Followers

Quick Survey

Hello reader2 sekalian,
sini saya nak buat sikit survey, nanti saya sediakan poll untuk genre mana yang korang nak saya tulis dan saya upload dalam blog. Saya taknaklah blog ni senyap ja :)
Please take your time sebab saya pun akan ambil masa saya juga untuk tulis apa yang korang nak. Enjoy voting :)

06 April, 2013

Chapter 8 : He is My Mr. Wrong



Chapter 8 : He is My Mr. Wrong


EDWARD mengetuk pintu rumah Aunty Betty sebaik saja mereka tiba dihadapan rumah tersebut. Seketika kemudian, wajah Aunty Betty terpacul dihadapan mereka berserta senyuman dibibir.
            “Masuklah. Tristan dah bagitahu aunty kamu  datang sini,” ujar Aunty Betty.
            Olga dan Emely kelihatan gembira. Mereka pun masuk lantas duduk diruang tamu.
            “Pergilah, aku tunggu kat sini,” kata Olga sambil melabuhkan punggungnya. Emely terus membuntuti langkah Aunty Betty menuju ke kamar mandi yang berada dibelakang. Olga memandang kearah Edward yang masih berdiri. Lelaki itu menjeling kearahnya lantas berlalu kearah dapur.
            Dahi Olga berkerut. Dia terus bangkit dan mengikuti Edward. Kelihatan lelaki itu membuka peti sejuk dan mengeluarkan botol mineral. Dia melakukan rumah itu seperti kepunyaannya.
            “Macam mana pres tahu selok-belok kat rumah ni? Pres ada hubungan dengan cikgu?” soal Olga.
            Edward yang baru saja ingin meneguk, terhenti. Matanya terus mencerlung kearah Olga. Olga terpana. Sedikit takut dengan renungan itu. Aku tersalah cakapkah?
            Tanpa menjawab apa-apa, Edward terus meneguk dan berlalu ke ruang tamu. Soalan Olga tadi langsung tidak diendahkan.
            “Eh, Olga? Kamu nak apa-apa?” tiba-tiba Aunty Betty muncul.
            “Ah, taklah…,” dia menggeleng.
            “Olga dah mandi? Kalau belum, pakai saja kamar mandi kami,” usul Aunty Betty. Dia pun berlalu ke dapur. Dua buah gelas dikeluarkan dari rak.
            “Jangan terlalu manjakan dia orang aunty, dia orang ni tidak perlukan layanan istimewa,” celah Edward yang sedang duduk diruang tamu. Sempat dia melirik kearah Olga.
            “Tak apalah aunty. Olga boleh mandi dekat villa nanti. Olga cuma temankan Emely,” jawab Olga.
            “Oh, okeylah kalau begitu,”
            Olga tersenyum. “Aunty, uncle mana? Tak nampak dari tadi,” soalnya pula. Sekadar mencari teman berbual. Kalau tak, pasti dia kesunyian. Memandangkan Edward bukan boleh dibawa berbual.
            “Oh, dia dekat atas. Sedang berehat,”
            Bibir Olga sudah membentuk ‘o’. “Aunty dan uncle memang tinggal kat sinikah?”
            “Taklah. Kami ke sini sebab cikgu kamu minta tolong aunty dan uncle. Rumah kami jauh lagi dari sini,”
            Olga dia sejenak. Dia mahu mencari soalan yang bernilai untuk ditanya.
            “Emm.. aunty, Olga nak tanya sikit boleh?”
            Aunty Betty mengangkat wajah. “Tanya apa?”
            “Cikgu Tristan tu macam mana orangnya?” soal Olga sambil bibir tersenyum.
            Aunty Betty sudah ketawa kecil. “Dia baik macam yang kamu nampak. Tapi kadang-kadang tegas. Kenapa Olga tanya?”
            Dia menggeleng kecil sambil tersenyum riang. Informasi yang hanya secubit itu sudah mampu membuatkan hatinya gembira.
            “Nah, ini Olga punya. Yang satu hantar pada Ed. Aunty nak naik kejap,” arah Aunty betty sambil menyorong kedua-dua gelas yang berisi kopi itu kepada Olga. Olga mencapai gelas itu lalu melangkah ke ruang tamu. Sementara Aunty Betty sudah keluar dari dapur dan menaiki tangga.
            “Nah,” Olga meletakkan gelas itu dihadapan Edward lalu dia pun mengambil tempat, jauh dari Edward.
            “Apa pasal kau tanya pasal cikgu?” soal Edward yang sudah mendengar setiap butir perbicaraan Olga dan Aunty Betty.
            “Kenapa? Saya tak boleh tanya pasal cikgu saya?” balas Olga selamba.
            “Boleh. Tapi kau tak rasa kau tu busy body?”
            Olga memandang ke sisi. Kemudian menggeleng. “Tak. Saya cuma nak kenal cikgu Tristan. Saya rasa tak salah,” jawabnya berani.
            Edward sudah menggigit bibir. “Jangan terlalu ambil tahu pasal orang, Olga. Kau mungkin takkan suka apa yang kau bakal dengar,” ujar Edward seakan memberi peringatan. Dahi gadis itu berkerut mendengar kata-katanya.
            “Kenapa? Cikgu bukan orang jahat,” balas Olga pula.
            Edward tidak terus menjawab soalan Olga sebaliknya dia menayangkan senyuman sinisnya pula. Olga semakin pelik dengan cara Edward bercakap tentang cikgunya. Kata-kata Edward itu membuatkan dia semakin tertanya-tanya pasal Cikgu Tristan.
            “Pres nak cakap apa sebenarnya? Kenapa Pres macam benci saja dengan cikgu?” soal Olga dengan mata yang memancar penuh pertanyaan.
            “Lebih baik kau tak tahu. Kau bukannya siapa-siapa!” balas Edward pula.
            Olga gigit bibir. “Jadi pres tu siapa pada cikgu Tristan? Rasanya pres pun takda apa-apa hubungan dengan cikgu. Lainlah kalau pres ni adik atau sepupukah, bolehlah pres cakap macam tu pada saya,” kata Olga dengan tenangnya.
            Edward terus berpaling kearah Olga dengan pandangan tajam. Olga terus kecut perut, mulutnya lantas terketup rapat.
            “Pernah tak orang bagitahu kau yang kau ni banyak cakap, huh?” tengking Edward lantas seraya bangkit dan terus keluar dari rumah. Pintu rumah dihempas kuat membuatkan Olga terlompat dek terkejut.
            Tidak sampai seminit, Aunty Betty sudah muncul diruang tamu dengan wajah berkerut.   
            “Olga? Apa tadi tu?” soalnya sedikit cemas. “Edward mana?” soalnya lagi.
            Olga memandang Aunty Betty dengan mata yang sedikit berair. Rasa bersalah dan takut berkecamuk dalam hatinya. Dia tidak tahu apa kesalahannya sampai membuat Edward marah sebegitu terhadapnya.
            “Aunty, Olga minta maaf. Olga dah buat pres marah.” Air mata Olga yang hanya sedikit tadi tiba-tiba menjadi deras. Sendunya pula sudah bertukar tangisan. Pantas Aunty Betty mendekatinya lantas memeluknya perlahan.
            “Kenapa ni? Apa dah jadi?” soal Aunty Betty dengan nada risau.
            “Ol…Olga dah buat pr…pres marah,” tersedu-sedu Olga menjawab.
            “Oo… sudahlah, sudahlah! Edward marah tak lama. Jangan nangis lagi,” jawab Aunty Betty sengaja menyedapkan hati Olga. Belakang gadis itu diusap-usap. Berharap belaiannya itu mampu menenangkan hatinya.
            “Betul?” tanya Olga dengan air yang masih mengalir dimatanya. Aunty Betty tersenyum nipis lantas mengangguk kecil.
            “Olga cakap apa sampai Edward marah?” soal Aunty Betty setelah tangaisan Olga reda.
            “Olga cakap yang pres dengan cikgu Tristan tu takda apa-apa hubungan,” terang Olga perlahan.
            “Itu saja? Olga pasti Olga tak cakap apa-apa lagi?”
            Olga menggeleng perlahan.
            Aunty Betty melahirkan keluhan kecil. “Sebenarnya, Edward adik tiri Tristan,” ucap Aunty Betty.
            Pengakuan Aunty Betty itu membuatkan Olga ternganga. Sendunnya serta-merta hilang. Perasaan sedihnya sudah bertukar dengan perasaan ingin tahu.
            “Adik tiri? Biar betul?”
            Aunty Betty mengangguk. “Tristan adalah anak dari suami pertama ibu Tristan dan Edward. Bermakna Tristan dan Edward memiliki ibu yang sama, tapi berlainan bapa,” jelas Aunty Betty lagi.
            “Pasal itukah pres benci dengan cikgu Tristan?” tanya Olga.
            “Benci? Edward tak pernah benci dengan Tristan, begitu juga sebaliknya Olga. Tristan yang jaga Ed selama ini, Tristan dah sayang dengan Ed sebelum Ed dilahirkan. Tapi disebabkan satu peristiwa, hubungan Tristan dan Ed menjadi renggang. Selepas kejadian itu, mereka tak pernah bertegur sapa lagi,”  cerita Aunty Betty. Tiba-tiba dia tersentak, pantas dia menekup mulutnya.
            “Maaf aunty, aunty terbawa-bawa. Aunty tak patut bercerita pasal keluarga mereka pada orang lain,” kata aunty Betty.
            Olga tersenyum sumbing. La… dah mula cerita, ceritalah sampai habis. Saya dah tertanya-tanya ni!
            “Tak apalah, Olga faham,” jawab Olga walaupun kata-katanya bertentangan apa yang sedang dirasainya.
            “Tapi satu yang aunty pasti, Ed tak benci Tristan,” tambah aunty Betty pula.
            Olga mengangguk.  Namun hatinya masih belum puas mendengar kisah Tristan dan Edward. Lagi-lagi bila Edward menyatakan padanya bahawa dia mungkin tidak suka apa yang bakal didengarnya. Adakah Tristan mempunyai rahsia yang orang tidak patut tahu? Kalau benar, rahsia apa? Hati Olga berbisik kecil.
            “Olga, aunty naik dulu, ya. Nak sambung kerja yang terbengkalai tadi. Lagipun, Olga tak sedih-sedih lagi, kan?” kata aunty Betty lantas bangkit seraya beredar dari ruang tamu. Meninggalkan Olga bersama satu tanda tanya yang besar untuknya.

*****

OLGA mengeliat ke kiri. Jam ditelefon bimbitnya sudah pun mencecah 1. 30 pagi tapi matanya masih enggan tertutup. Walau cuba dipaksa, otaknya tidak mampu mendengar permintaan hatinya.
            Dia memandang pula kearah Emely dan seorang lagi kawannya yang tidur satu katil dengannya. Kedua-dua mereka dan semua penghuni bilik itu sudah lama terlelap, kecuali dia seorang.
            Ini semua salah aunty Betty! Dah cerita, tak habiskan pula sampai saya tak boleh tidur asyik terfikir pasal cerita cikgu tadi. Kalau aku terus fikir pasal cikgu, sampai esok saya tak boleh tidur. Daripada tak buat apa-apa, lebih baik aku ulang kaji. Fikir Olga. Lantas dia pun perlahan-lahan menyelak selimutnya dan menuju ke meja belajar. Buku nota dan buku rujukan matematik dicapai. Pen yang berada didalam pencil case pula dikeluarkan. Setelah memastikan semua pekakas ada bersamanya. Dia pun mengatur langkah dengan berhati-hati menuju pintu. Kalau dia mengulang kaji didalam bilik, takut kawan-kawannya yang lain terbangun pula.
            Pintu bilik ditutup dengan penuh hati-hati sehinggakan langsung tidak menghasilkan bunyi. Setelah pintu ditutup dengan jayanya, Olga menghembus nafas lega. Kemudian dia pun menghalakan kakinya kearah tangga. Sebelum menuruni anak tangga, Olga sempat memandang kiri dan kanan, takut ada sesiapa yang berada dikoridor atau tiba-tiba muncul. Setelah memastikan keadaan selamat, Olga pun turun. Langkah dihala menuju ke bilik belajar yang telah disediakan.
            “Olga?”
            Belum sempat Olga memulas tombol pintu, namanya sudah dipanggil. Serta-merta tubuhnya menjadi kaku. Matanya memandang ke belakang melalui sisi. Dia kenal sangat dengan suara itu. Tapi kenapa sudah lewat malam tapi dia masih tak tidur lagi?
            “Olga buat apa?” soal Tristan dengan nada lembut. Tiada tanda-tanda berang melihat dia masih berkeliaran walau sudah jauh malam.
            Perlahan-lahan dia memusingkan tubuhnya menghadap Tristan. Bibir ditarik kiri dan kanan, senyum secara paksa. Kelihatan sebiji mug berwarna biru ditangan lelaki itu.
            “Maaf cikgu, saya tak boleh tidur. Jadi saya ingat saya nak ulang kaji,” jawab Olga.
            “Tapi kan dah lewat? Nanti Olga tak boleh bangun awal esok,”
            Dahi Olga berkerut. “Ada apa esok?”
            “Olga tak baca kertas yang cikgu bagi petang tadi?” soal Tristan.
            Makin berlapis kerutan didahi Olga. Namun sebaik teringat kertas yang Tristan berikan kepada mereka sewaktu taklimat tadi, barulah wajahnya berubah. Berubah terkejut kerana hal sekecil itu pun dia boleh lupa.
            “Maaf, cikgu. Saya tak baca lagi,” jawabnya jujur.
            Tristan tersenyum nipis. “Tak apa. Lepas ni baca, okey?”
            Olga mengangguk sambil tersenyum lebar. Buat sesaat kedua-dua mereka mendiamkan diri. Senyuman dibibir Olga perlahan-lahan pudar.
            “Naiklah. Masuk bilik,” arah Tristan pula.
            Olga pantas menggeleng. “Taknak. Saya nak ulangkaji. Please?” rayunya pula. Masih berdegil.
            Tristan mengeluh kecil. “Tapi dah jauh malam. Nanti kalau Olga sakit, siapa yang susah? Cikgu juga,” kata Tristan. Olga special case, bukan kerana dia punya perasaan pada gadis itu, tapi kerana abang-abangnya yang sangat protective. Nanti tak pasal-pasal, dia dibelasah teruk oleh abang-abang Olga.
            Olga terus mengangkat tangan tanda janji. “Saya janji yang saya takkan jatuh sakit. Saya juga janji yang saya takkan pernah susahkan cikgu. Promise!” ucap olga.
            Tristan tersentak saat mendengar ungkapan itu. Ayat itu seolah-olah mengingatkan dia pada seseorang. Entah kenapa gadis dihadapannya itu tiba-tiba bertukar imej kepada seseorang gadis yang amat disayanginya. Tristan terus memicit batang hidungnya, menghilangkan rasa sakit yang tiba-tiba muncul dikepalanya.
            Dahi Olga berkerut melihat tingkah Tristan. “Kenapa cikgu?”
            Tristan terus memalingkan tubuhnya. “Olga boleh belajar, tapi cikgu hanya bagi masa 30 minit. Lepas 30 minit, Olga masuk bilik,” ujar Tristan lantas segera mengambil langkah.
            Olga tidak sempat membuka mulut, Tristan sudah menaiki tangga. Langkahnya deras seperti ingin mengejar sesuatu. Olga pelik namun dia biarkan saja situasi itu, lantas melangkah masuk ke dalam bilik belajar.
           

TRISTAN bersandar didaun pintu sebelum menapak didalam biliknya. Rambutnya diselak berkali-kali. Entah kenapa Olga mengingatkan dia pada Alana sedangkan kedua-dua gadis ini jauh berbeza. Alana seorang gadis yang matang sebelum umurnya, seorang yang pendiam tapi murah dengan senyuman. Tapi Olga, seorang gadis yang periang, degil dan kelam-kabut. Apa yang aku nampak pada dia membuatkan aku teringat pada aku Lana?
            Tiba-tiba seluruh ruang itu menjadi gelap-gelita. Tristan mengerut kening. Takkan black-out?
            “Olga!” Tristan seraya tersentak saat teringat Olga bergelap didalam bilik belajar sendirian. Tidak semena-mena hatinya menjadi tidak keruan. Tanpa berlengah lagi, dia terus mengeluarkan telefon bimbitnya dan memasang aplikasi torch light yang ada didalam telefonnya. Kemudian, dia pun berlari menuju ke bilik belajar. Sebaik tiba dihadapan pintu, pintu segera dikuak dan mencari-cari bayang Olga.
            “Olga!” panggil Tristan dengan nada cemas.
            Tiba-tiba sebuah cahaya muncul tidak jauh dari tempatnya berdiri.
            “Cikgu?” Olga menjawab sambil memandang kearah Tristan. Dia keluar dari tempat duduknya. Lelaki itu pula merapatinya lantas mencapai tangannya. Sungguh, Olga terkejut tapi tidak pula dia melepaskan tangannya.
            “Kenapa ni cikgu?” soal Olga pelik.
            “Hantar Olga masuk bilik,” jawab Tristan sambil menarik Olga menuju ke pintu.
            “Tapi, Olga masih ada masa lagi. Cikgu sendiri yang cakap, kan?”
            Tristan menghentikan langkahnya, membuatkan Olga langsung mematikan langkah. Tristan menoleh kearahnya.
            “Tapi tempat ni gelap, Olga tak takut?” tanya Tristan risau.
            Olga menggeleng selamba. “Saya tak takut dengan gelap,” jawabnya tenang.
            Tristan terpana. Sekali lagi realiti menghempas kepalanya. Tristan tergelak kecil. Dia ingat Olga juga seperti bekas kekasihnya yang takut dengan gelap, tapi dia tersilap rupanya. Kenapa dia harus mempersamakan Olga dengan Alana pun dia tidak tahu.
            Olga mengerut kening. Tiba-tiba dia merasakan tangannya perlahan-lahan dilepaskan. Olga menarik tangannya ke sisi.
            “Cikgu ingat Olga takut dengan gelap,” ujar Tristan.
            “Olga bukan pengecut,” balas Olga dalam tawa.
            Ggrruuu!!! Serentak itu, bunyi guruh berkumandang kuat dilangit.
            “Ma!!” Olga terjerit kecil seraya memeluk lengan Tristan. Kuku-kukunya itu mencengkam kuat kulit Tristan membuatkan dahi Tristan berkerut menahan sakit. Dalam masa hujan rintik sudah pun mula turun membasahi tanah. Dan secara perlahan-lahan, rintik-rintik air itu berubah menjadi lebat lantas membingitkan suasana rumah yang tadinya sunyi.
            Tristan tersenyum. Dia dapat rasa tangan Olga bergetar ketakutan. “Kata bukan pengecut,” ujar Tristan berseloroh.
            Cepat-cepat Olga melepaskan tangannya dan berundur setapak ke belakang.
            “Sorry, cikgu. Olga tak sengaja,” pintanya sebaik menyedari dia sudah melebihi batas sebagai seorang pelajar dan juga perempuan.
            Sekali lagi, langit merembeskan kemarahannya keatas bumi. Bukan sekali, tapi bertalu-talu diikuti pula dengan kilat yang sambung-menyambung. Olga langsung keras. Seluruh tubuhnya menjadi kaku. Kepala ditundukkan dan kedua-dua tangan mengepal penumbuk. Dia akui dia tidak takut dengan gelap, tapi dia sangat menakuti guruh dilangit.  
            Tristan terpana melihat Olga. Cahaya kilat yang berkelip-kelip masuk ke dalam bilik belajar itu menampakkan betapa ketakutannya gadis itu ketika ini. Walaupun sudah berada dalam keadaan terdesak, Olga tetap tidak ingin berganjak atau berpaut meminta secebis keberanian seperti tadi. Budak nilah…
            Tristan mengeluh kecil. “Olga, come here,” tuturnya perlahan. Gadis itu menggeleng. Melihat kedegilan Olga, dia tiada pilihan dan bertindak dahulu. Dia mendekati Olga lantas mendakap Olga dengan kemas.
            Olga terpana. Dia tidak jangka yang lelaki itu akan bertindak sejauh itu. Matanya sudah bertakung dengan air dek terharu dengan perlakuan Tristan terhadapnya. Buat seketika Olga berasa sungguh tenang dan selamat berada disisi seseorang selepas keluarganya.
            Perlahan-lahan, Olga mengangkat kedua-dua tangannya dan melingkari pinggang Tristan. Wajahnya disembamkan ke dada bidang Tristan.
            Tristan yang tadinya bersikap selamba, tiba-tiba bertukar kelam-kabut saat merasakan dadanya mula berdebar-debar. Seluruh tubuhnya menjadi kaku buat seketika. Perasaan yang tenang tadi kini bertukar gelabah. God… this is dangerous!
            Tidak semena-mena, dia terus menolak tubuh Olga. Olga yang terkejut memandang Tristan dengan mata yang tidak berkedip.
            “Cikgu hantar Olga ke bilik,” ujar Tristan lantas berlalu ke meja Olga untuk mendapatkan buku-buku gadis itu. Kemudian, dia pun menarik tangan Olga keluar dari bilik belajar. Olga yang masih lagi terkejut, tidak bersuara dan hanya membiarkan Tristan mengheretnya sehingga ke muka pintu biliknya.
            Hujan lebat masih lagi membasahi bumi, walaupun begitu guruh dilangit sudah berhenti berteriak begitu juga rasa takut didadanya. Tristan memberikan buku-buku itu semula kepadanya. Perlahan-lahan, dia menyambut buku itu.
            “Cikgu…”
            “Good night!” ucap Tristan segera. Seolah-olah sengaja memintas ayat Olga. Sesaat kemudian, dia pun beredar meninggalkan Olga.
            Olga gigit bibir. “Bodohnya kau, Olga! Tengok sekarang, cikgu dah marah!” dia memaki dirinya sendiri. Dengan rasa geram, dia pun masuk ke dalam bilik sebaik saja menguak pintu.
           
 p/s : olla readers!! sorry selalu lambat update. tapi nak cepat buat apa kan, cerita ni akan tamat dalam blog juga. harap selalu sabar menanti bab akan datang. Enjoy reading :)

18 March, 2013

Chapter 7 : Mr. Wrong & Mr. Right



Chapter 7 : Mr. Wrong & Mr. Right

“SEBELUM cikgu memulakan sesi pembelajaran kita hari ini, cikgu akan beri sedikit taklimat. Kamu nampakkan dua orang pasangan ni. Mereka adalah mak cik dan juga pakcik cikgu yang bertanggungjawab menyediakan makanan dan juga tempat anda tidur. Biar cikgu jemput diorang. Aunty, uncle,” panggil Tristan. Dua pasangan lanjut usia itu maju ke hadapan.
            “Ni uncle Benson, dan aunty Betty. Boleh tanya mereka kalau korang perlukan apa-apa,”
            Uncle Ben dan Aunty Betty sekadar tersenyum.
            “Dan cikgu nak korang tahu, cikgu sendiri telah menjemput PPS untuk membantu cikgu memantau. Jadi sepanjang kem ini mereka akan menjadi pengawas kamu. Selain itu cikgu juga dah sediakan jadual korang untuk tiga hari ni. Jangan lupa baca,” Tristan terus membahagi-bahagikan kertas jadual yang telah dibuatnya kepada pelajar-pelajarnya.
            “Ohh… patutlah pres ada disini!” ujar Olga sambil memetik jari.
            “Kau tak tahukah Olga? Kan cikgu Tristan ada terangan hari tu,”
            “Adakah? Aku lupa kot,” Olga ketawa kecil.
            “Biasa. Siapa suruh, ingat cikgu aja,” kata Emely pula.
            “Diamlah! Kalau orang dengar macam mana?” marah Olga. Emely setakat angkat bahu. Tiba-tiba, telefon bimbit Olga berbunyi tanda mesej baru masuk. Dahi Emely berkerut saat melihat telefon bimbit ditangan Olga.
            “Bukan kau takda bawah handphone kah?”
            “Kan aku bagitahu hari tu telefon aku kena tangkap. Baru saja tadi pres bagi aku.” Olga membuka mesej yang dihantar oleh Luther. Luther Cuma memesan agar dia menjaga perilakunya jika dia bersama Tristan. Olga hanya tersenyum.
             “Pres bagi kau sendiri? Depan-depan?” soalnya tidak percaya. Olga mengangguk berkali-kali.
            Emely menekup mulut. “OMG! Biar betul? Macam mana muka dia kalau dekat, bercahaya tak?”
            “Ish… mana ada muka dia bercahaya. Korang semua yang minat pres tu dah delusion! Parah betul!”
            “Alah… sendiri!” sindir Emely.
            “Sudalah… cikgu nak cakap tu!” Olga terus menyuruh Emely diam.
            “Itu saja, korang boleh naik. Aunty Betty akan tunjukan bilik untuk perempuan, manakala uncle Benson akan tunjukkan bilik lelaki. Korang boleh berangkat sekarang,”
            “Jomlah!” Emely sudah bangkit. Bagasinya disandang ke bahu. Olga masih duduk sambil memandang kearah Tristan.
            “Olga!” Emely memukul bahu Olga barulah gadis itu tersentak. Olga segera mengangguk lantas berangkat mengikuti Emely. Memang gila bayang dah kawan aku seorang ni! Bisik hati Emely.
            “Edward dan Duke boleh tidur sekamar dengan cikgu, Airin dan Mila boleh ikut pelajar perempuan. Aunty Betty akan uruskan tempat tidur kamu,” kata Tristan kepada ahli persatuan pelajar. Hanya mereka berempat yang diarahkan mengikuti kem itu kerena mereka adalah ahli jawatan tertinggi didalam persatuan pelajar.
            “Okey,” jawab Duke. Airin dan Mila seraya beredar.
            “Duke, bilik cikgu disebelah tangga tu saja. Kamu boleh pergi, cikgu nak bercakap sebentar dengan Edward,”
            Duka memandang Edward seketika. Kemudian dia pun beredar menuju ke tempat yang dimaksudkan Tristan.
            “Ed, abang…”
            “Cikgu, cikgu bukan abang saya. Dan saya bukan Ed, saya Edward. Please address me properly!” kata Edward, memotong ayat Tristan.
            Tristan terkesima. Dia membetulkan kerongkongnya. “Maaf, Edward. Kamu sekeluarga macam mana? Sihat?”
            “Cikgu ingat kalau sesebuah keluarga tu kehilangan seorang ahli, mereka boleh sihat. Mungkin tubuh mereka sihat, tapi bagaimana dengan minda mereka?” kata Edward dengan wajah serius.
            Tristan terdiam. Kata-kata Edward itu seakan pisau yang menikam dijantungnya. Sakit.
            “Maafkan saya jika saya bersikap biadab. Saya harap cikgu tidak akan bangkitkan isu keluarga pada saya lagi. Saya minta diri,” Edward terus berlalu sebaik menamatkan kata-katanya.  

*****

“BESARNYA villa ni, kan? Cikgu Tristan tu memang orang kaya eh?” soal Olga sambil matanya meliar memandang sekeliling. Aunty Betty yang mendengar kata-kata Olga tersenyum, lantas berpaling kea rah mereka.
            “Anak buah aunty tu bukanlah orang kaya, cuma dulu ini tempat bercuti keluarga abang aunty, bapa Tristan. Keluarga aunty besar, jadi kalau nak bercuti senang kalau ada villa yang besar macam ni,” kata aunty Betty.
            Olga mengangguk faham.
            “Jadi, villa ni bukan tempat mereka bercuti lagi?Sebab villa ni macam menakutkan,” tiba-tiba Emely menyampuk. Cepat saja Olga menyiku pinggul Emely. Lancang betul mulut tu! Gerutu Olga dalam hati.
            “Maaf…” pinta Emely saat tersedar keterlanjurannya.
            “Tak apa… Tempat ni dulu memang menakutkan sebelum tapak villa ni dibina. Tapi lepas villa ni didiami oleh abang aunty, kawasan sekelingnya sudah berseri. Tidak lagi menakutkan macam dulu,”
            “Oo… jadi keluarga cikgu dekat mana sekarang?” soal Olga pula. Tiba-tiba riak wajah aunty Betty berubah sedih. Olga menelan liur. Dia dan Emely saling berpandangan. Alamak! Aku silap cakapkah?
            “Aunty keluar dulu, kalau ada apa-apa boleh panggil aunty melalui telefon itu,” ujar aunty Betty tanpa menjawab soalan akhir Olga. Wanita itu pun beredar.
            “Ems… aku silap tanyakah tadi?” soal Olga sudah ketakutan.
            “Entahlah… muka aunty Betty lain macam aja bila kau  tanya pasal keluarga cikgu. Kau rasa kenapa ya?”
            Olga menggeleng. “Sudahlah… jangan dikorek masa silam seseorang, nanti banyak yang terluka,”

“CEPATLAH, Ems! Kelas dah nak mula ni!” jerit Olga dari kaki pintu. Kakinya sudah berlari setempat, tidak sabar-sabar ingin pergi ke kelas cikgu Tristan.
            Emely yang sedang menyisir rambut, sudah tidak tenang apabila digesa seperti itu.
            “Sabarlah, Olga! Ada 10 minit lagi ni,” marah Emely.
            “Tapi semua pelajar dah turun. Cepatlah!” gesa Olga lagi. Seminit pun dia tidak ingin bazirkan.
            “Okey, okey… dah siap! Jom!” buku diatas katil terus dirembat dan berlari anak kearah pintu.
            “Jom!” Olga terus berpaling tanpa ambil tahu siapa yang sedang melangkah ke bilik itu dan akibatnya, mereka bertembung dan Olga terjelupuk jatuh. Buku-bukunya bertabur atas lantai.
            “Ya ampun, Olga!” cepat-cepat Emely mendapatkan kawannya itu.
            “Berapa kali kau nak langgar aku, hah?” marah suara lelaki yang berdiri dihadapan Olga.
            “Pres!” Emely dan Olga serentak terkejut. Mata mereka terbeliak melihat Edward berdiri dihadapan mereka dengan wajah galak.
            Edward sudah menggeleng.
            “Pres buat apa dekat sini? Inikan bilik perempuan?” soal Olga sambil dibantu Emely untuk bangun.
            “Kau ingat aku nak sangat naik ke tingkat ni? Aku dengar orang menjerit, aku naiklah. Ish… kenapa aku perlu terangkan semua ni pada kau? Sudah, turun! Kalau tiada apa-apa yang bahaya, jangan menjerit!” marah Edward dengan tegas. Olga dan Emely terus berdiri tegak. Kecut perut apabila dimarah seperti itu.
            “Baik!” jawab Olga dan Emely serentak. Setelah itu, Edward seraya beredar. Olga memandang Emely. Wajah Emely seoalah-olah dia sedang berada diawang-awangan. Matanya tidak berkelip memandang Edward yang sudah jauh meninggalkan mereka.
            “Ems, jomlah! Nanti lambat lagi,” kata Olga lagi lantas terus menarik lengan Emely menuruni tangga menuju ke kelas Cikgu Tristan.

SEPI. Ruang tamu dikediaman Adkis itu dipenuhi dengan 4 orang lelaki. Kesunyian ruang tamu itu membuatkan jarum jam yang berjalan masih terdengar. Masing-masing menarik muka dan tumpuan mata mereka hanya pada telefon bimbit masing-masing yang terletak diatas meja ruang tamu. Tersusun secara melintang.
            Max menggigit bibir. Noah pula memandang Max dari sisi mata. Sementara Luth hanya merenung telefon bimbitnya dengan mata tajam seolah-olah telefon bimbitnya itu sudah melakukan kesalahan terhadapanya. Karen yang duduk tenang disofa solo itu hanya duduk bersahaja sambil memeluk tubuh, kaki bersilang.
            Trit! Trit! Salah satu daripada telefon itu berbunyi. Keempat-empat mata bertembung dengan pantas. Sekelip mata, mereka serentak mencapai telefon bimbit masing-masing.
            Karen mengeluh saat melihat skrin telefon bimbitnya yang tidak menerima apa-apa mesej atau panggilan. Noah dan Max juga hampa apabila perkara yang sama berlaku. Mereka bertiga memandang Luth yang tersenyum lebar. Ini bermaksud, Luth yang menerima mesej jadi adik mereka yang tersayang.
            Kedengaran satu keluhan terhembus dari bibir Max.
            “Kenapa asyik abang Luth saja? Tak bolehkah Olga hantar mesej untuk saya?” ujarnya seakan tidak puas hati.
            “Bukan kau saja yang nak, Max. Aku pun nak juga. Asyik-asyik abang Luth sedangkan aku yang selalu hantar mesej tadi,” nada Noah kedengaran sayu.
            Luth tersenyum. “kenapa nak gaduh-gaduh untuk satu mesej saja? Yang pentingkan Olga selamat sampai,” jawab Luth lega.
            Max dan Noah sudah melirik tajam kearahnya.
            “Olga cakap apa?” soal Karen pula.
            “Sekarang ni, diorang tengah belajar. Katanya jangan risau, dia okey dengan kawan-kawan,” beritahu Luth.
            Karen mengangguk. Dia tidak kisah sangat jika Olga tidak menghantar atau membalas mesejnya, yang penting adik bongsunya itu selamat dan gembira. Itu sudah cukup baginya.
            “Kalau begitu, aku nak pulang ke firma,” ujar Karen pula lantas bangkit.
            “Okey. Kau balik jam berapa hari ni? Nak aku sediakan apa-apa?” soal Luth.
            “Tak perlulah. Mungkin aku makan dekat luar saja, aku balik lewat sikit,” jawab Karen lantas berlalu ke pintu.
            “Abang Ren tu tak penat kerja, ka?” soal Noah. Berbanding dengan Karen, dia lebih suka kebebasan. Tidak suka berkomitment, walaupun dalam hubungan lelaki-perempuan. Sehingga dia dilebel kasanova yang sepatutnya tidak benar.
            “Abang Ren tu orang yang bertanggungjawab, bukan macam kau! Takda kerja, asyik berfoya-foya saja,” ujar Max.
            “What? Aku ada kerja, okey!” jawab Noah dengan nada marah.
            “Guys, cukuplah! Kenapa pasal kerja pun kau orang nak bergaduh?” tegur Luth.
            Max dan Noah saling berpandangan, kemudian mereka memandang Luth pula. Dua-dua mengeluh.
            “Aku nak naik. Aku ada kerja lain nak dibuat,” ujar Max lantas bangkit dan berlalu ke biliknya.
            “Aku keluar dulu abang Luth,” Noah pun ikut bangkit.
            “Kau balik makan malam nanti?” soal Luth.
            “Ya, aku keluar tak lama,” jawab Noah lalu dia pun melangkah ke pintu. Luth hanya memandang dari jauh. Sejak bila Max dan Noah tak sehaluan ni? Fikir Luth pelik memikirkan sikap kedua-dua adik kembarnya itu.
           
            *****

OLGA yang sedang membaca nota diatas katil terganggu saat Emely duduk ditepinya. Kelihatan wajah Emely cemburut. Pasti masih ramai yang sedang mandi. Sejak selesai belajar tadi, ramai yang ingin mandi. Dia tahu dia tidak mungkin dapat berebut dengan kawan-kawannya yang lain sebab itu dia tinggal dalam bilik, menunggu sehingga semua kawan-kawannya selesai mandi. Tapi Emely lain, dia mengalami masalah wanita. Dia harus mandi awal.
            “Dua-dua bilik air kena guna, Ol! Macam mana ni?” soal Emely sudah mula risau. Dia sudah tidak selesa dengan keadaannya sekarang.
            “Kau tak boleh berebut langsung?”
            “Yalah! Kalau tak, masakan aku dekat sini?” balas Emely dengan nada keras.
            Olga bangun dari pembaringannya. Buku nota itu dilipat lantas dimasukkan ke bawah bantal.
            “Jom, aku ada idea,”
            Dahi Emely berkerut. “Idea apa?”
            “Jomlah! Ikut saja,” Olga sudah turun dari katil. Tangan Emely ditarik agar dia pun turut bangkit.
            “Bawa semua peralatan mandi kau,”
            “Buat apa?” Emely semakin hairan dengan Olga. Kata-kata yang keluar dari mulut temannya itu semakin kurang munasabah.
            “Kau nak mandi atau tidak?” Olga sudah memeluk tubuh.
            “Nak! Tapi kita nak mandi mana kalau semua bilik air kena guna?”
            Olga tersenyum. “Jom!” ajaknya lagi lantas mengangkat raga sabun Emely. Emely sudah menggeleng melihat telatah Olga. Temannya itu kadang-kadang memang sukar untuk ditebak. Namun dia tetap mengikuti Olga kemana saja langkahnya itu membawa dia pergi.
             Mereka sudah menapak diluar villa. Emely segera menghentikan langkahnya. Sementara Olga masih menyambung langkahnya itu.
            “Olga! Kita dah kat luar villa ni? Kau nak pergi mana?” soal Emely dalam nada berbisik tapi kedengaran keras.
            Olga sudah mencebik. “Kita ke rumah aunty Bettylah! Ini kecemasan, mesti cikgu suruh kita pergi,” ujar Olga.
            “Tapi ada kita minta kebenaran?”
            Olga terdiam. Mulutnya terbuka luas.  “Takda,” jawabnya pendek. Mengakui ideanya itu tidak sempurna. Emely sudah mendengus.
            “Tak perlulah. Mari masuk balik, kalau kita kedapatan, mesti cikgu akan denda kita,” ujar Emely.
            Olga sudah menarik muka. Mengakui kata-kata temannya itu, dia segera balik ke pangkuan Emely.
            “Kamu nak pergi mana ni?”
            “Ma!” Emely dan Olga serentak berpeluk. Raga yang berada dalam pegangan Olga itu seraya jatuh keatas rumput.
            “Olga, ini cikgu,” ujar Tristan, tidak mahu dua gadis itu dalam ketakutan.
            “Cikgu! Maaf cikgu, kami masuk sekarang,” ujar Emely cepat. Dia terus mencapai raganya.
            “Cikgu, ini kecemasan. Emely perlu mandi sekarang juga,” ujar Olga serius.
            Emely sudah mengetuk kepalanya.
            “Kecemasan? Kecemasan macam mana?” soal Tristan sambil mendekati mereka berdua.
            “Dia… dia period!” jawab Olga perlahan. Emely sudah tertunduk malu. Tristan tersenyum.
            “Jadi kenapa tak mandi dekat dalam saja?”
            “Dua-dua kamar mandi diguna cikgu, Emely langsung tak dapat berebut,” terang Olga.
            “Jadi korang nak pergi mana malam-malam ni?” soal Tristan pula.
            “Nak pergi rumah aunty Betty, bolehkan cikgu?”
            “Boleh tu boleh, tapi lain kali kena minta kebenaran dari cikgu dulu sebelum keluar mana-mana. Boleh, Olga?”
            Olga mengangguk-angguk lantas tersenyum. “Baik cikgu,”
            “Kalau begitu tunggu sekejap, cikgu panggil orang untuk temankan kamu,”
            “Cikgu tak boleh hantar kamikah?” soal Olga dengan nada kecewa.
            “Cikgu perlu sediakan nota untuk esok. Taka pa, dia pun tahu selok-belok kat tempat ni juga,” jawab Tristan lalu masuk ke dalam villa semula. Setelah lelaki itu hilang, Emely terus menapis tangan Olga. Olga terjerit kecil lalu mengucap lengannya.
            “Apa ni pukul-pukul?” marahnya.
            “Idea kau ni memang gila Olga. Kau sengajakan nak cari masalah supaya boleh jumpa dengan cikgu?”
            Olga mencebik. “Ish… mana ada. Kau ni…” Olga sudah memeluk tubuh. Emely hanya menggelengkan kepalanya. Sebal dengan perangai kawannya itu.
            Seketika kemudian, pintu utama villa terbuka. Dua susuk tubuh lelaki keluar dari pintu itu. Olga dan Emely terus berpandangan saat melihat wajah Edward disamping cikgu mereka.
            “Pres!” Olga bersuara tidak percaya.
            “Sebab kamu berdua, aku pula yang susah,” ujar Edward dengan nada keras.
            Sorry, pres,” pinta Olga dan Emely.
            “Edward tahu jalan ke rumah aunty Betty, dia akan temankan kamu,” kata Tristan lantas berlalu pergi. Dia sempat memandang kearah Edward sebelum dia masuk ke dalam vila.
            “Dah, jom! Aku ada banyak kerja ni,” kata Edward pula lantas memansang lampu picit bersaiz besar ditangannya itu. Cahaya dari lampu picit itu menerangi jalan mereka menuju ke rumah aunty Betty. Rumah itu hanya berada dibelakang villa dan jalannya tidak terlalu semak bahkan disimen dengan batu. Jadi ianya tidak menyukarkan mereka langsung.
           

Total Pageviews

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Hak Cipta Mutlak @ OkiE a.k.a WitcH 2011

Perhatian! Jalan cerita atau watak-watak didalam Enovel ini hanyalah rekaan semata-mata dan tidak ada kaitan dengan yang masih hidup ataupun yang sudah meninggal. Saya harap, pembaca-pembaca blog ini dapat menilai mana yang baik dan mana yang buruk. Terima Kasih <3

Adalah dinyatakan bahawa semua yang ada dalam blog
SoulMate http://bluevioletsky.blogspot.com adalah hak milik Okie a.k.a WitcH.Ia sama sekali tidak dibenarkan untuk digunapakai oleh sesiapa.Apa-apa tindakkan yang melibatkan peng'copy'an ataupun mautturun haruslah mempunyai kebenaran daripada penulis blog ini.