Followers

Quick Survey

Hello reader2 sekalian,
sini saya nak buat sikit survey, nanti saya sediakan poll untuk genre mana yang korang nak saya tulis dan saya upload dalam blog. Saya taknaklah blog ni senyap ja :)
Please take your time sebab saya pun akan ambil masa saya juga untuk tulis apa yang korang nak. Enjoy voting :)

21 July, 2012

The Only Exception Part 13


Part 13

SARA membuka matanya perlahan. Kepalanya terasa berdenyut-denyut akibat tidak dapat lelapkan mata. Bukan takut dengan penceroboh itu semalam, tapi Lee berada didalam biliknya semalaman!
            Sara bangun dan terasa ada sesuatu diatas tangannya. Dia pandang ke bawah, Lee sedang memandang kearahnya sambil memegang tangannya itu. Sara jadi marah. Pantas dia menarik tangannya.
            “Kenapa, kepala kau sakit?” soal Lee.
            Sara memandang kearah Lee. Macam mana dia tahu aku sakit kepala?
            “Aku perhatikan kau tadi. Kalau kau dah bangun, nanti turun aku akan buatkan kau sarapan,” arah Lee selamba lalu bangkit.
            Sara mengerut kening. Tapi dia tahu niat Lee, dia sengaja mahu lengah-lengahkan masanya.
            “Aku takda masa!” kata Sara lantas turun dari katil namun Lee pantas merembat tangannya. Sara terus merenung Lee dengan tajam.
            “Lepaskan tangan aku!” Sara seakan membentak.
            “Aku takkan lepaskan selagi kau taknak ambil sarapan, lagi pun kepala kau peningkan?” jawab Lee selamba. Sara mencebik lantas menarik kasar tangannya. Perbuatannya itu mengejutkan Lee.
            “Jangan nak berguraulah, Lee. Kau tahu yang aku harus keluar dari rumah ni hari ini juga, kan?” Sara seakan mengingatkan Lee perihal perjanjian mereka.
            “Aku tahu, sebab tu aku nak makan sarapan sama-sama dengan kau untuk kali terakhir. Tak boleh?” pinta Lee lembut.
            Sara mengigit bibir sambil menatap wajah Lee. Kemudian dia mengeluh kecil.
            “Okey. Tapi lepas ini kau akan lepaskan aku pergi, kan?”
            Lee mengangguk kecil. Tapi dalam hati dia sudah mula berfikir bagaimana caranya untuk menghalang Sara pergi dari sisinya.
            “Tolong keluar, saya nak mandi,” arah Sara pula. Lee mengangkat kedua-dua tangannya lalu perlahan-lahan berundur dan keluar dari bilik itu.


DI DAPUR, sambil menunggu Sara, dia membancuh kopi. Lee menggigit bibir. Macam mana aku nak yakinkan kau untuk tinggal disini, Sara kalau kau lebih takutkan aku  dari penceroboh tu? Ini tak boleh jadi, aku tak boleh pastikan keselamatan dia jika dia menghilangkan diri. Aku harus buat Sara tinggal dengan aku.
            Tiba-tiba dia tersentak saat terdengar derap langkah Sara. Dia pun cepat-cepat meletakkan cawan diatas meja dan duduk ditempatnya. Sara tiba dimeja dan terus duduk.
            “So, lepas ni kau nak pergi mana?” soal Lee, cuba mengorek apa yang terpendam dihati Sara.
            Sara memandangnya sekilas. “Buat apa aku nak beritahu kau?” kata Sara dingin.
            “Sebab aku perlu tahu kau dimana, kalau aku tak tahu macam mana aku nak selamatkan kau kalau ada apa-apa terjadi nanti?”
            “Tak perlu. Kau bukan Superman atau Batman yang boleh selamatkan aku lagipun aku tak perlukan pertolongan kau. Aku akan lebih selamat kalau tiada siapa yang tahu keberadaan aku,” jawab Sara sambil menghirup air kopinya.
            “Sara, tak bolehkah kau fikirkan balik keputusan kau? Aku janji yang aku takkan dekat kau atau buat apa-apa yang kau tak suka. Aku juga takkan tengking-tengking kau lagi. Aku janji, jadi boleh kau pertimbangkan lagi keputusan kau?” soal Lee.
            Sara terus bangkit. Matanya galak menerkam Lee.
            “Aku dah buat keputusan, Lee dan tiada siapa yang boleh ubah keputusan aku. Dan aku rasa ini saja jalan yang terbai…” ayat Sara terhenti. Entah kenapa, pening dikepalanya kian menjadi-jadi. Pandangan matanya juga semakin kabur. Apa-apa yang ada diatas meja sudah tidak jelas dimatanya.
            “Sara?” panggil Lee.
            Sara longlai. Hampir dia terjatuh tapi cepat tangannya bertahan diatas meja. Lee terus bangkit dan menahan tubuh Sara.
            “Sara?” panggil Lee lagi. Sejenak kemudian, Sara sudah tidak mendengar apa-apa. Tubuhnya terus rebah dalam dakapan Lee.
            Lee mengeluh kecil. “Maaf, Sara. Kalau aku tak buat begini, selama-lamanya aku akan rasa bersalah. Sekurang-kurangnya, aku boleh selamatkan kau dari penjahat yang cuba nak bunuh kau,” ujar Lee perlahah. Lalu dia pun mencampung tubuh Sara dan membawa gadis itu keluar dari rumah.

*****

ENCIK SOM mundar-mandir dihadapan Geoffry. Sejak pagi tadi dia cuba menghubungi Lee tapi nombornya tidak dapat dicapai.
            “Apa kata kita pergi ke rumah dia saja, uncle?” cadang Geoffry.
            “Ah, yalah. Daripada terus-terusan bimbang macam ni, lebih baik kita singgah saja ke rumahnya. Marilah!” kata Encik Som lalu bergegas mencapai kunci keretanya dan keluar dari ruang pejabatnya bersama Geoffry.
            Namun sesampai mereka dirumah Lee, dia dapati kereta Lee sudah tiada. Pintu rumah itu pula terkunci. Encik Som semakin bimbang. Sara juga tidak menghubunginya.
            “Lee pergi mana? Sara pula, dia dah jalan atau belum? Sara ada call uncle?” soal Geoffry. Kepalanya juga sudah dipenuhi dengan tandanya. Takkan mereka pergi bersama-sama? Tapi itu mustahil.
            “Tak tahulah, Geof. Pagi tadi, Lee ada telefon uncle dan beritahu pasal rumah diorang yang diceroboh, dia juga bagitahu yang Sara masih belum berangkat. Tapi ini apa, rumah terkunci, kereta takda,” kata Encik Som seakan merungut.
            Geoffry sudah mencekak pinggang. Dia yakin, pasti ada sesuatu yang berlaku.
            “Uncle, mungkin ada apa-apa yang terjadi pada diorang tak?” fikir Geoffry. Dia juga sudah mula tidak sedap hati.
            “Mungkin juga. Kalau telefon Lee tidak dapat dihubungi, kita tunggu saja dia yang hubung kita. Hanya Lee yang boleh jawab semua persoalan ni,” kata Encik Som. Tiba-tiba telefon bimbitnya berdering. Panjang umur, baru saja dia menyebut nama Lee, lelaki itu sudah menghubunginya.
            “Lee, kau dimana? Sara macam mana?” Encik Som tidak lagi menyapa dan terus bertanya dengan nada cemas. Geoffry yang terdengar nama Lee, terus saja menghampirinya.
            “Relak, uncle. Sara ada dengan saya. Lee Cuma taknak uncle dan Geof risau, sebab tu Lee call,”
            Dahi Encik Som berkerut. “Apa maksud Lee, Sara ada dengan Lee?”
            “Maaf, uncle. Buat masa sekarang, Lee belum boleh terangkan apa-apa. Nanti Lee telefon balik. Tapi jangan risau, Sara baik-baik saja,” klik!
            “Lee? Lee! Hello!” talian sudah pun dimatikan. Encik Som mendengus. Dia tidak faham apa yang anak muda itu sedang fikirkan.
            “Kenapa uncle?” soal Geofry ingin tahu.
            “Sara, dia ada dengan Lee. Tapi dia tak jelaskan apa-apa kenapa Sara ada dengan dia,”
            Geofry meraup muka. “Apa yang Lee fikirkan? Dia tak tahukah nyawa mereka sedang terancam sekarang? Dia tak fikir pun nak bagitahu kita apa-apa?” ujar Geofry kedengaran kecewa.
            Encik Som sekadar menggeleng. “Tak apalah, aku pasti Lee dah tak berani apa-apakan Sara lagi. Sekarang kita tunggu saja panggilan dari Lee. Kita balik ke pejabat dulu,” kata Encik Som lalu menuju ke keretanya. Geofry mendengus kecil lalu pulang ke dalam kereta.

*****

SARA terbangun saat terdengar suara yang samar-samar menyusup ditelinganya. Kepalanya yang berat digagahkan untuk berpaling kearah balkoni. Kelihatan susuk tubuh belakang seseorang sedang berdiri sambil bertelefon. Walaupun pandangannya kabur, dia sangat kenal susuk tubuh itu.
            “Lee?” panggil Sara. Lelaki yang sedang berdiri dibakoni it uterus menamatkan perbualan dan cepat-cepat mendapatkan Sara.
            “Kau dah sedar?” soal Lee sambil memaut kedua-dua pipi Sara.
            Sara menapis kasar tangan Lee. “Apa semua ni? Aku kat mana?” soalnya dengan nada berang namun kedengaran lemah.
            “Kita ada dekat pulau peribadi bapa aku sekarang,”
            What? Pulau peribadi? Kenapa aku boleh ada dekat…” Sara segera tersentak saat teringat kejadian pagi tadi. Selepas saja dia meminum kopi buatan Lee, kepalanya terus bertambah pening dan selepas itu dia sudah tidak sedarkan diri. Sara memandang tajam kearah lelaki itu.
            “Kau buat apa pada aku? Kau letak sesuatu dalam minuman aku, bukan? Jawab aku, Lee!” tengking Sara dengan nyaring.
            Lee mengangguk kecil. “Ya, aku letak pil tidur dalam…”
            Pang! Belum sempat Lee menamatkan ayatnya, Sara sudah menghayun tangan pipi Lee. Lee menyentuh pipinya yang terasa kejang.
            “Kau culik aku? Selepas apa yang aku dah buat, kau culik aku? Kau sanggup pergi jauh ini semata-mata nak selamatkan harta kau, kan? Kau memang binatang, Lee!” ujar Sara keras. Matanya sudah bergenangan dengan air mata. Hatinya cukup terluka dengan perbuatan Lee.
            “Sara, dengar dulu…”
            Sara pantas menggeleng. “Aku taknak dengar apa-apa lagi. Aku nak keluar!” Sara terus turun dari katil dan keluar dari bilik itu.
            Lee mengeluh kecil. “Sara!” panggilnya lalu menyusul Sara. Kelihatan wanita itu sedang mencari pintu keluar. Lee terus berlari kearah Sara.
            “Walaupun kau boleh keluar dari rumah ni, kau tetap tak boleh keluar dari pulau ni,”
            Pantas kepala Sara berpaling kearah Lee. “Apa maksud kau?”
            “Tiada kapal atau boat yang akan masuk ke pulau ni, kecuali boat sendiri. Kau boleh pandu?” kata Lee seakan mencabar.
            Sara ketap bibir. “Walaupun aku tak boleh pandu, aku boleh berenang,” jawabnya lantas terus menguak pintu, tapi belum sempat terbuka Lee sudah menolak pintu itu agar tertutup semula. Sara terus berpaling menghadap Lee.
            Please, Sara! Aku buat semua ni demi kau. Kau nak mati sia-sia? Kau ingat dengan menghilangkan diri, pembunuh tu takkan jumpa kau?” kata Lee seakan menengking.
            Sara peluk tubuh. Wajah dipalingkan kearah lain. Seakan meluat mendengar kata-kata Lee.
            “Takda bezanya pembunuh tu dengan kau, Lee. Kamu berdua sama-sama ingin menghancurkan hidup aku dan sebab apa? Sebab harta!”
            “Aku buat semua ni, bukan sebab harta tu lagi. Aku buat semua ni demi kau,”
            “Bohong! Kau ingat aku tak tahu? Kau bawa aku ke sini sebab takut aku diapa-apakan, sebab kalau terjadi apa-apa pada aku, kau akan kehilangan semua harta-harta kau, kan? Tidak mungkin orang macam kau boleh berubah sekelip mata!” Sara terus berpaling dan membuka pintu, tapi sekali lagi Lee menghalangnya. Kali ini dia terus berdiri dihadapan Sara.
            Please, Sara. Kalau pun kau tak boleh terima niat aku, at least biar aku selesaikan masalah ni dulu. Biar aku tangkap pembunuh tu dulu, lepas ni kau nak pergi mana aku lepaskan kau… even, aku akan ceraikan kau kalau kau nak. Tapi bagi aku masa dan tinggal dengan aku, Sara. Please?” Lee seakan merayu.
            Sara sudah memandang Lee dengan mata curiga. Dia masih tidak termakan kata-kata Lee. Dia takut semua itu hanya dimulut.
            “Sara?”
            “Apa pilihan yang aku ada? Kalau aku tak turuti kata-kata kau, mungkin kau akan kurung aku atau ikat aku dekat tiang. Siapa yang tak kenal dengan Leonard Kammal?” peril Sara lantas terus meninggalkan Lee dan masuk ke biliknya kemudian mengunci pintu itu dari dalam.
            Lee mengeluh lega. Walaupun Sara tidak menerima niatnya, sekurang-kurangnya dia sanggup tinggal di pulau itu dengannya. Itu sudah cukup bagi Lee.

15 July, 2012

The Only Exception Part 12


Part 12


MALAM itu, Lee langsung tidak dapat lelapkan mata. Sejak dua jam lalu dia berdiri dihadapan jendela, memandang kearah bulan. Sekejap dia berfikir pasal Sara, sekejap pula dia fikirkan pasal rumah kebajikan Anak Emas itu. Apa kaitan Anak Emas dengan papa?
            Dahi Lee berkerut. Persoalan itu tidak henti-henti muncul di kotak mindanya, seakan benda itu sudah terpahat dikepala otaknya.
            “Aku harus cari tahu. Mungkin uncle Som tahu,” kata Lee lalu seraya mencapai teleefon bimbitnya dan mendail nombor Encik Som. Beberapa saat berdering, akhirnya panggilannya disambut juga.
            “Ah, kenapa ni Lee?” suara Encik Som kdengaran garau, mungkin terbangun dek deringan telefonnya.
            Sorry uncle, uncle baru bangunkah?”
            “Yalah.. ada apa?”
            Lee melangkah ke jendela semula.
            “Uncle tahu tak rumah kebajikan Anak Emas?”
            “Emm… mesti Sara dah bagitahu semua pada Lee kan? Uncle tahu apa yang Lee nak tahu, rumah kebajikan tu tiada kaitan langsung dengan keluarga kamu. Uncle dah cari maklumat-maklumatnya, tapi uncle tak jumpa langsung kaitannya,”
            “Tak uncle. Mungkin ia takda kaitan dengan keluarga Lee, tapi mungkin ada kaitan dengan masa lampau papa, sebab papa juga berasal dari rumah anak yatim. Mungkin penjahat tu kawan lama papa?”
            “Uncle dah check semua latar belakang kawan-kawan papa kamu, tapi tiada yang pernah menyimpan dendam terhadap papa kamu, Lee. Uncle dah cuba sedaya-upaya uncle untuk selesaikan misteri ni, tapi uncle tak dapat. Beginilah, esok saja kita bincang pasal ni, ya?” kata Encik Som.
            Lee mengeluh kecil. Hari sudah pun lewat malam, dia faham jika pak ciknya itu mahu berbincang esok. Tapi esok, Sara sudah tiada.
            “Okeylah. Good night uncle,” ucap Lee. Selepas Encik Som membalas ucapannya, dia pun mematikan talian dan meletakkan telefon bimbitnya diatas katil.
            “Arghh!”
            Lee tersentak saat terdengar jeritan seseorang dan bunyi kaca pecah.
            “Sara!” bisik Lee lantas terus bergegas keluar dari biliknya dan berlari menuruni tangga.
            “Sara!” jerit Lee sambil berlari kearah dapur, kerana hanya kawasan dapur yang berlampu. Ada kemungkinan Sara berada disana. Sebaik dia masuk ke dalam dapur, dia sudah ternampak Sara sedang terduduk disudut dapur sambil memegang pisau.
            “Sara, kenapa ni?” soal Lee lalu mendapatkan Sara. Gadis itu kelihatan pucat, bibir bawanya sudah terketar-ketar seperti sedang ketakutan. Sara tidak menjawab soalan Lee, sebaliknya melepaskan pisau itu dari tangannya.
            “Tadi… tadi…. Ada orang bertopeng serang aku!” kata Sara dengan suara yang terketar-ketar.
            Lee segera tersentak. “Orang bertopeng? Orang macam mana? Dia masuk dari mana?” soal Lee bertubi-tubi. Sara memandangnya lantas mengeleng perlahan-lahan. Dia masih dalam keadaan terkejut sehingga tidak dapat menjawab apa-apa soalan dari Lee.
            Melihat keadaan Sara yang seperti hilang punca itu membuatkan hati Lee tersentuh kejap. Perlahan-lahan dia membawa tubuh Sara ke dalam dakapannya. Sara tidak memberi reaksi, dia biarkan saja tubuhnya dipeluk Lee.
            Lee mengusap kepala Sara, seperti ibu yang menenagkan anaknya yang sedang nangis.
            It’s okey, it’s okey,” ujar Lee lembut.
            Tiba-tiba dia terasa sesuatu dipinggangnya. Tangan Sara sudah melingkari pinggangnya dan secara perlahan-lahan dia tersedar esakan kecil. Tapi Lee tidak bertanya, dia tahu gadis itu masih dalam ketakutan dan membiarkan saja Sara menangis didadanya.
           
LEE meletakkan milo panas keatas meja. Keadaan rumah tu sudah berubah terang benderang. Pihak polis pula sudah datang selepas dihubungi Lee.
            “Minum dulu,” arahnya kepada Sara. Wanita itu sekadar tertunduk.
            “Boleh puan ceritakan apa yang berlaku sebelum kejadian ni?” soal encik polis, tangannya sudah sedia mencatit segala maklumat yang Sara akan berikan.
            “Waktu tu, saya nak ke dapur lepas tu saya dengar bunyi bising. Tapi saya biarkan saja sebab saya ingat dia yang datang. Tapi rupanya orang bertopeng tu pula yang muncul,” kata Sara sambil memandang kearah Lee. Encik polis itu mencatit dengan penuh didikasi.
            “Puan rasa puan kenal dengan orang ni? Atau ada tak orang yang simpan dendam dengan puan atau keluarga puan?”
            Sara terus memandang Lee sebaik saja persoalan itu ditimbulkan. Lee seakan faham dengan maksud pandangan itu.
            “Officier, sebelum ini memang ada orang yang nak ancam keluarga kami sebelum kami kahwin lagi. Dua tahun lalu,” kata Lee.
            “Perkara ini pernah dilaporkan oleh bapa saya dulu tapi kes ditutup kerana tidak cukup bukti,” terang Lee pula.
            Encik polis itu mengangguk-angguk. “Kalau begitu, kami akan cuba buka kes ini semula memandangkan penjahat itu muncul semula,”
            “Terima kasih, officier,” ucap Lee.
            “Sudah memang kerja saya,” jawab encik polis itu. Tiba-tiba salah seorang dari pada anak buanya melaporkan bahawa semua kawasan dalam rumah itu selamat.
            “Encik Lee, anak-anak buah saya sudah memastikan keadaan rumah ini selamat. Dan dua orang pegawai kami akan berjaga sehingga esok pagi. Kalau ada apa-apa perkembangan, kami akan menghubugi tuan dan puan.” Encik polis itu pun menutup buku catatannya dan mengumpul semua anak buahnya untuk pulang ke pejabat.
            Tinggal Lee dan Sara lagi yang berada di ruang tamu. Tibatoba Sara bangkit, tanpa menyentuh lagi hidangan milo panas yang Lee buatkan untuknya dia terus melangkah menuju ke tangga.
            Dengan pantas Lee mengejar tangan Sara dan merembat tangannya. Sara tersentak, segera mata tajamnya mencari wajah Lee
            “Lepaslah, Lee!” marah Sara.
            “Macam mana aku nak lepaskan kau kalau kau masih takut? Kau nak tidur seorang diri dalam bilik?” soal Lee dengan nada sedikit risau.
            “Kan dah ada dua orang polis jaga depan rumah ni? Lagipun taulah aku nak kunci pintu. Penceroboh tu memang menakutkan, tapi bagi aku… kau tu lagi menakutkan!” balas Sara pula. Entah kenapa dia merasa jengkel dengan sikap Lee. Berpura-puralah tu risau!
            Wajah lembut Lee tadi serta-merta bertukar serius. Dia menarik tangan Sara agar mendekatinya. Tapi Sara pula menggunakan tangannya yang satu untuk menahan tubuh Lee yang semakin mendekat.
            “Boleh tak kau jangan degil untuk hari ini? Kita tak tahu kebolehan penceroboh tu, kalau dia sanggup bertindak jauh dengan menyerang polis tu, macam mana? Kau juga yang susah!”
            “Aku yang susah, bukan kau!” Sara tetap dengan sikap degilnya.
            “Sara!” marah Lee. Sara sekadar memandang Lee. Beberapa hari bersama Lee, dia sudah terbiasa dengan jerkahan dan tengkingan Lee membuatkan dia langsung tidak takut bila Lee menengkingnya.
            “Walauapapun, aku takkan biarkan kau tidur seorang diri!” putus Lee. Tidak semena-mena, dia terus mencampung tubuh Sara. Sara yang terkejut dengan tindakan Lee itu, terus memeluk leher Lee.
            “Turunkan aku!” tengking Sara.
            “Kau akan tidur dengan aku malam ini,” kata Lee lalu mula menaiki anak tangga. Sara mengetap bibir.
            “Lee, turunkan aku!” Sara sudah bergelut didalam dukungan Lee.
            “Sara, hati-hati! Kita dekat atas tangga ni, kalau jatuh aku taknak tanggaung,” ujar Lee selamba.
Sara terus berhenti bergelut memikirkan akibat yang dikatakan Lee tadi. Sara mendengus kasar. Dia pandang wajah sisi Lee. Kenapa sikap Lee makin ganjil? Kenapa dia kelihatan risau waktu aku diserang tadi?

Sebaik tiba didalam biliknya, Lee terus menurunkan Sara. Sara apalagi, dia berlari ke hujung bilik. Lee sekadar memandangnya. Dia pun mengunci pintu itu, kemudian menuju ke jendela. Sara yang berdiri ditepi jendela terus berlari naik ke katil saat melihat Lee berjalan kearahnya. Lee memastikan tingkap itu terkunci, lalu menutup dengan langsir.
            “Kau nak takut apa Sara?” soal Lee sambil memandang gadis itu yang sudah berada diseberang katil.
            “Aku tidur atas sofa,” kata Sara lalu melangkah ke sofa.
            “Sara…”
            “Jangan dekat!” Sara terus mengangkat tangan tanda menyuruh Lee agar tidak berganjak.
            “Okey, tapi biar aku yang tidur atas sofa. Kau tidur atas katil,” kata Lee.
            Dahi Sara berkerut. “Kenapa pula? Ini bukan bilik aku,”
            “Jangan banyak tanya, boleh? Tidur sajalah atas katil tu kalau dah kena suruh!” nada Lee seakan menengking.
            Sara terdiam.
            Lee terus mencapai bantal diatas katil dan berlalu ke sofa. Sara pula bergegas ke katil dan hanya melihat Lee ke sofa. Perlahan-lahan Sara naik ke katil. Dia tarik selimut sehingga menutupi seluruh tubuhnya.
            Lee duduk sambil memeluk bantal itu. Dia dan Sara saling berpandangan. Sara mengetap bibir lantas terus memalingkan tubuhnya kearah jendela.
            Tiba-tiba telefon bimbit Lee berdering. Dahinya berkerut saat melihat ‘Private Number’ menghubungi telefonnya. Segera dia menekan punat hijau.
            “Tadi hanyalah amaran, aku nak dalam satu minggu ini kau ceraikan isteri kau!”
            Lee tersentak. Baru saja dia ingin membalas, pemanggil itu sudah mematikan talian. Dia terkesima seketika saat mendengar kata-kata itu. Suaranya bukan seperti suara seorang manusia, seakan suara sebuah mesin.
            Lee mengetap bibir. Jadi penceroboh itu ada kena mengena dengan kes dua tahun lalu? Bisik hati Lee.

Total Pageviews

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Hak Cipta Mutlak @ OkiE a.k.a WitcH 2011

Perhatian! Jalan cerita atau watak-watak didalam Enovel ini hanyalah rekaan semata-mata dan tidak ada kaitan dengan yang masih hidup ataupun yang sudah meninggal. Saya harap, pembaca-pembaca blog ini dapat menilai mana yang baik dan mana yang buruk. Terima Kasih <3

Adalah dinyatakan bahawa semua yang ada dalam blog
SoulMate http://bluevioletsky.blogspot.com adalah hak milik Okie a.k.a WitcH.Ia sama sekali tidak dibenarkan untuk digunapakai oleh sesiapa.Apa-apa tindakkan yang melibatkan peng'copy'an ataupun mautturun haruslah mempunyai kebenaran daripada penulis blog ini.