak susahkan diri adik berjaga sini berjam-jam?”
            Jasmya tersenyum lantas menyentuh dagu Judah. “Abang, dia kerja dibawah bumbung rumah kita. Dia jaga rumah kita dengan baik, apasalahnya Mya tolong dia. Lagipun, anak dia akan sampai esok…”
            “Jadi, adik nak tunggu sampai esok? Sedangkan adik sendiri pun ada sakit!” pintas Judah.
            “Bukan begitu, lepas operation ini selesai dan mak cik Surizan selamat, baru kita pulang, boleh?” kata Jasmya seakan merayu.
            “Tapi kalau abang nak balik dulu pun boleh juga. Mya Cuma nak bagitahu saja supaya abang tak risau,” kata gadis itu pula sambil melirik memandang wajah Judah. Sekadar memerhati reaksi abangnya itu.
            Judah sudah mengeluh berat. “Okey, kalau adik nak tunggu sini, tunggulah. Tapia bang akan tunggu dalam kereta,” putus Judah lantas bangkit dan meninggalkan koridor itu. Jasmya sekadar mengangguk sambil tersenyum. Tidak sampai sesaat Judah meninggalkan tempat itu, dia kembali semula dan duduk disebelah adiknya.
            Jasmya tidak terkejut pun abangnya itu kembali, kerana dia memang tahu abang tidak mungkin dapat tinggalkan dia seorang diri. Judah memeluk tubuh dan tidak lagi bersuara. Jasmya tersenyum nipis, lantas melentokkan kepalanya ke bahu Judah.

20 June, 2012

Cage 1 : The Ruthless Judah and The kindhearted Irani.

Cage 1 : The Ruthless Judah and The kindhearted Irani.

~Kata mereka, perkahwinan tercipta di syurga? Jika itu benar, adakah dua insan berbeza ini boleh jatuh cinta sedangkan pendapat dan juga prinsip mereka sentiasa bertentangan?~
Saniya Irani aka Irani

“IRANI, berhenti! Kalau tak, nahas kau aku kerjakan!” sebuah jeritan seorang perempuan kedengaran di tengah-tengah kawasan setinggan yang terletak di Kudat. Budak-budak yang sedang bermain dipadang waktu itu sudah bersorak-sorak nama Irani. Gadis yang dipanggil Irani pula tidak berhenti berlari mengelilingi budak-budak tersebut.
            “Rani!” akhirnya wanita yang mengejar Irani itu berhenti. Bahunya terjatuh tanda sudah kepenatan mengejar gadis yang enegertik itu.
            “Kenapa Dinah? Kau dah putus asa?” ejek Irani sambil tersengih-sengih.
            “Rani, kenapa kau bagi dia surat tu?”
            “Surat? Maksud kau surat cinta tu?” Irani berpura-pura menyoal dengan wajah tidak bersalah.
            “Surat cinta? Kak Rani dah bagi surat tu pada abang Simon?” tanya salah seorang budak-budak yang berada dipadang.
            Wajah Dinah serta-merta berubah apabila terdengar soalan budak tersebut. Dia pandang Irani yang sudah menekup mulut budak itu.
            “Rani!” jerit Dinah. “Kau bagitahu budak-budak ni? Kau dah gila?” teriak Dinah lagi.
            Irani sudah berundur perlahan-lahan. “Aku boleh jelaskan, Dinah. Aku tak tahu nak cakap dengan siapa, aku tension,” akui Irani.
            Dinah sudah ketap bibir. Sakit dibelakang kepala yang seakan menukup-nukul tengkoraknya, ditahan.
            “Kau tension?” suarah Dinah kedengaran mendatar, namun wajahnya jelas kelihatan yang darahnya sudah mendidih dari dalam dan luar.
            “Bukan kau yang patut tension, Irani! Aku yang patut! Aku kerjakan kau sekarang juga!” teriak Dinah lantas berlari meluru kearah Irani. Irani pula cepat-cepat melarikan diri, tapi belum sempat dia memecut, nama Dinah dan namanya sudah dipanggil seseorang membuatkan langkah mereka serta-merta mati.
            “Kenapa aunty?” soal Dinah sambil mendekati mak cik Aniah yang juga jiran mereka. Irani sudah merapati Dinah, lantas mereka melangkah mendekati wanita itu pula.
            “Mama kamu, dia masuk hospital,” kata Mak Cik Aniah.
            Serentak itu mata Irani dan Dinah membulat. Pantas Irani memaut bahu temannya. Dapat dia rasakan getaran ditubuh Dinah. Dipandangnya wajah Dinah, wajah cantik dan mulus itu sudah berubah pucat.
            “Dinah, mama akan baik-baik saja,” ujar Irani lembut seakan menyedapkan hati Dinah.
            “Hos… hospital mana, aunty? Macam mana mama boleh masuk hospital?” soal Dinah, suaranya kedengaran terketar-ketar.
            “Doktor cakap, dia jatuh dari tangga dan sekarang dia dirawat di Hospital Queen,” sebut Mak Cik Aniah.
            Dinah segera memandang Irani. “Queen? Hospital tu besar, dan mungkin mahal. Macam mana nak bayar?” air mata Dinah sudah menitis ke pipi.
            “Dinah, jangan fikir pasal duit dulu. Kita ke Queen dulu, baru cakap pasal duit, ya?”        
            “Macam mana nak ke sana, Irani. Kita tak cukup duit pun nak pergi KK!” kata Dinah seakan kesal.
            “Jangan risau, kita ada orang kampung yang akan bagi derma, kan? Kalau masih tak cukup untuk membiayai perubatan mama, guna saja duit aku,”
            Tangisan Dinah mati seketika. Dia pandang wajah Irani. “Duit kau? Bukan duit tu untuk cari keluarga kau?”
            “Itu boleh tunggu. Sekarang, keselamatan mama yang penting,” jawab irani dalam keadaan tersenyum.
            “Baik kamu berdua pulang dan jumpa dengan ketua kampung. Orang kampung akan urusakan pasal derma tu,” kata Mak Cik Aniah. Irani dan Dinah serentak mengangguk lalu menuju pulang ke rumah.

Judah Nicholas aka Judah

SEBUAH helicopter kelihatan sedang berlegar diatas udara mencari tempat untuk mendarat. Helikopter tersebut sedang menuju ke sebuah bangunan mencakar langit dimana terdapat papan tanda gergasi bertulis Judah Empire diatasnya. Beberapa minit kemudian, helicopter itu sudah mendarat dengan selamat. Sejurus itu beberapa orang yang sediah menanti diatas bumbung bangunan tersebut merapati transpotasi itu.
            Pintu helicopter terbuka dan seorang lelaki berpakaian suit serba hitam keluar dari helicopter itu. Matanya yang berwarna biru terus memandang ke hadapan. Sebaik dia turun, seorang lelaki yang bertanda nama Tedd mendekati dia dan mengambil suitcasenya.
            “Macam mana keadaan disini?” soal lelaki itu dengan nada mendatar.
            “Semua baik-baik saja, tuan,” balas Tedd.
            “Macam mana dengan persediaan?” soal lelaki bermata biru itu lagi.
            “Semua dikendalikan dengan baik, tuan. We are ready to launch,”
            “Bagus. Kalau begitu, bawa aku ke sana sekarang. Aku nak tengok sejauh mana persediaan kamu,” ujar lelaki bermata biru itu sambil melirik tajam kearah lelaki disebelahnya.Tedd menelan liur, dia boleh mentafsir pandangan majikannya yang mengatakan ‘kalau persediaan tidak seperti yang dia inginkan, musibah akan melanda’.
            Judah Nicholas, siapa yang tidak kenal dengan lelaki ini. Penaraju dan pengasas kepada Judah’s Empire. Sebuah syarikat pembekal tekstil yang terbesar di Sabah, syarikat ini juga mengeluarkan brand sendiri yang juga diasaskan oleh Judah Nicholas.
            Lelaki yang berkuasa ini tidak mengambil masa yang lama untuk memperkenalkan jenamanya tidak kiri di negara sendiri atau luar negara. Malah semua negara memakai pakaian jenama syarikat mereka. Dalam masa 5 tahun, Judah’s Empire dikenali diseluruh dunia.
            Seperti namanya yang bermaksud The Praise One, sesiapa saja yang berkerja denganya akan mendapat tuah yang berlimpah-limpah. Tidak silap Tedd dan pekerja lain memilih untuk berkerja di syarikat itu, kerana syarikat itu diberkati.
            Cuma, jika diri sendiri yang melakukan kesilapan dibawah jagaan Judah Nicholas, maka itu adalah penamat kepada nyawa mereka sendiri.
           
*****

            HEPING PALACE HOTEL, KOTA KINABALU.

            Judah melangkah ke dalam dewan sebaik saja pintu dibukakan untuknya. Buat sejenak, semua pekerja yang sibuk dengan kerja masing-masing, berhenti seolah-olah masa berhenti berputar. Pekerja yang sibuk melekatkan nama-nama di bangku, menoleh kearah Judah. Yang sibuk memperbaiki pentas turut menoleh.
            Judah melangkah perlahan. “Tedd,you say we are ready to launch. What is this?” soal Judah tepat ke wajah Tedd. Suaranya kedengaran keras. Buat seketika Tedd seakan hilang nafas, wajahnya kaku.
            “Maksud saya, kerja tinggal sikit. Saya pasti, hari ini semua akan selesai, tuan,” Suara Tedd sudah terketar-ketar. Kelihatan peluh hangat menitis kedua belah dahinya.
            Judah menjeling kearah pekerja yang lain. “I don’t want today, I want NOW!” lelaki itu seakan menengking.
            “Aku beri kamu seminggu dan ini hasil yang aku dapat? Kalau kamu setakat kerja sambil lewa, aku boleh pecat kamu hari ini juga!” ujar Judah lagi.
            Tedd sudah menelan liur sehingga terasa anak tekaknya hendak tercekek.
            “Tuan…”
            “Tedd, aku bagi kau masa satu jam untuk kumpul semua model, kalau tidak… kau dipecat!” ujar Judah keras lantas meninggalkan dewan besar itu.
            Tedd telan liur sebelum  menoleh kearah teman-teman sekerjanya.
            “Kita ada satu jam untuk siapkan semuanya, lekas!” kata Teed separuh menjerit. Serta-merta semua pekerja memulakan kerja mereka semula. Semua kelihatan panik dan cemas. Tedd pula sudah sibuk menghubungi model-model peragaannya.

*****

            “THANK YOU,” ucap Irani sambil menghantar dua orang wakil pemungut derma itu ke pintu. Dua orang lelaki itu sekadar tersenyum, senang hati untuk membantu. Mereka pun keluar dari rumah tersebut. Irani menutup pintu dan berlalu ke ruang tamu. Dia terhenti sesaat melihat Dinah duduk memandang lantai.
            “Dinah, mama takkan apa-apa. Percayalah,” kata Irani sambil duduk disebelah temannya. Bahu Dinah dipaut lalu digosok perlahan.
            Dinah mengeluh kecil. “Rani, mama akan menjalani pembedahan tau tak. Tahu berapa kos pembedahan tu? 3 ribu! Mana nak cari 3 ribu? Sedangkan derma orang kampung pun tak sampai 1 ribu. Aku memang percaya, mama akan baik-baik saja. Tapi kalau pembdahan tu tak jadi sebab duit tak cukup?”
            “Dinah, bertenang. Duit derma tu belum campur dengan duit aku lagi. Aku pasti kalau dah campur, kita dapat bayak kos pembedahan tu,”
            Dinah memandang Irani. “Rani, duit dalam tabung kau tak sampai 2 ratus pun!”
            Irani tersenyum. “Bukan duit dalam tabung, tapi dalam akaun aku,”
            Berkerut dahi Dinah mendengar Irani menyebut akaun. Pantas dia mencapai kedua-dua tangan Irani.
            “Rani, jangan. Itu duit untuk kau cari keluarga kau balik, kan? Simpan saja, aku akan cari jalan lain untuk cari duit tambahan,” ujar Dinah. Sesungguhnya, dia tidak ingin menyia-nyiakan usaha keras yang Irani bina selama 3 tahun untuk mengumpul duit itu.
            “Dinah, tak apa. Sekarang ni, aku lagi pentingkan mama sama macam kau. Dia pun ibu aku juga, jadi aku ada hak untuk keluarkan duit tu. Kebahagian kau adalah kebahagian aku, Dinah,” kata Irani lembut. Dinah tersenyum, air matanya menitis bersama dengan senyuman hambar bercampur lega itu. Irani mengesat air mata Dinah lantas memeluk tubuh sahabat karibnya itu.
            “Thank you, Rani,” ucap Dinah dalam keadaan tersedu-sedu. Irani sekadar mengetatkan pelukannya menandakan dia menerima kasih sahabatnya.


~Disetiap pertemuan pasti akan menimbulkan perselisihanfahaman, namun begitu takdir sentiasa menemukan mereka~

************************************ 
p/s : okey...first impression tu penting so sy perlu feed back..hehe..okey tak?

11 June, 2012

The Only Exception Part 11


Part 11


            SARA!” Encik Som terus mendapatkan gadis itu sebaik saja dia turun dari kereta Lee.   
          “Sara tak apa-apa?” soal Encik Som kedengaran cemas dan kelam-kabut. Dia sudah membelek-belek tubuh Sara.
            “Uncle, Sara okey,” jawab Sara lembut. Dia tidak ingin menambahkan lagi kerisauan dalam hati lelaki tua itu. Encik Som memandang Lee yang melangkah longlai kearah mereka.
            “Lee!”
            “Uncle!”
            Baru saja Encik Som ingin memarahi Lee, Sara sudah menghalangnya. Encik Som berpaling kearah Sara.
            “Saya ada benda nak cakap dengan uncle. Kita cakap di dalam?” ujar Sara lantas melangkah masuk ke dalam banglo Lee.
            Lee memandang sekilas pada Encik Som sebelum melangkah masuk, membuntuti langkah Sara. Seketika kemudian, Encik Som pun masuk. Mereka berempat diikuti Geofry sudah pun melabuh punggung diruang tamu.
            “Benda apa yang Sara nak cakap?” soal Encik Som, terus bertanya.
            “Saya dan Lee dan buat keputusan,”
            “Keputusan apa?” sampuk Geofry sambil menghadiahkan sebuah renungan tajam kearah Lee.
            “Kami akan berpisah, tapi kami tidak akan bercerai,”
            “Apa?” tersembul biji mata Encik Som mendengar kata-kata Sara.  
            “Apa maksud Sara cakap macam tu?” tanya Geofry pula.
            You heard her, Geof. Kami takkan bercerai,” ulang Lee.
            “Sara, dengar sini. Sara dah buat banyak untuk Lee dan Lee pula tak pernah fikir pasal Sara. Kenapa Sara masih sanggup berkorban untuk dia?”  kata Geofry seakan tidak puas hati dengan keputusan gadis itu.
            “Betul, Sara. Atau Lee ugut Sara lagi?” soal Encik Som.
            Lee sudah tunjuk muka meluat.
            “Tak. Lee tak ugut saya. Malah, saya yang ugut dia, uncle. Lee tiada pilihan lain selain terima syarat ini,” jawab Sara sambil memandang Lee.
            “Syarat apa?”
            “Saya takkan minta cerai atau menfailkan kes ini, dengan syarat Lee lepaskan saya pergi dan takkan ganggu hidup saya lagi,” ujar Sara.
            Geofry tergelak dalam keadaan serius. “Saya tak faham, Sara. What is that supposed to mean? Kenapa tak minta cerai saja?”
            Lee tiba-tiba berdiri. Serentak kepala mendongak memandangnya.
            “Kenapa kau nak sangat aku dan Sara bercerai, huh? Kenapa, sebab kau jatuh cinta dengan Sara?” tuduh Lee pula.
            Geofry mendengus kasar. “Tak hairan kalau aku jatuh hati dengan dia, memang dia layak untuk dicintai. Tapi orang macam kau tak layak untuk mendapatkan dia,” Geof seakan cuba memprovok Lee.
            Tidak semena-mena, Lee terus menerpa kearah Geofry dan mencengkam kolar bajunya sehingga dia terbangun.
            “Lee, berhenti!” Serentak itu Sara bangkit dan cuba untuk meleraikan mereka. Lee memandang sekilas kearah wajah Sara yang seakan merayu. Sesaat kemudian, dia terus melepaskan kolar baju Geof dan menolak lelaki itu sehingga terduduk kembali ke sofa.
            “Ingat, walaupun kami berpisah. Sara tetap akan jadi isteri aku sebab aku takkan ceriakan dia sampai bila-bila!” ujar Lee keras sambil menuding kearah Geof. Tanpa berkata apa-apa lagi, Lee terus beredar dan naik ke kamarnya.
            “Sara, kenapa kau buat keputusan macam ni? Sara tahu bila Sara buat keputusan macam ni, Sara dah tak boleh hidup bebas lagi?” tanya Encik Som lembut.
            Sara mengangguk kecil. “Sara faham. Tapi Sara yang buat keputusan untuk berkahwin dengan Lee dan Sara tahu yang Sara dah tak boleh undurkan masa lagi, tapi ini saja pilihan yang ada sebab Sara taknak lukakan sesiapa. Kalau Sara tetap teruskan percerian ini, Lee akan kehilangan harta keluarganya dan Sara akan rasa bersalah seumur hidup Sara sebab buat dia menderita. Sara harap, uncle dan Geof sokong Sara dalam hal ni.” Sara sudah memandang wajah Encik Som dan Geof satu-persatu. Berharap agar mereka mengerti dengan tindakannya.
            “Sara yakin yang ini jalan terbaik?” tanya Geof pula.
            Sara mengangguk kecil.
            “Jadi, kalau Sara nak pergi dari Lee, Sara nak tinggal mana?”
            “Sejauh yang boleh! Jauh dari tempat ni, jauh dari Lee,”
            Geof mencapai tangan Sara. Lalu mengusap jari-jemari Sara dengan ibu jarinya.
            “Kalau betul ini yang Sara nak, saya tak boleh nak buat apa-apa lagi. Tapi boleh bagitahu saya, Sara nak pergi mana?”
            Sara tersenyum nipis. Perlahan-lahan dia menarik tangannya lalu menggengam kejap tangan Geof.
            “Mungkin lebih baik kalau saya tak bagi tahu, kan?” Sara melepaskan tangan lelaki itu.
            “Sara pasti? Siapa yang nak jaga Sara nanti?” tanya Encik Som pula.          
            “Uncle, Sara bukan budak kecil lagi. Sara pasti, Sara akan baik-baik saja,”
            “Betul?” soal Geof pula.
            Sara mengangguk sambil tersenyum.
            “Tapi macam mana kalau pembunuh tu masih lagi nak cari Sara?”
            “Uncle, selagi tiada siapa yang tahu di mana Sara, selagi itu Sara tidak akan berdepan dengan musibah. Sekarang, berhenti risaukan Sara. Sara okey dan akan okey sampai bila-bila. Sara janji!” Sara sudah mengangkat tangan, bersungguh-sungguh meyakinkan dua orang lelaki itu.
            Encik Som dan Geof sambil berpandangan, akhirnya mereka mengeluh kecil. Beralah dengan keputusan Sara.
            “Baiklah. Tapi jangan lupa telefon atau mesej uncle tau.” Encik Som menyentuh lebih kepala Sara.
            “Ya, Sara janji,” akur Sara.
           
*****

            SEDANG Sara memasukan baju-bajunya didalam bagasi, seseorang mengetuk pintunya. Sara menghentikan kerjanya seketika lalu berpaling kearah pintu.
            “Boleh aku masuk?” tanya Lee.
            Sara mengerut kening. “Kau nak buat apa?” tanya Sara pula, suaranya kedengaran seperti ketakutan.
            Pantas Lee mengangkat kedua-dua tangannya. “Aku takkan buat apa-apa, aku cuma nak bercakap,”
            “Aku dah takda benda nak cakap dengan kau, Lee. Now leave me alone!” suara Sara seakan mengusir.
            “5 minit, promise!” rayu Lee pula.
            Sara gigit bibir. “Okey, 5 minit!” Sara akur. Beg yang sudah siap dikemas itu, dizip lalu diletakkan ke lantai.
            Perlahan-lahan Lee melangkah ke katil lalu duduk dibucunya. Sara pula duduk di bangku meja solek.
            “Kau nak cakap apa?” soal Sara kedengaran dingin.
            Lee memandang Sara sekilas lalu menarik nafas. “Aku nak tahu kenapa kau bersetuju kahwin dengan aku dan aku nak kau terangkan apa yang Uncle Som cakap waktu dekat club,”
            Sara pandang ke sisi. “Jawapan apa yang kau nak?”
            The truth. Kau bersetuju kahwin dengan aku sebab papa?”            
            “Tak. Aku kahwin dengan kau sebab budi yang sudah papa kau taburkan pada aku. Budi yang aku tak balas walau dengan nyawa aku sekali aku korbankan. Dia dah buat banyak untuk aku, dan aku cuma nak makbulkan satu harapan dia iaitu berkahwin dengan kau,”
            “Tapi bukan sebab papa, ibu bapa kau meninggal?”
            Sara menggeleng. “Tak. Ibu bapa aku meninggal sebab aku. Pada hari perkahwinan aku dengan Tuan Kammal, seseorang telah menghubungi aku dan ugut aku. Kalau aku tetap pergi ke hari perkahwinan aku, dia akan bunuh keluarga aku. Tapi aku tak dengar sebab aku fikir itu semua gurauan. Dan tiba-tiba, dalam perjalanan ke gereja, aku dapat panggilan dari polis yang mengatakan rumah aku terbakar dan mereka tak dapat nak selamatkan ibu bapa aku. Sejak hari itu, aku bersembunyi tapi Tuan Kammal dapat menjejaki aku dan dia sediakan banyak keperluan untuk aku. Dia sediakan perlindungan, tempat berteduh, keselamatan dan semua yang aku perlukan. Sebab itu aku masih hidup sampai sekarang,”
            “Kenapa kau tak pergi luar negara saja?” tanya Lee pula.                 
            “Luar negara? Bukan senang dan hidup seorang diri dinegara orang Lee. Dan untuk memastikan keselamatan aku, Tuan Kammal tak benarkan aku pergi luar negara sebab kalau Tuan Kamal berjaya menjejaki aku, mungkin penjahat itu pun boleh,” terang Sara.
            Lee menggeleng. Makin banyak persoalan yang timbul dikepalanya kini. “Aku tak faham, kenapa penjahat tu kejar kau? Kenapa kau dijadikan sasaran?”
            Sara menggeleng. “Aku tak tahu Lee, aku harap aku tahu. Tapi sebelum Tuan Kammal meninggal, dia ada bagitahu aku yang penjahat itu nakkan harta dia dan bagitahu aku yang penjahat tu nak Tuan Kammal wasiatkan semua harta-hartanya diatas nama rumah kebajikan,”
            Membulat mata Lee memandang Sara. Kini kekusutan sudah hampir terungkai.
            “Rumah kebajikan? Orang tu ada bagitahu nama rumah kebajikan tu papa?”
            “Kalau tak silap aku, nama rumah kebajikan tu Anak Emas,”
            Dahi Lee berkerut. “Anak Emas? Kenapa Anak Emas?”
            “Aku tak tahu Lee. Mungkin penjahat tu ada kaitan dengan Anak Emas,”
            “Papa tak jelaskan apa-apa lagi pada kau?”
            Sara menggelenkan kepala. “Sorry, ini saja yang aku dapat bagitahu,”
            “Tak. It’s okey. Tapi kenapa kau tak bagitahu aku awal-awal sebelum kita kahwin? Dan kenapa hari ini baru kau buka mulut?”
            “Sebab aku hampir dirogol orang, dan kau adalah orang yang bertanggungjawab. Aku taknak lindugi orang yang cuba mengapa-apakan aku. Lagipun, aku tak tahu yang Tuan Kammal akan buat wasiat, kalau aku tahu aku takkan bersetuju dari awal lagi,”
            Riak wajah Lee serta-merta berubah. Terkenang sikapnya terhadap Sara dulu, hatinya terus dilanda rasa bersalah.
            “Sara, aku minta…”
            No need! Sekarang kau dah tahu semuanya, boleh tinggalkan aku?”
            “Sekejap, Sara! Nyawa kau masih dalam bahaya sekarang, kalau kau tinggalkan sini,”
            “Aku tahu, tapi aku dah buat keputusan. Berada dekat dengan kau juga perkara yang membahayakan nyawa aku, Lee. Kau dengan penjahat tu takda bezanya. Aku tetap akan pergi esok,”
            Lee tersenyum sinis. “Jangan degil, Sara. Lepas apa yang dah berlaku, kau fikir aku akan ulang benda tu lagi? Aku menyesal dengan benda yang aku dah buat pada kau, aku minta maaf,”
            Sara mendengus kecil. “Lee, kau ingat aku boleh lupakan semua tu dalam masa sehari? Aku hampir dirogol oleh 3 orang lelaki sedangkan aku masih trauma dengan tindakan kau dulu. Aku takut, Lee. Aku masih takut!” suara Sara sudah kendengaran terketar-ketar.
            Lee tergamam memandang Sara. Kedua-dua tangan Sara yang sedang menggeletar itu menarik perhatiannya. Lee mengeluh kecil sambil tertunduk. Baru dia sedar, kehadiran dia dibilik itu lagi menambahkan rasa takut dihati Sara.
            “Tinggalkan aku, Lee,” ujar Sara perlahan lalu dia pun bangkit menunju ke kaki pintu, seakan memberi isyarat pada Lee agar keluar dari biliknya. Lee yang dibucu katil sekadar memandang. Dia mengeluh kecil lalu melangkah kearah Sara.
            “Aku minta maaf,” ucap Lee sambil menapak keluar dari bilik Sara. Sara tidak menjawab, tidak juga memandang Lee. Sara pun menutup pintu tanpa memberi sebarang jawapan. 

******************************************* 
p/s : hello guys. sorry... lama tak update apa-apa. bukan lama, tapi sangggat lama... sorry yg sudah tertunggu2 dengan TOE. n3 tak panjang, tapi enjoy reading :)

Total Pageviews

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Hak Cipta Mutlak @ OkiE a.k.a WitcH 2011

Perhatian! Jalan cerita atau watak-watak didalam Enovel ini hanyalah rekaan semata-mata dan tidak ada kaitan dengan yang masih hidup ataupun yang sudah meninggal. Saya harap, pembaca-pembaca blog ini dapat menilai mana yang baik dan mana yang buruk. Terima Kasih <3

Adalah dinyatakan bahawa semua yang ada dalam blog
SoulMate http://bluevioletsky.blogspot.com adalah hak milik Okie a.k.a WitcH.Ia sama sekali tidak dibenarkan untuk digunapakai oleh sesiapa.Apa-apa tindakkan yang melibatkan peng'copy'an ataupun mautturun haruslah mempunyai kebenaran daripada penulis blog ini.