Followers

Quick Survey

Hello reader2 sekalian,
sini saya nak buat sikit survey, nanti saya sediakan poll untuk genre mana yang korang nak saya tulis dan saya upload dalam blog. Saya taknaklah blog ni senyap ja :)
Please take your time sebab saya pun akan ambil masa saya juga untuk tulis apa yang korang nak. Enjoy voting :)

22 November, 2012

Chapter 5 : Happy And Hurt



Chapter 5 : Happy And Hurt

LEAH meletakkan mangkuk berisi bubur ayam diatas meja. Tristan bangun dari pembaringannya. Namun terasa sesuatu tekanan yang kuat disekelilingnya, membuatkan dia mendongak memandang Leah yang sedang merenungnya dengan mata yang penuh dengan rasa pelik.
            What?” soal Tristan.
            “Kenapa awak cakap begitu dengan pelajar awak?”
            About what?” soal Tristan buat-buat tidak faham.
            Come’on Tris. You know what I mean,”
            Tristan meletakkan sudu yang baru saja dipegangnya. Dia memandang Leah seketika, kemudian tertunduk lagi. Satu keluhan berat lahir dibibirnya.
            She like you? Olga likes you?” Leah bertanya seperti menginginkan kepastian.
            “Ya.” Lambat-lambat Tristan menjawab.
            Leah mencekak pinggang sambil mengeluh kecil. Dahinya disentuh.
            And you?”
            Tristan terus memandang Leah sejurus mendengar soalan itu. Dan dahinya berkerut seakan tidak puas hati dengan pertanyaan tersebut.
            “Apa maksud awak tanya macam tu? Awak ingat saya ni apa?”
            “Tris, sudah hampir 3 tahun dan awak masih tak boleh move on,”
            Tristan mendengus. “Maksud awak move on, dating dengan pelajar saya? Are you insane?”
Tristan
            What? Bukan dia juga pelajar awak dulu?”
            Pantas mata Tristan menikam anak mata Leah. “Leah, macam mana awak boleh cakap begini. Dia adik awak, dan awak nak saya lupakan dia? Saya tidak akan lupakan dia, dan tiada pengganti lain yang boleh mengambil tempat dia dihati saya. Dan saya nak awak berhenti tanya soalan begini.” Usai menamatkan ayatnya, Tristan terus bangkit dan berlalu pergi meninggalkan Leah dalam keadaan kesal.
            Tristan menutup pintu lalu bersandar pada daun pintu. Dia meraup wajahnya.
            I’m sorry, Alana. I’m really sorry…” ujar Tristan dengan suara yang terketar-ketar.

*****

Olga
“SELAMAT pagi cikgu,” sapa beberapa orang pelajar sebaik saja mereka berselisih dengannya. Tristan pula sekadar tersenyum nipis. Beberapa langkah kehadapan, dia sudah terdengar pelajar-pelajar tadi berbisik. Namun dia tidakd apat menangkap dengan jelas perbualan itu. Yang pasti, dia dapat rasakan sesuatu yang tidak baik.
            Tristan menarik nafas dalam dan langsung meneruskan langkahnya menuju ke kelasnya.
            “Ahaa…”
            Olga yang terdengar rengekkan kecil Emely terus memandang kearah kawannya. Dia tersenyum.
            “Baru berdiri 30 minit, kau dah penat macam tu. Tak sembuh-sembuh lagikah sakitnya?”
            “Wei, aku tak pernah lagi berdiri satu kaki selama 30 minit tau! Kau lainlah, dah biasa,” peril Emely.
            Olga menjuihkan bibir. “Bukan perkara baik tau!”
            Emely hanya ketawa kecil. “Alah… perkara baiklah kalau boleh berdua-duaan dengan orang tersayang, kan?”
            Olga mencebik. “Pelan sikit!” dia seakan memberi amaran. Dia tahu teman sekelasnya itu, walaupun mata tengok buku, tapi teling sentiasa buka besar-besar. Pantang dengar gosip, 24 jam bercakap.
            “Eh, aku dengar-dengar cikgu Tristan tu pernah mengadakan hubungan dengan salah seorang pelajarnya, betulkah?”
            Pantas saja mata Olga memandang pelajar perempuan yang sudah berkumpul dibelakang mejanya. Dia dan Emely saling berpandangan.
            “Aku pun dengar macam tu. Lagi satukan, ada yang cakap sebab pelajar tu cikgu sendiri terpaksa letak jawatan,”
            “Yakah? Sampai macam tu sekali? Jadi, Cikgu Tristan tu bukanlah macam yang kita nampak, kan?”
            Bam! Tiba-tiba Olga bangkit sambil menghentak meja dengan kedua tapak tangannya. Terkejut pelajar-pelajar yang berkumpul dibelakangnya. Olga mendekati mereka dengan langkah yang perlahan.
            “Apa yang korang cakap ni, huh? Dari mana korang dengar semua ni?” soal Olga. Emely sudah bangun dan menghampiri Olga. Dia cuba membawa Olga pergi tapi, Olga ingin kekal disitu.
            “Kenapa kau pula yang marah Olga? Kami cuma cakap benda yang kami dengar, kan?”
            “Jadi, korang rasa apa yang korang dengar tu dah betul? Korang tak patut cakap Cikgu Tristan macam tu,lagi-lagi dia tu guru kelas kita,”
            Salah seorang daripada tergelak membuatkan yang lain turut ketawa. Olga terus mengerut kening. Bibir bawah diketap kuat. Tiba-tiba kelas itu menjadi senyap. Olga terus hairan dan memandang sekeliling.
            “Olga, cikgu!” bisik Emely.
            Olga pantas menegak. Dia terus memandang hadapan. Tristan sudah berdiri dihadapan pintu. Matanya meliar memandang pelajar-pelajar yang masih berdiri. Olga cepat-cepat pulang ketempatnya, lantas yang lain turut melakukan hal yang sama.
            Tristan melangkah ke mejanya dan membuka buku rekod. Perbualan pelajar-pelajarnya tadi tidak diendahkan walaupun dia mendengar dengan jelas dengan isi pebualan mereka tadi.  Kehadiran pelajar-pelajarnya diambil satu-persatu. Usai melaksanakan tugas pertamanya, dia pun menutup buku rekod itu dan meletakkannya ditepi meja.
 “Okey, class. Cikgu ada sedikit pengumuman. Dengar baik-baik,” ujar Tristan. Semua pelajar terus memberi tumpuan kepadanya. Sesekali matanya bertemu dengan mata Olga.
“Dua minggu lagi, kamu ada exam trial dan dalam dua minggu itu kamu akan bercuti. Tapi apa yang cikgu nak, kamu berikan masa kamu 3 hari dalam minggu pertama itu pada cikgu, boleh?”
Sebaik mendengar pengumumannya, kelihatan semua pelajar berbisik antara satu sama lain. Mungkin tertanya-tanya maksud kata-katanya.
“Maksud cikgu?” soal Zack, selaku ketua kelas.
“Cikgu nak buat kelas intensif. Zack, ambil borang-borang ni dan agihkan,” arah Tristan. Zack segera berdiri dan menurut perintah.
“Isi borang ni dan kembalikan pada cikgu esok pagi,”
Tiba-tiba seorang pelajar lelaki mengangkat tangan.
“Ya, Richard?”
“Kelas intensif ni dalam sekolah jugakah?” soal Richard dengan nada kedengaran sedih.
“Tak. Cikgu dah sediakan tempat dan kenderaan. Tempat sudah dinyatakan dalam borang. Makan, dan tempat tidur semua ditanggung jadi kamu semua tidak perlu risau,”
Serentak itu pelajar-pelajarnya bersorak gembira. Menyangkakan yang mereka akan bercuti juga dalam seminggu itu.
“Jangan seronok dulu sebab cikgu atur semua ni bukan nak kamu berseronok tapi untuk tujuan pembelajaran dan lagi Persatuan Pelajar pun akan ikut dalam camp ini juga,”
Serentak itu kelas menjadi riuh. Ada yang mendengus, ada yang gembira ada juga yang takut. Almaklumlah, Persatuan Pelajar bukan calang-calang persatuan, ia adalah persatuan yang ditubuhkan oleh pengarah sekolah itu sendiri. Itu maknanya, mereka akan sentiasa diawasi 24/7, sama seperti burung didalam sangkar.
“Alah cikgu, kenapa PPS pun kena ikut juga?” soal pelajar-pelajarnya seakan kecewa.
“Lah, baguslah PPS ikut, boleh juga kita dekat dengan ‘Ben Barnes’ kita, kan?” ujar pelajar-pelajar perempuan. Yang pelajar lelaki sudah menjeling. Mentang-mentang semua ahli PPS kacak mengalahkan artis orang putih, kesukaan pula mereka.
“Cikgu rasa, korang takda masalah, kan?”
“Iya!!” serentak mereka menjawab.
“Kalau begitu, kita mulakan sesi pembelajaran kita,” ujar Tristan sambil mengeluarkan buku rujukan matematik T.

TAMAT saja aktiviti kelab, Olga terus dijemput Max dengan motorsikalnya. Memandangkan hari itu adalah hari rabu, kelas tambahan dia dengan Tristan ditiadakan. Hal itu sedikit sebanyak membuatkan Olga kecewa, kerana selepas kelas Tristan dia tidak lagi melihat batang hidungnya. Entah kemana dia menghilang, berhabis dia mencari Tristan tapi tidak dijumpainya. Seperti hantu yang tiba-tiba saja ghaib.
Max
“Huh, kenapa muka muram saja?” soal Max semasa Olga tiba ditempatnya.
“Takdalah, penat ja,” jawab Olga lemah. Dia pun mengambil topi keledar itu dari tangan Max dan memakainkannya dikepala, kemudian dia pun naik ke belakang motor abangnya.
“Pegang kuat-kuat,” pesan Max. Serentak itu pinggangnya dipaut Olga dari belakang. Max pun memacu motorsikalnya menuju ke jalan utama.
            Tristan yang memandang gerak-geri Olga dari tepi jendela perpustakaan, terus menarik langsir. Dia tahu gadis itu mencarinya sepanjang waktu rehat dan dia sedaya upaya menyembunyikan diri.
            Dia buntu melayan sikap gadis itu. Memang payah berpura-pura seperti tiada apa yang berlaku. Dia guru dan Olga adalah muridnya. Dia tidak mahu pelajarnya menaruh perasaan terhadap dia.
            Namun sampai bila dia harus melarikan diri? Sedangan sudah terang-terang gadis itu mengatakan kepadanya bahawa dia tidak akan berputus asa walaupun dia tahu yang Tristan sudah pun mempunyai tunang. Hai… Budak zaman sekarang. Keluh Tristan.

“OLGA!” laung Luth dari bawah. Max memaut bahunya.
Luth
            “Tak apa, saya pergi panggil dia,” Max terus memanjat tangga menuju ke bilik Olga. Pintu adiknya diketuk. Bila tidak mendapat balasan, dia terus memulas tombol pintu. Kelihatan adiknya sedang berbaring meniarap diatas katil. Kedua-dua telinga disumbatkan dengan earphone. Max menggeleng kepala. Patutlah tak dengar orang jerit tadi.
            “Olga!” panggil Max.
            Olga terus berpaling seraya membuka earphone itu dari telinganya. Dia segera turun dari katil.
            “Mam’am!” kata Max bertutur bahasa kanak-kanak yang bermaksud makan. Olga tersenyum lalu segera keluar dari bilik.
            “Dah keluar urat dawai abang Luth panggil Olga tadi, lain kali kalau pasang mp3 volume tu jangan full. Kalau terjadi apa-apa dekat bawah, Olga tak dengar nanti,” nasihat Max.
            Olga mengangguk. “Sorry, lain kali tak buat lagi,” pinta Olga sambil memegang telinga kiri.
            “Surat apa tu?” soal Max sebaik melihat sepucul surat terlipat ditangannya.
            “Oh, dekat meja nanti Olga beritahu. Jom, Olga lapar!” dia terus memaut tangan Max dan berlari menuju ke meja makan.
            “Abang Ren mana?” soal Olga sesampai saja dia dimeja. Yang kelihatan cuma Noah dan Luth.
            “Dia masih ada kes yang dia perlu selesaikan. Mungkin tengah malam baru balik,” jawab Luth.
            “Kita makan dululah, kalau nak tunggu abang. Sampai berakar punggung ni pun tak pulang lagi,” ujar Noah pula.
            Max dan Olga melabuhkan punggung.
            “Abang,” panggil Olga. Semua mata serentak mendarat diwajahnya.
            “Abang siapa?” soal Max.
            “Semualah. Olga nak cakap sesuatu,”
            Max, Luth dan Noah saling berpandangan.
            “Minggu depan, kelas kami ada kem 3 hari. Makan, minum dan tempat tinggal semua ditanggung oleh cikgu Tristan,”
            “Dekat mana dan untuk apa kem tu?” soal Luth.
            “Latihan intensif subjek matematik dan kimia. Nah, semua maklumat ada dalam kertas ni. Disebabkan abang Ren takda abang Luthlah yang tanda tangan,” ujar Olga. Kertas itu diserahakan kepada Luth. Luth terus membaca isi kandungan kertas itu. Kertas itu dibaca bergilir-gilir dengan Max dan Noah.
            “Semua pelajar dalam kelas ikut kem ni?”
            Olga mengangguk.
            “Abang tak boleh sign la Olga, kita tunggu abang Ren ya?”
            “Alah, abang sign la,” rayu Olga.
            “Perlukah tiga hari? Lama tu,” kata Noah pula.
            “Tiga hari mana ada lama, abang Noah,”
Noah
            Noah terus menggeleng. “Tak boleh. Abang tak benarkan Olga ikut kem ni. Tempatnya pun abang tak tahu, macam mana kalau ada haiwan buas dekat-dekat tempat tu. Olga susah, kami lagi susah hati,” ujar Noah risau.
            “Takkanlah cikgu Tristan tu cari tempat yang mengancam nyawa pelajar-pelajar dia. Aku pasti tempat ni selamat,” kata Max pula.
            “hah, abang Luth sign ya?”
            “Olga, tak salahkan tunggu sampai abang Ren balik. Lagipun bukan malam ni juga borang ni peru dihantar, kan?”
            Olga terdiam. Entah kenapa, hatinya merasa tidak sedap seperti dia tahu abang Karen tidak mahu menandatangani borang itu.
            “Okey, Olga? Sekarang kita makan,ya?” kata Luth pula.
            Olga mengangguk lemah.

*****
            “Abang tak setuju,” borang itu diletakkan semula atas meja. Mendengar kata-kata Karen seperti batu yang menghempas bahu Olga. Olga memandang Luth dan abangnya yang lain. Nampaknya firasatnya memang 100% betul.
            “Tapi kenapa? Abang Luth dan yang lain dah setuju. Kenapa abang Ren tak setuju pula?” Olga seakan marah. Merah padam wajahnya menahan sebak.
            “Abang tak setuju sebab kem ni lama, dan tempat tu abang tak tahu. Dan lagi Olga ada konflik dalam dengan cikgu Tristan. Abang tak boleh biarkan perasaan Olga tu berlanjutan,”
            Olga sudah gigit bibir. “Abang takda hak nak atur-atur perasaan Olga. Lagipun Olga nak ikut sebab nak belajar. Bukan sebab cikgu saja,”
            “Tengok, Olga sendiri yang cakap. Olga nak dekat dengan cikgu, kan?”
            Air mata Olga sudah menitis. Olga memandang Luth. Seakan meminta bantuan.
            “Ren, setuju sajalah. Lagipun semua pelajar ikut serta. PPS pun ikut juga, jadi keadaan pasti akan terkawal nanti.” Luth seakan cuba meyakinkan Karen.
            “Yalah abang, Emely pun ikut sama. Takkan abang tak percaya dengan Olga?” giliran Max pula bersuara.
            “Saya tadi pun tak setuju juga, tapi saya percayakan Olga. Olga budak baik,” sokong Noah pula sambil memegang kepala Olga.
Karen
            Karen mendengus. “Abang kata tak boleh, tak bolehlah. Banyak lagi cara lain nak belajar, kalau nak abang boleh cari cikgu tutor untuk Olga nanti, okey?” Karen memujuk Olga.
            Bibir bawah Olga sudah bergetar, menahan air matanya dari jatuh. Tidak semena-mena, Olga terus berlari keluar. Kecewa sangat dengan keputusan abangnya. Dia tahu, tiada apa lagi yang dia boleh lakukan bila Karen sudah membuat keputusan. Walau berapa kali dia cuba diyakinkan, keputusannya tidak akan berganjak.
            “Olga!” panggil Max namun panggilannya tidak diendahkan.
            You are too much,” kata Luth seraya keluar dari bilik Karen. Max dan Noah sekadar memandang Karen, lantas mereka pun beredar meninggalkan Karen dalam dilemma.
            Karen mengeluh kecil. Borang itu dibaca sekali lagi. Kemudian dia melipat semula borang tersebut dan menyimpannya didalam laci.
            
******************************* 
jemput baca, kalau sudi bagilah komen sikit sbg cenderahati utk saya, kan? :)
           

16 November, 2012

Chapter 4 : Mission Impossible



Chapter 4 : Mission Impossible

OLGA menguak pintu rumahnya lalu melangkah masuk. “Saya dah pulang!” laung Olga sambil membuka kasutnya tanpa perasaan bahawa keempat-empat abangnya sedang berdiri sambil memeluk tubuh dihadapan pintu.
            “Olga,” panggil Karen. Suaranya agak serius daripada kebiasaan.
            “Abang? Kenapa berdiri depan pintu?” soal Olga pelik.
            “Olga nak cerita pada kami, atau nak kami beritahu Olga,” kata Luth pula.
            Kening Olga berkerut. Kasutnya segera dimasukkan kedalam rak.
            “Beritahu apa?”
            “Kenapa Olga datang ke rumah Cikgu Tristan?” soal Karen. Cermin mata dibetulkan.
            Mulut Olga sudah ternganga. Matanya bergerak-gerak ke kiri dan kanan.
            “Ah… Olga tak tahu maksud abang? Kenapa pula Olga pergi rumah cikgu sedangkan kelas tambahan…”
            “Olga!” tegur Max membuatkan Olga serta-merta terdiam. Gadis itu tertunduk.
            “Masuk. Kita cakap didalam. Luth, bawakan Olga air,” arah Karen pula. Luth segera menuju ke dapur dan yang lain melangkah ke ruang tamu.
            “So? Nak cerita?” soal Karen sesudah mereka berkumpul semula ke ruang tamu.
            “Olga minta maaf, tapi Olga tak buat apa-apa yang jahat. Sumpah!” Olga sudah mengangkat tangan, tapi Noah cepat-cepat menurunkan tangannya.
            “Kami tahu, Olga bukan begitu. Kami cuma nak tahu, Olga buat apa dekat sana?”
            “Cikgu sakit, Olga risau jadi Olga datanglah. Tapi Olga datang dengan Emely, Olga tak bohong,”
            Mereka saling berpandangan. “Kami tahu, kami dah tanya Emely sebelum Olga sampai tadi,” ujar Max.
            “Tapi, abang tak faham kenapa Olga perlu pergi sedangkan dia cuma cikgu Olga saja? Olga tak perlu datang ke rumahnya sampai perlu masakkan dia bubur semua, betul tak?” kata Karen. Matanya yang serius menerobos dari cermin matanya kearah Olga.
            Olga tunduk lagi. Dia gigit bibir. Macam mana aku nak jawab ni? Kalau abang-abang tahu yang aku suka dengan cikgu, macam mana? Takkan itu pun Emely bagitahu juga, kalau betul awaslah Emely esok! Getus hati Olga.
            “Olga? Jawab, sayang?” kata Noah pula.
            “Olga tahu, Olga salah. Olga takkan buat lagi,” akur Olga.
            “Bukan ini yang abang nak, Olga. Abang nak dengar sebab Olga ke rumah cikgu Tristan,” Karen seakan tidak puas hati dengan jawapan adiknya. Tiba-tiba Luth menyentuh bahunya tanda menyuruh dia untuk bertenang.
            “Okey, kami maafkan Olga. Olga naik dulu, pergi mandi,” kata Luth tiba-tiba. Pantas Karen memandangnya.
            “Pergi naik, Olga,” suruh Luth lagi apabila adiknya itu masih duduk membatu. Olga pun bangkit perlahan-lahan dan terus naik ke biliknya.
            “Luth, what was that?” soal Karen.
            Luth memandangnya. “Apa? Bukan Olga dah mengaku kesalahan dia, apalagi yang kamu tak puas hati?” kata Luth.
            “Wei, Luth, Ren. Kita tak perlu gaduh, kita boleh cakap baik-baik,” ujar Max. Sesungguhnya dia tidak mahu melihat kekerasan didalam rumah mereka itu.
            “Kau selalu sebelahkan Olga walaupun kau tahu perbuatan Olga tu salah. Sekarang pun! Kau tahu tak, kalau pihak sekolah tahu hal ni Olga yang akan dapat malu,”
            “Ren, kau ingat tak aku tahu semua tu? Aku tahu, tapi Olga dah mengaku salah dan dia juga cakap dia takkan ulang lagi. Jadi, biar semua berhenti sampai sini saja,”
            “Apa yang abang Luth cakap tu betul abang Ren. Kita takda sebab nak memperpanjangan isu ni lagi,” sampuk Noah. Luth dan Karen memandang Noah.
            Karen mendengus. Tanpa berkata apa-apa lagi, dia terus beredar dari ruang tamu. Kelihatan dia benar-benar kecewa dengan apa yang baru saja berlaku. Yang lain hanya memandang langkah Karen sehingga lelaki itu hilang dari pandangan mata.

*****

“OLL! Aku minta maaf, seriously! Aku minta maaf sangat-sangat!” pinta Emely bersungguh-sungguh tapi Olga sekadar memberi dia pandangan acuh tak acuh.
            “Olga, kau tahukah aku tak boleh bohong especially dengan abang-abang kau. Sorry?”
            Olga memandang Emely. Terasa kesian juga dengan kawannya bila dia sudah bersungguh-sungguh meminta maaf.
            “Iyalah… aku maafkan. Apa boleh buatlah, nasi sudah jadi bubur,” ujar Olga.
            “So, macam mana? Abang kau marah tak?”
            “Tak juga, abang-abang aku tak marah, tapi lebih pada kecewa dengan aku. Aku dah buat abang-abang aku kecewa, Ems. Terutamanya, Abang Karen,” kata Olga kesal.
            Emely mengeluh. “Tapi aku rasa, walaupun dia kecewa dia mesti tetap nampak handsome, kan?”
            Olga sudah memandang Emely dengan kening berkerut. “Itu saja yang kau terfikir kan? FYI, abang aku tu dah ada girlfriend okey!” Olga seakan memberi amaran.
            “So far yang aku tahu, kau tak layak nak bagi amaran pada aku, Olga,” kata Emely tiba-tiba pula.
            “Kenapa pula?”
            “Sebab kau jatuh..appp!” belum sempat Emely meneruskan kata-katanya, Olga sudah menekup mulutnya dengan tapak tangan.
            “Jangan!” kata Olga keras lantas melarikan tangannya. Emely mengesat-ngesat bibirnya.
            “Aku tahulah abang kau ada GF, kau pun selalu cerita. Aku bukan nak buat apa-apa, cuma abang kau tu menepati cita rasa aku, itu saja,” akui Emely tanpa berselindung lagi.
            “Banyaklah cita rasa kau. Kejap abang Karen, kejap abang Luth. Kejap abang Max, kejap lagi abang Noah. Pokoknya, semua abang aku, kau suka. Banyak betul cita rasa kau,”
            Emely ketawa kecil. “Aku bagitahu kau, kalau abang-abang kau datang ke sekolah ni. Mesti guru-guru pun ikut panik, bukan setakat pelajar saja tau,”
            “Aku tahu, sebab tu aku larang diorang datang ke sekolah,”
            “Oya, cakap pasal datang ke sekolah. Cikgu Tristan masih cuti,”
            “Apa? Dia masih sakit? Sakit teruk?” soal Olga seakan terkejut. Seolah-olah mahu saja dia menerkam Emely.
            “Relak, Ol! Aku pun dengar dari Zack aja. So, kelas tambahan kau hari ni mungkin batal,”
            Kedua-dua bahu Olga serentak jatuh. Keluhan berat dibibirnya kedengaran. Tiba-tiba dia terfikir sesuatu. Pantas dia memaut lengan Emely dan memandang mata Emely dengan matanya bersemangat.
            Emely menggeleng. “No! Jangan, aku taknak Olga. Aku dah serik. No, no, no!” ujarnya berkali-kali. Tapi saat memandang wajah Olga yang serius dan bersemangat itu, dia tidak boleh abaikan dan akirnya dia mengaku kalah.

*****

            “OL, aku takutlah! Macam mana kalau cikgu marah?” dia dan Olga masih berada diluar rumah, tapi Emely sudah kecut perut. Ini namanya menghendap orang, cikgu sendiri pula tu.
            “Aku bukannya dan masuk pun, sekadar nak tengok dari luar saja,” jawab Olga sambil terjenguk-jenguk dari pokok besar yang tumbuh disepanjang jalan kawasan kejiranan.
            “Olga! Aku rasa kita patut baliklah, nanti apa pula jiran-jiran disini cakap?” Emely sudah memukul-mukul belakang Olga.
            Excuse me?” tiba-tiba ada orang menyapa mereka dari belakang. Serentak Olga dan Emely menoleh ke belakang. Kelihatan seorang wanita berbaju T yang dipadankan dengan skirt paras lutut, sedang berdiri dihadapan mereka sambil memegang plastik dan dompet ditangannya. Olga dan Emely saling berpandangan.
            “Ada yang saya boleh bantu?” tanya wanita itu lagi.
            “Em, kami…” Olga buntu.
            “Kami dah nak balik. Bye!” sambung Emely pula lalu dia pun segera menarik tangan Olga untuk beredar cepat.
            “Tunggu!”
            Langkah Olga dan Emely mati.
            “Kamu ni pelajar sekolah teman lelaki saya?” tanya wanita itu.
            Wajah Olga serta-merta menjadi pucat sejurus mendengar soalan tersebut. Perlahan-lahan dia menoleh. Sementara Emely sudah mengeluh kecil.
            “Teman lelaki?” soal Olga. Bukankah cikgu dah ada tunang, Alana? Kenapa dia boleh pula ada teman wanita?
            Wanita itu mengangguk. “Ya, saya teman wanita Tristan. Leah. Kamu nak masuk?”
            “Tak, tak…”
            “Ya.” Olga terus memintas Emely. Emely sudah memaut tangannya, seperti memberi isyarat pada Olga agar tidak meneruskan misinya.
            Wanita yang mengaku namanya Leah itu tersenyum. “Marilah. Saya tahu mesti kamu risau dengan dia, kan?” Leah melangkah menuju ke pintu sambil dibuntuti Olga dan Emely.
            “Ol, kau tak perlu buat semua ni,” bisik Emely. Dia tahu, kawannya itu sedang mengali kuburnya sendiri. Tapi Olga masih keras kepala. Kata-kata Emely langsung tidak dipertimbangkan malah, dia terus melangkah masuk sebaik saja Leah membuka pintu. Sementara Emely masih berada diluar, ragu-ragu untuk ikut masuk. Tapi demi kawannya, dia gagahkan juga kakinya itu untuk menapak masuk.
            Kedengaran batukan kecil dari arah ruang tamu. Dalam fikiran Olga, itu mesti Tristan. Apa yang dia akan fikirkan nanti kalau lelaki itu nampak dia ada dirumahnya? Hati Olga menjadi serba salah. Bukan dia mahu sangat untuk masuk ke dalam, tapi bila berjumpa dengan teman wanita Tristan, hatinya jadi sakit dan ingin tahu lebih lanjut lagi tentang hubungan Tristan dengan Leah. Kenapa Tristan berbohong padanya?
            “Tris, saya bawa tetamu. I hope you don’t mind,” kata Leah.
            “Tetamu? Siapa?” soal Tristan. Suaranya sudah menjadi serak diikuti batukan kecil.
            “Teka siapa? Pelajar awaklah,”
            Mata Olga dan Tristan berpandangan, kemudian Emely tersenyum saat mata Tristan menyapa wajahnya.
            “Maaf, cikgu. Kami datang tak bagitahu,” pinta Emely.
            Tristan menggaru-garu keningnya yang tidak gatal. “It’s okey, duduklah,” pelawa Tristan.
            Actually, saya nampak diorang diluar rumah waktu pulang dari kedai. Saya ingat diorang cuma lalu disini saja,” terang Leah.
            Tristan hanya tersenyum. Olga pun sedaya-upaya memaksa bibirnya untuk tersenyum.
            “Ah, cikgu! Kenapa belum sembuh, macam mana dengan kelas tambahan kami?” kata Olga. Suaranya tiba-tiba menjadi ceria sampaikan Emely sendiri terkejut.
            “Kelas tambahan?” soal Leah. Dapur mereka hanya berada dihadapan ruang tamu. Tambahan pula, dindingnya terdapat ruang besar yang membolehkan dia untuk melihat dan mendengar apa yang terjadi diruang tamu.
            “Ya, saya lemah dalam subjek mate, Emely pun. Trial dah dekat, saya takut dengan subjek mate saya,” luah Olga.
            Tristan tersenyum. “Kamu ingat cikgu ni orang yang tak bertanggungjawab? Walaupun cikgu sakit, cikgu masih mampu buat kerja, tau,” ujar Tristan lalu dia pun berdiri dan mengeluarkan sesuatu dari beg laptopnya.
            “Ini kertas-kertas soalan yang cikgu buat tempoh hari, kamu boleh ambil dan print. Nota-nota penting cikgu dah masukkan. Baca, buat latihan dan rumusan. Esok cikgu nak, kertas jawapan ada dimeja cikgu.” Selepas memberikan kertas setebal hampir 100 muka surat itu, dia kembali ke sofa.
            Emely dan Olga berpandangan. Lain tujuan mereka datang, lain pula hasilnya.
            “Terima kasih, cikgu,” ucap Emely dalam nada kurang ikhlas.
            “Saya tak tahu yang awak buat kelas tambahan?” soal Leah yang tiba-tiba muncul sambil membawa dua gelas berisi jus oren. Jus itu diberikan kepada Olga dan Emely.
            “Sebab saya pun baru mula buat kelas tambahan, belum sempat bagithau saya dah jatuh sakit,” jawab Tristan. Leah menghampirinya sambil tersenyum.
            “Tulah, tengok apa jadi kalau saya takda disisi awak. Nasib baik saya datang melawat,” kata Leah.  Dahi Tristan disentuh dengan belakang tapak tangan.
            “So, nama kamu Olga?” soal Leah pula. Olga sekadar mengangguk,
            “Saya Emely,” kata Emely tanpa disoal.
            “So, sudah berapa lama hubungan cikgu dan kakak Leah?” soal Olga tiba-tiba. Entah dari mana dia mendapat kekuatan untuk bertanya.
            “Kami…”
            “Setahun, dan mungkin akan bertunang tahun ini,” jawab Tristan seakan mencelah kata-kata Leah. Leah memandang Tristan dengan wajah hairan.
            Olga menelan liur. Pengakuan Tristan itu membuatkan jantungnya sakit, seakan sakitnya menular ke seluruh badan. Gelas yang ada ditangannya juga seperti ingin terhempas ke lantai. Emely yang perasaan akan reaksi Olga itu terus mengambil gelas tersebut dari tangannya.
            “Em, Olga. Kau tak rasa kita patut pulang? Dah petang ni, saya nak practice lagi,”
            Lama Olga mendiamkan diri. Seolah-olah ingin mengumpul semangat untuk bersuara.
            “Ya, lagipun kerja yang cikgu bagi ni terlalu banyak. Balik dululah, takut tak siap,” dia sudah bangkit berdiri.
            “Okey, jumpa lagi,” kata Leah sambil menghantar mereka ke muka pintu.
            “Kau okey?” soal Emely sebaik saja mereka keluar dari rumah itu.
            “Cikgu bohong,” ujar Olga.
            Come again?” Emely tidak faham maksud Olga.
            “Cikgu bohong. Dia cakap dia dah ada tunang dan dia aku sendiri nampak tunangnya tu tapi bukan Leah. Dia bukan perempuan yang ada dalam gambar tu,”
            Emely mendengus. “So, what? Mana tahu cikgu putus tunang dengan Alana, dan couple dengan Leah. Siapa tahu, kan?”
            Olga menggeleng. Dia tidak puas hati dengan apa yang dia dapat hari ini. Itu bukan jawapan kepada keseluruhan hal itu. Dia tahu, pasti cikgu Tristan menyembunyikan sesuatu darinya dan dia tidak kira, dia tetap akan menari jawapan sebenar.
            Tiba-tiba sebuah Jaguar merah berhenti dibahu jalan hadapan rumah Tristan. Alangkah terkejutnya Olga sebaik melihat siapa pemandu kereta mewah itu.
            “Abang Noah!” ujar Olga seakan terkejut. Noah segera memberi isyarat padanya agar cepat-cepat masuk ke dalam kereta.

*****

MEJA makan itu kelihatan suram tanpa Karen. Olga memandang kerusi abang sulungnya yang kosong. Sesal mula menghimpit dadanya. Sudah dua hari Karen tidak mengikuti mereka makan malam, dan bila balik dari tempat kerja dia terus berkurung didalam bilik. Olga meneluh kecil.
            “Olga, lepas ni pergi jumpa abang Karen,” arah Noah.
            Olga memandang wajah abang-abangnya.
            “Olga tahukan, antara kami empat abang Karen yang paling risau tentang Olga. Jadi bila dia tahu pasal Olga datang rumah cikgu Tristan, dia kecewa sebab Olga tak fikir akibatnya. Olga fahamkan maksud abang Max?” kata Max sambil mengusap rambut Olga.
            Olga tidak menjawab. Jauh disudut hatinya, dia  bersetuju dengan kata-kata Max. Kali ini dia sudah melampau batasnya.
            “Pasal kejadian hari ni, abang belum beritahu. Tapi abang harap, Olga confess dengan abang Ren sendiri,” kata Noah pula.
            Olga mengeluh kecil. “Olga tahu. Olga minta maaf sebab dah buat abang risau. Olga takkan buat lagi, maafkan Olga, ya?” pinta Olga ikhlas.
            Luth tersenyum. Pantas dia mengucup kepala adik kesayanganya.
            “Sekarang, bawa makanan ni keatas. Dia mungkin sedang tunggu Olga,” ujar Luth sambil memberikan dulang yang berisi sepinggan nasi dan beberapa pinggan lauk. Olga mengangguk lantas mengangkat dulang itu dan menuju ke atas.
            Didalam bilik, Karen berjalan mundar-mandir dihadapan pintu biliknya. Dia kelihatan gusar dan tidak tenteram. Seperti menunggu sesorang untuk membuka pintu biliknya. Tiba-tiba dia terdengar derap langkah dari luar. Tergesa-gesa dia berlari ke meja kerja dan berpura-pura membaca buku.
            Pintu biliknya diketuk. Karen berdehem sekali kemudian menyuruh orang yang mengetuk itu untuk masuk.
            “Abang Ren?” suara Olga kedengaran.
            Karen berpura-pura seperti tidak mendengar dan meneruskan pembacaannya sedangkan yang ada dalam fikirnnya cuma Olga.
            “Abang, Olga ada bawakan nasi. Abang belum makan, kan?” ujar Olga lembut sambil mendekati meja kerja Karen.
            “Em, letak saja disitu. Nanti abang makan,” kata Karen seakan dingin.
            “Okey,” akur Olga sambil meletakkan dulang itu diatas katil. Kemudian berdiri disamping Karen.
            Karen menelan liur. Dia tidak tahu berapa lama lagi dia boleh menahan hatinya. Mendengar suara Olga saja sudah cukup untuk melembutkan hatinya yang sedang marah apatah lagi melihat wajah adiknya yang comel itu.
            “Olga nak apa lagi?” tanya Karen. Sesungguhnya, menegluarkan kata-kata itu menyakitkan hatinya. Tapi sebagai abang sulung dan ketua keluarga dia harus berkeras untuk mendisiplinkan ahli keluarganya.
            “Olga… Olga nak minta maaf,” pintanya.
            “Untuk?”
            “Sebab buat abang kecewa. Olga tahu perbuatan Olga tu salah, dan Olga dah janji tak buat lagi tapi…”
            “Tapi?”
            “Hari ni…”
            “Olga datang lagi ke rumah cikgu Tristan?” teka Karen.
            Olga mengangguk kecil. Kedengaran dengusan kecil dari Karen.
            “Abang, Olga minta maaf. Lepas ni Olga takkan buat lagi, Olga takkan datang lagi ke rumah cikgu. Olga minta maaf?” rayunya.
            “Olga faham kenapa abang larang Olga ke rumah cikgu tu? Dan Olga tahu kenapa abang buat macam ni?”
            “Faham… sebab abang sayang Olga, kan?”
            “Bukan setakat itu, Olga. Abang taknak nama Olga tercemar, Olga budak baik dan Olga harus kekalkan image itu. Bukan untuk kepentingan keluarga kita, tapi untuk Olga sendiri. Olga masih remaja, dan sekejap lagi akan menjadi seorang wanita. Olga harus jaga nama baik Olga sendiri,”
            Olga sekadar mendengar. Ini kali pertama Karen bercakap begitu dengannya. Dan itu tandanya, Karen benar-benar kecewa dengan sikapnya yang seakan tidak ambil peduli dengan keadaan sekeliling.
            “Olga, abang nak tanya Olga sukakan cikgu Tristan?”
            Olga tersentak mendengar soalan itu. Dia pandang wajah ingin tahu Karen.
            “Kenapa abang tanya Olga soalan ni?”
            Karen tersenyum. “Sebab Olga tak pernah ambil tahu pasal cikgu lain, dan layanan Olga terhadap cikgu Tristan sangat berbeza dengan yang lain. Terus terang, Olga sayangkan cikgu Tristan sebagai lelaki?”
            Olga menelan liur. Dia tidak tahu apakah harus dia berterus-terang ataupun tidak.  
            “Olga, kalau apa yang abang fikir ni betul. Ada baiknya Olga lupakan saja perasaan Olga. It’s impossible,” ujar Karen.
            Olga seakan tersentap mendengar kata-kata Karen. Olga mengetap bibir bawah.
            “Kenapa? Olga takda hak untuk mencintai seseorang? Olga tak layak untuk dicintai? Atau mungkin Olga pelajar, dan dia cikgu? Kenapa pelajar dan cikgu tak boleh bercinta?” soalan itu sekali gus meluncur dibibir Olga.
            “Olga, dengar abang, Ini bukan soal layak atau tak layak. Atau cikgu dengan pelajar. Tapi ini soal hati. Cinta yang bertepuk sebelah tangan tidak akan menghasilkan bunyi. Abang cakap semua ni untuk melindungi hati Olga,” ujar Karen lembut, memohon pengertian Olga.
            Air mata Olga sudah bergenangan. Empangan air matanya sudah tidak mampu menampung dan akhirnya mengalir dipipi Olga.
            “Siapa cakap semua ni mustahil? Olga akan buat cikgu Tristan suka dengan Olga. Bukan sebagai pelajar, tapi sebagai perempuan,” tegas Olga kertas lantas terus beredar sebelum sempat Karen menjawab.
            Karen sudah meruap mukanya. Terasa sakit dibelakang tengkuknya dan seluruh tubuhnya tiba-tiba menjadi letih.
            “Tuhan, sejak bila Olga jadi dewasa? Kenapa aku tak perasaan?” bisik Karen dalam hati.

Total Pageviews

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Hak Cipta Mutlak @ OkiE a.k.a WitcH 2011

Perhatian! Jalan cerita atau watak-watak didalam Enovel ini hanyalah rekaan semata-mata dan tidak ada kaitan dengan yang masih hidup ataupun yang sudah meninggal. Saya harap, pembaca-pembaca blog ini dapat menilai mana yang baik dan mana yang buruk. Terima Kasih <3

Adalah dinyatakan bahawa semua yang ada dalam blog
SoulMate http://bluevioletsky.blogspot.com adalah hak milik Okie a.k.a WitcH.Ia sama sekali tidak dibenarkan untuk digunapakai oleh sesiapa.Apa-apa tindakkan yang melibatkan peng'copy'an ataupun mautturun haruslah mempunyai kebenaran daripada penulis blog ini.